John Mayer’s Songs for Hard Times

howdy people ! kalo lo sedang membaca blogpost ini, maka bisa dipastikan lo lagi gabut, seperti gue yang entah kenapa kok ujug ujug kesambet bikin post ini. 

so yeah, gue sedang mengkarantina diri karena coronavirus ini, dan gue harus admit, gue udah bosen gilak. 24 jam bareng anak dan suami tanpa jeda itu melelahkan ya mwahahaha. ya gimana ngga, dikit dikit ada yang manggil, rebahan dikit udah didusel-dusel. lelah aku bundaaaa, bosen liat kasur sama kompor, hahaha.Read More »

TRoS : harusnya begini !!

gimana gimana, udah nonton The Rise of Skywalker belom ? udah ngamuk ngamuk belom ? atau malah bercucuran air mata ? wakakak. sungguh ya, bahkan gue yang sebelom nonton udah meminimalisir ekspektasi tetep kok berdecak decak sendiri pas nonton.

temen gue yang blas ga mudeng Star Wars aja sampe bingung dan nanya, emang The Rise of Skywalker ini kenapa sih, kok kayaknya banyak bener yang protes. bahkan yang bilang suka pun tetep mempermasalahkan beberapa adegan. apalagi di Twitter, gila deh, debatnya ngalahin debatnya The Last Jedi. sampe pusing ngikutinnya.

5e05ef1b6554eRead More »

tentang membeli rumah

berat amat buk bahasannya. sebenernya gue agak gimana gitu bahas yang berat berat gini. tapi kok kayaknya asik juga buat ditulis, jadi ya cuss lah.

sejak kecil, gue sangat paham bahwa membeli rumah itu sesuatu yang mewah. karena kebetulan bokap nyokap gue baru punya rumah sendiri pas gue SMP. ditambah keluarga dan orang sekitar juga banyak yang lumayan struggle untuk beli rumah. jadi mindset gue sudah terbentuk bahwa rumah tuh bisa dibilang top achievement dalam kehidupan seseorang.

692b01de3e750b871047fb38d9bee2c2_resize
karena konon katanya…

Read More »

nonton bioskop bawa anak : yay or nay ?

20190508_144028_0001

seiring dengan rilisnya Avengers : Endgame, rame juga nih satu isu di dunia peribu-ibuan. nonton bioskop bawa anak boleh ga sih ? dalam kasus ini spesifik anaknya umur balita ya. tentu masyarakat pun terpecah jadi dua, meskipun rata rata setuju bahwa film superhero macam Avengers gini kurang cucok buat para balita, tentu saja karena ada adegan kekerasannya.

terlepas dari apa film-nya, sebenernya memang ada kok orang tua yang suka bawa anaknya nonton di bioskop. ada yang memang niatnya membiasakan dari kecil malah. katanya sih si bayi akan cenderung tidur di dalem bioskop karena bioskop kan gelap dan adem. cocok buat ngulet ngulet terus tidur. masalah sound-nya yang menggelegar gimana ? bisa dipakein earmuff. untuk bayi kecil biasanya belom tau yang nempel di kepalanya apaan, jadi biasanya ya lempeng lempeng ae dikasih earmuff.Read More »

pengalaman menitipkan anak di daycare

sebelumnya, disclaimer dulu nih. Runa belom gue titipin di daycare secara permanen, gue hanya nitipin dia selama kira kira seminggu, karena kebetulan gue ada urusan yang lumayan bikin bolak balik. jadi ini hanya berdasar pengalaman singkat gue ya.

