travel with Runa

apa kabar pembaca budiman sekaliaaaaaan ? semoga lancar puasanya yaaa… kali ini ambo mau bagi bagi cerita sedikit soal halan halan bareng si bayi.

20170410_190627.jpg
ayok kapan kita gaul buk ?

di umurnya yang menginjak 6 bulan ini, Runa udah beberapa kali keluar kota. selain Surabaya (zzzz), doi juga pernah ke Solo dan Blitar. klasik ye, main ke rumah nenek. halan halan di sekitar rumah pun mayan sering. meskipun belum pas dapet gelar #babytraveler, tapi mengingat Runa plesirannya cuman sama bapak ibunya tanpa nanny, helper ataupun kakek nenek, fakta ini mayan jadi prestasi lho. #ibubutuhpengakuan

bahkan, anak ambo ini udah proven anteng banget naik angkot lho, hahaha. maap maap aja deh, kitorang masih belom punya mobil nih, jadi mobilitas masih ditopang motor sama angkot. gue pernah dimarahin orang gara2 bawa bayi 2 bulan naik motor (gue di belakang yah). sayang orangnya ga mau sekalian ngehibahin mobil sih, hahaha

soal naik motor, sebenernya bawa bayi naik motor emang ga terlalu disaranin sih. selain karena faktor polusi dan angin, juga karena posisi bayi yang cenderung kita kekep. jadi ga safe gitu lho bunda. tapi apalah dayanya Runa, emak bapaknya koboi semua. jadilah doi udah dicangking kemana mana naik motor. tentu peralatan perangnya segambreng juga.

kalo naik motor, biasanya gue gendong Runa dalam posisi cradle carry pake jarik, terus luarnya gue tutup nursing apron. anaknya sendiri biasanya dipakein baju panjang atau piyama sekalian, plus kaos kaki sama topi. mayan lah menahan dinginnya senyummu angin. hamdalah, doi ga pernah riwil kalo naik motor. yang ada, baru juga sampe depan komplek udah zzzz… molooooor…

tapi yang gue anggap prestasi yang sebenarnya adalah, gue udah bawa nih anak bayi naik kereta, berdua doang. angkat tas sendiri, nggendong sendiri, ganti pampers sendiri, ayun ayun sendiri :))). tapi tetep naiknya kereta eksekutif yaaa, plus pake porter hahaha. jiwa princess memang tak bisa berdusta.

terus, Runa anteng ga naik kereta ? anteng banget. bahkan setengah perjalanan doi tidur pules sampe ngowoh ngowoh. mungkin karena adem (kaciyan, nasib anak Gresik ga tahan panas), atau karena goyangan Inul kereta yang bikin serasa diayun.

IMG_20170423_132706

etapi kemaren pas ke Blitar, kami (plus ayahnya) naik kereta ekonomi. sejam pertama doi tidur, terus rewel karena gerah, AC nya rusak. setelah dibawa ke gerbong yang agak adem, doi tidur lagi. ujug2 bangun sambil riwil kanan kiri. ngga lama, terciumlah bau bau ga sedap. yawla, mpup aja dong diaaaaa zzzz. langsung dibawalah doi ke kamar mandi kereta sama ayahnya dan kami pun desek desekan di kamar mandi kereta yang kecil itu demi nyawiki si bocah :)))). masih untung ga dikira esek esek ye bang :)))

dengan track record yang menurut gue lumayan ini, gue lagi mengumpulkan keberanian buat bawa si bocah naik pesawat. halah lebay. padahal rangorang udah pada bawa bayi naik pesawat dari umur sebulanan ya. sebenernya, Runa belom pernah icip icip pesawat karena belom ada kesempatan aja sih. pesawat Surabaya – Solo masih pake ATR ceu, berisik dan kayaknya kurang nyaman.

jadi ibunya lagi cari destinasi yang cucok buat percobaan naik pesawat (baca : ibu cari cara buat plesir).

20170430_110801.jpg
udah bisa bobok di sajadah = siap dibawa mbolang

doakan yaaa… prok prok prok !

