tentang membeli rumah

berat amat buk bahasannya. sebenernya gue agak gimana gitu bahas yang berat berat gini. tapi kok kayaknya asik juga buat ditulis, jadi ya cuss lah.

sejak kecil, gue sangat paham bahwa membeli rumah itu sesuatu yang mewah. karena kebetulan bokap nyokap gue baru punya rumah sendiri pas gue SMP. ditambah keluarga dan orang sekitar juga banyak yang lumayan struggle untuk beli rumah. jadi mindset gue sudah terbentuk bahwa rumah tuh bisa dibilang top achievement dalam kehidupan seseorang.

692b01de3e750b871047fb38d9bee2c2_resize
karena konon katanya…

Read More »

pregnant or not ?

67222260

dimaklumi ya mas mas, mba mba, postingannya isinya soal hamil lagi :p. abisan mau nulis soal Kamboja kok ambo horor sendiri (alasaaaan…)

dulu waktu belum hamil, tiap telat mens kerjaan gue adalah browsing tanda tanda kehamilan sampe bego. jangan jangan hamil nih yaaa… terus sedih gara gara mens nya keluar, eaaaa… justru pas hamil ini gue ga pernah browsing, ga pernah iseng cari tau. mungkin karena udah cuek dan waktu itu lagi traveling ya, jadi pikirannya selow…Read More »

the long awaited post.

apa kareba semuanya ?!? semoga selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa yaaaa… saya dan segenap kru The Journey mengucapkan selamat berpuasa, selamat Idul Fitri (mohon maaf lahir batin ya semuaaaa), juga selamat merayakan emas Olimpiade Rio 2016, Dirgahayu RI ke 71 dan juga Idul Adha yaaaaa… *sampe menggeh menggeh sing ngetik

blogger macam ini kok ucapan segitu banyak sampe harus dirapel ? mungkin kalo pembaca sekalian perhatikan (padahal ga ada yg perhatiin), postingan gue terakhir adalah di bulan Maret 2016 soal Cambodia Trip. postingan berikutnya tentang Choeung Ek di bulan Juli 2016. ada jeda hampir 4 bulan di antara postingan itu. ada apakah gerangan dengan yours truly ini kok sampe 4 bulan ga ada kabar berita ? *mohon dibaca dengan nada presenter Silet ya

cerita dimulai di tanggal 21 Maret 2016 alias 2 minggu setelah pulang dari Kamboja terus gagal move on.  kebetulan, sepulang dari Kamboja itu, kantor lagi ada restrukturisasi, so banyak banget kerjaan yang kudu diberesin. alhasil, frekuensi pulang malem pun bertambah. badan yang masih capek abis dolan pun jadi makin lesu. pokoknya bawaannya pengen tidur melulu. rasa ga enak badan ini pun ditambah sama mual yang hilang timbul. akhirnya pas suami pulang, dese pun komentar kalo badan kok anget kayak orang meriang. gue pun cuman menanggapi bahwa ini masuk angin beneran.

20160311_064111
who knows that the little peanut is already visited Angkor Wat 🙂

lalu tiba tiba, gue pun mikir, mens terakhir kapan ya ? eyyaaaaa. setelah melewati puncak kegalauan kenapa kok ga hamil hamil, gue jadi lumayan cuek sama masalah ini. nyatet jadwal mens sih pasti ya, tapi nggak yang ngebet kayak tahun sebelumnya. yang penting mens nya ga pas suami nJakarta aja aku udah hepi sis. jadi ya rada cuek.

lalu gue pun inget, saat ke Kamboja itu harusnya gue udah mens hari ke 3 / 4. dengan catatan siklus ambo teratur ya. kebetulan siklus gue ini kayak remaja lagi jatuh cinta, galau. kadang pas, kadang meleset. tapi ini melesetnya kok udah jauh banget, hampir 3 minggu. tapi karena pernah meleset sampe 4 minggu, akhirnya gue cuekin lagi. puncaknya adalah ketika gue tiba tiba blas ga napsu makan apa apa. selain rasa mual, kok rasanya makanan ga ada yang napsuin.

besoknya, di hari Senin yang indah dan cerah, akhirnya gue tespek. abis tespek, stik nya ditinggal sholat dulu di atas kloset. kelar sholat, gue liat lagi tespeknya. yang ternyata… garisnya dua. jreng. Jreng. JRENG. APAAN NIH ?

img-20160321-wa0001
foto wajib dua garis >> foto bekas pipis :))

 

buru buru deh watsap suami, yang dibales dengan sama bingungnya. zzzz.

akhirnya dengan terburu buru dan mual, diputuskanlah bahwa pagi itu mampir dulu ke rumah sakit terdekat. buat cek awal, dipastikan beneran hamil, sehat dan minta obat mual. hoahahaha. cap cip cup, terpilihlah Kemang Medical Care alias KMC yang paling deket dari rumah. ga sempet browsing macem macem lagi. sampe sana, langsung request ke dr Ridwan yang konon termasuk dokter favorit. etapi beliau full, akhirnya pasrah ae siapa aja yang bisa langsung masuk. akhirnya dikasih lah ke dr Hari.

nunggu 15 menit ajuah, langsung masuk ke ruang periksa. langsung di cek juga via USG luar (bye USG transvaginaaaal), dan udah keliatan kantongnya ternyata. perasaanku ? datar sedatar datarnya. soale mual bro !! jadi pas diselamatin dr Hari pun daku hanya mengangguk, terus ngemis minta obat mual, hoahahaha.

karena bocahnya masih kicik banget, sekitar 5/6 minggu, dr Hari cuman minta dateng 2 minggu lagi plus dikasih vitamin dan obat mual yang bersyarat ‘diminum kalo udah ga kuat aja ya’. zzzz. ditahan aja nih dok ?

