#134 pengamen rock ‘n roll



jadi ceritanya, sejak Januari kemaren, kantor saya resmi pindah ke daerah selatan Jakarta, tepatnya di bilangan TB Simatupang. alasan pindahnya sih karena selain sewanya mahal, juga biar yang rumahnya daerah luar Jakarta bisa lebih deket.


tapi kalo saya mah, malah lebih jauh (-___-“)

karena kos di Kemang (baca : Mampang sonoan dikit), maka buat saya lebih enak kalo kantornya di Gatot Subroto. selain akses kopajanya gampang, juga karena masih bisa dijangkau via kaki sendiri. sementara di kantor yang sekarang, akses bis-nya ribet. dan ga ada busway. belum kalo hujan, banyak titik yang rawan tergenang. duh, pokok e masih lebih suka sama kantor yang lama lah.

sejak di kantor baru inilah, saya mau ga mau pulang kantor sambil nebeng bis. padahal dulu sering banget pulang kantor jalan kaki sambil olahraga. ndilalahnya, kok ya cuman beberapa bis yang lewat. idola kita bersama, tentu saja, Kolantas #509, jurusan Kp Rambutan. dari depan kantor, saya naik Kolantas ini sampe Ampera, sebelum dilanjut naik P-20.

entah kenapa, suka ada aja yang aneh aneh kalo naik bis ini. saya pernah diteriakin bapak bapak yang baru naek. ternyata dia memang sedikit ‘miring’. kernet dan supirnya sendiri uda biasa ditebengin si bapak. pernah juga sebangku sama mbak mbak yang kayaknya lagi berantem sama pacarnya. jadi doski sms-an sambil sesenggukan dan berkali kali ngusap air mata. drama banget ga sih bok. 

tapi pengalaman paling epik selama naik Kolantas, ya baru kejadian kemaren. jadi kebetulan Kolantas yang saya naikin itu penuh dan di depan ada dua pengamen baru nyanyi Sweet Child O’ Mine. i didn’t really pay attention sih, karena emang mereka terlihat seperti pengamen biasa. sampe Menara 165, beberapa orang masuk dan Kolantas mulai penuh. nah terjadilah percakapan ini di antara dua pengamen tersebut.

Pengamen A : yah, mulai penuh cuy
Pengamen B : iya, ga enak kalo mau nyanyi kenceng kenceng
A : mau mintain duit sekarang ?
B : entar aja, kita sekalian nebeng sampe Ampera
A : oh ya udah, kita latihan dulu aja, biar hot
B : boleh deh *sambil nggenjreng gitar*
A : nyanyi lagu apa ya ? oh gue tahu. kita nyanyi Adele aja
B : lah, kok nyanyinya Adele sih ?
A : kan bentar lagi musim hujan, biar syahdu
B : bro, kita ini kan pengamen rock ‘n roll *ngangkat gitarnya yang emang ada tulisan ‘ROCK ‘N ROLL’ segede gaban*
A : oh iya bro !! ya udah, kita latihan nyanyi Bon Jovi aja deh ya
gue : *nahan ngakak*

so far, itu sih pengalaman paling heboh naik Kolantas kuning ijo ini. meskipun kadang ngeselin, tapi Kolantas ini masih jadi transportasi utama saya pas pulang kantor. semoga nantinya ada bis yang lewat depan kantor bablas langsung ke kos yaaa (ada sih, P20, tapi biasanya doski lewat tol)

so, how your day going ?
*cheers

#68 : bandaged


hola !
saya terjebak di perpus. dinginnya ngalahin kutub utara. daaann, harusnya saya kemaren2 posting tentang klub masak terbaru, kolaborasi maut saya, arum sama sasa. tapi karena kayaknya uda basi, ya uda si ya. postingannya bisa dibaca
disini (arum) dan disini (sasa). enjoy =) !

