7 hal menyenangkan di Pulau Payung

20151011_060736
Pulau Payung. kalo hati kamu, udah dipayungin belum ?

diinget inget, terakhir gue main ke laut adalah di bulan April, waktu ikut trip bareng ibupenyu ke Sabang. beberapa bulan berlalu, gue belum main main ke laut lagi. bukan apa apa, kerjaan yang lagi banyak plus adanya kebutuhan lain yang lebih mendesak, bikin gue blas gak kepikiran buat main ke laut. tapi makin lama, jiwa ini kok makin sakau sama laut.

namapun jiwa impulsif ya, begitu baca di twitter soal trip Raja Wisata ke Pulau Payung, hati ini kok langsung terpanggil. selain karena ini weekend trip (pasti murah dong ya) juga karena kayaknya kok destinasi ini termasuk baru. nggak kayak Pulau Tidung yang kayaknya udah overshare banget. so, langsung lah gue ngajakin nyak kikoy dan cup tempat buat trip ini.

oh iya, ini adalah pertama kalinya gue ikut trip dengan tujuan ke daerah sekitar Pulau Seribu. otomatis, ini pertama kalinya juga gue ke Pelabuhan Kaliadem. gue kira pelabuhannya bersih dan teratur, meskipun deket sama pelelangan ikan. eeeeternyataaa, ya rame rame juga. banyak banget mas mas dan mbak mbak yang bawa keril dengan dress code beach holiday. pokoke kudu eksis ya mas, mbak *tos pake tongsis*

20151010_055525
eciyeee…

serunya, di sana banyak yang jual jajanan dan atribut liburan macam kacamata cengdem. ga usah takut laper deh. gue sama nyak aja begitu nyampe langsung beli batagor, hoahahaha. gadis gadis ga kuat iman.

terus, ada keseruan apa aja di Pulau Payung ? ada macem macem sis !! cusss…Read More »

#137 : Takabonerate Trip : ‘mencoba’ diving

jadi, tujuan utama ke Takabonerate kemaren apa, ndoro ? selain pengen liat pantai cantik dan main air, tentu pengen juga dong ketemu ikan ikan cantik (hello again, Nemo and friends !) alias snorkeling. setelah ketagihan gara gara Bira dan Pahawang, snorkeling ini jadi wajib bingit dilakuin di Takabonerate. apalagi pas tahu kalo underwater life di sini bagus banget dan sangat beragam.
 
sepasang dugong sedang bergandengan.
dan akhirnyaaaa, kesampean juga ya snorkeling di tempat cantik ini. sampe speechless banget lihatnya. mulai dari nemo dan kawan segenusnya, bintang laut yang warnanya beda beda, sampe liat penyu dan lobster merah segede bagong lagi jalan jalan di dasar laut !! ditambah lagi, ada juga ubur ubur yang seenak jidat renang renang di samping kami. sempet beberapa kali juga liat belut laut yang warnanya kayak batik.
 
assalamualaikum, ukhti.
 
ubur ubur nyempil
 
yang bikin ndoro heboh adalah, kemaren itu ketemu parrot fish yang berwarna warni dan di deket wall ketemu juga sama… eng ing eng, grouper aka kerapu !! dan bukan yang kecil lho ya, tapi doski udah lumayan gede juga, ngeliatnya sampe jiper dan pilih renang menjauh aja. takut dicaplok gitu lho, seus. yang bikin heboh lagi adalah school of fish alias rombongan ikan yang buanyak banget. mereka renang mendekat tapi pas mau dipegang, langsung kabur. jinak jinak ikan teri gitu deh.
 
parrot fish ijo royo royo
 
segerombolan ikan biru. can you spot them ?
selain ikan, karang karang disini juga cancik cancik dan buanyaaaak. saking banyaknya, rasanya udah renang jauh juga masih terpampang nyata itu karang karang. paling banyak sih kayaknya karang meja ya, terus ada juga karang otak dll dsb dst. yang bikin happy adalah, warna karangnya bener bener beragam. mulai dari hijau kalem sampe pink gonjreng juga ada. oh iya, di sini juga banyak kima, semacam kerang yang suka mangap mangap itu lho. doski juga beragam banget warnanya, mulai dari ungu janda gelap, sampe oranye cerah.
 
