Buku Buku Aruna – part 3

The Gang of Fur

gue nemu The Gang of Fur ini murni dari IG. gegara bolak balik cari buku anak, kok ndelalah liat dan baca baca post nya kayaknya oke. plus, ternyata mba Icha (mamalova.books) jual, jadi dibungkus ajalah. #mamakgatahangodaan #maunabungkoksusahamat

Read More »

Advertisements

Buku Buku Aruna

Books-quote1

halo semuaaa… apa kareba ? kangen ga sama kitorang ? kangen dong ya pastinya *PD

kebetulan, jiwa ngeblog lagi membuncah nih, jadi marilah kita eksekusi dengan tema yang dekat di hati, bukunya si anak kicik.

sejak hamil, gue udah sering utak atik internet (baca : instagram) buat cari buku anak yang hits. meskipun udah kulik sana sini, tetep aja banyak bingungnya ya sis. apalagi banyak referensi buku yang gue dapet tuh in English. sementara gue pengennya anak gue ngelotok dulu lah bahasa Indonesia sama bahasa Jawa-nya. ya meskipun kalo dikasih gretongan buku English ya tetep mau sih *ternyata murah*

Read More »

#154 reading on road

gaaaaesss… udah pada balik merantau belom gaaaaaesss ? apa udah terpaksa nyangkut di kantor kayak gue ? hahaha. ya sudah dinikmati sajalah ya. Alhamdulillah masih ngerasain suka dukanya mudik meskipun tiketnya mahal benjet.

salah satu hal yang diem diem gue sebelin dari mudik adalah packing. lho, bedanya sama packing hayan hayan biasa apa ? kalo packing biasa kan baju bisa semau kita. kaos oblong, celana kolor, sampe jilbab sosor juga hayuk aja. beda cerita sama packing mau mudik dalam rangka Lebaran. pemilihan baju harus disesuaikan sama acara halal bihalal di kampuang. harus pantas tanpa terkesan too much. dan harus terlihat paripurna, biar yang mau tanya tanya rese langsung jiper duluan, hoahahaha.

selain ribet urusan baju, ada satu hal lagi yang selalu bikin gue galau kalau lagi packing. galau kok kebiasaan. tak lain tak bukan adalah bacaan. jadi ya, gue punya kebiasaan kemana mana bawa buku, at least komik lah. kenapa ? buat antisipasi biar ga mati gaya kalo misalnya pas pergi kita terpaksa nunggu. nunggu temen, dokter atau jodoh customer. juga buat ngurangin pemakaian hape sih. kalo tiap nunggu kita liat hape, baterai cepet abis dong ya. plus mata perih. kebiasaan ini pun kebawa pas gue mau pergi agak jauh. rasanya ada yang kurang tanpa kamu bawa buku.
kalo sehari hari, yang ada di tas gue biasanya komik atau majalah. isinya enteng, ringkes alias nggak berat beratin tas dan pas buat dibaca sekali duduk. nah, kalo mau bawa bacaan pas pergi agak jauh, baru deh jadi tricky. mau bawa komik kok kayaknya ketipisan (baru nyampe bandara udah kelar bacanya), tapi mau bawa yang tebel kok ya ribet. terus gimana dong kalo mau pergi agak jauh dan tetep pengen bawa bacaan ? here are my nggak-penting-penting-amat-tips soal bawa buku sambil hayan hayan. agogo !!

important enough ?
selain buat mengisi waktu nunggu, buat gue bacaan juga bisa dinikmati di sela sela liburan. pas bobok bobok lucu di Sabang misalnya.
menurut gue, saat traveling, bacaan sebenernya barang komplementer kok. gak bawa gak pa pa. kecuali kalo buku yang mau dibawa travel guide ya atau lo emang ga bisa tenang kalo pergi ga bawa bacaan.
makanya, pertimbangkan baik baik sebelum yey memutuskan bawa bacaan pas traveling. kira kira bakal dibaca ga ? atau jangan jangan bakalan ngendon di tas doang ? kalo emang kayaknya ga penting penting amat atau yey masih bisa survive pas mati gaya tanpa baca buku, ya mending ga bawa. menghemat space di tas juga kan ?

size does matter
ngomong ngomong soal space, tentu berhubungan sama size dari si bacaan ini sendiri. bukan cuman dimensinya, tapi juga tebal kertasnya. karena kalau sampe bawa buku yang tebel dan gede, kan repot sendiri nantinya ngatur bawaan. terus ukuran paling enak seberapa ? terserah yey. yang jelas sih harus mengikuti ukuran tas. biar gampang ngambilnya.
majalah sih tipis, tapi bisa jadi lho majalahnya lecek ketiban barang barang kita yang lain. kan sayang bok beli mahal mahal.

travel related… or not ?
terus kalo traveling, enaknya bawa yang berhubungan sama travel ga ? buku bukunya mbak Trinity misalnya ?
sebenernya terserah sih, preferensi masing masing. tapi kok gue lebih suka bawa yang nggak berhubungan sama travel ya. karena kalo baca baca buku tentang traveling kok rasanya malah kurang bisa menikmati jalan jalannya. mau pergi ke Lembang tapi yang dipikirin trip ke Amrik.

most recommended : novel
bacaan yang paling sering gue bawa jalan adalah novel. apalagi novel novel seukuran novel Harlequin. ukurannya pas buat masuk ke kompartemen kecil di ransel bagian depan, jadi ngambilnya juga gampang.
selain itu, novel kan isinya fiksi yang rata rata ringan. otak ga terlalu ribet mikirnya, hati pun happy soalnya banyak bahan imajinasi. etapi kalo yey lebih suka bawa buku non fiksi juga gapapa. kan sekarang banyak tuh buku non fiksi yang penyampaiannya bagus, isinya seru dan bacanya ga bikin capek. asal jangan bawa buku kuliah aja sih.
gue pernah coba bawa buku pengetahuan ala komik gitu. alhasil gue malah jadi kebosenan sepanjang jalan. so for me, novel still the best.