anyway, ada yang suka nonton House MD ? saya baru nonton sampe season 4, tapi di amrik sana season 6-nya lagi ongoing. saya juga lagi nungguin, abis itu pesen lagi deh, sekalian ama glee, ohoho. (si tujuh huruf apa kabar peh ? haha).

btw, saya lupa di season dan episode berapa, ada salah satu quote yang saya ingat. jadi, si House ini ceritanya masih suka sama mantan pacarnya, padahal uda 5 tahun berselang. nah, si mantan yang udah nikah ini dateng ke rumah sakit, suaminya sakit. dan si House yang biasanya jahat, kejam dan semau gue pun mendadak galau. kerja ga konsen, mikirin mantannya terus dan makin ngaco. dr Cuddy, atasannya, akhirnya bilang gini ke House :

“House, c’mon. 5 years of self-pity is probably enough. Let her go”.

maksud omongan dr Cuddy (menurut saya lho yaaaa) adalah, mengingat-ingat seseorang yang sudah ‘lepas’ biasanya hanya akan menyakiti diri kita sendiri, sementara orang yang diingat-ingat belum tentu ngerti apalagi membalas. apalagi si House ini keliatan banget masi termehek-mehek. dan di sisa episode itu si House banyak dinasehatin temen-temennya buat ‘merelakan’ si mantan, toh uda merit juga.

menohok ? iya, buat saya. apalagi saya masih menganut paham ‘maju tak gentar’ waktu itu. konsep ‘mengikhlaskan’ masih asing dan saya masih ogah menyerah. tapi itu sebelum saya sadar bahwa memang yang kena dampaknya ya saya sendiri. pihak yang diingat tidak akan tahu dan tidak akan peduli. ketika pada akhirnya saya sadar pun juga ngga serta merta langsung bisa ikhlas.

jah, ujung2nya curcol, hahaha. intinya, ikhlas itu susah. lol. tapi saat uda berhasil ikhlas dan menengok ke belakang, kita baru akan sadar, apa yang sebenarnya kita butuhkan. (aduh, susah ngomongnya, hahaha). daripada saya curhat lagi, sampe di sini aja deh.

btw, si House ternyata masih sibuk ngejar-ngejar mantannya sampe beberapa episode. akhirnya ? syukurlah mereka tidak bersatu, hahaha. saya lupa mereka akhirnya pilih jalan sendiri-sendiri kenapa, tapi di salah satu dialog, dr Wilson bilang ke House, “kamu tidak mengejarnya karena kamu mencintainya, tapi karena kamu penasaran, kenapa dia meninggalkanmu”.

*melirik kertas penuh coretan di atas meja*

*cheers..
perpus kampus
REM – imitation of life

#58 pulang kapan ?

abi : kamu pulang kapan jadinya ?
gue : nanti, jam 5. tapi sabtu balik jogja lagi.
abi : ya udah, baliknya sabtu aja sekalian. di rumah ga ada orang.
gue : oh, ya uda. tapi duitku mepet bi.
abi : ya cari duitlah.
gue : zzzzzzzzzzzzzzzzz

#45 : a love to die for..


akhir2 ini, beberapa teman saya sedang mengalami penurunan kehidupan percintaan.. ada yg break up, ada yg gebetannya jadian, macem-macem lah.. dan ini membuat saya jadi berpikir tentang kehidupan percintaan saya sendiri.. huahaha.. satu kata untuk menggambarkannya : monoton (kalo ga mau disebut tandus ato gersang)..

saya pertama kali suka rada serius sama orang kira2 pas smp, dan itu berakhir sering dengan berpisahnya kami karena lulus.. lalu yang kedua pas saya sma.. ini agak parah, karena bertahan sampe kurang lebih 5 tahun (iya deh, ngaku, sampe sekarang..).. dan yang membuatnya lebih parah lagi adalah, sebenernya saya pun juga ga tahu kenapa bisa suka sampe segitunya..