karang ungu yang cantik banget
kima ganteng.
etapi namanya snorkeling ya, tentu itu semua ndoro liatnya dari atas, alias ga bisa turun sampe bawah. bisa sih, kalo ente bisa free dive di laut, yang mana susah banget, apalagi buat yang masih amatiran kayak ndoro begini. beberapa temen yang ikut trip kemaren pun ada yg mau diving, yang konon pemandangannya katanya lebih we-o-we daripada snorkeling. kita mah snorkeling-an aja ya, makasih. *cupu*
 
geng snorkeling-waelah.
percayalah, namanya rejeki anak sholehah itu ga kemana. tiba tiba guide kita mengabarkan bahwa yang ga bisa diving boleh nyobain, karena di tabung masih ada sisa oksigen. kami pun langsung klakep, pada jiper. selama ini kan paling kita divingnya di kasur (alias tidur nyungsep). ga kepikiran buat diving di laut apalagi di lapangan bola. tapi dengan segala bujuk rayu dan janji manis para guide (“gratis lho mbak, difoto pula !!”), kami pun setuju. maaf, kami memang murah. tapi, yang penting kami ga gratis *tos perut sama Mas Edi*.
 
dan kok ya ndelalah ndoro kepilih buat jadi korban yang pertama. pas pake BCP dan diajarin cara napas di regulator, masih kalem. pake masker dan fin, masih anteng. dikasih tau nanti di dalam harus gimana, kalo masker kemasukan air gimana, masih lempeng. sampe akhirnya tibalah saat nyemplung di air. begitu nyemplung dan nyoba napas lewat regulator, lho, kok akik ga bisa napaaas ?!? napas rasanya berat dan paru paru rasanya ga keisi. pokoknya pengen napas di permukaan aja, biar lega.
 
sesaat sebelum nyemplung. masih anteng nyobain regulator.
daaannn… mulai panik.
 
setelah bilang ke guide kalo ga bisa napas, doski ngajakin masuk ke air dulu dengan iming iming janji manis bahwa napas akan lebih ringan setelah masuk air. yang mana adalah hoax. ndoro justru makin ga bisa napaaaas, daeeeeng. eh kok malah diketawain sama doski. katanya, ndoro panik, jadinya ngambil napasnya jadi terengah engah. padahal kalo diving harusnya ngambil napasnya panjaaaaaang dan dalaaaaam, jadinya kita tenang.
 
setelah dikasih instruksi buat napas tenang, ndoro pun dibawa muter muter di kedalaman sekitar 5 meter. dan melihat karang yang cantik dan ikan yang seliweran, mendadak segala rupa panik napas tadi pun hilang. yang ada rasanya pengen mendekat aja. oh iya, karena kita masih pada cupu, para guide tadi ‘mencangking’ kita dengan cara megangin BCP. namanya dicangking, ya gitu deh. masih pengen renang maju, eh disuruh belok kanan. masih pengen nangkring liat ikan di karang, eh udah diseret maju.
 
literally dicangking :))
persiapan difoto.
dan sensasinya, Ya Allah. sebelum nyemplung, udah diiming imingi duluan sama temen temen yang statusnya it’s complicated udah diver. katanya di bawah bakal tenang banget. karena ga ada suara yg lain dan kita berkomunikasi sama dive master pake sinyal tangan. dan bener banget sodara sodara. sensasi ketenangannya cetar membahana banget ngalahin bulu matanya Syahrini. fokus tertuju sama keindahan karang di sekitar kita. satu satunya suara yang kedengeran adalah suara napas dan gelembung udara dari regulator.
 
dan tentu yang paling subhanallah adalah, melihat ikan ikan dan karang karang tadi dari dekat. I saw them with my very own eyes, closely !! bukan cuman dari googling, bukan dari channel NatGeo, bukan dari foto orang. but my very own eyes. mereka cantiiiiik banget dilihat dari dekat. rasanya pengen banget menghampiri semua karang dan semua ikan, ngeliatin mereka terus terusan.
 
terpampang nyata. cetar membahana.
subahanallah banget ya.
 
tapi apa daya, diving gretongan ini kan didasarkan sisa oksigen di tabung yang harus dibagi bagi. akhirnya setelah 15 menit (bentar banget, daeng !!), ndoro pun balik ke kenyataan permukaan. setelah lepas BCP, snorkeling snorkeling bentar, baru deh mentas. tapi tetep lho ya, that sensation lingers on. aku mau diving lagi mamaaah *lalu digetok*
 
sebenernya sih ya, diving nggak sesederhana itu lho. selain tenang pas ambil napas, kita juga harus bisa ngatur buoyancy. dan segambreng hal lain yang harus dipelajari sebelum bisa sukses diving. inilah kenapa emang harusnya sebelum maen maen ke laut, baiknya kursus diving dan ambil sertifikasi dulu. biar bisa puas main di bawah laut.
 
jadi, mau main lagi ke laut ? MAU DONG !! doakan ndoro putri kuat iman dan kuat dompet ya, biar bisa ambil sertifikasi dan bisa main main ke laut lagi, amiiin !!
 
sebagai bonus, inilah poto ndoro, bojo dan nyak kikoy pas ceritane diving. brace yourself !!
 
