the special one : Sulawesi Selatan

IMAG1002

everyone is unique. termasuk nyokap gue. suka makan pete tapi benci bau pete, suka mengoleksi bebungaan, bahkan rela nungguin bunga wijaya kusuma mekar, dan berbagai keunikan lain yang kadang bikin gue geleng geleng kepala sendiri.

tapi, ada satu keunikan nyokap yang menurut gue paling keren, terutama dulu, di waktu kecil. di antara 10 bersaudara anaknya kakek nenek, hanya nyokap yang lahir di luar Pulau Jawa. tepatnya di Ujung Pandang, Sulawesi Selatan. kakek gue adalah seorang tentara yang tempat tinggalnya berpindah pindah, termasuk ke Ujung Pandang, yang sekarang namanya Makassar.

meskipun cuman lahir dan menetap sampai umur tiga tahun, Ujung Pandang selalu jadi tempat istimewa buat nyokap. selain karena tercantum di KTP, juga karena banyak cerita nenek soal perantauan di Ujung Pandang. rumah yang ada di dekat pantai, orang orang dengan bahasa yang tidak dimengerti tapi sama sama pergi ke masjid, juga ikan ikan segar hasil laut yang sampai sekarang masih jadi kegemaran nyokap.

kalo kata nenek sih, gara gara lahir di sebrang inilah nyokap sekarang demen banget plesir. keliling Jawa Tengah mah cincai. nyokap bahkan dengan gagah berani pergi sendirian ke Bengkulu setelah tamat SMA. set dah. anaknya tamat SMA ngapain ? galau mikirin cowok nyari kuliah seus, hahaha.

cerita cerita inilah yang bikin gue relate ke Ujung Pandang alias Makassar, sambil diam diam berharap suatu hari gue bisa main ke sana.

Tuhan tahu, tapi menunggu; kata Leo Tolstoy.Read More »

Star Wars-fied by Uteesme

b143ff986d7d07f81b425cdc147ec073

gue sering menyebut diri sebagai fangirl Star Wars. hafal ngelotok tokoh tokohnya, paham jalan ceritanya, dan yang paling utama, sering beli berbagai macam Star Wars thingy yang affordable. namanya juga fans ya, terkadang barang yang dibeli pun suka lucu dan agak agak ga penting. so far, barang berbau Star Wars paling ga penting yang gue beli adalah PEZ edisi Star Wars, hahahaha. beli buat punya punyaan aja, dimakan nggak, dipajang nggak. ribet emang.

etapi ternyata, banyak orang ga tau kalo gue fangirl Star Wars. kenapa ? karena menurut beliau beliau, gue ga pernah make outfit berbau Star Wars. NAH LO !Read More »

singapore trip day 3 – Universal Studios, baby !!

20150831_160059

sebelumnya, mohon diingat bahwa trip ke Singapore ini terselenggara berkat jiwa impulsif yang membara. lebih tepatnya, jiwa nekat sih ya. gimana ga nekat, wong pas mutusin ke USS, yang gue tahu soal USS adalah, “kayak Dufan, tapi lebih canggih”.

sotoy banget yak.

meskipun abis itu baru bengak bengok karena harga tiketnya yang subhanallah, hahaha.

jadi, di awal omongan gue sama Ria, kita memang udah mencanangkan bakal main ke USS. padahal ya ga tau dia tempatnya dimana, ke sana naik apa, pokok e modal nekat bae sis. kami sengaja naruh USS ini di hari terakhir biar mainnya bisa puas seharian. flight kami jam 8 malem, jadi harusnya cukup lah ya waktunya.

sayangnya, perkiraan kami salah.Read More »

7 hal menyenangkan di Pulau Payung

20151011_060736
Pulau Payung. kalo hati kamu, udah dipayungin belum ?

diinget inget, terakhir gue main ke laut adalah di bulan April, waktu ikut trip bareng ibupenyu ke Sabang. beberapa bulan berlalu, gue belum main main ke laut lagi. bukan apa apa, kerjaan yang lagi banyak plus adanya kebutuhan lain yang lebih mendesak, bikin gue blas gak kepikiran buat main ke laut. tapi makin lama, jiwa ini kok makin sakau sama laut.

namapun jiwa impulsif ya, begitu baca di twitter soal trip Raja Wisata ke Pulau Payung, hati ini kok langsung terpanggil. selain karena ini weekend trip (pasti murah dong ya) juga karena kayaknya kok destinasi ini termasuk baru. nggak kayak Pulau Tidung yang kayaknya udah overshare banget. so, langsung lah gue ngajakin nyak kikoy dan cup tempat buat trip ini.