img-20160321-wa0013
very first photoshoot 🙂

meskipun hepi banget, ada satu pikiran yang mengganggu. eike pan LDM yak, lalu gimana nih kalo hamilnya mabok parah ? kalo ngidamnya aneh aneh, kayak ngidam gado gado depan pabrik Narogong ? kalo sampe harus diopname segala ? suami jauh, simbokku pun jauh. ke bahu siapakah aku harus bersandar ? sungguh aku galau !!

tapi untunglah gue sendirinya di Jakarta. pulang kantor lemes dan ga sanggup bawa motor ? tinggal nyegat taksi. ngidam bubur Barito padahal ujan deres ? tinggal order via GoFood. lagi ngemall terus lemes pengen pulang ? ada Grab Bike. pokok e hidup (sebenernya) tergolong mudah dan nyaman.

tapi perasaan nelongso pun muncul kalo udah sampe kos. naik tangga sendiri, bawa belanjaan sendiri, muntah pun oles oles minyak sendiri. plus kalo pas ditelpon suami atau nyokap kok bawaannya mewek dan sedih. yang bikin lebih sedih, perasaan ini pun entah kenapa sensinya bertambah berpuluh puluh derajat. ada temen komentar ‘kamu kok hamilnya lemes sih’, rasanya langsung pengen unfriend medsos. ada orang kantor komentar ‘lagian kamu sih, jauh jauhan pake hamil’, langsung pengen ngirim tuh orang ke kiln Narogong. berlebihan lah pokok e.

but like all things happened, semoga kegalauan dan kesusahan di TM 1 itu membuat si bocah jadi strong dan tegar ya, amiiiin. we’re now hitting our 33rd weeks, tinggal bentar lagi bisa ketemu si bocah. doakan kami sehat selalu yaaaaa, amiiin :*. doakan juga proses lahiran lancar, tenang dan nyaman, amiiiiin :*

smell you later !!

tentang memilih

beberapa bulan belakangan ini, otak dan hati saya sedang dipenuhi banyak hal. bukannya biasanya tidak ya, hanya saja rasanya sedikit berbeda dari biasanya. tentang hal hal yang tak lagi remeh, seperti memilih warna jilbab atau memilih film untuk ditonton. tentang hal hal yang memang sepatutnya sudah dipikirkan berbulan lalu, yang masih saja saya hindari, sampai akhirnya ia melemparkan dirinya di depan mata.

tentang saya dan suami. tentang pernikahan kami.

dua tahun lamanya saya dan suami menjalani pernikahan ‘agak semu’ ini. mungkin kalau di Korea, kami sudah dapat julukan macam weekend couple atau apalah. pertemuan yang hanya dua hari di antara tujuh hari seminggu itu begitu mewah dan selalu kami habiskan tuntas. cinta selalu penuh foya foya, bukan ?

tiap ada yang bertanya, kami selalu menjawabnya dengan tertawa. kalau ada yang mencibir ? kami tertawakan juga. toh kami yang menjalani. apa yang ada di balik pintu kamar kami memang seharusnya tidak dibagi bagi.

kami masih optimis bahwa suatu saat nanti kondisi akan berpihak pada kami. kondisi ideal, layaknya puluhan orang lain di sekitar kami. menjalani hari bersama, tanpa perlu ada pihak yang merasa dikorbankan, pikiran maupun ambisinya.

dua tahun lamanya. menunggu keidealan semesta berpihak pada kami.

sampai akhirnya, saya, kami, tiba di titik ini. bahwa mungkin, ideal kami berbeda dengan ideal semesta. bahwa mungkin, semua yang kami canangkan itu memang tidak seharusnya terjadi.

ketika arus takdir membawa kita menjauh dari apa yang kita tuju, sudah saatnya kita duduk kembali dan mempertimbangkan pertanyaan paling dasar yang menjadi pegangan selama ini. apa sih, yang sebenarnya kita tuju ? apa sih yang sebenarnya kita cari ?

mungkinkah ini Tuhan, berbicara pada kami, menunjukkan arah jalan yang seharusnya kami ambil dua tahun lalu ? atau mungkin ini Tuhan, memukul ego kami, yang dengan sombongnya merasa tahu cara menyetir dunia kami ke arah yang menurut kami paling baik ?

ketika tiba saatnya untuk memilih, bisakah kita mengesampingkan semua kesombongan dan menerima apapun yang digariskan, berjuta tahun yang lalu ?

semoga ‘kami’ cukup kuat untuk meredam segala ke’aku’an.

semoga. semoga. dan semoga. pilihan ini diambil dengan jantung yang berdebar kencang, karena saya, manusia biasa yang begitu takut akan ketidakpastian.

at least I know that he will always be there, holding my hand.

