traveling while pregnant : yay, may or nay ?

tips-for-traveling-while-pregnant

halo blog tersayangkuuuuu… banyak banget sih sarang laba labanya, ahaha. gimana kabar pembaca semua ? semoga baik baik aja yaaaa…

ngomong ngomong, dari mana aja sih seus kok lama bener ga apdet blog ? tentunya banyak banget cerita yang seharusnya ditumpahkan di blog, tapi apa daya, jiwa malasku memang kadung merajalela. belom sempet sempet lagi niiih, maapkeuuun. mudah mudahan ke depannya bisa lebih rutin dan berbobot rendah ya blognya, aamiin…

anywaaaay, pertanyaan yang banyak gue terima selama hamil adalah, is it safe to travel while pregnant ? mungkin karena gue bolang ya, jadi banyak yang tanya. padahal kayaknya biasa aja lho, bahkan ambo ga babymoon babar blaaasss… sedih sedih deh…

tapi emang sih, selama hamil gue masih tetep kemana2 dan naik berbagai jenis transportasi. kereta, kopaja, ojek, pesawat, bahkan sempet naik ATR juga. kapal doang sih yang ngga kayaknya. mau kemana juga maliiihhh… tapi memang ada beberapa hal yang jadi perhatian sih kalo mau jalan jalan selama hamil.

yang pertama, kapan. konon katanya, trimester kedua adalah masa paling aman buat traveling. masa muntah muntah uda lewat, tapi badan masih belom gede gede amat. kebetulan gue dikasih hamil yang alhamdulillah termasuk ga rewel, jadi jalan jalan di TM 1 dan 3 pun gue bisa. yang perlu diingat, beberapa maskapai (kalo naik pesawat ya) punya batasan maksimal umur kehamilan. gue hampir ga dikasih naik sama Lion pas UK 34 minggu, padahal uda bawa surat dokter. bisa diakali dengan ga ngaku umur kehamilan sebenernya, selama perut ga gede gede amat sih.

kedua, durasi perjalanan. di trimester pertama, gue dikasih ijin terbang dengan durasi maksimal 4 jam. kalo masih 1 atau 2 jam sih masih cincay katanya. karena ternyata durasi ini untuk mengantisipasi kalo misal ada emergency. gue juga dibolehin naik kereta Gambir – Balapan (kira kira 7 jam). durasi ini juga berhubungan sama ketahanan tubuh kita. gue sempet naik kereta 4 jam Surabaya – Blitar pas UK 33w dan hamdalah lancar ga pegel.

ketiga, naik apa. obgyn gue bilang paling aman memang jalan darat, dengan alasan antisipasi emergency. tapi rawan banget capek bray. gue sendiri prefer naik pesawat, bahkan nekat naik ATR daripada naik kereta hoahahaha. duduk berjam jam di kereta kok kayaknya ndak napsuin ya seus. beda orang beda pilihan. pilihlah alat transportasi yang menurut yey paling nyaman dan aman. pilih naik kereta daripada terancam delay pesawat misalnya. kalo naik ojek gimana ? gue sih all safe. kecuali ada indikasi medis yg lain ya.

keempat, bawa apa aja. pas hamil, packing light itu mitos. naik kereta Jakarta – Solo aja bawa gembolan gede isi minyak kayu putih, snack segala rupa, koyo sama susu. pokoknya bawalah makanan/ benda yang bisa bikin nyaman. sangu kresek buat antisipasi muntah atau meludah. baju yang dibawa pun jadi tricky secara badan rasanya gerah melulu. gue bahkan ga selimutan naik Argo Lawu, padahal ademnya kan nyaru sama kutub utara sis. wedges ditinggal dulu di rumah dan bertemanlah sama sendal Swallow ya, karena memang lebih nyaman dan praktis

kelima, kondisi badan. YA IYYALAH YA. plis jangan jalan jalan kalo kondisi badan emang ga oke ya sis. gue sempet terpaksa PP ke kantor naik taksi gara gara teler. tapi pas badan agak segeran ya hajar bae naek ojek. pokok e jangan dipaksa bae ya sis, hamil itu emang rasanya campur aduk kok… baru pas hamil ini deh rasanya gue ga napsu pergi ke GI, ahahaha. sebenernya poin kesatu sampe keempat awalnya ya poin ini.¬†lagian kalo badan ga enak kan pergi kemana aja rasanya ga sedep ya.