 
 
 
smell you later people !!
 
*all photos courtesy of Ibu Penyu (mba Vindhya), Mas Edi & Anisa. eh sama Mas Fahmi of Taman Nasional Taka Bonerate juga :D*

#136 : Takabonerate Trip : beach(es)

sunset in gusung. pak kapten jadi cameo yaaahh…
taken by Mas Edy.
 
coba googling Takabonerate di mbah gugel deh. apa yang bakal jij baca ? pantai yang indah ? sunset yang bikin merinding ? underwater life yang sungguh emejing ?
 
percayalah, semua itu bener. ya pantainya, ya sunsetnya, ya underwaternya. tadinya pas ndoro browsing dan baca itu semua, sempet juga ada pikiran, “ini editan foto bukan sih ? apa aslinya begitu ?”. dari situlah, akhirnya ndoro me-manage ekspektasi dan berangkat liburan dengan keinginan senang senang. masalah disananya gimana, ya pikirin ntar lah ya. #selow kakak.
 
begitu menginjakkan kaki di pelabuhan Patumbukan, Selayar (pelabuhan tempat kami naik kapal untuk berangkat ke Tinabo), jiwa ini udah mak greng aja liat laut. kenapa ? karena meskipun di pelabuhan yang notabene harusnya biasa aja, pemandangannya ga kalah ciamik.
pelabuhan aja ganteng.
 
dan bener aja sodara sodara, ternyata pulau Tinabo itu guantengnya ga ketulungan. pasir yang putih, air yang hijau toska dan langit yang biru, cukup bikin hati langsung cenat cenut pengen nyemplung.
pulau Tinabo. pantainya ditumbuhi semacam ganggang yang disebut lamun dalam bahasa sekitar.
seakan belum cukup bikin ndoro histeris, ada kejutan lain yang menanti di pantai Tinabo ini. deket banget sama bibir pantai, ada cumi cumi yang berenang renang dan… baby hiu !! you read it right, people. BABY SHARKS !! dan ga cuman sebiji dua biji, tapi mungkin hampir 20-an bayi hiu menyambut kami yang baru turun dari kapal sore itu.
 
come here, sharkie sharkie…
katanya sih bayi bayi hiu ini nongkrong di Tinabo karena perairannya dangkal dan hangat, selain biar aman dari predator yang biasanya stand by di perairan yang lebih dalam. tapi ada juga yang bilang kalo bayi bayi hiu ini muncul sejak para guide Takabonerate yang stand by di pulau ini sering membuang ikan yang nggak habis dimakan ke laut. biasanya ‘prosesi feeding time’ ini dilakukan saat air pasang.
bukan, dia bukan lagi ngobok obok air, tapi ngasih makan ikan ke para hiu.
oh iya, pulau Tinabo yang kami inepin ini sebenernya cuilik banget lho. dulunya pulau ini ditinggali penduduk, tapi karena dijadikan posko taman nasional, akhirnya penduduknya dipindahin dulu ke pulau lain. sisa sisa ‘pendudukan’ ini masih ada di belakang pulau, tapi kesannya malah jadi kotor karena kayu dan sampah masih bertumpuk. ndoro pun sempet muterin pulau Tinabo sambil jogging. eternyata capek juga bok, padahal paling cuman 3 km jauhnya.
langit, awan, pantai dan matahari yang beranjak naik.
selain pantai, kami sempet main ke gosong (atau gusung, dalam bahasa Bugis). tentu ini bukan buat nyindir kami (yang emang gosong), tapi emang itu sebutan untuk gundukan pasir yang muncul di saat air surut. di gusung ini, ndak ada pohon sama sekali, tapi banyak kepiting yang lari lari disini. oh iya, di pantai ini juga banyak ikan pari kecil yang seliweran. tapi kami di warning sama guide buat ga iseng nggodain, karena mereka punya semacam sengat beracun di ekor.
pasir putih sampai ujung
kepiting galak.
kebetulan, pas nyampe di gusung ini, hari sudah sore dan menjelang sunset. akhirnya kami nongkrong nongkrong dulu sambil liat sunset yang subhanallah bagus banget. sebelumnya mbak penyu uda bilang, kalo di Takabonerate sunsetnya pasti beda beda tiap harinya. dan emang bener banget. subhanallah.
 
the orange sphere and the boat
sok sokan megang matahari gitu deh. please jangan tanya kenapa cahayanya bisa bling bling.
taken by Mas Edy
pada akhirnya, pantai pantai itu bikin bengong dan kebayang bayang, bahkan ketika ndoro udah di Jakarta dan balik ke rutinitas kantor (contoh : hari ini). masih belum bisa move on dari pasir dan ombak. *ditabok pake invoice*
 
so, smell you later, people !!