don’t bring your most favorite
seringnya, gue bawa bacaan yang sebelumnya belum pernah gue baca. ini lebih karena gue suka laper mata sih liat novel baru di Gramedia, hahaha. kalopun ga ada yang baru, biasanya gue bawa salah satu novel yang gue suka, tapi ga suka suka amat. kenapa ? kalo ada novel yang gue suka banget, biasanya gue juga udah apal sama adegan adegannya. jadi bosen dong cyin.
atau bisa jadi bawa novel yang kitanya biasa aja. siapa tau abis dibawa jalan jalan terus jadi suka sama novelnya. this was happened to me and Antologi Rasa by Ika Natassa. pas pertama baca masih biasa aja. sampai akhirnya si novel gue bawa mudik dengan niat ditinggal di Solo. eh lha kok malah ketagihan sampe si novel gue bawa balik lagi ke Jakarta.

buy it impulsively
ini tips agak nggak bener dan mahal sih, hoahahaha. sering kejadian kalo gue udah mati gaya parah dan novel yang gue bawa udah kelar gue baca. biasanya sih gue beli majalah, di mana di tempat tujuan bisa gue tinggal begitu aja. di airport atau stasiun sih kayaknya lumayan banyak ya sekarang yang jual buku bacaan atawa novel.
cuman, kita harus pinter pinter milih buku atau majalahnya. bener bener judge a book by it’s cover deh. kalo dapet novel bagus ya Alhamdulillah, kalo nggak ya yo wis. kadang, gue beli majalah dan majalah ini gue tinggal di tempat tujuan. majalahnya yang murah murah aja ya kakaaak…



so, what is your favorite books to bring when traveling ?

#147 – World Book Day Special – Sandra Brown



selamat hari buku, wahai semua penggemar kertas kertas yang dijilid !! percayalah, bau buku tidak akan pernah tergantikan dan kenikmatan baca komik sambil bobok bobok harus dilestarikan oleh generasi penerus.

dari jaman bensin masih dua ribu perak, yours truly ini uda hobi membaca (ketauan deh umur akika). cerita rakyat, koran, sampe majalah ibu ibu pun dilalap abis pake sambel. tentu aja, bacaan favorit masih komik dan cerita bergambar. seiring berjalannya umur, mulailah kenalan sama novel novel Indonesia, yang biasanya jadi tugas mata pelajaran bahasa Indonesia. mulai dari angkatan lama (Marah Rusli !!) sampe yang kontemporer macam Mira W (dan tentu saja idolaku, Kembangmanggis dan Arini Suryokusumo).

agak-agak puber dikit, mulailah diri ini penasaran sama novel terjemahan terutama keluaran Harlequin. gimana ya pdkt ala bule ? gimana sih kehidupan dewasa orang Amrik sono ? aku penasaran !! meskipun di persewaan langganan bertumpuk-tumpuk novel unyu ini, manalah aku berani sewa ? bisa diaduin aku ke bapakku gara gara yang punya persewaan ce-es-an sama sepupuku dan kenal sama bapak. udah gitu, cuman megang sampulnya yang bergambar mas mas dan mbak mbak ikrib dalam berbagai pose aja aku ndredeg. cupu pokoknya.

tapi kecupuan itu hanya berlangsung sebentar, karena ternyata pas mberaniin diri nyewa salah satu novel unyu ini, ternyata pada lempeng lempeng aja tuh. ngaku ke bapak dan sepupu itu bahan resensi buat ujian (aku cerdas ya !!) dan mereka ga komentar apa apa. mulai dari sinilah pengetahuan yang mendalam soal novel unyu dimulai.


seiring berjalannya karir pernovel-unyuan (HALAH), tumbuhlah rasa pilih kasih ke satu pengarang yang ceritanya kok bikin deg degan dan terhanyut kayak Bengawan Solo. tak lain tak bukan adalah seus Sandra Brown. sampai saat ini, posisinya sebagai pengarang favorita pun tiada mampu digeser. nah, dalam rangka menyambut Hari Buku, bolehlah kita kupas tuntas tentang jeng Sandra dan buku bukunya. (nggak nyambung, tapi dimaafkan ya *sungkem*)

jeng Sandra ini termasuk pengarang yang keren dan femes internationally. doski tadinya wartawan yang akhirnya banting setir nulis novel dan sekarang uda nulis lebih dari 70 novel. dan novel novelnya pun ciamik punya. banyak temen akik yang tadinya mencibir novel unyu pun memuji novel jeng Sandra (selanjutnya disingkat jengSan). caranya doski bercerita keren dan detil, plus plot-nya runtut. satu hal yang paling akika suki dari jengSan, doski pinter banget bikin adegan yang ‘mak deg’. tau kan, adegan yang bikin kita kaget dan ikutan heboh pas baca. apa yang baca aja yang emang hendri ya ?

oh iya, banyak dari novel jengSan yang settingnya di Texas dan sekitarnya. maklum sih, doski memang warga sono. jadi tahu banyak soal Texas (koboi, dll) ya dari novel-novelnya doski. beberapa novelnya juga difilmkan, meski kayaknya ga femes femes amat.


jengSan ini ga cuman jago nulis novel romance unyu lho (or called Classic Romance in her website). tapi juga jago nulis novel detektif / thriller / suspense berbumbu unyu unyu (called Suspense & Thrillers ). di kategori ini, unyu unyu-nya beneran cuma bumbu. meskipun jelas terkait plot, tapi porsi penceritannya ga lebih gede dari suspense/thriller-nya. biasanya sih ceritanya soal pembunuhan atau dendam keluarga yang mendarah daging.

sebenernya ada satu kategori yang ditulis jengSan, tapi ga terlalu nendang; Historicals. selain cuman dikit, konon review-nya juga biasa aja, kecuali Rainwater, yang review-nya kok apik apik. mungkin jengSan ingin mengikuti tren dunia per-Harlequin-an tapi ternyata gaya nulisnya ga terlalu cocok untuk jenis historicals.

so, apa aja novel jengSan yang recommended ? of course yang uda diterjemahin di Indo ye, kalo ga, susita dong jij nyarinya di basement Blok M Plaza ? here we go !!