dan yang paling penting, listen to your heart. sumpritos, feeling ibu hamil itu tajam benar adanya. di minggu ke 9, mabok gue udah parah banget dan gue ga bisa makan. hawanya pengen pulang ke Solo melulu. penuh kenekatan, gue browsing tiket pesawat. tapi hati ini ga sreg. setelah drama drama, akhirnya ditawarin tiket kereta sama suami. cuss lah gue pulang naik kereta. hamdalah aman jaya. dan ternyata, hari itu ada delay lumayan lama di Soetta. untung lah ga naik pesawat, mbuh maboknya kayak gimana itu mah. klenik dikit boleh ya kakaaaak ūüėÄ

intinya, traveling while pregnant sih buat gue oke aja. YAY banget. tentunya disesuaikan dengan kondisi masing masing bumil yaaa…

hamil itu bukan beban kok, dinikmati aja gendut gendutnya. kan happy mother makes happy baby kakaaaak…

smell you later !!

pregnant or not ?

67222260

dimaklumi ya mas mas, mba mba, postingannya isinya soal hamil lagi :p. abisan mau nulis soal Kamboja kok ambo horor sendiri (alasaaaan…)

dulu waktu belum hamil, tiap telat mens kerjaan gue adalah browsing tanda tanda kehamilan sampe bego. jangan jangan hamil nih yaaa… terus sedih gara gara mens nya keluar, eaaaa… justru pas hamil ini gue ga pernah browsing, ga pernah iseng cari tau. mungkin karena udah cuek dan waktu itu lagi traveling ya, jadi pikirannya selow…Read More »

the long awaited post.

apa kareba semuanya ?!? semoga selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa yaaaa… saya dan segenap kru The Journey mengucapkan selamat berpuasa, selamat Idul Fitri (mohon maaf lahir batin ya semuaaaa), juga selamat merayakan emas Olimpiade Rio 2016, Dirgahayu RI ke 71 dan juga Idul Adha yaaaaa… *sampe menggeh menggeh sing ngetik

blogger macam ini kok ucapan segitu banyak sampe harus dirapel ? mungkin kalo pembaca sekalian perhatikan (padahal ga ada yg perhatiin), postingan gue terakhir adalah di bulan Maret 2016 soal Cambodia Trip. postingan berikutnya tentang Choeung Ek di bulan Juli 2016. ada jeda hampir 4 bulan di antara postingan itu. ada apakah gerangan dengan yours truly ini kok sampe 4 bulan ga ada kabar berita ? *mohon dibaca dengan nada presenter Silet ya

cerita dimulai di tanggal 21 Maret 2016 alias 2 minggu setelah pulang dari Kamboja terus gagal move on.  kebetulan, sepulang dari Kamboja itu, kantor lagi ada restrukturisasi, so banyak banget kerjaan yang kudu diberesin. alhasil, frekuensi pulang malem pun bertambah. badan yang masih capek abis dolan pun jadi makin lesu. pokoknya bawaannya pengen tidur melulu. rasa ga enak badan ini pun ditambah sama mual yang hilang timbul. akhirnya pas suami pulang, dese pun komentar kalo badan kok anget kayak orang meriang. gue pun cuman menanggapi bahwa ini masuk angin beneran.

20160311_064111
who knows that the little peanut is already visited Angkor Wat ūüôā

lalu tiba tiba, gue pun mikir, mens terakhir kapan ya ? eyyaaaaa. setelah melewati puncak kegalauan kenapa kok ga hamil hamil, gue jadi lumayan cuek sama masalah ini. nyatet jadwal mens sih pasti ya, tapi nggak yang ngebet kayak tahun sebelumnya. yang penting mens nya ga pas suami nJakarta aja aku udah hepi sis. jadi ya rada cuek.

lalu gue pun inget, saat ke Kamboja itu harusnya gue udah mens hari ke 3 / 4. dengan catatan siklus ambo teratur ya. kebetulan siklus gue ini kayak remaja lagi jatuh cinta, galau. kadang pas, kadang meleset. tapi ini melesetnya kok udah jauh banget, hampir 3 minggu. tapi karena pernah meleset sampe 4 minggu, akhirnya gue cuekin lagi. puncaknya adalah ketika gue tiba tiba blas ga napsu makan apa apa. selain rasa mual, kok rasanya makanan ga ada yang napsuin.

