#TopThree : Ika Natassa’s Novel

gue tuh ya, akhir akhir ini lagi males banget buka sosial media. bukan apa apa, rasanya kok gerah banget. hoax bertebaran, ada aja yang berantem, dan tetep, banyak juga yang pamer wakakak.

nah, gara gara males buka sosmed, gue pun kembali melakukan aktivitas yang dulu sering gue lakukan pas gabut. tiada lain tiada bukan adalah baca novel, ehehe. maap ya pembaca yang mengira gue melakukan hal yang berfaedah. baca novel ini juga Insya Allah berfaedah kok, karena kan bikin hati hepi yaaaa… iyain aja plis.

ngomong ngomong soal novel, sejak kerja, gue lebih banyak baca novel yang ringan dan happy ending. entah kenapa ya, rasanya males aja baca novel yang berat. kepalaku sudah penuh rumus excel, kalo mikirin masalah yang berat kok takutnya ntar meleduk. apalagi pas udah punya anak, wis lah. novel Andrea Hirata aja mendadak gue anggep berat hahaha. pokoknya hanya kepada novel Harlequin dan Chicklit aku menyandarkan kebahagiaan semu ini.

8f7763a2326ff55ddf03347964440feaRead More »

John Mayer’s Heartbreak Anthems

People know John Mayer as a controversial playboy and douchebag, due to his previous years dating Hollywood public figures, and interviews. He’s also known as a columnist, watch nerd and right now hosting his own live show in Instagram, Current Mood.

But behind all those gossips and social media presence, he’s always been a prolific guitarist and songwriter. In his early works, he’s already demonstrated a great skill in playing guitar. He even got a customized version of Fender’s Stratocaster and in 2016, signed a deal to create custom guitar with PRS, called PRS Silver Sky. He’s also a songwriter, known writing honest and heartfelt lyrics.

8ed433550878f64085f8ed52db519ed1Read More »

do you know him ?

jadi, buanyak yang nanya ke gue, sebenernya John Mayer nih saha sih, bwahahaha. padahal ya tinggal googling aja Rosalinda, langsung terpampang nyata deh biografinya di layar hape. terus banyak juga yang nanya sejak kapan gue suka sama Mayer ini. banyak yang ngira gue suka sama dia sejak doi pertama kali muncul. padahal aslinya ngga, hahaha.Read More »

Cerita Tentang Aruna

gue lumayan sering dapet pertanyaan soal namanya bocah. konon katanya nama ini lebih sering dipake sama anak cowok, kalo buat cewek jadinya Aruni. etapi sebenernya awalnya dari mana sih gue dapet nama ini ?

jadi ya, dari dulu gue udah seneng sama bahasa Sansekerta. nyaru dikitlah sama bahasa Kawi di Pepak Basa Jawa. begitu tekdung, mulailah gue gerilya cari nama yang bagus. kenapa ga pake bahasa Minang ? karena laki gue juga bingung nyari nama Minang yang bagus ahaha. kenapa ga pake bahasa Arab ? rencananya memang namanya ada 3 kata, nanti kata kedua sama ketiga boleh deh pake Arab. tapi memang kata pertamanya gue pengen pake bahasa Sansekerta.

akhirnya browsing lah gue ke sana sini. akhirnya ketemu satu nama yang akik suki. waktu itu belom ketauan sih si bocil ini anak lanang apa wedok. tapi nama ini menurut gue cocok aja buat cowok maupun cewek. yup, ga lain ga bukan namanya si bocah sekarang, Aruna. menurut beberapa web, arti namanya adalah pagi hari, sunrise atau fajar. dari web yang lain, arti namanya lebih merujuk ke warna merah saat fajar. and I thought, bagus juga artinya. semoga anaknya pun bisa jadi morning person ga kayak emaknya.

long story short, si bocah pun kami namai Aruna. waktu berlalu, dan ujug ujug gue menemukan buku mitologi yang bilang bahwa Aruna adalah nama dewa yang juga sais keretanya Dewa Surya (matahari). lalu suatu hari gue menemukan account twitter @harimbawa. account ini fokus ke bahasa Sansekerta dan sering ngetwit soal arti arti kata dalam bahasa Sansekerta. iseng, gue pun nanya ke dia.