CLASSIC ROMANCE
warning :
namanya romance, pasti manis dan unyu dong yaaaa… tapi laiknya novel novel bule Harle yang lain, banyak adegan ‘ehem’ bertebaran di novel novel berikut. beberapa implisit, beberapa lain cukup eksplisit. meskipun sudah diperhalus terjemahannya, tetap ada beberapa orang yang ga terbiasa baca dan jadi rishi. so, read on your own risk 😀

1. 22 Indigo Place
bercerita tentang Laura Nolan, yang terpaksa harus menjual rumahnya di Indigo Place gara-gara bangkrut. ternyata, potential buyer-nya adalah James Paden, mantan bad boy lokal yang sekarang jadi miliuner dan punya… ehem, skandal masa lalu sama Laura. apakah yang akan terjadi ? *zoom in zoom out*
novel ini tipe novel Harle yang manis, meskipun kadar manisnya agak berlebihan, tapi nggak yang sampe bikin eneg kok.


2. Adam’s Fall
Adam Cavanaugh, mas mas ganteng dan kaya, jatuh saat pendakian di gunung bersalju (Alpen ? Andes ? akika lupaaa…) dan divonis lumpuh. doski pun mencari terapis yang bisa at least bikin dia mandiri. salah satunya mbak Lilah Mason, yang enerjik dan sak senengku dewe. mereka pun kerjaannya berantem (yang mana menyenangkan buat dibaca), sampe terjadilah sesuatu yang membuat pendapat mereka satu sama lain berubah. (gusti bahasaku…)


3. Hawk O’Toole’s Hostage
atas nama kesejahteraan suku Indian, kepala suku Hawk O’Toole menculik anak dan mantan istri anggota DPR, Miranda Price. ada sengketa tanah antara suku Indian dan pemerintah. karena beberapa kali ancaman dari suku Hawk nggak direken, mereka berencana menahan anak Miranda untuk seterusnya.
penulisan konflik personalnya Hawk (blasteran Indian & Irlandia) keren dan enjoyable banget. kita pun jadi memahami keputusan dan tindakan doski sepanjang cerita.


4. Long Time Coming
astronot Law Kincaid baru tau bahwa dia ternyata punya anak di luar nikah dan si anak dirawat tantenya, Marnie Hibbs. setelah tahu, Law pun pengen mengadopsi anaknya, yang mana ditolak mentah mentah sama Marnie, karena selama ini mereka masih bisa hidup tanpa Law.
buku ini memuat adegan paling sedih di antara novel jengSan : adegan David (anaknya) ulang tahun. lho, emang kenapa ? lahacia. *ditabok*


5. A Treasure Worth Seeking
Erin O’Shea terpisah dari ibu dan kakak laki lakinya dari kecil. setelah pencarian beberapa lama, dia menemukan kakaknya yang ternyata terlibat penggelapan uang dan dia ditahan di bawah pengawasan Lance Barrett, aparat pemerintah. selama penyelidikan, Erin tidak diperbolehkan pergi dan terpaksa tinggal serumah sama Lance, krunya dan istri kakaknya.
alur ceritanya bagus dan konfliknya Lance – Erin lumayan menarik. meskipun beberapa paragraf terakhir agak mengganggu, tapi termaafkan.


Honorary Mention : Bittersweet Rain
Rink Lancaster bertemu kembali dengan cinta pertamanya Caroline Dawson, yang sekarang jadi ibu tirinya karena Caroline menikahi ayah Rink.
banyak konflik di novel ini, mulai dari motif Caroline menikahi ayah Rink, masa lalu Rink, juga ada cerita soal adik Rink yang agak ‘spesial’
kenapa honorary mention ? karena nyari novelnya susah banget !! sampe harus ngubek ngubek bazaar buku dan rebutan sama mbak mbak persewaan. dan ternyata emang bagus dan unyu, meskipun setelah dipikir pikir, bukan best piece-nya jengSan juga, hahaha.



SUSPENSE & THRILLERS
I will try my best for not giving you any spoiler. but kalo keceplosan… ya maaaaaap 😀
warning masih sama dengan di atas ya 😀

1. Best Kept Secrets
Alexandra Gaither kembali ke kampung halaman ibunya untuk mengusut jejak pembunuhan ibunya. ada beberapa orang yang dia curigai, tapi dia harus menyelidiki lebih dalam. permasalahannya, kasus pembunuhan ibunya melibatkan banyak orang, termasuk mantan cinta pertama ibunya, Reede Lambert.
agak sedikit krik waktu tau jarak usia tokoh utamanya 17 tahun. om om banget nggak sih sis ? but surprisingly, they’re doing good ! terus yang membunuh ibunya siapa ? lahacia :p


2. Mirror Image
reporter Avery Daniels jadi korban kecelakaan pesawat dan terbangun di rumah sakit. anehnya, semua orang memanggilnya Carole Rutledge, istri Senator Tate Rutledge. ternyata, ada orang yang mau membunuh Senator dan bekerja sama dengan Carole. Avery yang tadinya mau buka suara pun akhirnya memilih diam diam menyelidiki siapa orang yang mau membunuh Senator.
sepanjang novel, akika heboh sendiri nebak nebak siapakah yang berencana membunuh Senator. keren banget deh jengSan menggiring opini pembaca dan bikin deg degan selama Avery dalam penyamaran. suki !


3. The Switch
temanya mirip Mirror Image, tapi berbeda (lah piyetoh). Gillian dan Melina adalah saudara kembar identik. mereka sering bertukar tempat, sampai akhirnya salah satu dibunuh. Chris Hart, astronot NASA, terpaksa terlibat dalam investigasi pembunuhan yang ternyata berakar pada sesuatu yang jauh lebih besar.
suka sama novel indaaaang… plot twist di sana sini dan banyaknya karakter justru makin menantang buat ikut mecahin kejadian sebenernya.