besoknya, di hari Senin yang indah dan cerah, akhirnya gue tespek. abis tespek, stik nya ditinggal sholat dulu di atas kloset. kelar sholat, gue liat lagi tespeknya. yang ternyata… garisnya dua. jreng. Jreng. JRENG. APAAN NIH ?

img-20160321-wa0001
foto wajib dua garis >> foto bekas pipis :))

 

buru buru deh watsap suami, yang dibales dengan sama bingungnya. zzzz.

akhirnya dengan terburu buru dan mual, diputuskanlah bahwa pagi itu mampir dulu ke rumah sakit terdekat. buat cek awal, dipastikan beneran hamil, sehat dan minta obat mual. hoahahaha. cap cip cup, terpilihlah Kemang Medical Care alias KMC yang paling deket dari rumah. ga sempet browsing macem macem lagi. sampe sana, langsung request ke dr Ridwan yang konon termasuk dokter favorit. etapi beliau full, akhirnya pasrah ae siapa aja yang bisa langsung masuk. akhirnya dikasih lah ke dr Hari.

nunggu 15 menit ajuah, langsung masuk ke ruang periksa. langsung di cek juga via USG luar (bye USG transvaginaaaal), dan udah keliatan kantongnya ternyata. perasaanku ? datar sedatar datarnya. soale mual bro !! jadi pas diselamatin dr Hari pun daku hanya mengangguk, terus ngemis minta obat mual, hoahahaha.

karena bocahnya masih kicik banget, sekitar 5/6 minggu, dr Hari cuman minta dateng 2 minggu lagi plus dikasih vitamin dan obat mual yang bersyarat ‘diminum kalo udah ga kuat aja ya’. zzzz. ditahan aja nih dok ?

img-20160321-wa0013
very first photoshoot ūüôā

meskipun hepi banget, ada satu pikiran yang mengganggu. eike pan LDM yak, lalu gimana nih kalo hamilnya mabok parah ? kalo ngidamnya aneh aneh, kayak ngidam gado gado depan pabrik Narogong ? kalo sampe harus diopname segala ? suami jauh, simbokku pun jauh. ke bahu siapakah aku harus bersandar ? sungguh aku galau !!

tapi untunglah gue sendirinya di Jakarta. pulang kantor lemes dan ga sanggup bawa motor ? tinggal nyegat taksi. ngidam bubur Barito padahal ujan deres ? tinggal order via GoFood. lagi ngemall terus lemes pengen pulang ? ada Grab Bike. pokok e hidup (sebenernya) tergolong mudah dan nyaman.

tapi perasaan nelongso pun muncul kalo udah sampe kos. naik tangga sendiri, bawa belanjaan sendiri, muntah pun oles oles minyak sendiri. plus kalo pas ditelpon suami atau nyokap kok bawaannya mewek dan sedih. yang bikin lebih sedih, perasaan ini pun entah kenapa sensinya bertambah berpuluh puluh derajat. ada temen komentar ‘kamu kok hamilnya lemes sih’, rasanya langsung pengen unfriend medsos. ada orang kantor komentar ‘lagian kamu sih, jauh jauhan pake hamil’, langsung pengen ngirim tuh orang ke kiln Narogong. berlebihan lah pokok e.

but like all things happened, semoga kegalauan dan kesusahan di TM 1 itu membuat si bocah jadi strong dan tegar ya, amiiiin. we’re now hitting our 33rd weeks, tinggal bentar lagi bisa ketemu si bocah. doakan kami sehat selalu yaaaaa, amiiin :*. doakan juga proses lahiran lancar, tenang dan nyaman, amiiiiin :*

smell you later !!

Cambodia Trip : The Killing Field

20160310_082529

apa yang ada di benak kita ketika mendengar soal Phnom Penh ? kebanyakan sih tau ya kalo Phnom Penh adalah ibukota Kamboja. pasti juga pernah denger juga soal perang saudara di Kamboja ya. yang banyak ga tau adalah, sampai saat ini, di Phnom Penh masih ada sisa sisa perang tersebut.

hah ? sisa perang apa sis ? lho, jangan jangan ga tau kalo di Kamboja pernah perang saudara ? eyyaaaa… *buka buku sejarah*Read More »