saya sering bertanya sama temen2 cewek saya tentang pacar atau gebetan mereka.. “kenapa sih kamu suka dia ?”.. kalo boleh di generalisir, penyebabnya simpel, karena si cowok perhatian dan oh-so-sweet ke mereka.. intinya, rasa suka itu ada karena adanya timbal balik di antara mereka berdua.. aku suka kamu, kamu suka aku.. bahkan di beberapa kasus, si cewek yang tadinya biasa aja, menjadi luluh gara-gara si cowok yang oh-so-sweet-kyakya itu tadi..

lalu gimana sama saya ?? hahaha, saya cenderung suka sama strangers, maksudnya adalah bukan orang yang kenal dekat sama saya.. makanya, saya susah suka sama sahabat sendiri.. that’s why saya ga begitu suka Lucky-nya Jason Mraz.. di samping itu, saya biasanya suka seseorang tanpa perlu dia perhatian ato oh-so-kya ke saya.. ditambah sikap goblok saya yang berprinsip ‘aku suka kamu, tapi kamu ga perlu tahu’, jadilah saya memendam ini bertahun-tahun..

itulah kenapa, saya bingung kalo ditanya lagu apa yang kamu banget, atau film apa yang mirip kehidupanmu.. karena semua cerita di film dan lagu itu, tokohnya saling mencintai, atau at least saling memperhatikan, berteman baik atau apalah, sebelum akhirnya ada badai yang memporak-porandakan *lebay*.. lha saya ? jika boleh saya mengoreksi, one sided love adalah cinta yang benar-benar datang dari satu pihak, sementara pihak lain totally indifference, tidak menolak, bahkan tidak bereaksi sama sekali..

tapi ya sudahlah, apa yang sudah terjadi, biarlah terjadi.. kita menatap masa depan saja ya.. the true love to die for.. (kayaknya saya kebanyakan baca fairy tale dan sejenisnya deh.. there’s no true love in this world.. hanya cinta Ibu yang bisa.. haha)

zzz.. kok bisa-bisanya nulis gini pas besoknya ujian matek sih ?? huaaa..

Ya Allah, kalo memang saya nantinya ditakdirkan menikah, tolong nikahkan saya dengan seseorang yang pinter matematika.. tidak perlu juara olimpiade, cukup dapet nilai A di mata kuliah matematika.. amin..

*cheers..

KRS Wars Ep 7 : The Stupidity Continues


well, di tengah2 KKN yang menasbihkan kami sebagai angkatan tua, ternyata ada satu hal lagi yang masi tetap harus kami lakukan layaknya anak2 muda.. yaitu KRS-an.. jengjeng.. KRS (kartu rencana studi) ibaratnya adalah penentuan nasib lo selama satu semester.. mencakup mata kuliah, dosen, jadwal dan jumlah sks-nya..

di kampus gw, pengisian KRS yang uda online ini menimbulkan kehebohan tersendiri.. soalnya, kita semua pada rebutan dapet dosen ‘paket A’, yang biasanya punya tradisi ngasih nilai A, ato ngajarnya enak, ato tugasnya gampang.. alhasil, tiap KRS-an, selalu ada perang terjadi di kanan kiri dan juga seluruh isi kebon binatang dipanggil2..

yang sering jadi battle ground adalah selasar kampus gw, dimana orang2 pada ngesot sambil memangku laptop, berteriak dan memekik, senyum senang yang dapet dosen paket A dan bercucuran air mata bagi yang dapet paket hemat (hemat nilai maksudnya.. hehehe)..

pas KRS juga anak2 mendadak rajin.. jam stengah 7 aja tuh selasar uda rame penuh orang deg2an nunggu KRS di buka sambil rebutan bandwidth.. gw pernah nekat dateng jam 10 dan alhasil hari itu gw cuman bisa dapet 2 kelas.. emang si, KRS-an 3 hari, tapi semua orang pasti pengen cepet kelar kan ya..