4. Standoff
salah satu buku yang butuh waktu lama buat dibaca. buku ini menceritakan tentang Tiel McCoy, wartawan yang terlibat dalam drama penyanderaan oleh sepasang anak muda. jadi yang diceritain di buku ini, ya cuman kejadian itu doang, penyanderaannya, minutes by minutes. detil banget dan salah satu bukunya jengSan yang dibaca dengan penuh konsentrasi saking intensnya.
meskipun tetep endingnya unyu unyu sih yaaaa…


5. Envy
Maris Matherly-Reed, editor buku, menerima naskah yang menurutnya keren dari penulis berinisial PME. Maris pun tertarik. ternyata, si PME ini alias Parker Evans, adalah penulis ngeselin, karena tau tau doski ogah nulis. karena penasaran, disamperinlah si penulis ini. ternyata, ini semua hanyalah plot yang memang direncanakan Parker, yang ternyata berhubungan dengan masa lalu suami Maris, Noah Reed.
begitu selesai baca novel ini, akika langsung standing ovation. gusti, keren amaaaaat… cara penceritaannya keren dan bikin kita menduga duga masa lalu Parker dan who did what. pokoke keren bingit lah.


Honorary Mention : Exclusive
tokoh utamanya adalah mbak mbak idolaku dan simbah, Barrie Travis, seorang reporter yang pinter dan gesit, tapi agak sembrono dan jiwa keadilannya tinggi. Barrie terkena skandal yang menyebabkan karirnya anjlok, sampai tiba tiba dia dipanggil First Lady untuk wawancara. semakin Barrie menggali, semakin banyak rahasia yang terungkap, termasuk yang berhubungan dengan Gray Bondurant, salah satu ajudan presiden yang udah resign.
kenapa honorary mention ? karena aku sama simbah jatuh cinta sama tokoh utama wanitanya, hahaha. we never met a heroine as fun as her. ditambah, kayaknya ini satu satunya novel jengSan yang endingnya nggantung dan multitafsir. loooove it !!


***
gusti, kok panjang amaaaaat ? gapapa ding ya, demi Hari Buku 😀 (hari buku kok mbahasnya Sandra Brown, mbok yang berbobot gituuuu…)
btw, beberapa ada yang republish ya, tapi akika kok ga dapet pic yang decent, jadi ya cover lamanya aja yang dipajang. oh iya, makin kesini kayaknya jengSan ini makin demen nulis Suspense  Thriller. mungkin karena banyak yang suka ya, jadi doski fokus ke situ.

pokoknya, buku buku jengSan ini tetap menancap bak jarum di hatiku dan akika masih apal lho nama tokoh dan jalan ceritanya. kemampuan yang tidak pada tempatnya :))

apapun itu, I read them for fun. and I enjoyed them, a lot.

so, who is your favorite author ?

remember this famous quote from George RR Martin (Game Of Thrones’ author)



smell you later, people !!
*all pic taken from google as it kinda tricky to find the books’ pics 😀

#143 Fairy Tales

 
 
kita biasanya punya apa yang disebut comfort food alias makanan yang dimakan untuk menimbulkan rasa nyaman, dimana kebanyakan makanan ini high sugar dan high calories, karena konon makanan dengan kadar gula dan karbohidrat yang tinggi akan mengingatkan kita pada home-made food. for me, those comfort food adalah kentang goreng. dan nugget. dan sosis. dan… loh kok banyak ?!?
 
tapi tahukah jij, bahwa ada juga yang namanya comfort read ? konsepnya mirip sama comfort food, tapi yang ini obyeknya buku, novel, komik, pokoknya bacaan lah. singkatnya, buku buku yang kita baca untuk merasa ‘nyaman’. biasanya sih buku anak anak gitu ye, yang gambarnya ceria dan kata katanya mudah dicerna. bukan buku motivasi kerja atau novel detektif apalagi buku nikah. pusing nek !!
 
but let me tell you something. my comfort books are… *drumroll*
 
Novel Harlequin
*there, buka aib nih gue*
 
iyes sodara sodara. yours truly here yang tamat Harry Potter dalam semalam, yang dari SMP uda fasih Lord of The Ring, yang hobi ngulik komik & novel detektif ini; suki banget baca novel Harlequin. novel yang semanis madu, dimana mas masnya ganteng ga ketulungan dan mbak mbaknya mirip Victoria’s Secret Angel. dari sekian banyak novel, kenapa juga novel Harle neng ?
 
jadi novel yang gue maksud adalah novel novel keluaran Harlequin, salah satu penerbit buku di Kanada sono yang fokus ke genre romance. novel novel doski uda banyak diterbitkan di negara lain, termasuk Indonesia. namanya novel romance ya bok, ceritanya ga jauh dari cinta cintaan, meskipun setting-nya beragam banget. mulai dari historical (sekitar tahun 1800-an), kontemporer sampe yang futuristik (tokohnya dari masa depan, dll). terus apa dong yang bikin novel genre ini begitu menusuk kalbu ?
 
tak lain dan tak bukan adalah endingnya yang bisa dipastikan happy. hah, dangkal amat bu ? justru itu yang bikin diri ini suki sekali. gimanapun kesusahannya si tokoh utama, pasti di ending semua masalahnya akan teratasi dan dia hidup bahagia selama lamanya. mau dia kejebak di hutan kek, mau dibuang keluarganya kek, mau masa lalunya suram kek; endingnya pasti bahagia. fairy tale banget bu ? embyeeeeer… intinya adalah, tiap baca buku ini somehow ada feeling ‘everything will be fine, in the end’.
 
ato akunya aja yang gampang disenangkan ya ? *halah*
 
satu lagi yang bikin hatiku tersirep, si Harle ini sering bikin series. series ini biasanya minimal terdiri dari 2 buku (ya eyyalah !!) dengan tokoh tokoh yang saling kenal atau pernah jadi cameo atau orang ketiga di novel sebelumnya. rasanya jadi kayak baca cerita orang yang kita kenal gitu deh. tergantung penulisnya juga sih ya, tapi biasanya yang bikin series gini adalah penulis yang uda pengalaman nulis banyak single title.
 
kalo minimalnya dua biji, maksimal berapa sis ? suka suka yang nulis !! ada yang tiga aja cukup, sepuluh, malah ada series Harlequin jadul yang ngebahas seluruh keluarga, mulai dari tokoh yang muncul di buku pertama, sampe cicitnya !! sayangnya gue lupita nama pengarangnya. even Google can’t help for this one 😦 *saking banyaknya pengarangnya*
 
untuk itu, mari sini kakak bisikin pengarang series Harlequin terseru (menurut gue pastinya) yang bikin hati senat senut tiap baca. series ini rata rata uda pernah terbit di Indonesia beberapa tahun yang lalu dan kayaknya masih bisa dicari di Gramedia atau basement Blok M Plaza (jauh amat buuuu…). here we go !!
 