#135 Takabonerate Trip : preview

pulau punya sendiri, jeng ?
 
haaai, halooo… pada kangen nggak sama ndoro putri ? *krik*
pasti pada penasaran yekan, kok hampir 2 mingguan ndoro putri ilang dari dunia curhat tulis menulis disindang. buat yang follow sosmed pasti tau dong ya, ndoro putri abis kemana. tak lain dan tak bukan, ndoro putri abis liburaaaaaan… *lempar lope lope ke udara*
 
ih asik banget ya, cungpret begini masih bisa liburan. anyway, liburannya berapa lama ? 6 hari, 20 – 25 Nov 2014. bareng siapa ? sama laki dan nyak kikoy. kita ikut trip-nya ibupenyu, so pasti ada temen teman baru juga dong. kemana ? Takabonerate dan Makassar.
 
eh ?  Taka what ?
 
yep, untuk liburan kali ini emang tujuannya jauhnya ga kira kira. kami liburan ke Takabonerate, 13 jam perjalanan dari Makassar. Takabonerate ini adalah taman nasional tempat gugusan atoll terbesar ketiga di dunia (setelah Kwajifein di Marshall Island dan Suvadiva di Maldives). atol sendiri adalah koral yang mengelilingi laguna dan muncul di permukaan laut. dan karena pembentuk atol adalah koral, kalo gugusan atol nya gede, berarti koralnya banyak dong yaaa…
 
lho, ndoro tau Maldives-nya Indonesia (azeg) ini dari mana ? jadi ceritanya tersebutlah seorang temen kantor, sebut saja Mas Yusa, karena emang namanya itu. doski cerita kalo abis dari Derawan dan planning on his next trip. ngobrol ngalor ngidul, doski pun nyebut pengen ke Takabonerate, disertai poto poto dari temennya. ndoro putri pun langsung kesirep pas liat gambarnya. cancik bingit. eh ndelalah kok di bulan Juli 2014, ndoro baca via twitter kalo @ibupenyu mengadakan trip kesana. langsung deh cap cip cup tempat dan Alhamdulillah jadi berangkat.
 
ndoro, nyak kikoy + laki. somewhere in Takabonerate
airnya menggoda iman banget ya gaes.
Takabonerate sendiri sekarang udah jadi taman nasional, di bawah Kementrian Kehutanan (jangan tanya kenapaaa, karna ku tak tahuuu… *ditabok*. etapi pas kami kesana, para guidenya lagi asik nggosip tentang Takabonerate yang katanya akan dipindah ke bawah Kementrian Kelautan dan Perikanan. all the best for daengs ya :*). Di Takabonerate ini ada sekitar 20 pulau dan ada 7 yang dihuni penduduk. Penduduknya kebanyakan suku Bugis dan Bajo, yang memang suku laut. jadi ndak cuman wisata alam aja disini, tapi juga wisata budaya, ihiy !
 

peta zonasi Takabonerate, dicomot dari web http://tntakabonerate.com/id/. click to enlarge ya

yang bikin sedih, ternyata masih banyak lho orang Indonesia yang ga tau tentang Takabonerate. pas jawab kalo mau liburan ke Takabonerate, reaksi orang rata rata sama. “eh dimana itu ?” , “itu luar negeri ya ?” atau yang ekstrim “itu di Afrika ya ?”. hellooooo, peopleeee… tapi kalo misalnya googling soal Taka taka bon bon ini emang yang keluar banyak blog bule sih, daripada lokal. itulah kenapa, tiap tahun, diadakan juga Takabonerate Expedition, semacam Sail Komodo atau Sail Raja Ampat, yang bertujuan buat promosi dan menarik wisatawan.
 
untuk menuju ke heaven on earth-nya Sulawesi ini emang perjuangan banget. kalo via darat dari Makassar, harus perjalanan 5 jam ke Bira dulu, lalu nyebrang pake ferry selama 2 jam ke Selayar. di Selayar pun harus naik mobil dulu selama 2 jam ke pelabuhan Selatan, sebelum dilanjut naik kapal (again !) selama 4 jam ke Pulau Tinabo Besar, tempat kami menginap. mati gaya nggak bu di kapal ? banget. baru sekali itu lho ndoro makan siang di atas kapal sambil gliyat gliyut karena ombaknya gede. tapi makin kesini malah makin betah. malah pas perjalanan pulang, udah bisa bobok dengan pulaaass…
 