daycare

dulu, waktu masih kerja, gue sama sekali ga kepikiran untuk nitipin anak di daycare. bukan kenapa kenapa sih, karena kayaknya lingkungan gue jarang aja gitu yang anaknya ditaruh di daycare. adanya malah cerita serem serem. makin ke sini, makin banyak temen gue yang anaknya masuk daycare. surprisingly, review mereka bagus bagus. so, gue pun mulai mempertimbangkan opsi ini kalo nanti gue udah mulai kerja lagi (mudah mudahan segera Ya Allaaaaah, aamiiiin).Read More »

and so the journey began (Day 3-4 BPN)

masih dalam rangka BPN 30 Day Blog Challenge, kali ini dengan tema nama blog.

nama blog gue ini generik banget sih sebenernya, The Journey. nama ini udah gue pake dari jaman blogspot awal awal dulu. awalnya gue mau pake nama yang spesifik menceritakan siapa gue, tapi dikulik kulik kok ga ada yang endeus, baik di mata maupun di hati. jadi sementara gue pake The Journey, eh kok keterusan.

journey
kalo kata mbah gugel sih gini

intinya, arti journey itu sendiri memang erat kaitannya sama traveling sih ya. tapi gue sendiri mengartikannya sebagai perjalanan hidup (BERAT BANGET BUK !!). ya ada up and down-nya, ada seneng senengnya, ada surem suremnya. pas lagi rajin ngeblog, pas lagi hopeless sampe males ngeblog just because I can’t sort my mind out. ibarat dokumentasi lah.

oh iya, dulu gue tuh pilih nama domain aneh aneh, tapi kok sering gonta ganti dan ga ketemu nama yang asik. akhirnya yauwis lah pake nama sendiri. toh waktu itu mulai sering pajang foto sendiri, jadi no more anonymous. dan lagi lagi, kebawa deh sampe udah males mau ganti nama apaan.

semoga awet terus ya blog ini dan nambah faedah isinya, hahahaRead More »

traveling while pregnant : yay, may or nay ?

tips-for-traveling-while-pregnant

halo blog tersayangkuuuuu… banyak banget sih sarang laba labanya, ahaha. gimana kabar pembaca semua ? semoga baik baik aja yaaaa…

ngomong ngomong, dari mana aja sih seus kok lama bener ga apdet blog ? tentunya banyak banget cerita yang seharusnya ditumpahkan di blog, tapi apa daya, jiwa malasku memang kadung merajalela. belom sempet sempet lagi niiih, maapkeuuun. mudah mudahan ke depannya bisa lebih rutin dan berbobot rendah ya blognya, aamiin…

anywaaaay, pertanyaan yang banyak gue terima selama hamil adalah, is it safe to travel while pregnant ? mungkin karena gue bolang ya, jadi banyak yang tanya. padahal kayaknya biasa aja lho, bahkan ambo ga babymoon babar blaaasss… sedih sedih deh…

tapi emang sih, selama hamil gue masih tetep kemana2 dan naik berbagai jenis transportasi. kereta, kopaja, ojek, pesawat, bahkan sempet naik ATR juga. kapal doang sih yang ngga kayaknya. mau kemana juga maliiihhh… tapi memang ada beberapa hal yang jadi perhatian sih kalo mau jalan jalan selama hamil.

yang pertama, kapan. konon katanya, trimester kedua adalah masa paling aman buat traveling. masa muntah muntah uda lewat, tapi badan masih belom gede gede amat. kebetulan gue dikasih hamil yang alhamdulillah termasuk ga rewel, jadi jalan jalan di TM 1 dan 3 pun gue bisa. yang perlu diingat, beberapa maskapai (kalo naik pesawat ya) punya batasan maksimal umur kehamilan. gue hampir ga dikasih naik sama Lion pas UK 34 minggu, padahal uda bawa surat dokter. bisa diakali dengan ga ngaku umur kehamilan sebenernya, selama perut ga gede gede amat sih.

kedua, durasi perjalanan. di trimester pertama, gue dikasih ijin terbang dengan durasi maksimal 4 jam. kalo masih 1 atau 2 jam sih masih cincay katanya. karena ternyata durasi ini untuk mengantisipasi kalo misal ada emergency. gue juga dibolehin naik kereta Gambir – Balapan (kira kira 7 jam). durasi ini juga berhubungan sama ketahanan tubuh kita. gue sempet naik kereta 4 jam Surabaya – Blitar pas UK 33w dan hamdalah lancar ga pegel.