1. Lisa Kleypas : Wallflowers + Hathaways series
seri pertama yang akik baca pas kenalan sama genre berjudul historical romance. jadi, genre ini lagi ngehits beberapa tahun belakangan. ciri utamanya ? settingnya yang jadul dooong, namanya juga historical. biasanya sih settingnya di Inggris, sekitar tahun 1800-an. disini tokoh utama wanitanya masih pake rok yang megar dan mas mas masih pada pake cravat.
 
seri pertama, Wallflowers, menceritakan soal 4 mbak mbak wallflower (alias mbak mbak yang ga pernah diajak dansa pas pesta. di Inggris jaman itu ceritanya acara sosialnya cuman partyyyy). akhirnya mereka berempat pun berteman dan kisah mereka menemukan cinta (hoek) diceritakan di masing masing buku. jadi tahu banyak soal kondisi sosial Inggris di jaman itu ya dari buku ini.
best piece : the third book, Devil in Winter (Evangeline Jenner).
 
 
 
sukses dengan seri pertama, muncullah seri kedua, The Hathaways. seri ini menceritakan soal kakak beradik Hathaway, yang merupakan bangsawan nanggung. mereka mewarisi gelar bangsawan, tapi sebenernya ga kaya kaya amat. serunya baca seri ini, penulisan Kleypas lumayan bagus dan karakternya terasa ‘nyata’ dan deket.
best piece : Married By Morning (Leo Hathaway). salah satu Harlequin terlangka. nyari second nya pun susaaaah…
 
 
 
Lisa Kleypas ini emang jagonya historical romance. novelnya yang kontemporer (bersetting di masa kini) justru rata rata garing dan biasa ajah. selain series, buku bukunya yang stand alone juga bagus bagus. serunya, kadang tokoh di stand alone book ternyata kenal sama tokoh di series. again, rasanya jadi ‘nyata’. contohnya kayak Derek Craven, tokoh di stand alone Dreaming Of You, yang punya rumah judi terbesar di London dan secara ga langsung jadi saingan Sebastian St Vincent, tokoh utama di Devil in Winter. meskipun mereka ga pernah diceritakan pernah ketemu sih.
 
2. Julia Quinn : The Bridgertons
beda sama jeng Lisa (ikrib ye !!) yang nulis kontemporer juga, Julia Quinn (akrab dipanggil JQ. sodaraan kali ya sama pak wapres) ini kheseus nulis soal historical romance. dan hitsnya ya seri ini, The Bridgertons. seri ini menceritakan soal kakak beradik Bridgerton yang punya nama unik. semua namanya urut abjad, yang paling tua awalnya A, yang bontot awalnya H. and yes, anaknya delapan.
 
Bridgerton Family Tree
yang bikin suki dari mbak JQ, doski suka nyelipin adegan adegan humor di novelnya. ada lady kecemplung sungai, atau nyonya nyonya ketiban kue. di empat seri pertama Bridgerton, narasi dimulai oleh kutipan kolom dari Lady Whistledown, kolumnis gossip. one of the element yang bikin serial ini menarik adalah keseruan nebak siapa Lady Whistledown. dan terbukti sih, setelah samaran Lady Whistledown kebuka, ceritanya jadi biasa ajaaaah…
 
 
 
best piece : bingung antara The Viscount Who Loved Me (Anthony Bridgerton) sama Romancing Mr Bridgerton (Colin Bridgerton). meskipun An Offer from Gentleman (Benedict Bridgerton) juga bagus siiiihh… serunya lagi, JQ juga sempet bikin second epilogue buat cerita cerita di Bridgerton series.
 
ampe dibikinin ilustrasinya !! gokil !!
ada juga Splendid series yang menurut rekan sejawat paling terpercaya (baca : Simbah) bagus (tapi menurut aku biasah ajah). juga Duke of Wyndham series yang entah mengapa agak mature gaya penulisannya. yang sekarang masih on going adalah Smythe-Smith Quartet series yang buku pertama dan keduanya… biasa ajah. ga tau deh mau lanjut ngikutin series ini apa nggak.
 
3. Suzanne Brockmann : Tall, Dark & Dangerous
setelah unyu unyu di historical, marilah kita berpindah ke subgenre lain : romance suspense. subgenre ini lebih kekinian dan ceritanya biasanya berhubungan sama militer atau agen khusus. dan seri ini bercerita soal the mighty Navy SEAL.
 
akika suki sekali sama seri iniiii… selain tema besarnya, Navy SEAL, yang masih jarang di masa itu, juga karena deskripsi tokohnya detil banget. kita jadi bisa membayangkan tokohnya kayak gimana dan membedakan mereka berdasar karakteristik dengan mudah. novel novelnya pun ga cuman nyeritain tokoh utama, tapi banyak tokoh figuran yang bertebaran (yang akhirnya jadi tokoh utama di novel selanjutnya). contoh, tokoh Lucky O’Donlon yang digambarkan gantengnya sundul langit kayak boneka Ken.
 