aruna 1

yang lalu dijawab

aruna 2

yah intinya begitu ya. artinya lebih condong ke kemerah merahan, tapi konon di India pun banyak yang memaknai Aruna sebagai pagi hari, jadi ya udahlah ya.

waktu berlalu, musim hujan pun datang (apeu). lalu ujug ujug gue ketemu lagi sama twitnya si mas. beliau lagi cerita soal Garuda. and guess what, di cerita itu, Aruna ternyata adalah kakaknya Garuda. mereka sama sama putranya Kasyapa dan Dewi Vinata. Kasyapa punya istri lain bernama Dewi Kadru, yang mana sodaranya Dewi Vinata (sungguh mbulet ya pemirsa). Kasyapa pun berjanji surga pada kedua istrinya bakal mengabulkan permintaan keduanya. Dewi Kadru minta seribu anak yang perkasa (mbak e wonder woman sumpah), sementara Dewi Vinata minta dua anak yang akan lebih kuat dan cemerlang dari Dewi Kadru.

seiring berjalannya waktu (alias 500 tahun nek, yuk mari), anak anak Dewi Kadru pun menetas, 1000 ekor naga. Dewi Vinata pun jadi iri dong, kok anaknya belom menetas sih. dengan hengpon jadul kekepoan tingkat tinggi. Dewi Vinata pun ngopek ngopek salah satu telurnya. guess what, ternyata memang janinnya belum berkembang sempurna, terutama bagian bawahnya. si janin pun marah dan dia terbang ke angkasa. bisa nebak ga nama si janin siapa ? yes, Aruna.

waktu baca, gue antara kaget sama merenung. ceritanya sungguh menyindir diriku ini. kenapa ? karena ga lain ga bukan, di dalam diri gue ada sifat Dewi Vinata yang ngga sabaran. doi minder dan iri saat anak anak sodaranya lahir sementara anaknya belom, padahal takdir anaknya sudah dipastikan lebih kuat dari 1000 anak Kadru. cuman karena iri dan penasaran aja, salah satu anaknya malah jadi ga sempurna.

dalam dunia baru berjudul motherhood ini, suering banget gue mengalami hal itu. ada anak sepantaran Runa tapi tumbuh kembangnya lebih jos, gue langsung minder. ada anak yang umurnya di bawah Runa tapi badannya lebih gede, gue langsung iri. padahal, harusnya kan ngga gitu juga ya. dalam setiap kulwap parenting yang gue ikutin, banyak banget yang menitikberatkan bahwa tiap anak itu spesial, the one and only. ngga bisa dibandingin, ngga bisa disamain. gue sih mengaminkan secara gue juga ga suka dibandingin. tapi dalam prakteknya, gue sering lho merasa minder.

hal lain yang bikin menohok adalah, Runa di umurnya sekarang (17mo), masih males jalan. apakah Runa bisa jalan ? bisa. apakah dia mau mencoba jalan kemana mana ? sayangnya ngga, hahaha. anaknya selow banget ya ampun, kemana mana pilih merangkak. padahal dia udah bisa jalan sebenernya. jujur ya, ini sempet bikin gue galau setengah mati. gue dulu jalan di umur 11 bulan, adek gue 12 bulan. anak anak temen temen gue pun di umur 13/14 bulan udah jalan. gue pun bertanya tanya, apakah ada yang salah sama anak gue ? apa kakinya kurang kuat ? apa energinya kurang secara makannya susah banget ? I keep wondering why.

yang manaaaa… saat gue bawa ke dokter pun dibilangnya masih normal, huft. batas anak jalan itu 18 bulan, so masih normal sebenernya. plus, case nya Runa adalah anaknya ngga mau, bukan ngga bisa. jadi ya, bener bener nunggu kesiapan anaknya aja. mirip mirip sama kisahnya Aruna anaknya Dewi Vinata tadi ngga siiiih… sama sama bagian bawah tubuh pula. hiks. padahal kalo Dewi Vinata mau nunggu, Aruna ini bakal jadi kuat dan cemerlang kayak Garuda, adiknya.

jadi yaaaa, memang namanya ibu tuh sabarnya harus seluas lautan ya sis. ya sabar ngadepin bocah, sabar ngadepin lingkungan, warbiyasak deh. kalo kata rang orang, berat karena hadiahnya surga, kalo gampang mah hadiahnya permen. makanya gue sekarang lagi belajar fokus ke Runa, ngga liat kiri kanan dengan tujuan mbandingin lagi. ya asal sperma sama ovumnya aja beda, masak mau disamain.