Advertisements

traveling while pregnant : yay, may or nay ?

tips-for-traveling-while-pregnant

halo blog tersayangkuuuuu… banyak banget sih sarang laba labanya, ahaha. gimana kabar pembaca semua ? semoga baik baik aja yaaaa…

ngomong ngomong, dari mana aja sih seus kok lama bener ga apdet blog ? tentunya banyak banget cerita yang seharusnya ditumpahkan di blog, tapi apa daya, jiwa malasku memang kadung merajalela. belom sempet sempet lagi niiih, maapkeuuun. mudah mudahan ke depannya bisa lebih rutin dan berbobot rendah ya blognya, aamiin…

anywaaaay, pertanyaan yang banyak gue terima selama hamil adalah, is it safe to travel while pregnant ? mungkin karena gue bolang ya, jadi banyak yang tanya. padahal kayaknya biasa aja lho, bahkan ambo ga babymoon babar blaaasss… sedih sedih deh…

tapi emang sih, selama hamil gue masih tetep kemana2 dan naik berbagai jenis transportasi. kereta, kopaja, ojek, pesawat, bahkan sempet naik ATR juga. kapal doang sih yang ngga kayaknya. mau kemana juga maliiihhh… tapi memang ada beberapa hal yang jadi perhatian sih kalo mau jalan jalan selama hamil.

yang pertama, kapan. konon katanya, trimester kedua adalah masa paling aman buat traveling. masa muntah muntah uda lewat, tapi badan masih belom gede gede amat. kebetulan gue dikasih hamil yang alhamdulillah termasuk ga rewel, jadi jalan jalan di TM 1 dan 3 pun gue bisa. yang perlu diingat, beberapa maskapai (kalo naik pesawat ya) punya batasan maksimal umur kehamilan. gue hampir ga dikasih naik sama Lion pas UK 34 minggu, padahal uda bawa surat dokter. bisa diakali dengan ga ngaku umur kehamilan sebenernya, selama perut ga gede gede amat sih.

kedua, durasi perjalanan. di trimester pertama, gue dikasih ijin terbang dengan durasi maksimal 4 jam. kalo masih 1 atau 2 jam sih masih cincay katanya. karena ternyata durasi ini untuk mengantisipasi kalo misal ada emergency. gue juga dibolehin naik kereta Gambir – Balapan (kira kira 7 jam). durasi ini juga berhubungan sama ketahanan tubuh kita. gue sempet naik kereta 4 jam Surabaya – Blitar pas UK 33w dan hamdalah lancar ga pegel.

ketiga, naik apa. obgyn gue bilang paling aman memang jalan darat, dengan alasan antisipasi emergency. tapi rawan banget capek bray. gue sendiri prefer naik pesawat, bahkan nekat naik ATR daripada naik kereta hoahahaha. duduk berjam jam di kereta kok kayaknya ndak napsuin ya seus. beda orang beda pilihan. pilihlah alat transportasi yang menurut yey paling nyaman dan aman. pilih naik kereta daripada terancam delay pesawat misalnya. kalo naik ojek gimana ? gue sih all safe. kecuali ada indikasi medis yg lain ya.

keempat, bawa apa aja. pas hamil, packing light itu mitos. naik kereta Jakarta – Solo aja bawa gembolan gede isi minyak kayu putih, snack segala rupa, koyo sama susu. pokoknya bawalah makanan/ benda yang bisa bikin nyaman. sangu kresek buat antisipasi muntah atau meludah. baju yang dibawa pun jadi tricky secara badan rasanya gerah melulu. gue bahkan ga selimutan naik Argo Lawu, padahal ademnya kan nyaru sama kutub utara sis. wedges ditinggal dulu di rumah dan bertemanlah sama sendal Swallow ya, karena memang lebih nyaman dan praktis

kelima, kondisi badan. YA IYYALAH YA. plis jangan jalan jalan kalo kondisi badan emang ga oke ya sis. gue sempet terpaksa PP ke kantor naik taksi gara gara teler. tapi pas badan agak segeran ya hajar bae naek ojek. pokok e jangan dipaksa bae ya sis, hamil itu emang rasanya campur aduk kok… baru pas hamil ini deh rasanya gue ga napsu pergi ke GI, ahahaha. sebenernya poin kesatu sampe keempat awalnya ya poin ini.¬†lagian kalo badan ga enak kan pergi kemana aja rasanya ga sedep ya.

dan yang paling penting, listen to your heart. sumpritos, feeling ibu hamil itu tajam benar adanya. di minggu ke 9, mabok gue udah parah banget dan gue ga bisa makan. hawanya pengen pulang ke Solo melulu. penuh kenekatan, gue browsing tiket pesawat. tapi hati ini ga sreg. setelah drama drama, akhirnya ditawarin tiket kereta sama suami. cuss lah gue pulang naik kereta. hamdalah aman jaya. dan ternyata, hari itu ada delay lumayan lama di Soetta. untung lah ga naik pesawat, mbuh maboknya kayak gimana itu mah. klenik dikit boleh ya kakaaaak ūüėÄ

intinya, traveling while pregnant sih buat gue oke aja. YAY banget. tentunya disesuaikan dengan kondisi masing masing bumil yaaa…

hamil itu bukan beban kok, dinikmati aja gendut gendutnya. kan happy mother makes happy baby kakaaaak…

smell you later !!