#156 baby business



oke, ini akan jadi on of those rambling post, but bear with me yhaaaa…

 
so, as you people know, am a married lady. I got married on October 2013, so yes, we’re hitting our second year. dan mungkin bisa ditebak pertanyaan nomor satu yang mampir ke gue dan suami selama hampir dua tahun ini. yep, the same old question, udah isi apa belum ?
 
pas abis nikah, kami sempet ngobrol ini dari hati ke hati *halah* dan sama sama sepakat bahwa kami akan berusaha biar bisa kerja sekota dulu. yang mana sampe saat ini belum kejadian juga. this process is hard and we both need to contemplate everything. for our case, it’s not as easy as ‘ya udah istrinya aja yang berhenti kerja’. and I can’t stop thanking God for a husband like him. sama sekali ga ada paksaan buat berhenti kerja atau pindah. anyway, it’s another story…
 
so yes, sampai saat ini, kami masih fokus gimana biar bisa sekota. meskipun, yes I admit, gue sempet galau berkepanjangan karena sampe beberapa bulan setelah nikah kok belom isi juga. dan ternyata, emang penuh drama banget, sis !! baru telat sehari udah test pack tiga biji, pernah. nangis nangis karena dapet sehari lebih cepet, pernah. and yes, those disappointed feeling ketika garisnya cuman sebiji terus ga lama, tamunya dateng. those are maybe the worst feeling. it’s like your body failing you. like it’s betray you. semua rasa kecewa patah hati sama pacar di masa lalu itu cuman sepersekiannya doang.
 
my worst times mungkin deket deket setahun pernikahan kemarin. temen temen yang nikahnya bareng udah pada lahiran dan gue cuman bisa bengong sambil sedih. pokoknya sampe down banget dan stress. liat foto temen lahiran aja gue bisa mewek lho.
tapi ternyata stress itu justru nambah beban buat badan gue. siklus bulanan gue langsung ngaco. bahkan sempet sampe hampir dua bulan. di titik inilah gue mulai bener bener berpikir lagi, sebenernya apa sih yang bikin gue sampe stress berat gini ?
 
***
 
gue selalu percaya, Tuhan itu ngasih apa yang kita butuhin, bukan apa yang kita mau. ini gue yakini sepenuh hati dan udah banyak banget buktinya.
begitu juga soal anak. pemikiran ini gue endapkan dan gue resapi dalam dalam. in the end, gue paham bahwa anak itu hak prerogatif Tuhan.
itulah kenapa gue merasa tulisan mbak Dian ini sangat mewakili. rasanya pengen deh meluk mbak Dian terus tos sambil bilang, “sis, I feel you siiiis !!”. dan yang paling membuat gue rasanya kayak nemu oasis di tengah gurun, adalah ayat ini. Asy Syura : 49-50

لِلَّهِ مُلْكُ السَّمَاوَاتِ وَالأرْضِ يَخْلُقُ مَا يَشَاءُ يَهَبُ لِمَنْ يَشَاءُ إِنَاثًا وَيَهَبُ لِمَنْ يَشَاءُ الذُّكُورَ (٤٩) أَوْ يُزَوِّجُهُمْ ذُكْرَانًا وَإِنَاثًا وَيَجْعَلُ مَنْ يَشَاءُ عَقِيمًا إِنَّهُ عَلِيمٌ قَدِيرٌ (٥٠) 

 49. [10]Milik Allah-lah kerajaan langit dan bumi; Dia menciptakan apa yang Dia kehendaki, memberikan anak perempuan kepada siapa yang Dia kehendaki, dan memberikan anak laki-laki kepada siapa yang Dia kehendaki,

50. Atau Dia menganugerahkan jenis laki-laki dan perempuan, Dan menjadikan mandul siapa yang Dia kehendaki. Dia Maha Mengetahui lagi Mahakuasa[11]. 


gue yakin seyakin yakinnya bahwa Tuhan itu Maha Segalanya. termasuk dalam memberi anak atau menjadikan seseorang mandul. meaning, kalo jalannya udah begitu, ya begitu. kita bisa apa ? toh sesungguhnya sehelai daun yang jatuh aja atas perintah Allah, apalagi proses kehamilan (dan kelahiran pada akhirnya).

tapi, ego kita sebagai manusia kan ga gampang ditundukkan ya. apalagi kita yang masih muda, masih di prime time begini. masih merasa mampu segalanya. dan berhak atas segalanya.
inilah penyebab utama gue waktu ke SPOG beberapa kali. gue masih datang dengan pikiran “pasti bisalah gue, apanya sih yang salah/kurang ?”. setelah ke dokter gimana sis ? gue HARUS mberesin pola hidup gue. bangun pagi, sarapan, dan yang paling penting : olahraga !! ga bisa dipungkiri, kemalasan itu emang sumber segala ketidak seimbangan hidup yha.

terus gimana dong ?
I often play some skenario in my head, termasuk soal ini. kalo misalnya kami takdirnya ga dikasih, gue mau gimana ? mau apa ? kalo kami dikasih, kira kira gue akan jadi seperti apa ? harus bagaimana ?
termasuk memainkan skenario soal anak gue kelak. namanya anak pemberian Allah, mau gimana kondisinya kan terserah Allah yang kasih ya. kalo anak gue jeniusnya ngalahin Einstein, gue udah siap belom ? atau misalnya dese a gifted musician macam G Dragon ? atau, kebalikannya, misalnya (naudzubillah) terlahir dengan cacat bawaan, gimana ? gue udah siap belum ? just playing those scenario in my head aja udah pening sis.

in the end of the day, gue cuman bisa melakukan yang akan dilakukan muslim-muslim lain yang sedang berdoa sama Allah : tawakkal. berserah diri. atau bahasa jawanya semeleh. karena, semuanya sudah diatur sama Allah. kita manusia kebagian berdoa dan berusaha semampunya. mohon doanya ya teman temaaaaan, amiiiiinnn..

mau dong punya tiga anak kicik ini versi lokaaaal :3


btw, gue kok kepikiran bikin beberapa tulisan soal marriage life, tapi malah bingung mau nulis apa, huahahahaha…