tapi, semester ini ternyata sedikit berbeda.. berhubung gw lagi KKN, maka malem sebelum KRS gw baru balik ke jogja.. itupun langsung meng-online-kan YM buat konsolidasi KRS-an besok.. dan temen2 gw pun memprediksi kalo battle ground bakal berpindah ke labkom, berhubung kemungkinan server Sistem Informasi Akademik down.. gw si iya2 aja mengingat soshi lagi ga bisa ngenet.. dan lebih kaget lagi pas temen gw, dani, bilang ke gw buat berangkat jam setengah 6.. watdefak ???

besoknya, jam setengah 7 gw uda ciao ke kampus.. di sepanjang jalan si isinya maba2 semua dan gw pun mikir, mungkin anak2 terlalu berlebihan kali ya.. tapi ternyata, setelah gw ke labkom.. olalalaaaaaa.. penuhnyaaa uda kayak konser Linkin Park.. lorong labkom yang segede upil uda penuh sesak, pada ngantri di depan pintu labkom yang masi tertutup rapat.. kebanyakan si anak2 2007 sama 2008 yang emang masi berkepentingan rebutan kelas.. kami2 yang 2006 si kebanyakan uda ga rebutan kelas, kecuali kalo ngulang mungkin..

gw sama temen2 2006 (andin, dani, tita, regni, tika, icha, ahdi, hariz dan randy yang nyusul kemudian) hanya bisa ternganga.. soalnya KRS-an sebelum-sebelumnya ga pernah seheboh ini.. akhirnya, kita2 malah duduk di belakang kehebohan itu saking uda ga tau mau ngapain.. hariz malah sempet2nya ngerjain K1, hahaha..

ga berapa lama, gerombolan pengantri sembako itu semakin heboh.. yang di depan teriak2 nyuruh yang belakang mundur, sementara yang belakang juga uda kejepit2.. mulailah pada emosi.. seluruh isi kebun binatang dikeluarkan.. (gw cuman nyebut satu doang si.. hahaha).. tau2 ada yang teriak kalo di depan ada yang pingsan.. dan sepertinya itu hanya gossip, biar yang belakang pada mundur.. tapi tetep aja massa merangsek masuk ke labkom (bahasa gw uda kayak di koran2 belom ?? =P)..

setelah labkom dibuka dan semua orang menyerbu labkom, ternyata, dari sekian anak2 2006 yang gw sebut di atas, cuman ahdi yang akhirnya berhasil merebut satu komputer dengan heroik.. akhirnya kita cuman ngesot2 doang di lantai.. sambil nunggu jam 8 (waktu KRS-an dimulai), gw ke selasar, nengokin ciko-yayas-iqbal-judhi plus lutpeng.. dan ternyataaaaa.. gw belom ngisi kuesioner dosen !!! watdefaaaaakkkkk..

otomatis gw blom bisa ngisi KRS deh.. penuh kepanikan, gw ngisi pake laptopnya yayas, tapi cuman kekejar 3.. soalnya keburu jam 8 dan server-nya mulai down sesuai prediksi (dan ternyata ganti address tapi ga bilang2).. akhirnya penuh gontai gw kembali ke labkom.. di sana beberapa anak uda bisa KRS-an.. beberapa yang lain uda mulai nyebutin Si Komo dan temen2nya.. gw sendiri si masi ngantri dulu, sebelum akhirnya bisa KRS-an (ini juga karena dua komputer di sebelah ahdi di rebut paksa.. hahaha)..
pas gw KRS-an, otomatis gw ngisi kuesioner dosen dulu.. temen gw, duo maut hariz sama randy ngeledek, “yaelah peh, kok lo baru ngisi sekarang ?? ga belajar dari pengalaman KRS semester2 kemaren ??”, sambil ketawa2 ngakak.. gw pun hanya bisa manyun sambil meneruskan mengisi form membosankan itu..