Cambodia Trip : The Killing Field

20160310_082529

apa yang ada di benak kita ketika mendengar soal Phnom Penh ? kebanyakan sih tau ya kalo Phnom Penh adalah ibukota Kamboja. pasti juga pernah denger juga soal perang saudara di Kamboja ya. yang banyak ga tau adalah, sampai saat ini, di Phnom Penh masih ada sisa sisa perang tersebut.

hah ? sisa perang apa sis ? lho, jangan jangan ga tau kalo di Kamboja pernah perang saudara ? eyyaaaa… *buka buku sejarah*Read More »

Cambodia trip : why and how

map
Kingdom of Cambodia

kalo gue ditanya, di antara negara negara di ASEAN, negara mana sih yang paling pengen gue kunjungin; gue tanpa ragu akan menjawab : semuanya. abisan baru pernah ke Singapura doang kakaaak. kan penasaran sama negara yang lain. tapi kalo daku disuruh milih, yang paling pengen dikunjungi adalah Kamboja.

emang sih,¬†dese kalah pamor sama destinasi lain, macam Thailand atau Malaysia. ditambah konon negara ini masih lebih ‘terbelakang’ dari negara kita. so, kalo main ke sana, emang mau ngapain ?Read More »

7series : jalan jalan essentials

*saat sedang blogwalking, salah satu posting yang paling seneng gue baca adalah posting tentang hal hal yang dinomori. seperti, ’10 cara mencari gebetan saat jalan jalan’, atau ‘5 tanda kamu berjodoh dengan pangeran negeri seberang’. seru aja baca yang dinomerin gitu. nah, gue pun terpikir bikin postingan serupa, bisa tentang apa saja. dan karena angka favorit gue adalah 7, maka terpikirlah gue bikin 7series. ikut ikut dikit 7summit nih yeeee :p. so, shall we ?*

sunrise in sabang

meskipun lagi seneng hayan hayan akhir akhir ini, gue sebenernya anak rumahan lho. parnoan dan suka merasa insecure di jalan. takut begini takut begitu. takut kesasar, takut duit abis, takut ga bisa pulang. semacam punya¬†mental ‘daripada kesasar naik bis, mending naik taksi deh’. susah emang jadi princess. #huft

tapi sejak beberapa kali jalan jalan ‘susah’, akhirnya gue pun mulai mengurangi rasa takut ini. susah di sini maksudnya¬†jalan jalan dengan akomodasi terbatas ya. sebangsa kudu naik bis ekonomi, nggembel di stasiun, nginep di hotel jam jaman (hoahahaha), gitu gitu deh ya. tapi¬†kalo dibawa parno mah tetep parno ya sis. makanya, modal utama pergi pergi itu emang mental sih.

meskipun udah mulai terbiasa jalan jalan agak susah dan bawa barang seperlunya, ada beberapa barang yang ga bisa gue tinggal pas jalan jalan.  jangankan jalan jalan, nginep di rumah mpok kikoy aja barang barang ini kudu gue bawa. biar hati princess ini tetep secure dan damai. yukmari.

selain hape dan dompet yang emang barang wajib, apa¬†aja sih princess’ essentials ini¬†? dianaaaaa…Read More »

menyusuri cadas di Batu Mentas

DSCF3091

cerita bermula dari outing kantor departemen sebelah. karena bosen outing di Jakarta dan sekitarnya, akhirnya bapak dan ibu gaul ini pun memilih buat outing ke… Belitung. jauh aje nek. dan karena kalo sedepartemen aja kok kurang seru, akhirnya diajak lah departemen lain buat seru seruan, termasuk gue.

di itinerary, salah satu activity-nya¬†adalah river tubing. apaan tuh river tubing ?Read More »

the special one : Sulawesi Selatan

IMAG1002

everyone is unique. termasuk nyokap gue. suka makan pete tapi benci bau pete, suka mengoleksi bebungaan, bahkan rela nungguin bunga wijaya kusuma mekar, dan berbagai keunikan lain yang kadang bikin gue geleng geleng kepala sendiri.