4 hours. in this boat. try me, captain !!
kapal kami bersandar di dermaga Tinabo.
 
ejadi cemana cerita selama liburan yang bikin jiwa raga bahagia ini (soalnya ga ada sinyal sama sekali ya bok, so ndoro bebas dari telpon orang kantor, wakakakakak) ?
 
will smell you later, ‘kay ?
*ndoro putri yang gosong dan eksotis*

#131 Pahawang Trip (part 3)

the infamous pose nunjuk cecak
rencananya, di malam kami nginep di Ketapang itu, bakal ada ikan bakar party. kan seru tuh ya, di pinggir pantai, bikin api unggun, terus nari nari ala India bakar ikan. iklan Silverqueen banget ga siiihhh…

tapi memang kenyataan tak selalu seindah mimpi sih ya. gara gara kamar mandi di homestay cuman sebiji dan pompanya galau, akhirnya menjelang isya baru beres deh acara mandinya. dan ternyata ikannya belum dibeli *lempar gelas aqua*. daripada makin zonk, ndoro dan kanjeng pun dituntun sama pangeran dugong buat ngicipin jajanan aneh di Ketapang. mulai dari cilok kuah pempek, pop es dawet, sampe cemilan telur.

abis njajan, langsunglah kami tepar setelah sebelumnya dijanjiin bakal diajakin ke pulau berbatu kayak belitung.

menjelang subuh, Reza yang emang pernah nyantri di pesantren kilat, mbangunin kami buat subuhan daaan… nungguin sunrise. kami pun nongkrong di deket pelabuhan sambil nyemil madurasa + tolak angin. tak lupa bercengkrama layaknya anak muda di coffee shop ternama. ga berapa lama, mulai deh muncul semburat oranye cantik, diikuti bola oranye yang pelan pelan naik ke atas.

terus ada yang prewed dadakan gitu deh…
oh iya, di sekitaran pelabuhan ini berenang renang banyak ikan kecil, semacam ikan teri gitu. tapi lucunya, mereka bisa lompat lompat.

ikan lucu yang bisa lompat lompat
pas mau balik ke homestay, ketemulah kami sama rombongan. ternyata kita mau langsung ke Pulau Maitem. langsung lah kami cuss naek kapal di sana. anyway, kapal di sini namanya lumayan lawak lhoh. mulai dari Spongebob sampe Ben Ten. ga ada yang Sailormoon nih pak ?

karamba yang banyak kami temu di sepanjang jalan ke Maitem.
ga berapa lama, kami pun sampe di Maitem. pulau ini punya mercusuar yang tinggi banget dan ada penjaganya. bahkan di pulau ini pun ada rumah dinas punya Kementrian Perhubungan. seperti di pulau lain di sekitaran Pahawang, laut di sekitarnya lumayan jernih dan ada terumbu karangnya. loh, katanya mirip Belitung mas ? eternyata kami harus trekking (halah) dulu selama 10 menit sebelum sampe ke mercusuar dan batu batu karangnya.

ebegitu nyampe… loh kok beda dari bayangan ? mercusuarnya bukan yang dari beton terus tinggi kayak di film film bajak laut, tapi cuman rangka baja yang berbentuk kayak menara Eiffel. dan batu batu itemnya juga ternyata minimalis, alias ga seheboh kayak di Belitung. KW 1 nya pun enggak. etapi sekali lagi, eman eman dong ya kalo njuk terus manyun. selama masih bisa poto poto, Aida we will survive kok.

mumet ra sih ?
pemandangan sarapan
gitar mana gitar ?
batu batu cantik Maitem
kanjeng + pangeran.
kebebasan semu para cungpret
kelar dari Maitem, langsunglah kami beres beres buat balik ke Jakarta. pake mandi dulu ga ? enggak doooong… praktis ama jorok emang beda tipis ya. tapi karena kebayang sepanjang perjalanan bakal gerah banget, akhirnya dibela belain basuh basuh badan dikit pake sabun. abis itu, cuss lah kita naik mobil menuju Bakaheuni.