 
 
seri ini tadinya direncanakan buat jadi tiga buku ajah. tapi karena banyak yang suka, akhirnya muncullah buku buku berikutnya buat menceritakan tokoh figuran yang muncul kemudian. total buku di seri ini ada 11 buku, tapi yang diterbitin di Indonesia cuman 9. no wonder sih, karena di dua buku terakhir, greget ceritanya udah mulai turun. udah gitu mas mas nya dijodohin sama mbak mbak yang kayaknya kurang nempel di hati.
 
best piece : semua !! ciyus. cungguh. kecuali dua buku terakhir ya (maafkan aku Bobby, maafkan aku Wes). tapi buku lainnya beneran bikin jiwa ini senat senut bacanya. antara ngebayangin mas mas macho berotot,sampe ikut mewek pas adegan sedih. oh iya, jeng Suz ini menurut akik termasuk penulis yang kalo nulis konfliknya jelas. inner thought para tokohnya juga ditulis dengan bagus. jadi ga terkesan gengges gitu.
 
sayang beribu sayang, bukunya Suzanne Brockmann yang gue baca cuman series ini aja. sebenernya ada lagi Troubleshooter series yang beberapa bukunya pernah diterbitin di Indonesia. tapi itu juga nyarinya susah cyiiin…
 
bok, nulis soal 3 series aja kok pegel ?
 
sebenernya masih banyak lagi pengarang yang punya seri novel Harle keren (hello Julie Garwood, Mary Balogh, etc etc). tapi ya tiga jeung jeung itu tadi yang kayaknya nemplok banget di hati. oh iya, satu hal yang paling utama dalam baca seri macam ini adalah bacanya harus urut !! kalo ga, pasti bingung kenapa tiba tiba si A udah kawin aja, atau tau tau si B udah dibuang ke laut.
 
apalagi, seiring berjalannya waktu, Harlequin menganggap bahwa series kayak gini lumayan menguntungkan. dan mereka publish lebih banyak series, tapi dalam satu series bisa banyak pengarang. kayak yang lagi gue ikutin sekarang, Sicily’s Corretti Dynasty series. sukanya, karena penulisnya beda, cara penulisannya juga beda dong ya. perbedaan karakter pun lebih terasa. sebelnya, karena penulisnya beda juga, keterkaitan sama tokoh di buku lainnya juga minimal. paling cuman disebut sebut doang. kalo baca series macem ini sih kayaknya ga urut urut amat juga ga pa pa ya…
 
jadi, kaget ndak tau aku suka baca novel lenje Harlequin ? nggak dong yaaaa… wong jiwaku tetap panas membara kok *halah*. but overall, I do believe that all girls have their very own fairy tale story. dan salah satu manifestasinya adalah suka baca novel romance.
 
ndak masalaaaah… asal stay happy ya giiirls *tos pantat*
 
smell you later, people !!
 
note : all photos are taken from google and the author’s websites.

#133 naruto, otsukaresama-deshita !!



kayaknya postingan bulan ini bakalan penuh soal komik deh…

jadi ceritanya, beberapa hari yang lalu, tersiarlah kabar bahwa manga legendaris yang sungguh membuncah jiwa raga akhirnya telah ditentukan ending-nya. tak lain tak bukan adalah Naruto, si ninja berambut oranye.

jikalau di masa muda anda baca manga ini, maka bisa dipastikan kehidupan anda penuh imajinasi. manga ini menceritakan soal Naruto, ninja dari desa Konoha yang berambisi jadi Hokage (alias Kepala Desa), dan teman temannya sesama ninja muda. konon ninja harus berlatih dalam tim beranggotakan tiga orang; termasuk Naruto dan dua temannya, Sasuke & Sakura. 
the old school characters.
Naruto sendiri sebenernya dijadiin inang buat Kyuubi, roh rubah berekor sembilan yang jaman dulu nyerang desa Konoha. Kyuubi akhirnya disegel ke tubuh Naruto sama Yondaime Hokage, yang ternyata ganteng banget bapaknya Naruto. gara gara ini, Naruto pun sering diejek sama penduduk desa, karena dianggap pembawa sial dan menyebabkan bapak ibunya mati. karena berbagi tubuh sama Kyuubi, Naruto bisa ngeluarin cakra (semacam energi) yang gede banget karena disuplai sama Kyuubi. tapi kalo Naruto ga bisa ngendaliin, maka Kyuubi bisa ngamuk dan mengambil alih tubuh Naruto.

cerita yang bermula dari tiga anak bodoh inipun berkembang jadi isu antar desa, sewaktu ada yang diserang pas ujian kenaikan kelas buat ninja. ternyata eh ternyata, kejadian ini ada hubungannya sama masa lalu desa Konoha, termasuk Itachi Uchiha, yang tak lain tak bukan adalah kakaknya Sasuke yang membunuh semua orang di klannya kecuali Sasuke. ke depannya, cerita semakin berkembang dan kompleks. maka dimulailah cerita ninja yang penuh karakter yang kompleks, jurus yang keren dan komedi yang lawak abis.

the upgraded version.
dan bulan ini, chapter terakhir Naruto pun di release sama Kishimoto-sensei. chapter terakhir bahkan dibuat full color sebagai fan service. di chapter terakhir yang menurut eike agak sedikit dipaksakan ini diceritakan semuanya hidup damai dan sejahtera sentosa dengan Naruto sebagai Hokage.
seru bingit kan ? yes, it’s story about nobody who tried his best to be somebody.

anyway, as a fan, i feel happy and proud. ga banyak manga yang bisa tetep punya banyak penggemar sampai saat tamatnya. manga shounen* pula. apalagi pas di awal awal, suka sedih baca Naruto, karena dia kesannya selalu sendirian. tapi Naruto ini selalu baik sama semua temen, bahkan lawannya.


NARUTO, OTSUKARESAMA-DESHITA !!

the happy team 7 !!



*manga shounen adalah manga yang audience utamanya anak laki laki. biasanya berupa battle manga.