#150 honeymoon (yang belom kesampean)

another distraksi, hoahahaha, maap ya. padahal udah janji mau cerita Surabaya, tapi yastralah yaaaa…

jadi ceritanya, kemaren akika abis dari Jogja buat nostalgia cinta pertama nonton konser. rencana ke Jogja ini udah ditelurkan dari akhir tahun lalu, bersamaan sama pengumuman konsernya. waktu itu, suami akika masih jamannya ikut Bintalsik (bina mental biar asik), jadi gue pun ga bisa ngabarin doski. pas Bintalsik-nya selesai, udah lupaaa deh sama rencana ke Jogja. wong masih lama juga. baru sempet ngomong sebulan sebelumnya. doski mah iya iya aja.

sampe pas 2 minggu sebelum berangkat, tanpa diduga, tanpa disangka, laki gue minta ikut. daripada bengong di kos sendirian katanya. meskipun setelah ditimbang-timbang, doski akhirnya ga jadi ikut (lalu dilempar gelas sama pembaca), aku pun jadi kepikiran.

bok, gue belom honeymoon-an ya ? *disembur air jahe*

jadi ya, pas persiapan nikah, gue udah dalam state pasrah sepasrah-pasrahnya. akhirnya, jadi males ngurusin printilan yang menurut gue ribet dan agak ga penting (contoh : foto prewed). akhirnya si honeymoon juga masuk kategori ‘ribet dan entar aja juga bisa’. tapi seiring berjalannya waktu, ‘entar aja’ berubah jadi ‘kelupaan’. mostly karena cuti kami yang susah banget ditebus. juga karena kami anaknya males mikir yang ribet.

sebenernya, suami ini lumayan enak kok diajak jalan. kemana aja juga mau. saking mauannya doski, kesannya ga punya inisiatif. wong ditanya, pengen honeymoon di mana; eh jawaban doski simpel banget : mana aja. argumennya sih, dimananya ga penting. yang penting sama siapa. duileeee… bisa aja ngelesnya. pernah juga gue browsing hotel di tempat honeymoon sejuta umat (baca : Bali) dan gue email hasilnya ke doski. karena honeymoon, gue pilih hotel yang agak decent dong ya. eh doski langsung nge-whatsapp kalo, “hotelnya kemahalan. cari hotel backpacker aja”. KZL BGT. *lalu berujung ngambek seminggu*

udah gitu, somehow, laki gue ini suka kurang bisa baca situasi. kami pernah merencanakan honeymoon ke Lombok. bahkan udah setuju book hotel yang mana (finally). pas lagi milih milih hotel, dengan polosnya doski ngomong, “eh kita berdua aja nih ? itu geng Korea-mu udah pernah ke Lombok belom ? ajakin aja gih”. yassalam bojokuuuuu… iki lho judule honeymoon maaaas, yekali geng Korea mau diangkut. yang ada bukan dinner romantis, tapi karaokean di Inul Vizta all night long kitaaa *langsung dzikir*.

in the end, rencana ini pun cancel karena kita… ga bisa cuti.

sebenernya, gue pernah beberapa kali nge-trip bareng laki. gue pernah nge-trip bareng ke Takabonerate, tapi itu-pun bareng bareng temen lainnya. pernah juga ngetrip berdua ke Surabaya, tapi cuman 2 hari doang dan nginep di hostel bekpeker; so, no, itu bukan hanimun ya mak. honeymoon kan harusnya yang romantis dan ikrib begono suasananyaaa…

tapi, jikalau diri ini boleh milih (boleh ya kakaaaaaak), here are my wish list for honeymoon (atau sekedar liburan juga boleeeeh, aku anaknya triman soalnya). kriterianya apa dong ? kalo buat gue sih, yang penting romantis dan ikrib alias private gitu. buat suami ? yang penting bisa makan enak dan mandi air panas, zzzzz.

1. Hobbitton Tours, New Zealand
coba bayangkan. lari-larian di padang rumput hijau bareng biri biri, sambil gandengan tangan sama suami. lalu saling memandang. lalu saling lempar selendang… kok jadi film India ?!?
intinya, akika pengen banget dateng ke sini, sejak film pertama Lord of The Rings released. maen ke rumah Hobbit, nongkrong cantik di Green Dragon Inn, atau sekedar guling guling duduk di rumput sambil ngomongin masa depan, kok kayaknya dreamy dan romantis ya seus ?

2. anywhere in Japan
we are both dorama lovers. iyes, suami yang penampilannya garang itu, jebul hobi nonton dorama dan anime. bahkan kami nyambung juga karena pertamanya ngomongin Proposal Daisakusen (ECIYEEEEEE). karena hobi dorama itulah, kami lumayan tahu soal budaya dan kebiasaan orang Jepang. dan dari omongan selintas, akhirnya kepikiran juga buat someday ke Jepang bareng. ditambah, kami ini orangnya nggumunan, apalagi sama jejepangan.
jadi, udah kebayanglah kalo kami ke sini pasti isinya nggumun sama ndeso doang. but still, it will be hilarious !!

3. Yurop
ini murni estri yang pengen sih. abis kayaknya kota kota di Yurop ini kok romantis dan unyu banget ya. misal, Florence atau Milan di Italia, atau Barcelona di Spanyol. or the new hip, Santorini di Yunani. rasanya beneran honeymoon gitu kayaknya. meskipun kalo kesini pun kayaknya milih jadi bekpeker aja ya. mikir hayan hayan ke Jepang aja kite megap megap (baru mikir padahaaal), apalagi ke Yurop.
but someday ya bang yaaaaa *lempar lirikan maut*