di tengah jalan, kami sempat mampir di toko oleh oleh. tapi kok kayaknya mainstream amat ya bawa kripik dari Lampung. akhirnya ndoro cuman beli sambel (buat diri sendiri) sama es cincau yang endeus banget. sambel ini lumayan enak lho, seger dan pas banget buat campuran apapun. singkat cerita, sampailah kami di Bakaheuni. karena udah kebayang bakal sumpek sumpekan lagi di ferry, akhirnya kami sholat dan cuci muka dulu (plus beli es teh sama cemilan) biar agak segeran.
kartu pass, buat dikoleksi.
eh namanya rejeki anak sholeh ya, ferry yang kami naiki pas pulang ini ternyata beda sama yang waktu berangkat. ferry-nya gede, bersih dan ber-AC !! konon ferry bernama Raja Rakata ini second hand punyanya Yapon (abis prameks, akhirnya ferry). yang paling bikin girang, ternyata di ferry yang ini kita bisa upgrade ke kelas VIP seharga 8 ribu perak saja !! yang dimaksud VIP adalah ruangan luas ber-TV dan ber-AC. jadi kita disitu ya goler goler seenaknya aja. tapi tanpa rasa jijik, karena emang bersih tempatnya.

karena rebutan tempat goler goler sama segerombolan ibu ibu (tetep yeeeee…), akhirnya kami baru bisa jalan jalan liat liat ferry setelah setengah perjalanan. berbagai petunjuk di kapal masih berbahasa Jepang, bahkan salah satu klosetnya adalah kloset ala ala jepang. etapi tetep lho ya di kapal ini banyak yang jual indomie sama kopi termosan kayak di sepur ekonomi.
Merah Putih dan matahari
KMP Raja Rakata Jakarta
piye macane ?
sekitar maghrib, kami pun merapat di Merak. perjalanan pun masih dilanjut via darat ke Kp Rambutan dan rumah masing masing. capek ? pasti. seneng ? iya pake banget. buat cungpret macam yours truly yang kerja di Jakarta ini, pasti pengen banget liburan di tempat yang jauh dan beda dari keseharian. kalo liburan ke kota lain, mungkin masih biasa aja. tapi liburan yang isinya alam begini yang bikin happy.

oh iya, ini pertama kalinya lho ndoro putri ngikut trip gabungan alias open trip. lumayan menyenangkan dan terjangkau ternyata. tadinya lebih suka jalan jalan bareng mantan pacar atau sejawat terdekat dan sempet khawatir ini itu kalo ikut open trip. eternyata seru jugaaa… dan yang pasti murah dong ya, wong rombongannya sekampung gitu.

jadi begitulah akhir kisah saga Pahawang Trip yang membahagiakan. esok senennya, ndoro putri pun berangkat kantor dengan semangat yang terpompa dan membara, juga jiwa melaut yang semakin membuncah. IHIY !!

so, catch you later people 😀

#129 Pahawang Trip (part 2)

putri duyung yang bahagia
dari hasil pengamatan dan investigasi (baca : googling) sebelum berangkat, kalo nge-trip ke Pahawang itu ada beberapa spot & pantai yang biasanya dikunjungi. Pahawang Besar, Pahawang Kecil, Kelagian, Pulau Tegal, Pasir Timbul sama Tanjung Putus. nah masalahnya, pas kemaren kesana, ndoro putri lupa nanya sama guide-nya ini spot apa, itu spot apaaaa… super fail deh. #kzl

kemaren rombongan kami snorkeling ke 3 spot dan main main pasir di 2 pantai. dan ternyata dari Ketapang-nya agak jauh lho. sempet pake ngantuk ngantuk segala saking jauhnya. belom kapal jalannya lumayan kenceng, jadi tercipratlah air laut ke muka. tapi semuanya terbayar begitu nyemplung ke spot pertama ini. tadinya rombongan agak agak hesitant gitu buat langsung nyemplung. apalagi ada beberapa orang yang baru pertama kali snorkeling. tapi begitu ngeliat airnya yang crystal clear, akhirnya pada nyemplung juga.
airnyaaaaa… *make snorkel*
di sini ada karang karang cantik cantik dan ikan seliweran (ya iyalaaaah). yang seru, ada segerombolan ikan berwarna perak yang sliwar sliwer dengan cueknya. ada juga ikan berwarna biru kuning yang jinak jinak merpati. doski cuek renang di sekitar kita, tapi begitu dideketin, eh langsung kabur. tarik ulur, cyin ?. di sini juga ada anemon dan penghuninya, alias clown fish. tapi bukan nemo ya, tapi sodara se-genus-nya yang warna-nya merah tomat.