punya gw kelar, beberapa temen yang unfortunately ga bisa KRS-an (karena mereka di warnet tapi ga tau kalo address-nya diganti) macam arum dan iqbal akhirnya nitip KRS juga.. sayang, beberapa kelas uda abis.. simbah, kucing, angger sempet keabisan kewirus juga.. makanya, sekarang masi pada harap2 cemas.. semangat ya temaaaaaannn..

dan hari itu pun mengukuhkan akademik sebagai pihak yang paling banyak dipisuhi anak2 (setelah LPPM tentunya dong ah..).. dan ternyata pihak akademik selama ini ga tau kalo anak2 rebutan KRS-an karena rebutan dosen paket A.. mungkin memang mereka belum belajar dari semester2 kemaren kayak gw, dan merasa sistem yang ada sekarang uda bagus, padahal di luar para stakeholder macam kami para mahasiswa ini (mungkin) merasa masih belum puas..

KRS.. 3 hari buat satu semester.. semangat ya semuaaaaaaa.. (terutama buat gw sendiri, mengingat gw cukup ‘gila’ ngambil kuliah semester ini)..
oh iya, sampai hari ini, unit KKN gw ga tau kapan mau penarikan.. heuheuehu..

*cheers..

stupidity rocks !! (lhoh ??)

haaahh.. akhirnya 2 paper gw yang berjumlah 2 x 4500 kata selesai juga.. paper nego gw, partner-an sama randy, kelar dengan jumlah 4.122 kata.. paper PK gw, partner-an sama mair, kelar dengan jumlah 4.499 kata.. haha.. tapi ntah kenapa gw lebih marem dengan paper nego gw.. mungkin karena waktu gw ngerjainnya lebih panjang, sepenuh hati dan hasilnya dijadiin PDF dan bakal diaplot ke ebsco.. hahahaha (thx ya juragan gudeg :piss)..

kelar paper, datanglah minggu tenang yang sama sekali ga tenang karena adanya beban ujian.. haaaahhh.. mana ujian gw numpuk di minggu pertama pula.. akhirnya, gw pun dengan terpaksa mengakhiri minggu tenang jauh lebih awal.. jumat pagi pun gw uda balik ke jogja..

kebetulan, kakak gw ga bisa nganterin ke stasiun, jadilah gw brangkat sendiri ke stasiun naek bis.. ntah kenapa, bis-nya lama banget.. akhirnya gw mutusin naek bis jurusan sukoharjo, tapi tetep lewat stasiun.. sperti biasa, gw ngasih duit 3ribu perak ke abang2 kernet.. biasanya si pak kernet langsung ngasi kembalian, tapi ntah kenapa abang yg satu ini melenggang begitu aja, gw mah santai2 aja..

sampai di stasiun, gw, yg turun dengan elegan dan berjalan dengan santai, tiba2 ditepok dari belakang.. kaget, gw pun menoleh.. ternyata itu si abang-abang kernet yang tadi dan dia ngangsurin duit seribuan di depan gw.. lhoh lhoh, ada apaan nih ?? melihat gw bingung, si abang langsung bilang..

“ini duitnya saya balikin mbak, kirain mbak turun di sukoharjo”

dan dia melenggang balik ke bis dengan tenang, meninggalkan gw yg abis diketawain orang satu parkiran purwosari.. kampret !!

pas prameksnya dateng, gw kebagian duduk di gerbong paling belakang.. uda enak2 duduk, datanglah seorang mas2 TNI dengan badan segede karung duduk di sebelah gw.. ruangan yg tadinya lega tiba2 menyempit.. huks.. apalagi sepanjang goyangan prameks itu badan gw kebentur2 mulu sama lengennya dia.. jangan bayangin empuk dan enak dipegang.. bodi tentara bang.. keras.. >_<

malemnya, kebodohan kembali terjadi.. dimulai dari gw yang seharian jalan sama laras dan seperti biasa.. tingkah2 aneh pun terjadi.. salah satunya adalah ngomong pake cara ngomongnya jeng kellin.. tau kan ?? itu lho, yg sok2 imut anak kecil.. nah, pas laras nge-drop gw di depan cendekia, kita pamitannya pake begituan juga.. tiba2 ada mas2 lewat di depan kita.. daaann.. dia ngeliatin gw sama laras dengan pandangan aneh.. haha, saksi kebodohan kita nambah satu lagi ras..

