tentang membeli rumah

berat amat buk bahasannya. sebenernya gue agak gimana gitu bahas yang berat berat gini. tapi kok kayaknya asik juga buat ditulis, jadi ya cuss lah.

sejak kecil, gue sangat paham bahwa membeli rumah itu sesuatu yang mewah. karena kebetulan bokap nyokap gue baru punya rumah sendiri pas gue SMP. ditambah keluarga dan orang sekitar juga banyak yang lumayan struggle untuk beli rumah. jadi mindset gue sudah terbentuk bahwa rumah tuh bisa dibilang top achievement dalam kehidupan seseorang.

692b01de3e750b871047fb38d9bee2c2_resize
karena konon katanya…

mindset ini juga terbawa saat gue kerja, yang mana tentu jadi lebih kompleks masalahnya. entah berapa ribu orang yang kerja di pusat Jakarta, tapi rumah di pinggiran. yagimana ya, ga semua orang punya dana simpenan buat beli rumah di Menteng cuy. begitu gaji gue sudah lumayan stabil, gue pun mulai survey rumah. tentu di daerah pinggiran ya, karena kebetulan kantor lama gue provide jemputan.

bahkan, gue sempet survey ke beberapa perumahan di Serpong & Depok, thanks to bapak bapak sales yang ngajakin (salah satu keuntungan di pabrik semen, tiap ada perumahan baru pasti langsung tau, hahaha). tapi ya entah kenapa kok kayak ga sreg. daerahnya jauh dari jalan utama, lingkungannya padet, cicilannya mahal (PALING PENTING INI MAH), pokoknya ada aja yang bikin ga jadi.

ndelalah, kok ya bisa ujug ujug gue terpanggil ngikutin suami yang dines di kota panas bernama Gresik. kota pesisir yang sungguh ora familiar. menjauh dari Jakarta, tentu gue optimis kami bisa beli rumah di sini dong. harusnya harga harga jauh lebih murah, termasuk harga rumah dan tanah. tapi ternyata…

viral-meme-ferguso-ini-potret-sosoknya-di-telenovela-marimar-1811154

harganya mirip mirip sama Bekasi cuuuuuy… kaget aing. ternyata Gresik ini kota industri dan ada beberapa perusahaan dengan standar gaji yang lumayan di sana. makanya harga rumah dan tanah pun gila gilaan. bahkan di pinggiran Solo aja masih lebih murah dari pinggiran Gresik, mwahaha. karena inilah kami sempet memutuskan kontrak dulu aja lah. ditambah kantor suami ada restrukturisasi (DAN KEMUDIAN AKUISISI KANTOR GUE. ngapain aing resign coba ? VANGKE), dan ada kemungkinan relokasi (TIDAAAAAK).

seiring berjalannya waktu, pikiran beli rumah sendiri mulai merasuki kami lagi. bocah udah mulai gede, barang barang makin banyak, dan kok ada rasa hidup kami ga meningkat mwahahaha. kami lanjut survey survey lagi. sampe akhirnya ada satu rumah yang menurut kami oke, dan secara dana juga memungkinkan. eh, ndelalah kok ya yang punya rumah juga sama sama dari Solo, jadi semacam teryakinkan gitu deh. akhirnya, kami putuskan untuk ambil rumahnya. setelah proses sekian bulan, akhirnya jreeeeng, resmilah kami punya rumah.

gimana rasanya ? langsung bokek hahaha. tapi paling ngga lega lah ada satu step yang terlewati. mudah mudahan sih barokah yaaaa… aamiiin pemirsaaah…

tapi tapi, namanya manusia sih ya, abis kebeli rumah justru kepikir. berarti sekarang kami ga bisa semudah dulu ya pindah pindah domisili. kalo mau pindah kan sayang rumahnya ga ada yang nempatin. memanglah semua keputusan ada resiko dan konsekuensinya ya.

terus, jikalau gue boleh kasih saran buat yang lagi cari rumah, memang yang paling convenient tuh beli rumah first hand ya. selain biasanya kita lebih tahu sejarah pembangunan rumahnya, juga kita bisa minta renov sesuai permintaan. kalo kayak gue yang beli second dan sudah pernah direnov gini, kadang suka ada aja yang kurang pas. kayak misal posisi kamar mandi, atau pemilihan material yang kayaknya kurang endeus.

pada akhirnya, membeli rumah is a matter of choice, layaknya segala hal dalam hidup. the options are endless. mau di perumahan apa di kampung, mau yang horizontal apa vertikal, mau kredit apa cash, semua terserah kita. tinggal rajin rajin cari duit sama berdoa, karena emang cari rumah itu jodoh jodohan banget.

Quotefancy-378741-3840x2160
sebuah quote penutup dari junjunganque.

mudah mudahan yang lagi cari rumah dimudahkan yaaa, aamiiin !!

2 thoughts on “tentang membeli rumah

  1. hihih.. iya yah mbak.. kalo udah punya rumah sendiri tiap ada niat pengen hijrah ke kota lain pasti batal lagi keingat sama nasib rumah.. 😀

    Like

    • iya mba, bener banget. jadi kayak ya, agak agak terikat juga. meskipun katanya tetep bisa jadi investasi, mikir kudu ngontrak lagi tuh juga bikin deg2an ahaha

      Like

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s