ketiga, naik apa. obgyn gue bilang paling aman memang jalan darat, dengan alasan antisipasi emergency. tapi rawan banget capek bray. gue sendiri prefer naik pesawat, bahkan nekat naik ATR daripada naik kereta hoahahaha. duduk berjam jam di kereta kok kayaknya ndak napsuin ya seus. beda orang beda pilihan. pilihlah alat transportasi yang menurut yey paling nyaman dan aman. pilih naik kereta daripada terancam delay pesawat misalnya. kalo naik ojek gimana ? gue sih all safe. kecuali ada indikasi medis yg lain ya.

keempat, bawa apa aja. pas hamil, packing light itu mitos. naik kereta Jakarta – Solo aja bawa gembolan gede isi minyak kayu putih, snack segala rupa, koyo sama susu. pokoknya bawalah makanan/ benda yang bisa bikin nyaman. sangu kresek buat antisipasi muntah atau meludah. baju yang dibawa pun jadi tricky secara badan rasanya gerah melulu. gue bahkan ga selimutan naik Argo Lawu, padahal ademnya kan nyaru sama kutub utara sis. wedges ditinggal dulu di rumah dan bertemanlah sama sendal Swallow ya, karena memang lebih nyaman dan praktis

kelima, kondisi badan. YA IYYALAH YA. plis jangan jalan jalan kalo kondisi badan emang ga oke ya sis. gue sempet terpaksa PP ke kantor naik taksi gara gara teler. tapi pas badan agak segeran ya hajar bae naek ojek. pokok e jangan dipaksa bae ya sis, hamil itu emang rasanya campur aduk kok… baru pas hamil ini deh rasanya gue ga napsu pergi ke GI, ahahaha. sebenernya poin kesatu sampe keempat awalnya ya poin ini. lagian kalo badan ga enak kan pergi kemana aja rasanya ga sedep ya.

dan yang paling penting, listen to your heart. sumpritos, feeling ibu hamil itu tajam benar adanya. di minggu ke 9, mabok gue udah parah banget dan gue ga bisa makan. hawanya pengen pulang ke Solo melulu. penuh kenekatan, gue browsing tiket pesawat. tapi hati ini ga sreg. setelah drama drama, akhirnya ditawarin tiket kereta sama suami. cuss lah gue pulang naik kereta. hamdalah aman jaya. dan ternyata, hari itu ada delay lumayan lama di Soetta. untung lah ga naik pesawat, mbuh maboknya kayak gimana itu mah. klenik dikit boleh ya kakaaaak 😀

intinya, traveling while pregnant sih buat gue oke aja. YAY banget. tentunya disesuaikan dengan kondisi masing masing bumil yaaa…

hamil itu bukan beban kok, dinikmati aja gendut gendutnya. kan happy mother makes happy baby kakaaaak…

smell you later !!

tentang memilih

beberapa bulan belakangan ini, otak dan hati saya sedang dipenuhi banyak hal. bukannya biasanya tidak ya, hanya saja rasanya sedikit berbeda dari biasanya. tentang hal hal yang tak lagi remeh, seperti memilih warna jilbab atau memilih film untuk ditonton. tentang hal hal yang memang sepatutnya sudah dipikirkan berbulan lalu, yang masih saja saya hindari, sampai akhirnya ia melemparkan dirinya di depan mata.

tentang saya dan suami. tentang pernikahan kami.

dua tahun lamanya saya dan suami menjalani pernikahan ‘agak semu’ ini. mungkin kalau di Korea, kami sudah dapat julukan macam weekend couple atau apalah. pertemuan yang hanya dua hari di antara tujuh hari seminggu itu begitu mewah dan selalu kami habiskan tuntas. cinta selalu penuh foya foya, bukan ?