terus, apakah namanya Runa bakal diganti, secara dewa nya ternyata ga sempurna ? ngga braaaay, gue ngga segitunya juga sih ahaha. konon cerita Mahabarata dan Ramayana itu dibikin biar kita ambil pelajaran dan ngga usah ngerasain susah paitnya hidup para tokoh. jadi ya, penggambaran aja. gue malah kinda amazed namanya Runa membawa “cerita” seberat itu, terutama buat emaknya. artinya di beberapa bahasa lain juga bagus kok, jadi bismillah barokah ya buibuuu…

20170419_101005
tenangno pikirmu buk…

 

PS. gue baru searching lebih jauh soal nama anak gue setelah baca tweet tadi ahaha. dan gue baru tahu kalo, 1. Aruna dalam bahasa Hittite (dulu masuk ke Mesopotamia) adalah “sea” alias laut. lalu, 2. Wat Arun alias Temple of Dawn namanya refers to Aruna juga. wajib banget nih jadi destinasi plesir. then, 3. dalam bahasa Khmer, good morning adalah Arun Suesdey, lagi lagi refers ke Aruna juga. dalam bahasa Thailand jadi Arun Swat. 4. Aruna sebagai adik Garuda ada di cerita Mahabarata. Aruna juga ada di Ramayana sebagai ibu (yes, female form) dari Sugriwa dan Subali. 5. Aruna juga disebut sebagai salah satu orang bijak yang mendapat ilmu otodidak dalam mitologi lain.

Aruna’s Birth Story

halo blog ku tersayaaaaang, makin banyak aja sarang laba labanya, hoahahaha. maafkeun ya, makin sedikit aja ini waktu ambo ngeblog, padahal bahannya sungguh bejibun. tapi eh tapi, ada satu cerita yang kayaknya kudu diduluin, keburu kadaluarsa, ahaha. tak lain tak bukan adalah cerita kelahiran anak wedok ku tersayaaaaang…

anaknya udah mau 6 bulan nih, ceritanya belom tayang aja di blog. jadi marilah kita kupas tuntas ceritanyaaaa…

5 November 2016. cerita bermula pas kontrol 38w di dokter idola kita, dr Hendrik Juarsa. cek sana sini, semua normal. mulai ada pengapuran plasenta, tapi masih dikit banget. dr Hendrik pun bilang dengan sotoy, “lahir tanggal 10 nih bu !!”. tapi abis itu doi bilang, kalo bisa jangan tanggal 10 – 11 deh lahirannya. kenapa ? soalnya itu tanggal cantik dan banyak pasien doi yang udah jadwal mau SC, otomatis kamar RS biasanya pun penuh dan resiko ga dapet kelas satu. but who knows, yekan ?

meskipun dalam hatiku pun pengen si bocah lahir tanggal 10 (#KlanTanggal10 FTW !!), tapi gue lebih pengen doi lahir sesukanya, semaunya. mau tanggal berapa aja boleh deh dek. ibuk sih manut ajaaah…

8 November 2016. gue masih melakukan ruitinitas power walk tiap pagi plus minum jus nanas tiap sore. Braxton Hicks pun masih mampir melulu, saking terbiasanya gue sampe udah cuek. tapi sore harinya, rasa kencengnya makin menjadi, meskipun bearable. masih bisa beres beres, cuci cuci, bahkan mandi keramas plus luluran.

9 November 2016. dari pagi, rasa kencengnya bertambah. rasa kurang nyaman pun mulai muncul. abis mandi, sekitar jam 9, keluarlah bercak darah. it’s the bloody show !! uwuwuwuw, hatiku mulai happy karena berarti bentar lagi ketemu si bocah. di sisi lain, rasa kenceng mulai meningkat lagi intensitasnya. inikah namanya cinta kontraksi ? cuss itung kontraksinya pake aplikasi.

ternyata, kontraksi gue masih acak. jedanya masih maju mundur, kadang 3 menit, kadang 7 menit. tanya tanya ke grup, katanya kalo belom intens sih belom perlu ke RS. whatsapp dr Hendrik juga katanya kalo udah 511 aja ke RS nya. (511 >> kontraksi 5 menit sekali, selama 1 menit dan sudah dipantau selama 1 jam). tiap kontraksi datang, gue mencoba tidur. tapi mak jang, tiap si kontraksi datang kok sungguh rasanya pengen ninju orang ya. inilah gunanya latihan napas dan hypnoborthing ya buibu.