 
4. Ora Beach
pas kami nikah, honeymoon ke Ora tuh lagi ngeboom. aku kan jadi kepingiiin. meskipun gue lebih tertarik sama underwaternya sih, hoahahaha. kebawa deh kepinginnya sampe sekarang. apalagi salah seorang temen juga ngerekomendasi tempat ini. katanya, “abis xxx bisa langsung nyemplung laut, fa”. hoahahahaha, kok rusuh.
etapi katanya trip ke sini ga begitu recommended, karena udah mulai rame. so, I’m eyeing another option. Banda Naira or Wakatobi, maybe. yang penting kan bisa langsung nyemplung laut kalo abis… *sinyalnya ilang*

5. Bali or Lombok
yes, you read it right. berhubung kami ini anaknya males ribet dan nggak anti mainstream, so Bali or Lombok would be nice. tapi tentu saja, estri punya segudang persyaratan. nggak boleh hotel bekpeker, nggak boleh ngajak temen, apalagi temen sekampung. kalo bisa jangan deket laut, karena kalo deket laut bawaannya pengen nyobain water sport. padahal kan pengennya honeymoon yang tenang, romantis dan khusyuk (halah).

katanya ga pengen laut, qaqaaaa…

kalo tetap ga kesampean hanimun di tempat tempat indyang, at least agendanya masih bisa diganti jadi liburan ke sana ya qaqaaaa… amin rame rame yuk, AMIIIIIIN.

so, marilah kita nabung dan angkat carrier, langsung cuss…

…berangkat honeymoon naek vespa !!

#139 (throwback) drama seserahan



disclaimer : kisah ini terjadi sekian tahun cahaya yang lalu, di saat bensin masih Rp 6,500 per liter, dan Raffi Ahmad masih mencari pengganti Yuni Shara. #halah

 
di sebuah mall di kawasan Jakarta, terlihatlah sepasang muda mudi yang berdiri di depan toko sabun mandi bermerk. keduanya berdebat dengan suara dikecilkan, takut mbak mbak penjaganya nguping diam diam.
 
“aku maunya yang itu, yang satu paket udah sama shower gel plus body butter”
 
“sayang, kamu lho tiap hari mandinya pake Lux, ngapain beli beginian ? emang kepake ? udah beli Lux sama Sunsilk aja ya, yang sama sama biru”
 
“……” *sambil sayat sayat nadi*
 
***
 
drama tersebut tak lain tak bukan dibintangi oleh ndoro dan bojo, ditambah mbak mbak tokonya sebagai figuran. terjadi tidak lama sebelum yours truly here akhirnya resmi diculik dinikahi oleh mantan pacarnya, drama ini pun jadi satu dari sekian banyak drama pas nyiapin kawinan. bukan ndoro kalo nggak drama.
 
udah tahu dong ya, kalo kawinan ala Jawa itu heboh tetek bengeknya. ya ritualnya, ya ubarampenya. tadinya nikahan ndoro juga mau gitu, pesta tujuh hari tujuh malam, pake nyembelih sapi dan kambing, terus dibagi bagi lewat masjid. lho, ini mau kawinan apa Idul Adha sih ? tapi karena ndoro ini modern dan fierce, akhirnya diputuskan kalo Jawa-nya juga ga saklek saklek banget.
 
tapi tetep dong ya, ada beberapa hal yang sebisa mungkin masih ngikutin aturan Jawa, salah satunya seserahan. seserahan ini sendiri biasanya digunakan CPW (calon pengantin wanita ya, bukan calon yang lain lain) sebagai ajang modus. jadi jangan heran kalo baca wedding preparation blog dan isi seserahannya penuh dengan barang barang yang huwow dan mihil. kapan lagi bok, bisa minta ini itu tinggal tunjuk dengan alasan seserahan ?!? *tos perut rame rame*
 
tadinya ndoro pun dengan bangga dan jumawa mengajukan berbagai macam barang buat seserahan. Star Wars Ultimate Collection DVD. seri lengkap komik Samurai X. seperangkat home theatre. The Silmarillion book. tapi tentu saja semua itu langsung dicoret sama Ibunda Ratu. *nangis termehek mehek*. kata Ibu Ratu, seserahan itu kan melambangkan kesanggupan suami menafkahi istrinya lahir batin, tapi bukan berarti istrinya terus ngelunjak. akhirnya dengan lunglai ndoro pun terpaksa melambaikan tangan dengan pilu kepada barang impian di atas.
 
jadi akhirnya seserahannya apa aja ndoro ? cekidot gan !!
 
seperangkat alat sholat + Al Qur’an
fresh from Blitar. berasa banget ya aura kesholehannya.

 
kain batik yang cukup buat dua baju alias sarimbitan.
konon biar pengantinnya selalu cucok dan serasi. #aih.

sprei.
kata Ibu Ratu sih ini melambangkan urusan domestik rumah tangga
#uhuk
 
tas & sepatu.
tas beli di Payless, sepatu di UP.
melambangkan kemauan ngebayarin istri belanja. #halah

hayo tebak, ikan lele ini sebenernya apaan ?
belinya juga penuh drama, karena lucu lucu semuaaaa

baju pesta.
beli di bazaar jamsostek, kurang dari 200 ribu rupiah sajah.
oh iya, ada satu set baju lagi, tapi kelupaan di poto 😦

inisiatif ibu mertua, karena ndoro ndak suka make up.
tadinya cuman bisa bengong, liat make up komplit begini, wong ga iso pake.
tapi sekarang malah seneng dibeliin komplit gini.
makasih Ibu :*

jilbab two tone Una.
tentu aja belinya pas ada bazaar dong yaa…
paling suka sama yang ini, karena kayak kerang raksasa bentuknya
*lalu berubah jadi jinny oh jinny*

sumber pertikaian utama dalam rumah tangga : sabun mandi.
jujur milihnya juga cuman didasarkan pada warna yang waktu itu paling kece
jebul, bau dan performanya di kulit biasa aja
*lalu balik pake Lux*

selain di atas, masih ada juga yang bentuknya makanan dan buah karena pengantennya maruk. tadinya sih ndoro pengen ada bukunya juga, at least buku TLoTR, tapi dengan sukses ikutan ditolak sama bojo. qm jahat, mz.

terlepas dari perlambang dari seserahan, doski cukup jadi pelipur lara bagi para penganten wanita kok, di tengah drama nyiapin pernikahan yang heboh dan bikin elus elus dada.

so, what’s in your seserahan ?