#132 current favorite : komik

toko buku bekas
mau nulis soal kebolangan saya sama cici ke Bandung, tapi kok males ya. niat ngepost tiap minggu pun juga ga kelakon. tapi kalo ga dipaksain, ya ga jalan, iya kan ?

jadi daripada ngga ada topik, marilah kita membahas topik yang sungguh seru dan menggetarkan jiwa raga. #oposeh

benar sekali sodara sodara, jawabannya adalah KOMIK. *disambit pisang dari segala penjuru*

note : komik disini maksudnya komik Jepang alias manga ya. karena biasanya hanya komik Amerikano aja yang disebut comic books. sementara manga ya manga.

jadi ya, dari jaman Sun Go Kong mencari kitab suci SMP, ndoro putri adalah pelanggan setia persewaan buku. beda sama di kota metropolitan nan sumpek ini, di kerajaan kota asal, persewaan buku itu pating telecek. bahkan di jogja, tiap berapa gang juga ada. persewaan buku ini pun jadi solusi mudah dan murah buat mahasiswa dan anak sekolah yang ga punya duit buat beli novel atau komik. ini juga yang jadi salah satu faktor pemilihan kos kosan (hello, Cendekia !!).

di setiap persewaan buku, yang paling laris biasanya adalah komik. apalagi komik lanang, macam Shoot, Dragon Ball, Offside, de es be. selain ragamnya banyak, peminatnya juga ga cuman anak sekolahan doang. saya pernah kok ketemu mas mas rapi dan wangi yang ternyata kerja di bank pita kuning di Cendekia. hobinya pinjem komik borongan, biar waktu pinjamnya boleh agak lamaan.

herannya, di pelosok Jakarta, kok ya ga ada persewaan buku seupil pun. bahkan sampe di gugel pun tetep ga nemu. tapi berhubung pas di Jakarta ini ndoro putri udah dapet upah barang sepundi dua pundi emas (eciyeeeee…), mau ga mau akhirnya beli. beda banget sama jaman SMA dimana mau beli satu komik aja puasanya seminggu. sekarang mah tinggal merem sambil ngambil komik. (etapi bayarnya tetep sambil mewek sambil ngepit dompet sih…)

so, judul apa sih yang lagi hot di reading list ndoro putri ? here we go !!

1. Nura : Rise of the Yokai Clan (Nurarihyon no Mago)

ceritanya soal Rikuo Nura, cucu Nurarihyon, pemimpin klan Nura.  klan Nura ini adalah klan yang isinya yokai (spirit/arwah dalam budaya Jepang). ternyata, yokai ini terbagi jadi beberapa klan dan Rikuo harus jadi Komandan Ketiga, nggantiin kakeknya. Rikuo ini berdarah 1/4 yokai, karena nenek dan nyokapnya manusia, makanya doski cuman bisa jadi yokai selama 1/4 hari. plotnya sih berputar di sekitar persaingan antara klan Nura dan klan lain. ada juga keluarga Keikain yg juga onmyouji (semacam biksu).
yang bikin geregetan, yokai di serial ini ga semuanya sangar. banyak yang lawak dan ga ada serem seremnya.  di komik ini juga dijelasin soal beberapa yokai yang udah jadi urban legend di Jepang dan juga sejarahnya.

2. Bakuman

tentang duo Mashiro dan Takagi yang pengen jadi mangaka (pembuat komik). duo anak SMA ini pun bagi tugas. Takagi bikin name (cerita) dan Mashiro bikin gambarnya. seru banget baca perjuangan mereka buat nembus JUMP (penerbit komik beken di Jepang. terbitan di JUMP pasti bagus dan buat masukin karya kesana seleksinya ketat banget ngalahin SPMB). di komik ini dijelasin berbagai hal soal komik, kayak genrenya, istilah teknis dan proses seleksinya.
kalo suka baca komik battle macam Bleach atau Naruto, mungkin bakal bosen baca komik ini, karena komiknya cukup ‘padet’.

3. Kimi Ni Todoke

kisah cinta anak SMA yang mengharu biru dan menggoyahkan iman. Sawako Kuronuma adalah anak SMA yang bentuknya mirip Sadako (The Ring, in case you don’t remember). karena bentuknya horor, doski pun dijauhi temen temen sekelasnya. sampe akhirnya Kazehaya, temen sekelasnya yang baik dan ‘bersinar’. Kazehaya pun nolongin Sawako buat adaptasi dan kenalan sama temen temennya, karena menurut Kazehaya, si Sawako ini aslinya polos (banget) dan baik. seperti pepatah Jawa, witining tresno jalaran seko ra ono liyo kulino, lambat laun Sawako dan Kazehaya pun merasakan debar jantung yang ngalahin ombak pantai selatan tiap mereka berkhalwat berduaan.
baca komik ini bikin geregetan sendiri saking clueless-nya si Sawako dan Kazehaya. oh dan pastinya nostalgia jaman SMA yang unyu unyu nggilani itu.

4. A Chef of Nobunaga 

komik yang bikin laper. bercerita soal Ken, yang hilang ingatan dan terdampar di jamannya Nobunaga Oda. etapi Ken ini jago banget masak, bahkan masakan Eropa. akhirnya doski direkrut buat jadi chef-nya Nobunaga Oda dan sering dikirim jadi utusan untuk menyampaikan keinginan Oda. Ken ini kreatifnya ga ketulungan dan (so far) selalu sukses menjalankan misi dari Oda. ga cuman belajar masakan, komik ini juga ngejelasin soal sejarah perang dan strateginya Oda.
di komik ini dijelasin sejarah masakan yang dibuat Ken dan juga ada simple recipe di belakang tiap volume.