oh iya, ini adalah pertama kalinya gue ikut trip dengan tujuan ke daerah sekitar Pulau Seribu. otomatis, ini pertama kalinya juga gue ke Pelabuhan Kaliadem. gue kira pelabuhannya bersih dan teratur, meskipun deket sama pelelangan ikan. eeeeternyataaa, ya rame rame juga. banyak banget mas mas dan mbak mbak yang bawa keril dengan dress code beach holiday. pokoke kudu eksis ya mas, mbak *tos pake tongsis*

20151010_055525
eciyeee…

serunya, di sana banyak yang jual jajanan dan atribut liburan macam kacamata cengdem. ga usah takut laper deh. gue sama nyak aja begitu nyampe langsung beli batagor, hoahahaha. gadis gadis ga kuat iman.

terus, ada keseruan apa aja di Pulau Payung ? ada macem macem sis !! cusss…Read More »

#163 first impression of CoverGirl Star Wars Collection

CoverGirl-Star-Wars-Mascarastau dong kalo gue adalah fangirl Star Wars ? meskipun menggilanya baru akhir akhir ini sih. Star Wars sendiri adalah salah satu franchise paling laku di Amerika dan seluruh dunia. berawal dari film pertamanya, Episode IV : A New Hope, demam Star Wars pun melanda dunia. ceritanya yang adventurous, tokohnya yang relatable dan setting luar angkasanya bikin Star Wars ini idola. Star Wars juga diceritakan lewat novel, serial animasi dan game. nggak heran kalo penggemarnya multi usia banget. mulai dari anak anak, sampe bapak bapak.

nah, di bulan Desember besok, bakal rilis film terbaru Star Wars, Episode VII : The Force Awaken. fanboy fangirl di seluruh penjuru angkasa pun langsung heboh. kehebohan ini pun ga luput dari perhatian banyak pihak yang pingin menjalin kerjasama dengan Star Wars, untuk menciptakan produk yang Star Wars themed alias berbau Star Wars. mulai dari produsen action figure, hape, sampe make up.

Read More »

#160 singapore trip day 2 – the power of impulsiveness



postingan ini kayaknya bakal panjang banget, secara hari kedua ini… SERU BANGET !!

pagi itu kami terbangun dengan kalem. setelah sholat subuh dan bobok lagi, gue pun tercenung sejenak sebelum buru buru kabur mandi dan siap siap. hari ini kami mau ke River Safari !!

kok ujug ujug ke River Safari sih sis ? jadi ceritanya, malam sebelumnya gue sama Ria goler goler wifian di lounge hostel. ternyata Ria browsing soal River Safari dan Singapore Zoo. etapi harga tiketnya kok mahal amaaat… tapi namanya dua anak muda banyak duit belagu ya, akhirnya kita hajar ajalah, wong udah sampe sini juga. kami dapet harga $38 buat masuk River Safari plus Amazon Quest dan River Cruise. mau nambah lagi buat Singapore Zoo kok dompet udah megap megap, so River Safari it is.

menurut hasil browsing, kami harusnya naik MRT dari Lavender ke Ang Mo Kio. dari hostel, kami harus ngebis dulu ke Lavender. ndelalah, jalan dikit dari hostel, udah ketemu jalan gede dengan halte bis nongkrong cantik di sana. Ria pun langsung nyeletuk, “naik bis aja yuk !!”. eh bener juga ya, naik MRT kan udah kemaren. kami langsung sibuk nyari bis jurusan Ang Mo Kio. untungnya, ada bis jurusan Ang Mo Kio yang lewat halte kami. ga berapa lama, datenglah bis nomor 133. dengan norak, kami langsung masuk dan jatuh tjinta sama bis Singaparna ini. bersih dan cantek sekaleee…

yang bikin impressed lagi, warga di sono ‘sadar diri’ banget. ada beberapa seat yang memang dikhususkan buat penyandang disabilitas, ibu hamil, lansia dan ibu2 bawa anak. ada juga space khusus yang bawa barang. dan para penumpangnya udah saling menempatkan diri. yang bawa barang gede ya menempati space tadi. yang lansia ya duduk di kursi lansia. rapih dan teratur. suka deh liatnya 🙂

setelah melewati jalan jalan di Singapura sambil nggumun, sampailah kami di Ang Mo Kio Terminal. etapi kok kaya Blok M ya, hahaha. bahkan stall makanannya pun mirip mirip, mulai Dunkin Donuts sampe Old Chang Kee. setelah mampir makan (nasi lemak seharga $2 saja, ngirit soale), kami pun clingak clinguk nyari tempat buat top up kartu EZ Link.