Cambodia trip : why and how

map
Kingdom of Cambodia

kalo gue ditanya, di antara negara negara di ASEAN, negara mana sih yang paling pengen gue kunjungin; gue tanpa ragu akan menjawab : semuanya. abisan baru pernah ke Singapura doang kakaaak. kan penasaran sama negara yang lain. tapi kalo daku disuruh milih, yang paling pengen dikunjungi adalah Kamboja.

emang sih,¬†dese kalah pamor sama destinasi lain, macam Thailand atau Malaysia. ditambah konon negara ini masih lebih ‘terbelakang’ dari negara kita. so, kalo main ke sana, emang mau ngapain ?Read More »

tentang memilih

beberapa bulan belakangan ini, otak dan hati saya sedang dipenuhi banyak hal. bukannya biasanya tidak ya, hanya saja rasanya sedikit berbeda dari biasanya. tentang hal hal yang tak lagi remeh, seperti memilih warna jilbab atau memilih film untuk ditonton. tentang hal hal yang memang sepatutnya sudah dipikirkan berbulan lalu, yang masih saja saya hindari, sampai akhirnya ia melemparkan dirinya di depan mata.

tentang saya dan suami. tentang pernikahan kami.

dua tahun lamanya saya dan suami menjalani pernikahan ‘agak semu’ ini. mungkin kalau di Korea, kami sudah dapat julukan macam weekend couple atau apalah. pertemuan yang hanya dua hari di antara tujuh hari seminggu itu begitu mewah dan selalu kami habiskan tuntas. cinta selalu penuh foya foya, bukan ?

tiap ada yang bertanya, kami selalu menjawabnya dengan tertawa. kalau ada yang mencibir ? kami tertawakan juga. toh kami yang menjalani. apa yang ada di balik pintu kamar kami memang seharusnya tidak dibagi bagi.

kami masih optimis bahwa suatu saat nanti kondisi akan berpihak pada kami. kondisi ideal, layaknya puluhan orang lain di sekitar kami. menjalani hari bersama, tanpa perlu ada pihak yang merasa dikorbankan, pikiran maupun ambisinya.

dua tahun lamanya. menunggu keidealan semesta berpihak pada kami.

sampai akhirnya, saya, kami, tiba di titik ini. bahwa mungkin, ideal kami berbeda dengan ideal semesta. bahwa mungkin, semua yang kami canangkan itu memang tidak seharusnya terjadi.

ketika arus takdir membawa kita menjauh dari apa yang kita tuju, sudah saatnya kita duduk kembali dan mempertimbangkan pertanyaan paling dasar yang menjadi pegangan selama ini. apa sih, yang sebenarnya kita tuju ? apa sih yang sebenarnya kita cari ?

mungkinkah ini Tuhan, berbicara pada kami, menunjukkan arah jalan yang seharusnya kami ambil dua tahun lalu ? atau mungkin ini Tuhan, memukul ego kami, yang dengan sombongnya merasa tahu cara menyetir dunia kami ke arah yang menurut kami paling baik ?

ketika tiba saatnya untuk memilih, bisakah kita mengesampingkan semua kesombongan dan menerima apapun yang digariskan, berjuta tahun yang lalu ?

semoga ‘kami’ cukup kuat untuk meredam segala ke’aku’an.

semoga. semoga. dan semoga. pilihan ini diambil dengan jantung yang berdebar kencang, karena saya, manusia biasa yang begitu takut akan ketidakpastian.

at least I know that he will always be there, holding my hand.

7series : jalan jalan essentials

*saat sedang blogwalking, salah satu posting yang paling seneng gue baca adalah posting tentang hal hal yang dinomori. seperti, ’10 cara mencari gebetan saat jalan jalan’, atau ‘5 tanda kamu berjodoh dengan pangeran negeri seberang’. seru aja baca yang dinomerin gitu. nah, gue pun terpikir bikin postingan serupa, bisa tentang apa saja. dan karena angka favorit gue adalah 7, maka terpikirlah gue bikin 7series. ikut ikut dikit 7summit nih yeeee :p. so, shall we ?*

sunrise in sabang

meskipun lagi seneng hayan hayan akhir akhir ini, gue sebenernya anak rumahan lho. parnoan dan suka merasa insecure di jalan. takut begini takut begitu. takut kesasar, takut duit abis, takut ga bisa pulang. semacam punya¬†mental ‘daripada kesasar naik bis, mending naik taksi deh’. susah emang jadi princess. #huft

tapi sejak beberapa kali jalan jalan ‘susah’, akhirnya gue pun mulai mengurangi rasa takut ini. susah di sini maksudnya¬†jalan jalan dengan akomodasi terbatas ya. sebangsa kudu naik bis ekonomi, nggembel di stasiun, nginep di hotel jam jaman (hoahahaha), gitu gitu deh ya. tapi¬†kalo dibawa parno mah tetep parno ya sis. makanya, modal utama pergi pergi itu emang mental sih.