5. Piece (Kanojo no Kioku)

written by my lovely and surem mangaka, Ashihara Hinako. doski emang sering nulis cerita yang surem dan ‘berat’ yang bikin pembacanya masuk ke jurang kegelapan. di Piece, doski nyeritain soal kenangan SMA yang kembali lagi lewat pemakaman teman SMA yang ga populer. di komiknya pun banyak disisipi kalimat kalimat ‘dalem’ dan introspektif.
i read it mostly karena ini karangan Ashihara Hinako. tapi ternyata emang ceritanya bagus dan kontemplatif dan penuh patah hati.
6. Becoming a Star (Kirara no Hoshi)

another manga that i read based on the mangaka. Ai Morinaga adalah salah satu mangaka favorit ndoro putri dan kanjeng simbah. tak lain tak bukan karena tiap komiknya sungguh menggambarkan gairah jiwa muda dan kebodohan yang sungguh kriki maksimal. ditambah gambarnya Ai Morinaga ini cakepnya ga ketulungan. ceritanya soal Hoshi, yang dipaksa Kirara buat jadi artis buat membantu agensi milik keluarganya yang lagi dilanda utang. syaratnya, Hoshi ga mau identitasnya ketahuan. bisa ditebak, kebodohan pun mewarnai kehidupan dua anak muda ini.

sebenernya masih banyak lagi sih, semacam Detektif Conan, Prince of Tennis atau Psychometrer. tapi ya 6 komik ini yang lagi seneng senengnya dibaca dan dinantikan kelanjutan tiap volumenya. pokoknya tiap ke gramedia, hati ini ketar ketir membayangkan  volume terbaru.
so, what’s your current favorite ?

*all photos taken from google

#130 intermezzo : Indonesia Etc

the UK cover
currently, i just love browsing around NatGeo web. no special reason, i just love reading the articles about animals and looking at the photos.

but today i found an article about Indonesia Etc. it’s a book written by Elizabeth Pisani, a former journalist who traveled our country, to meet and talk to Indonesians. she then fell in love with Indonesia and write a book, Indonesia Etc. the title is kinda funny, right ? ternyata itu diambil dari Proklamasi lho (hayo pada tau ga bagian mananya ?). she found it depict Indonesian spirit.

she also called Indonesia as ‘bad boyfriend’ and ‘improbable nation’. she not only describe Indonesia’s nature as wonderful, but also studying about our culture, which is very different with hers. in the books, she also talked about our politics and social issues.

we do love our country, despite of its seemingly endless problems; we’re developing country anyway. our country surely is in path to be more developed and to be better for its citizen. we do a lot of introspection to find our black holes and fix them. but maybe we need to see ourselves from another’s perspective; because sometimes, gajah di pelupuk mata tak tampak, right ?

reading the article, i found about how foreigner sees our country. not only the problems, but also our strength, our diversity, our kindness. but the thing is, we haven’t realize it yet. i haven’t tried to search the book yet, maybe next time when i drop by bookstores.

so, take your time reading the article and web. hope it will enlightened you.

smell you later !!

#108 quick review : Gagas Media’s Setiap Tempat Punya Cerita


hello !! how’re you doing ? good, i believe.
Jakarta’s in gloomy mood lately. raining almost everyday, creating traffic jam and make your mood bad in a sudden. to make the day brighter, i usually come home earlier. have i told you that am not in my best condition ? i got very sick since the beginning of the month. headache, butterfly in tummy, and also vomit. yeah yeah, i know what you think. but all i got was single red line. so, we have to wait another day to welcome her / him 🙂

aaaanyway, i was diagnosed with sinusitis and maag. it’s getting better but i still have to take care of my health. being alone when you already married is suck. all you want and need is your husband. *lalu mewek kenceng*.

okay, let the mellow things blown away *shoo shoo*. i wanna tell you about my current favorite series from Gagas Media. i always bring a book in a flight, so i won’t get bored while waiting for the boarding call. and this series is one of my favorite; Semua Tempat Punya Cerita Series.

So this series is about love *oh yeah, what else ?* that happen in some different places. say it, Roma, Bangkok, Tokyo, dll, dsb, dst. some of them are semi-rubbish. but the other is painfully beautiful. the best part of this series ? it makes you want to go to the places. some of the character is already a resident, some others are just a visitor. and here we go, my quick review about the novels in the series :D. this won’t be about the plot. this will be about how i feel reading the novels. *note : using Indonesian feels more comfortable :p*


Paris.
novel pertama yang gue beli. not my favorite. penggambaran suasana Paris nya juga kurang. ceritanya nggantung dan berakhir dengan ‘krik’. 6/10.


Roma.
don’t really remember the plot. seriously. setting dimana keunyuan terjadi justru di Bali. meskipun happy endingnya di Roma sih… tapi tetep, nggak nempel di hati. 6,5/10.


Bangkok.
jujur, pas pertama baca langsung curiga kalo novel ini bakal punya tema macem Lelaki Terindah-nya Andrei Aksana. but i think the basic idea is good. menelusuri masa lalu selalu menyenangkan ya. and the nggantung ending is a twist. tokoh cowok narsistiknya juga gue suka. not bad lah. 7,5/10.


Melbourne.
my super favorite. konsep novelnya bagus, tiap bab diwakili satu lagu. i even chose songs in my wedding based on this book. dan lagu lagunya gue banget. dan novel ini galaunya dark banget. i love both of the main characters. si cowok kinda geeky, and the girl is galau, tapi ngga menye. love it. 9/10.


London.
openingnya sungguh ‘apaan sih’. but the author is good in describing. seriously. lo akan bisa merasakan hujan di London, bau restoran, dan bahkan hampir melihat ekspresi tokohnya. konflik-nya agak yuk mari sih ya sebenernya, tapi termaafkan deh. 7,5/10.


Tokyo.
the newest one. ga punya ekspektasi apa apa saat beli, karena Jepang sudah seharusnya dibuatkan cerita yang super unyu dan oke; sedangkan di novel novel sebelumnya cuman satu yang bisa bikin gue puas. but this one is good. selain karena nama tokohnya sama kayak gue *no kidding lho ini*, juga karena ceritanya asik. kalimat percakapannya ngga kaku dan si cowok tipe tipe kesukaan gue, muahahaha. some cheesy scenes are cheesy, but still, this one is good. 8/10.

well, that’s all. i warned you before :p.
even though some novels are semi-rubbish, but this series is really good. Gagas maybe can develop it so not only ‘common’ cities appear, but also the more exotic ones.
oh and the packaging is actually lovable. you must be already notice the beautiful covers. and in every book, you will find a postcard about the city. and there are some sketches. and don’t forget, some mellow quotes. it’s Gagas anyway 🙂

smell you later, people 😀