lagi merhatiin papan petunjuk, tiba tiba terdengarlah suara yang bahasanya kok kayaknya familiar di telinga kami.
“mbak !! arep ning ndi ???”

sontak kami langsung nengok ke arah tersebut. you don’t say… do we finally meet Javanese here ?

ternyata yang manggil temennya tersebut adalah TKI yang kerja di Singapura, selanjutnya kita sebut Bu Atik. Bu Atik dan temennya pun ngobrol dengan seru pake bahasa… ngapak. sumpah gue sama Ria langsung cekikikan. antara seneng ketemu orang yang bahasanya kita ngerti, sama ngakak karena udah jauh jauh sampe Singaparna kok ya ketemunya kowe maning kowe maning :))

Bu Atik yang asli Temanggung pun akhirnya menggiring kami ke loket top up. ternyata dese mau ke Orchard, mau belanja. duileeeee Bu Atiiiik… konon dese ga berani pergi lama lama meskipun hari libur karena ga enak sama keluarga majikannya.
dan ternyata tadi beliau sama temennya ternyata lagi ngomongin kurs rupiah terhadap SGD yang lagi melemah.

“mumpung rupiahnya turun mbak, mau ngirim duit ke kampung”.
hoalah… ternyata rupiah turun itu rejekinya TKI yang pada kirim duit ke kampung. barokah ya Bu Atik *peluk peluk manja*

kami pun menunggu bis 138 bareng segerombolan bule. ternyata bis 138 ini emang berhenti di kompleks Singapore Zoo. sopirnya gaul dan ramah banget #penting.
jalan sebentar, nyampe deh di gerbang besar Singapore Zoo. River Safari ada di sebelah kanan.

jadi, River Safari ini salah satu bagian dari Wildlife Reserves Singapore, self-funded organization yang fokus ke perlindungan hewan dan edukasi. WRS punya empat atraksi yaitu Jurong Bird Park, Singapore Zoo, Night Safari dan River Safari. River Safari ini adalah atraksi yang paling baru alias maknae dari jajaran atraksi WRS. sesuai namanya, River Safari fokus pada hewan hewan di sekitar ekosistem sungai-sungai besar di dunia. tinggal sebut deh, mau sungai apa, ada semua. dari Amazon sampe Mississipi pun ada. lengkap surengkap !!

karena itu, hewan hewannya juga dikelompokkin sesuai ekosistem sungai tempat mereka ditemukan. dan ga cuman ikan lho. ada juga monyet pemakan kepiting di sana. kan dese hewan di ekosistem sungai jugaaa… ga cuman hewannya, banyak juga ditampilin peradaban di sekitar sungai yang berpengaruh pada hewan dan habitatnya. misal suku Jaguar di dekat Amazon, terus kebiasaan orang nangkep buaya buat dijadiin sepatu dan tas, banyak pokoknya.

tapi yang paling bikin gue merekomendasikan River Safari adalah… tempatnya asik dan seru !! terletak di dekat danau buatan, bikin suasananya sejuk meskipun tanpa AC. plus tata ruangnya bagus dan bikin kita ngeh, kita lagi ada di sungai apa sih. seperti waktu masuk area Yangtze River di China, ujug ujug di atas ada berbagai lampion cakep.

foto hendri ndak boleh ketinggalan :)))


selain layout yang oke, River Safari juga punya special experiences yang seru. kebetulan tiket yang kami beli udah sepaket sama River Safari Cruise dan Amazon River Quest.

River Safari Cruise ini ceritanya kita diajak berlayar buat puter puter danau buatan naik kapal pesiar kecil (oxymoron banget yeeee). narasinya udah recorded, jadi si nahkoda tinggal nyetir kapalnya sesuai rekaman. sebelum berangkat ada semacam safety pause dan perkenalan. selama pesiar, kami bisa liat badak, jerapah dan gajah, plus semacam water reservoir besar di situ. abis itu… udah. hahaha. agak krik emang ini, rutenya cuman melipir bentar plus dikit yang bisa diliat. tapi ya sudahlah ya kak.

nyonyah meninjau kapal pesiar dulu

sementara Amazon River Quest ini ceritanya kita diajak puter puter sungai Amazon naik perahu. mirip istana boneka versi outdoor hutan Amazon deh ! surprisingly, lumayan seru dan rutenya lumayan jauh. kami lihat berbagai burung dan reptil, plus bonus Jaguar lagi jilat jilatan (literally). lumayan puwas naik ini, dibandingin cruise-cruise-an sebelumnya. bwek.