meskipun udah mulai terbiasa jalan jalan agak susah dan bawa barang seperlunya, ada beberapa barang yang ga bisa gue tinggal pas jalan jalan.  jangankan jalan jalan, nginep di rumah mpok kikoy aja barang barang ini kudu gue bawa. biar hati princess ini tetep secure dan damai. yukmari.

selain hape dan dompet yang emang barang wajib, apa¬†aja sih princess’ essentials ini¬†? dianaaaaa…Read More »

addiction : mellow and brokenhearted song

It’s not a silly little moment,
It’s not the storm before the calm.
This is the deep and dying breath of
This love that we’ve been working on.

Can’t seem to hold you like I want to
So I can feel you in my arms.
Nobody’s gonna come and save you,
We pulled too many false alarms.

We’re going down,
And you can see it too.
We’re going down,
And you know that we’re doomed.
My dear, we’re slow dancing in a burning room.

I was the one you always dreamed of,
You were the one I tried to draw.
How dare you say it’s nothing to me? ¬†IMG_m5syv

I’ll make the most of all the sadness,
You’ll be a bitch because you can.
You try to hit me just to hurt me
So you leave me feeling dirty
Because you can’t understand.

We’re going down,
And you can see it too.
We’re going down,
And you know that we’re doomed.
My dear, we’re slow dancing in a burning room.

Go cry about it – why don’t you?
Go cry about it – why don’t you?

¬†My dear, we’re slow dancing in a burning room,

¬†Don’t you think we ought to¬†know by now?
Don’t you think we should’ve learned somehow?

***Read More »

menyusuri cadas di Batu Mentas

DSCF3091

cerita bermula dari outing kantor departemen sebelah. karena bosen outing di Jakarta dan sekitarnya, akhirnya bapak dan ibu gaul ini pun memilih buat outing ke… Belitung. jauh aje nek. dan karena kalo sedepartemen aja kok kurang seru, akhirnya diajak lah departemen lain buat seru seruan, termasuk gue.

di itinerary, salah satu activity-nya¬†adalah river tubing. apaan tuh river tubing ?Read More »

the special one : Sulawesi Selatan

IMAG1002

everyone is unique. termasuk nyokap gue. suka makan pete tapi benci bau pete, suka mengoleksi bebungaan, bahkan rela nungguin bunga wijaya kusuma mekar, dan berbagai keunikan lain yang kadang bikin gue geleng geleng kepala sendiri.

tapi, ada satu keunikan nyokap yang menurut gue paling keren, terutama dulu, di waktu kecil. di antara 10 bersaudara anaknya kakek nenek, hanya nyokap yang lahir di luar Pulau Jawa. tepatnya di Ujung Pandang, Sulawesi Selatan. kakek gue adalah seorang tentara yang tempat tinggalnya berpindah pindah, termasuk ke Ujung Pandang, yang sekarang namanya Makassar.

meskipun cuman lahir dan menetap sampai umur tiga tahun, Ujung Pandang selalu jadi tempat istimewa buat nyokap. selain karena tercantum di KTP, juga karena banyak cerita nenek soal perantauan di Ujung Pandang. rumah yang ada di dekat pantai, orang orang dengan bahasa yang tidak dimengerti tapi sama sama pergi ke masjid, juga ikan ikan segar hasil laut yang sampai sekarang masih jadi kegemaran nyokap.

kalo kata nenek sih, gara gara lahir di sebrang inilah nyokap sekarang demen banget plesir. keliling Jawa Tengah mah cincai. nyokap bahkan dengan gagah berani pergi sendirian ke Bengkulu setelah tamat SMA. set dah. anaknya tamat SMA ngapain ? galau mikirin cowok nyari kuliah seus, hahaha.

cerita cerita inilah yang bikin gue relate ke Ujung Pandang alias Makassar, sambil diam diam berharap suatu hari gue bisa main ke sana.

Tuhan tahu, tapi menunggu; kata Leo Tolstoy.Read More »