soooo.. suda saatnya belajar TPAI kembali.. hahay..
good luck for UAS, everybody !! ^^v

*cheers..

setelah hibernasi…

yoyoyoyo.. ipeh sudah kembaliiiii.. setelah sempat suram menangisi seseorang yang tidak akan kembali, inilah saatnya kembali menggila.. so, ini adalah pengalaman saya kira2 setahun yg lalu.. aktor dalam drama kebodohan ini lagi2 saya dan simbah.. hahaha.. enjoy..

di suatu malam yang cerah..*gak ding..* nia ngabarin kalo anak2 pada mau nonton forbidden kingdom-nya jet li di amplaz.. berhubung otak kami uda pada butek gara2 binal yang hectic banget.. akhirnya saya,mbah sama nia jadi ikut nonton.. saya sama nia bakalan dijemput choki, sementara mbah langsung dari rumahnya..

filmnya sendiri si maen jam 7.30, sementara sampe jam 7 si choki blom juga miskol, sbage tanda kalo dy uda nyampe gang kosan.. akhirnya, 7.15 choki dateng.. dan kagetlah saya melihat makhluk yang ada di mobilnya.. di depan ada choki, sementara di belakang ada kucing, nia dan salah satu makhluk paling jahanam se manajemen, sang ketua ikamma alias wicak !! pengen ketawa deh ngliat dia di belakang.. secara mobilnya choki tuh kecil, sementara wicak kan kakinya panjang.. hahahaha.. aneh liat dia duduk sambil nekuk kakinya.. *lol*..

saya pun duduk di depan, sendirian dan nyaman.. taunya choki ngomong.. “abis ini kita ngejemput iqbal”.. what ??? iqbal tuh tandemnya wicak sebagai salah satu makhluk jahanam manajemen.. lagian kan mobilnya choki uda penuh.. mau ditaruh mana tuh kunyuk ?? dan akhirnya saialah yang kudu pindah ke belakang.. secara iqbal hampir sama bentuknya ma wicak.. dengan kaki panjang dan tubuh kurus..

choki n the gang pun langsung menuju ke amplaz, soalnya waktu suda menunjukkan pukul 7.25.. choki pun berasa jadi paul walker dalam fast ‘n furious.. dengan manuver yang membuat kami yang duduk di belakang serasa naik jet coaster.. habis itu, kami pun lari2 ke 21, dengan kenyataan show-nya tinggal jam 9.30.. ya sudahlah..

singkat cerita, filmnya selesai dan jam dinding amplaz menunjukkan jam setengah 12.. hikshiks.. pintu kosan udah pasti dikunci gembok.. huhuhu.. anak manis ini tiada tempat untuk pulang.. akhirnya saia pun ikut simbah pulang.. padahal gak bawa helm.. kita si nyante2 aja, soalnya malem2 kan biasanya pak polisinya uda males ngejar.. makanya, kami si cuek2 aja..

tapi sodara2.. di tengah jalan, sekitar 1 km dari ruma mbah, ada grebekan polisi !!! bukan grebek lalu lintas ternyata, tapi grebekan kayu apa motor selundupan gitu.. tapi saya sama mbah uda jiper duluan.. simbah pun dengan panik nyuru saia turun dan dia jalan duluan nglewatin grombolan polisi2 itu..

saia pun dengan pede campur malu jalan nglewatin polisi2 yang pada bengong ngiliatin saya.. dikiranya saya varian baru kuntilanak kali yaa.. abisnya masa ada cewek pake jilbab jalan2 dengan santainya jam 12 malem.. orang2 yg pada nonton tuh grebekan pun cuman mlongo.. sumpah.. itu saat paling memalukan sepanjang saya hidup di jogja..

nggak lagi2lah pulang semalem itu.. mending pagi aja sekalian.. hahaha..