#126 achievement

udah mau setahun kawin, tapi KTP nya masih single. siapa hayoooo ?!? *langsung ngacung*

jangan lupa ngurus KTP ya kakaaaaak…
cameo : si Om, diimpor langsung dari Tembalang
males banget ya bok ngurusin hal hal yang bersifat administrasi. jadi ceritanya, sampe sekarang, KTP gue dan suami (eciyeee…) masih berstatus single alias belum kawin. kami emang tadinya belom pengen ngganti status karena alasan yang sungguh wagu : bingung mau masuk KK mana. tapi akhirnya di bawah ancaman cambuk bujukan ibu ratu (baca : nyokap), kami pun setuju buat pindah KK ke Solo.

etapi buset alamakjang, persyaratannya ribet cyin. fotokopi ini itu plus dokumen asli, foto berbagai ukuran, de el el de es be. betenya lagi, beda daerah, beda persyaratannya beda. di daerahnya mas bojo, cukup KTP, KK plus akte aja buat minta surat keterangan. tapi di kota sang estri, persyaratan ternyata ditambah. ijazah terakhir juga kudu di-submit. (untung bukan buku tabungan ya mas…)

berhubung mas bojo ini orangnya rapi dan sholehah teliti, segala arsip dia pun disimpen lengkap dan primpen. pas diminta dokumen tambahan pun nyarinya gampang. yang mana beda banget sama ndoro putri, yours truly here. gue justru slebornya tingkat dewa. dan males banget yang namanya nyimpen arsip yang biasanya cuman selembar begitu. wong ijazah SMA pernah kok cuman dimasukkin map, terus dikresekkin. untung ga kebuang yaaa *langsung dipigura*

akhirnya demi alasan kepraktisan dan kemalasan, terbelilah sebuah file holder segede gaban buat nyimpen semua arsip. akte lahir ? ijazah SD-SMP-SMA ? piagam + sertifikat ? masuuuukkkkk… bahkan gue sampe punya satu holder lagi, isinya fotokopi legalisir semua arsip. sadis yeeee… dua holder ini pun gue bawa kemana mana pas lagi jaman perjuangan nyari jodoh kerja. 

nah, di saat ibunda ratu nagih persyaratan tambahan, langsunglah gue ngobok ngobok holder keramat gue. eh ternyata lengkap semua dari jaman SD lhoooo… mulai dari raport sampe kartu ujian pendadaran gue. arsipnya disusun secara kronologis, mulai SD, SMP, SMA sampe kerja. dan pas liat liat holder itu, ada sesuatu yang menarik perhatian gue.

mulai dari jaman kuliah, setiap tahun selalu ada sertifikat / piagam dari kegiatan yang dulu gue ikuti. di tahun 2006 & 2007, sertifikat berkisar di kegiatan kampus. 2008 & 2009 adalah tahunnya mulai ikut kegiatan univ & ada KKN di pertengahan tahun. 2010 mulai belagu ngikut seminar marketing sambil stres mikir skripsi. 

and there, dated 2011, of course, the hardest-to-get, the precious surat ijin keluar UGM alias ijazah. di tahun 2012, ada piagam kelulusan dari pabrik semen. di 2013 ? buku nikah boleh dimasukkin ga ?

ih ternyata aku tahun tahun kemaren lumayan aktip yeee *make jaket almamater sambil nyanyi*. seru rasanya ngeliatin itu sertifikat sambil nostalgia. it’s like those papers marked the year. or can it be said those papers marked MY achievement ? ebuset kok tau tau ngomongin achievement ? apa jangan jangan kesambet Pak Hani ? *ditabok*

kata mbah gugel sih gini…
pusing ? sama cyiiiin. ini masih pengertian scientific di google lho ya. ada satu primbon keramat mata kuliah negosiasi bisnis yang judulnya ‘Getting to Yes’. bahasa Inggrisnya udah pake tingkat dewa, udah beyond grammar deh. bahkan memahami satu paragraf aja kadang kudu diulang baca dua-tiga kali. itupun kadang harus pake tanya pendapat temen (ehm, Judhi, to be precise). pantesan aja ga ada terjemahan Indonesia-nya. kalopun ada juga pada ga rekomen sih.

mejiknya, di mata kuliah ini gue dapet A. eciyeeeee… songong dikit lah ya… itu achievement bukan ? iya dong. wong gue mengerahkan segala daya upaya buat ini mata kuliah, termasuk bikin paper setan sebanyak sekian ribu kata.

sebenernya, siapa sih gue ngomongin achievement segala ? wong gue ini anaknya low achiever pake banget. dengan kata lain, males dan pasrah. terutama kalo hubungannya sama nilai atau posisi. i didn’t really care about my grade. selama gue bisa baca komik, makan enak, tidur enak, it’s all fine.

di sisi lain, ada juga anak yang high achiever (beda tipis sama ambisius). biasanya anak anak ini sangat ter-planning, fokus pada tujuan dan aim high. ketika anak anak semacam gue udah seneng bisa ikut seminar bareng Yoris, mereka udah bisa ikut seminar sama Kotler (ebuset kejauhan nek !!). hal ini pun kebawa juga dong pas mereka udah kerja. gue masih cungpret, mereka udah asisten manajer. gue liburan ke Ancol, mereka ke Hawaii. (kejauhan buuuukkk). tapi intinya gitu deh ya.