nah, yang kemaren itu begini ikannya.
kata mbah google, namanya Amphiprion melanopus alias Cinnamon ClownFish.
CMIIW
pas snorkeling kemaren, sempet nyesel juga sih, gara gara pengetahuan soal karang, anemon + organisme laut yang kurang. jadi cuman bisa terbengong bengong aja ngeliat kecakepannya, tapi ga tau mereka itu namanya apa. sayang di spot ini kita ga terlalu lama, soalnya ombaknya mendadak gede. salah satu mbak mbak yang ikut rombongan kita sampe panik. jadi ceritanya dia baru pertama snorkeling dan ga bisa renang. akhirnya setuju buat nyemplung setelah di ayem ayem in ga bakal kelelep, kan kita pake life vest. eh lha kok ndelalah pas doski udah memantapkan niat dan tekad nyemplung, eh kok pas ombaknya jadi tinggi. begitu lepas pegangan dari perahu, langsung kesamber ombak. sebenernya gapapa sih, wong masih ngapung karena ada life vest. tapi namanya orang panik ya. doski langsung teriak teriak takut tenggelam. untung ada mas mas berbadan gede yang akhirnya nolongin buat balik ke kapal.

spot kedua ga terlalu jauh dari spot pertama. di spot kedua ini, kontur dasar lautnya (duileeee bahasanyaaa) naik turun. mulai dari karang yang lumayan tinggi, sampe dasar laut yang berpasir. reza, yang emang kayaknya reinkarnasi manusia duyung, langsung ngider ngider, sebelum melemparkan tantangan abad ini. snorkeling tanpa life vest. alamakjaaaang, mana berani lah dakuuu. tapi dari hasil guglingan, emang harusnya snorkeling-an itu ga pake life vest sih, hahahaha. kata reza, as long as pake fin (kaki katak), ga bakal tenggelam kok.

tapi manalah ndoro putri berani. life vest pun masih dipake sambil ngider ngider. karena letaknya yang naik turun, karangnya juga lebih macem macem daripada spot pertama. malah ada karang yang deket banget sama permukaan. sayangnya, karang ini sering dipake buat pijakan sama orang yang snorkeling. padahal kan (setauku sih) ga boleh ya nginjak karang. bahkan megang pun juga kalo bisa jangan. disini, bukannya nemu clown fish, tapi temennya, moorish idol !! genit banget deh ikan ini, renangnya lincah banget (ya iyalah namanya juga ikan).
temennya nemo, Moorish Idol alias Zanclus cornutus
oh iya, akhirnya ndoro putri berani juga lho lepas life vest. ternyata emang jauh lebih seruuuuu, karena nyelam ke dalamnya lebih jauh. tapi harus pinter pinter memperkirakan nafas aja sih, kan kita harus naik sendiri ke permukaan, tanpa bantuan life vest. udah gitu, ga ada rasa ampek kayak kalo pake life vest. tapi tetep ye belom berani jauh jauh snorkelingnya.

kelar spot kedua, kami pun njujug ke sebuah pulau. kalo di-compare fotonya sih kayaknya ini Pasir Timbul. tapi ga tau juga, hahaha. pulau ini berpasir putih dan airnya anget (ya iyalah, kesananya pas siang ngetang ngetang). kami pun asyik main air sama foto foto ala putri duyung

pulau-entah-apa-namanya
pasir putih + langit biru
foto rombongan dulu kakaaaaak
foto yang paling susah diambil, zzzz…
dari pulau cakep ini, kami lanjut jalan lagi. kali ini ke pulau yang konon katanya ada resort punyanya orang Perancis. di sini, ada juga hutan bakaunya. tujuan ke pulau ini, once again adalah foto foto. beneran deh, reza ini dianugerahi sabar level dewa karena mau nurutin foto model amatiran kebanyakan maunya ini.

itu tuh resortnya di pucuk, keliatan ga ?
serasa milik sendiri, jeng ?
selfie sukaesih. kacamatamu hits banget sih za…
what ? posenya biasa aja ? baiklah.
menatap masa depan yang gilang gemilang
*sambil mikir harga rumah*
pose wajib meskipun kepanasan. putri duyung dan…
… pangeran dugong.
menunjuk target di masa depan.
*mikirin harga rumah lagi*
pose cecak lompat
abis dari sini, langsung pulang ya ? oh enggak dooong. udah jauh jauh, jadi harus dipolin. setelah voting (pulang atau lanjut snorkeling), kami pun cuss ke spot snorkeling ketiga. di spot ini, airnya ga terlalu jernih dan ternyata ikannya juga ga banyak. yang nyemplung pun cuman sedikit, soalnya uda pada kecapekan. tapi di sini ada satu karang / koral yang bentuknya kayak kipas dan guede banget, warnanya item. gahar banget pokoknya.

etapi sayang, di deketnya ada nelayan yang lagi nebar jaring. dan kayaknya sih di jaring itu dikasih semacam obat gitu, soalnya beberapa dari kami ada yang langsung gatel gatel. maka di spot ini pun dipersingkat dan kami langsung cuss balik ke Ketapang.