tapi, ada satu keunikan nyokap yang menurut gue paling keren, terutama dulu, di waktu kecil. di antara 10 bersaudara anaknya kakek nenek, hanya nyokap yang lahir di luar Pulau Jawa. tepatnya di Ujung Pandang, Sulawesi Selatan. kakek gue adalah seorang tentara yang tempat tinggalnya berpindah pindah, termasuk ke Ujung Pandang, yang sekarang namanya Makassar.

meskipun cuman lahir dan menetap sampai umur tiga tahun, Ujung Pandang selalu jadi tempat istimewa buat nyokap. selain karena tercantum di KTP, juga karena banyak cerita nenek soal perantauan di Ujung Pandang. rumah yang ada di dekat pantai, orang orang dengan bahasa yang tidak dimengerti tapi sama sama pergi ke masjid, juga ikan ikan segar hasil laut yang sampai sekarang masih jadi kegemaran nyokap.

kalo kata nenek sih, gara gara lahir di sebrang inilah nyokap sekarang demen banget plesir. keliling Jawa Tengah mah cincai. nyokap bahkan dengan gagah berani pergi sendirian ke Bengkulu setelah tamat SMA. set dah. anaknya tamat SMA ngapain ? galau mikirin cowok nyari kuliah seus, hahaha.

cerita cerita inilah yang bikin gue relate ke Ujung Pandang alias Makassar, sambil diam diam berharap suatu hari gue bisa main ke sana.

Tuhan tahu, tapi menunggu; kata Leo Tolstoy.Read More »

singapore trip day 3 – Universal Studios, baby !!

20150831_160059

sebelumnya, mohon diingat bahwa trip ke Singapore ini terselenggara berkat jiwa impulsif yang membara. lebih tepatnya, jiwa nekat sih ya. gimana ga nekat, wong pas mutusin ke USS, yang gue tahu soal USS adalah, “kayak Dufan, tapi lebih canggih”.

sotoy banget yak.

meskipun abis itu baru bengak bengok karena harga tiketnya yang subhanallah, hahaha.

jadi, di awal omongan gue sama Ria, kita memang udah mencanangkan bakal main ke USS. padahal ya ga tau dia tempatnya dimana, ke sana naik apa, pokok e modal nekat bae sis. kami sengaja naruh USS ini di hari terakhir biar mainnya bisa puas seharian. flight kami jam 8 malem, jadi harusnya cukup lah ya waktunya.

sayangnya, perkiraan kami salah.Read More »

7 hal menyenangkan di Pulau Payung

20151011_060736
Pulau Payung. kalo hati kamu, udah dipayungin belum ?

diinget inget, terakhir gue main ke laut adalah di bulan April, waktu ikut trip bareng ibupenyu ke Sabang. beberapa bulan berlalu, gue belum main main ke laut lagi. bukan apa apa, kerjaan yang lagi banyak plus adanya kebutuhan lain yang lebih mendesak, bikin gue blas gak kepikiran buat main ke laut. tapi makin lama, jiwa ini kok makin sakau sama laut.

namapun jiwa impulsif ya, begitu baca di twitter soal trip Raja Wisata ke Pulau Payung, hati ini kok langsung terpanggil. selain karena ini weekend trip (pasti murah dong ya) juga karena kayaknya kok destinasi ini termasuk baru. nggak kayak Pulau Tidung yang kayaknya udah overshare banget. so, langsung lah gue ngajakin nyak kikoy dan cup tempat buat trip ini.

oh iya, ini adalah pertama kalinya gue ikut trip dengan tujuan ke daerah sekitar Pulau Seribu. otomatis, ini pertama kalinya juga gue ke Pelabuhan Kaliadem. gue kira pelabuhannya bersih dan teratur, meskipun deket sama pelelangan ikan. eeeeternyataaa, ya rame rame juga. banyak banget mas mas dan mbak mbak yang bawa keril dengan dress code beach holiday. pokoke kudu eksis ya mas, mbak *tos pake tongsis*

20151010_055525
eciyeee…

serunya, di sana banyak yang jual jajanan dan atribut liburan macam kacamata cengdem. ga usah takut laper deh. gue sama nyak aja begitu nyampe langsung beli batagor, hoahahaha. gadis gadis ga kuat iman.

terus, ada keseruan apa aja di Pulau Payung ? ada macem macem sis !! cusss…Read More »