buat anak anak macam gue, kami puas dan bahagia saat kami bisa leyeh leyeh tanpa harus mikir yang susah susah atau waktu bisa namatin sebuah game (halo, mas bojo !!). santai dan selooow kayak di pantaaaaaii. sementara buat mereka, mereka akan merasa fulfilled saat bisa mencapai puncak tujuan (AFI dong ya ?).

in the end, menurut gue, achievement bukan cuman tentang sebanyak apa effort yang bersedia lo berikan untuk mendapatkannya atau sebagus apa hasil yang lo dapatkan. tapi yang lebih penting adalah seberapa tinggi value lo untuk hal tersebut. juga seberapa puas dan damai lo saat hal itu tercapai. in this wild thing called life, achievement bukan lagi sebangsa nilai, posisi atau nominal gaji. it will be something intangible. something that you value more than just numbers. and yes, it’s subjective, pake banget.

just like i said before, i believe my certificate papers marked my achievement. at least it marked my steps to be who i am now.

sadis ya gue mikirnya bisa agak berat dikit. bermutu rendah lagi.
but anyway, i wish you all happiness in life ya sodara sodaraaaa

catch you later !!

#113 to be (more) positive

pasca kejadian bulan kemaren, eike pun sekarang mencoba buat lebih aware sama badan. apalagi sama pak dokter ganteng juga uda diwanti wanti buat nyetok si tespek. jadi uda diniatin, kalo pas tanggalnya si merah ga keluar, langsung tespek.

tapi tetep lho ya ga dilakuin, hahaha.

jadi, mirip bulan kemaren, bulan inipun begitu di hari seharusnya dapet, yang muncul cuman flek coklat, dikiiit banget. kalo sesuai katanya pak dokter, harusnya langsung tespek. tapi ntah kenapa kok rasanya takuuut mau tespek. takut ngeliat satu garis doang, takut kecewa, gitu lah ya.

etapi kok semingguan itu badan rasanya ga enak, plus mual seharian ga ilang ilang. meskipun uda jackpot kok ya masih mual. mulai deh ge er. lagi lagi browsing kanan kiri. makin ge er akhirnya.

sampe tiga hari lalu tiba tiba si mual ilang. BLAS. ga ada mual, apalagi jackpot. berbarengan, muncul lah si pegel. langsung nge-down deh. beda sama bulan lalu dimana ga ada pegel, ini kok pegelnya mirip sama tanda mau dapet. huhuhu.

akhirnya setelah 4 hari telat, dateng juga si tamu yang disambut air mata sederas air terjun. lagi lagi beda sama bulan kemaren, bulan ini emang feeling nya ga dapet. tapi tetep ya booook, meweknya sehari semalem.

sempet cerita cerita sama mba sari, yang alhamdulillah encouraging banget.

dulu kalo ada yg nikah beberapa lama terus belom hamil, sempet mikir, ‘mbaknya kenapa ya ? ada problemkah ?’. begitu sekarang ngalamin, baru sadar. kehamilan (dan kelahiran, pada akhirnya) bener bener suatu proses yang wewenangnya ada di tangan Allah. bener bener misteri Ilahi banget deh. bayangin aja, dari semua sel ovum yang berhasil dibuahi, 50% nya gagal menempel ke rahim. siapa coba yang bisa membantu si ovum ini buat nempel ? kita sebagai emaknya, meskipun udah bedrest, udah istirahat, kalo garisnya ngga nempel, ya dia akan luruh. begitu juga sebaliknya. meskipun mau digugurin pake obat, pake pijet, kalo sama Allah tetep ditempelin, ya doski bakal nempel nempel aja.

jadi berasa keciiiiil banget deh.

langsung deh inget sama ini.


jadi harus tetep berprasangka baik ya 🙂

#110 period ? or a pregnancy ?



annyeong !!
how are you people ? it feels like forever since my last gak-penting post, muehehehe.
life been busy these days, but i really wanna share about something. let me write in indonesian, okay ?

so, ga terasa uda mau 7 bulan aja gue merit, hahaha. karena masih pisahan juga sih ya jadi ga begitu berasa. selama 7 bulan ini juga, gue jadi deg degan tiap mau ‘dapet’. gue sama suami belom program punya baby sih emang, jadi kita masih nyantai. dikasih alhamdulillah, belom dikasih ya mari kita coba lagi :)). tapi berhubung nyokap dan mertua uda mulai nanyain (occasionally sih emang), gue pun jadi ikutan deg degan.

kebetulan, dari sebelum merit, gue nyatet data period gue lewat aplikasi android My Calendar. jadi di situ ada record period dan prediksi period berikutnya (meskipun ga tepat tepat amat). lumayan membantu juga ngatur jadwal ketemuan ama bojo *eh*.

meskipun belom ngebet, tapi sejak suka baca thread di Female Daily, gue pun suka browsing browsing juga soal pregnancy. yah, itung itung mempersiapkan diri gitu. meskipun sebenernya gue browsing lebih ke arah ‘iseng iseng baca’.

sampailah akhirnya di minggu kemaren, something happened. gue cerita chronologically aja kali ya, biar marem.