tiap ada yang bertanya, kami selalu menjawabnya dengan tertawa. kalau ada yang mencibir ? kami tertawakan juga. toh kami yang menjalani. apa yang ada di balik pintu kamar kami memang seharusnya tidak dibagi bagi.

kami masih optimis bahwa suatu saat nanti kondisi akan berpihak pada kami. kondisi ideal, layaknya puluhan orang lain di sekitar kami. menjalani hari bersama, tanpa perlu ada pihak yang merasa dikorbankan, pikiran maupun ambisinya.

dua tahun lamanya. menunggu keidealan semesta berpihak pada kami.

sampai akhirnya, saya, kami, tiba di titik ini. bahwa mungkin, ideal kami berbeda dengan ideal semesta. bahwa mungkin, semua yang kami canangkan itu memang tidak seharusnya terjadi.

ketika arus takdir membawa kita menjauh dari apa yang kita tuju, sudah saatnya kita duduk kembali dan mempertimbangkan pertanyaan paling dasar yang menjadi pegangan selama ini. apa sih, yang sebenarnya kita tuju ? apa sih yang sebenarnya kita cari ?

mungkinkah ini Tuhan, berbicara pada kami, menunjukkan arah jalan yang seharusnya kami ambil dua tahun lalu ? atau mungkin ini Tuhan, memukul ego kami, yang dengan sombongnya merasa tahu cara menyetir dunia kami ke arah yang menurut kami paling baik ?

ketika tiba saatnya untuk memilih, bisakah kita mengesampingkan semua kesombongan dan menerima apapun yang digariskan, berjuta tahun yang lalu ?

semoga ‘kami’ cukup kuat untuk meredam segala ke’aku’an.

semoga. semoga. dan semoga. pilihan ini diambil dengan jantung yang berdebar kencang, karena saya, manusia biasa yang begitu takut akan ketidakpastian.

at least I know that he will always be there, holding my hand.

the special one : Sulawesi Selatan

IMAG1002

everyone is unique. termasuk nyokap gue. suka makan pete tapi benci bau pete, suka mengoleksi bebungaan, bahkan rela nungguin bunga wijaya kusuma mekar, dan berbagai keunikan lain yang kadang bikin gue geleng geleng kepala sendiri.

tapi, ada satu keunikan nyokap yang menurut gue paling keren, terutama dulu, di waktu kecil. di antara 10 bersaudara anaknya kakek nenek, hanya nyokap yang lahir di luar Pulau Jawa. tepatnya di Ujung Pandang, Sulawesi Selatan. kakek gue adalah seorang tentara yang tempat tinggalnya berpindah pindah, termasuk ke Ujung Pandang, yang sekarang namanya Makassar.

meskipun cuman lahir dan menetap sampai umur tiga tahun, Ujung Pandang selalu jadi tempat istimewa buat nyokap. selain karena tercantum di KTP, juga karena banyak cerita nenek soal perantauan di Ujung Pandang. rumah yang ada di dekat pantai, orang orang dengan bahasa yang tidak dimengerti tapi sama sama pergi ke masjid, juga ikan ikan segar hasil laut yang sampai sekarang masih jadi kegemaran nyokap.

kalo kata nenek sih, gara gara lahir di sebrang inilah nyokap sekarang demen banget plesir. keliling Jawa Tengah mah cincai. nyokap bahkan dengan gagah berani pergi sendirian ke Bengkulu setelah tamat SMA. set dah. anaknya tamat SMA ngapain ? galau mikirin cowok nyari kuliah seus, hahaha.

cerita cerita inilah yang bikin gue relate ke Ujung Pandang alias Makassar, sambil diam diam berharap suatu hari gue bisa main ke sana.

Tuhan tahu, tapi menunggu; kata Leo Tolstoy.Read More »