kami ga coba River Trail sih, jadi ga tau itu gimana atau ngapain. tapi liat di web kok kayaknya biasa aja. ya sudah.



oh iya, entah kenapa, di River Safari ada satu part yang kok kayaknya ga cucok. tak lain tak bukan adalah Giant Panda Forest. kenapa dia di situ ? apa fungsinya ? aku pun tak tahuuuu… agak ga nyambung ya seus, meskipun akhirnya termaafkan karena… hewannya lucu lucu !!

Giant Panda Forest ini bentuknya dome yang suhunya dikontrol terus. maklum ya, kan panda idupnya di China yang adem sono. bisa kelunturan dia kalo ngerasain panasnya Singapur.
pas masuk, kami langsung ketemu panda merah yang, subhanallah, lucu amaaaat. pengen peluk peluk sambil uwel uwel deh, saking fluffy-nya doski. di sini juga ada golden pheasant alias ayam hutan Chinese yang warna warninya cakep. ga jauh dari situ, duduklah si panda dengan galau.

ada dua panda di sini, Kai Kai dan Jia Jia. gue sih curiga mereka keturunan Sunda ya. nah, si Jia Jia kebetulan lagi boci, jadi cuman ada si Kai Kai yang nongkrong menyapa pengunjung. dan akhirnya gue ngerti deh kenapa banyak orang suka sama panda. emang lucu, emang imut dan pelukable banget ga sih sis *samperin Jia Jia terus di uwel uwel*



kalo gue ditanya, exhibit favorit gue apa, gue akan menjawab dengan mantap : Mekong Giant Catfish dan Amazon Flooded Forest.

Mekong Giant Catfish, seperti namanya, adalah ikan super gede yang ada di sungai Mekong, Thailand. menurut info mas T, meskipun namanya catfish, tapi sebenernya dese adalah sekeluarga ikan patin. tapi bayangin aja deh sis, bikin pindang pake patin segede itu. ampe mabok mabok deh makannya. ikan ini sering dibahas sama National Geographic dan sering bikin mangap nontonnya saking dese geda banget. dan pas lihat sendiri, gue langsung ternganga saking takjubnya. apa yang biasa gue liat di tipi, sekarang ada di depan mata gue.


MUKEEEEEEE :))))

next adalah Amazon Flooded Forest. jadi ceritanya, tiap musim hujan, permukaan sungai Amazon naik sampe sekitar sepuluh meter, dan memberi habitat buat banyak spesies hewan. nah, exhibit ini ceritanya pengen menggambarkan kondisi saat itu. dan emang exhibit ini keren gilak. akuariumnya gede banget dan bisa dilihat dari tiga tingkat.

spesiesnya apa aja dong ? mulai dari arapaima, ikan lele, sampe dugong !! yes you’re reading it right. ada sekumpulan dugong ikutan berenang renang di sini. honestly speaking, gue juga baru tahu lho kalo ada dugong di Amazon. mereka berenang renang dengan lambat dan ginuk ginuk, nggemesi banget !! cuman agak bete sih, kok arapaima-nya ga ada yang gede. kalah sama Seaworld !!


me too, me too *uyel uyel*

*******

jadi seneng ga ke River Safari ? seneng banget kakaaaak. pokok e puwas banget akhirnya ke sini. exhibitnya macem macem dan yunik, tempatnya asik, worth the price banget pokok e sis. ndak nyesel udah menuruti dorongan hasrat impulsif ini pokoke.

kelar dari River Safari, kami mampir ke Bugis Street dulu buat makan dan beli oyeh oyeh seadanya soalnya duit mepet. kami makan di Bugis Junction yang mungkin setipe sama Cibubur Junction kali ya kalo di sini. nama aja udah mirip. makanan di Bugis ini biasa aja, banyak makanan mirip kayak Indonesia tapi kami tetep kudu ati ati sama pork pork an. etapi highlight-nya adalah es teh tarik paling enak yang pernah gue cicipin. padahal ini es teh tarik beli di foodcourt seharga $2 lho. manisnya pas, rasa tehnya pas, pokok e uenak tenan !!

kelar dari Bugis, jam sudah menunjukkan jam empat sore. saatnya pulang hotel dong ? ocencu cidaaaak. kami masih punya tiket buat ke Gardens By The Bay.

gimana ceritanya di sana ?
smell you later !!