udah nih, segitu doang di Pahawang ?
tunggu lanjutan ceritanya ya !!

smell you later 😀

*fishes photos taken from google, another taken by Reza*

#128 Pahawang Trip (part 1)

Pelabuhan Ketapang
udah sering baca dong ya di blog kesayangan ini kalo ndoro putri seneng melaut pasca Sulawesi trip kemaren ? setelah cibang cibung di Carita, akhirnya ada kesempatan juga buat ngicipin laut di sekitaran Lampung.

bermula dari ajakannya adik kelas SMA (ehem) buat main ke Pahawang bareng rombongan trip-nya. etapi terus jebul over quota *masukin suara jangkrik disini*. ga kurang akal, akhirnya manajer jalan jalan slash kanjeng putri (baca : Aida) berhasil dapet trip lain (via Backpacker Indonesia) yang pergi ke Pahawang juga. baca baca itinerary, oke. rembugan duit, lumayan terjangkau. deal lah kami ikut rombongan ini. oh iya, di trip ini,calon bojonya kanjeng putri juga ikut. sebut saja namanya Reza, karena emang itu namanya. lumayan lah ya bisa di bully mintain tolong.

selayaknya trip ke perairan Lampung, kami pun ngumpul di terminal Kampung Rambutan, buat bareng bareng naik bis ke Pelabuhan Merak. jam 9 malem, kami cuss naik bis Arimbi. bis-nya ternyata lumayan loh, 2 seated dan full AC. meskipun setelannya tetep dangdutan sih. tarifnya ga sampe 50 ribu kalo ga salah. menurut sumber terpercaya (gugel), bisa juga naik bis Primajasa yang lebih murah, tapi tentu ga senyaman bis Arimbi ini dong ya.

setelah 3 jam perjalanan, mendaratlah kami di Merak dan masih harus nunggu feri sekitar setengah jam. bolehlah buat ke toilet dan cek barang bawaan dulu. etapi kok ndilalah ndoro putri lupa bawa bathrobe anduk sama sampo. akhirnya melipir dulu deh ke indomaret terdekat. lucunya, si indomaret ini tutup, meskipun tulisannya buka 24 jam. ternyata lagi pergantian shift, makanya tutup bentar. di depan indomaret ini ada Dunkin Donut juga, biasa jadi tempat ketemuan yang pada mau ngetrip. oh iya, sepanjang Terminal Merak ke pelabuhannya banyak banget yang jualan makanan. mulai dari nasi goreng sampe kupat sayur, sagala aya. jangan khawatir kelaparan deh.

nggak berapa lama, feri-nya datang. kami serombongan pun dipanggil buat dibagiin karcis dan doa bersama dulu. 
berdoa dulu, semoga… kapalnya bagus. krik.
ferinya gimana ? biasa aja. the same old ferry we know lah. sumpek. katanya sih ada VIP room nya, etapi kok dicari sampe mubeng tetep ga ada. akhirnya kami bertiga pun keleleran di dek. meskipun ada tempat duduknya, tapi tetep aja ya. ditambah entah gimana angin laut tetep berasa lho, meskipun kami duduk di dalem. kami pun kudu ngawasin barang barang. serba salah lah ya. etapi demi laut yang bening pun harus tetep semangat dong yaaaa…

dan pas kita mau mendarat di Bakauheni sekitar jam 5, terpaparlah pemandangan cantik indang…
sunrise aja cakep gini, gimana pas siang yaaaa…
sudah sampaikah kami ? oohh, cencu cidaaaakk. masih ada perjalanan darat selama 3 jam. udah gitu, jalananannya serem bok. belak belok dan bolong bolong. sepanjang jalan isinya semak semak diselingi perkampungan penduduk. kami juga sempet ngelewati kompleks makam Cina yang megah. sayang ga ada yang berani turun (ya eyyalah !!).

kebetulan, kami semobil sama bapak-bapak dan ebeus ebeus, jadi harus rela duduk di belakang. nah, berasa banget deh tuh gronjalannya. maklumlah, biasa naek kereta kencana. berhubung masih capek, teparlah kami di mobil.

setelah 3 jam naik bom bom car mobil, sampelah kami di Pelabuhan Ketapang. eternyata ga gede gede amat lho ini pelabuhan. kami pun mlipir ke rumah penduduk, our so-called homestay. sarapan nasi uduk (yang sumpah enak banget), taruh taruh barang, oles oles sunblock, dan cus lah kita ke laut.

ayok neng, ke laut sama abang !!
pic by Reza
ada apa aja di laut Pahawang ?
wait for next part yaaa (kayak ada yang nunggu aja)

see you later :*