9 Mei
ini tanggal harusnya gue period (kalo nurut My Calendar ya). maka gue pun siap siap pake p*mbalut, meskipun sama sekali belom ada tanda dapet (you know, pegel, mules, dll). tapi ternyata yang dateng cuman setitik noktah (halah) berwarna coklat muda. dan sepanjang hari gue nunggu ada pegel, mules, atau naga naga darah; tapi ga ada. gue pun curiga, secara seumur umur ga pernah ada flek coklat begitu. mau tespek tapi males, hahaha. akhirnya setelah ngomong ama bojo, doski bilang tespeknya ntar aja kalo telat 3 hari.

10 Mei
kebetulan, gue ada family gathering ke Taman Safari. jadilah gue dari pagi udah heboh bermobil rame rame. nothing suspicious. cuman pas nyampe hotel, si flek coklat muda ternyata ada lagi. again, tanpa mules, pegel atau naga naga darah. di sini gue mulai browsing soal implantation bleeding, karena pernah baca soal ini di forum. gue pun mulai berpikir ini implantation bleeding. malemnya, gue dengan polosnya ikut joget joget dangdut heboh (udah lupa sama si flek). begitu balik ke kamar, keluarlah itu darah, yang anehnya, encer. di situ gue langsung batin, ‘something’s wrong’. dan bener aja, semaleman itu perut rasanya kayak ditusuk tusuk. akhirnya gue cuman bisa minum anget, ngolesin minyak kayu putih dan berdoa; minta yang terbaik.

11 Mei
perut masih kayak ditusuk tusuk. dan begitu ke kamar mandi, tiba tiba jatuhlah semacam gumpalan. gue cuman bisa melihat gumpalan itu and think nothing. gue cuman bisa ngeliatin dan suddenly berpikir, ‘it’s over’. abis itu, here comes the pain. perut gue langsung berasa penuh dan sakit kayak diklenthek (gue ga tau bhs indonesia nya, gomen). it was so painful. dan seharian itu, darah yang keluar banyak buanget. saking sakitnya, gue sampe mual dan pusing. 

12 Mei
ceritalah gue sama Mba Al, dan kata dia bisa jadi itu miscarriage. what ? ohkay. gue pun browsing and find this article about chemical pregnancy. intinya, chemical pregnancy or very early miscarriage adalah pregnancy yang berakhir sebelum si baby sempet nempel ke rahim atau sebelum usia 5 minggu. and you know what, symptom nya mirip banget sama yang gue alamin. spotting, then heavy bleeding. darah masih lumayan deres di hari ini.

13 Mei
gue konsultasi sama dokter kantor. beliau pun ngomong kalo itu most likely just another heavy period. tapi tetep kayaknya gue harus ke dokter kandungan buat cek. kalopun beneran miscarriage, kan harus di cek juga peluruhannya bersih apa nggak.
but you know, kalo diinget inget lagi, emang sepanjang minggu kemaren kerjaan gue pulang malem (baca : lembur) terus. entah ini ngaruh atau nggak sih. cuman kan emang badan jadi capek.

14 Mei 
finally gue ke dokter SPOG. sama dokter Yusfa Rasyid di Medistra. emang uda dokter inceran gue sih ini, muehehehe. cerita ke dokter Yusfa awalnya gimana dan langsung disuruh USG dalem (yang ternyata super sakit). pas di USG, keliatanlah kalo dinding rahim gue udah meluruh semua. so whatever yang pernah ada di situ, either penebalan karena hamil atau menstruasi, udah luruh semua. “udah tipis nih Rif”, gitu katanya. yang bikin sedih, yang keliatan kecewa justru dokter Yusfa nya, hahaha.
and yes, menurut dr Yusfa, ada kemungkinan gue emang miscarriage. karena uda meluruh semua, ga bisa di cek juga. jadi harusnya di hari pertama nge-flek itu emang langsung tespek aja. dr Yusfa juga langsung bilang, “di rumah nyetok test pack ya. kalo ada telat telat atau ngeflek, langsung test pack. udah, tugas kamu itu dulu”.
dan dengan baiknya beliau ngomong, “ini ditulis gangguan haid aja ya, biar ga kepikiran. meskipun menurut saya ya mungkin miscarriage”. i love you, dok *eh*.
gue juga ga dikasih obat apa apa. karena rahim normal dan usia relatif muda. katanya kalo mau program bulan depan langsung dateng aja. siap dok !!

so, beneran deh, sama badan sendiri harus bener bener aware. harus rajin rajin juga browsing cari info atau baca baca di forum kalo ada yang aneh aneh. karena badan cewek, apalagi organ reproduksi, itu emang bener bener kompleks. belom lagi masalah hormon dll dsb. 

dan gue pribadi (dan suami) sebenernya percaya kalo saat itu sebenernya gue udah hamil. you know, ada feeling nya. sepanjang minggu sebelum ngeflek itu gue mual mual dan berasa dizzy. capeeek banget rasanya badan. ditambah selama bleeding kemaren, sama sekali ga ada rasa pegel (yang biasanya ada kalo gue dapet).
meskipun kami ga tau sebenernya apa yg terjadi sama si baby (belom baby juga sih ya), entah itu dia ga jadi nempel, atau uda nempel tapi luruh karena alasan yang kami ga tau.
gue dan suami lebih melihatnya sebagai ‘latihan’. karena kejadian ini gue sama suami jadi rajin browsing dan nambah pengetahuan soal pregnancy dan tetek bengeknya.

and you know, the second day of the spotting, was my birthday. hahaha. seriously, God know what’s best. gue pun jadi kepikir, kejadian ini ada buat mendewasakan gue. biar gue tau rasanya kecewa, sedih dan bisa jadi lebih kuat. mungkin juga ini pengingat. dan gue yakin seyakin yakinnya, as usual, Tuhan selalu memberikan yang kita butuhkan, di waktu yang tepat.

so i think that’s all. pray us like always, will you ?
smell you later.