*ipeholic’s out..

namanya juga anak muda..

beberapa hari yg lalu, gue membuat keputusan yang cukup kontroversial.. hahaha.. gaya banget lo peh.. yah, pokoknya keputusan yang mengubah hidup, setidaknya beberapa bulan ke depan.. yaitu… ngecat rambut !!!

gara2nya, tetangga kos, uda ribut pengen ngecat rambutnya dan gue-lah yang ketiban sampur buat ngebantuin dia ngecat rambut.. mengikuti prosesnya dari awal, nyampur bahan2nya, ngolesin ke rambut sampe deg2an nunggu hasilnya.. akhirnya, gue malah jadi kepengen buat ikutan ngecat rambut..

sebenernya, rambut gw emang dari sononya ga item2 banget, tapi tetep aja gw pengen membuatnya jadi agak berwarna lagi.. perang batin pun terjadi..

*katanya ngecat rambut tuh halal kok peh, tapi jangan sama kayak warna asli

– ini yang bikin gw melakukan langkah awal, yaitu beli cat rambut (oh iya, tante gw yg jauh lebih bagus pemahamannya juga bilang boleh, jadi gw tambah yakin)

*katanya, Rasul juga ngecat rambut

-yang ini kayaknya rada ngawur deh, tapi sedikit berhubungan, jadi yaaa.. hajarrrr !!

*katanya, ngecat rambut berkorelasi positif pada uas lho peh !!

-hahaha, meski gak mungkin, tetep aja, hajarrrr !!!

akhirnya, di suatu sore yang cerah, anak2 kosan pun secara rombongan saling mewarnai rambut masing2.. uda heboh banget dah.. ada yang kupingnya kena, ada yang catnya luntur kemana-mana, bahkan gita harus merelakan handuknya buat alas kita2.. hahaha.. thank’s ta ! setelah penantian cukup lama.. saatnya melihat hasilnya.. dan ya ampuuuuuunnnnnnn..

gw terlihat seperti anggota baru kangen band..

secara yang gw pake itu warna coklat tua (di kotaknya si tulisannya copper brown), tapi warna yang muncul di rambut gw adalah merah !!! parahnya, di bagian poni warna merahnya lebih gonjreng..

that’s way I join kangen band.. syarat utamanya kan poninya harus berwarna..

menurut analisis anak2.. ini dikarenakan rambut gw pigmennya kurang item.. jadi sensitif sama cat rambut.. haduh.. untung aja merahnya ga kayak maia ahmad.. kalo iya gue uda jadi ariefa ahmad donk.. (hahaha.. ngarep..)..

satu hal yang ga gw perhitungkan adalah fakta bahwa bokap gw adaah tipe pria yang mengagungkan rambut wanita.. parahnya, pas gw pulang ke solo, kakak gw pun ngadu ke bokap..

kakak : bi, rifa rambutnya mau di cat
bokap : (dengan tenang) oh, ya ntar tinggal di gundul aja

kalo ancaman itu datang sebelum gw ngecat rambut, mungkin gw uda jiper duluan dan mengurungkan niat.. masalahnya, rambut gw suda dalam kondisi berwarna..

kakak : eh, bi, itu rambutnya kan uda merah begitu
bokap : (kaget) eh iya.. ndra, ambilin pisau cukur donk

kyaaaaaaaaaa…

untunglah gw berhasil menenangkan bokap dengan bilang kalo ini cat bakal luntur kalo disampoin pake sampo urang-aring (hahahaha.. nenek2 juga kaga bakal ada yg percaya peh..).. ga tau deh pas pulang besok mau bilang apa..

*ipeholic’s out..