diskusi sama suami, akhirnya kami memutuskan sore itu juga ke RS. secara ya perjalanan 1 jam sendiri. apalagi jeda kontraksi gue hampir stabil 3-4 menit sekali. ajaibnya, nyampe RS kontraksinya mundur lagi jadi 7 menit. di VT sama suster, bukaan 2. agak kuciwa, kirain udah bukaan di atas 5, secara kontraksinya heboh. akhirnya sama suami diajakin jalan jalan sekalian cari makan. nyampe RS, bukaan nambah jadi 3. ayok dek, bentar lagi kita ketemu !!

10 November 2016. I spent the night in agony. kontraksi gue makin intens dan gue sama sekali ga bisa tidur. pinggang udah kayak mau patah dan yang bisa gue lakukan cuman dzikir sambil liat jam. minta handuk dan air anget ke suster pun ga dikasih kasih. pelipur lara gue cuman dengerin John Mayer, meskipun abis itu istighfar terus balik dzikir, hoahahaha.

jam 7 pagi, dicek bukaan lagi sama suster bertangan segede hohah. bukaan 3 longgar. langsung dilapor ke dr Hendrik, karena udah 2 x 4 jam bukaan gue ga nambah. sebenernya ini aneh, karena pas di CTG, keliatan kontraksi gue kuat, setara bukaan 6/7, tapi nyatanya bukaan serviks mandeg di bukaan 4. di sinilah emosi gue mulai ga stabil. sebel sama suster, dokter, suami, juga diri sendiri.

lalu, muncullah dokter kesayanganku, dr Hendrik. gue yang sudah kesakitan pun mewek, merengek minta SC aja. suami gue yang liat gue kesakitan pun mengiyakan, udah ga tega. eh, langsung ditolak sama dr Hendrik. posisi bayi bagus, ketuban masih bagus, bukaan udah 3 longgar, kok minta SC.

cek bukaan lagi sama dr Hendrik, ternyata bukaan naik ke bukaan 4. ketuban gue pun dipecahin (sumber : kesaksian suami, katanya keluar air bening banyak banget, hahaha). akhirnya dr Hendrik nyuruh suster masukin infus induksi. keputusan sepihak ga sih, wong gue nya udah nangis nangis minta SC, ahaha. dr Hendrik pun pamit karena ada operasi, dengan janji surga >> jam 9 pasti udah bukaan lengkap.

I can’t really remember what happened in next 2 hours. seinget gue, suami gue ngaji non stop, sambil sesekali nyuapin kurma sama pocari sweat (the real dynamic duo !!). sementara gue sibuk mengalihkan pikiran dari rasa sakit kontraksi. mulai dari dzikir, humming, latihan napas, sampe mbayangin liburan ke Yurop. ga jauh jauh dari plesir ya sis. ada saat dimana pas gelombang kontraksi, yang bisa gue lakukan hanya melenguh, literally kayak sapi. abis gimana dong, it was the only way to minimize the pain.

sampai akhirnya, muncullah rasa ingin mengejan. kata suster, baru bukaan 8, belom saatnya ngejan. tapi yagusti, beneran deh. rasa ingin ngejan nya kuat banget, kayak lagi diare dan lo harus do your business saat itu juga. lenguhan lenguhan gue pun berubah jadi semi teriakan. it was so tiring. gue bisa manage rasa sakitnya, tapi gusti, tiap selesai kontraksi rasanya capek bener. apalagi saat itu udah hampir ga berjeda.

jam 9 tepat, dr Hendrik muncul lagi. cek bukaan, sesuai janji, udah bukaan lengkap, YEAY !! gue curiga deh doi sebenernya dukun. datanglah bidan bidan dan suster buat bantu lahiran. dr Hendrik pun ngasih aba aba, “ngejan nya kayak ngejan BAB ya buuu”. emang ada gitu ngejan yang bukan BAB ?

satu kali, dua kali, ga berhasil. si bayi naik lagi. plus napas gue udah keteteran. akhirnya gue di episiotomi. satu kali, dua kali, belum bisa juga. akhirnya dr Hendrik bantu dorong pake tangan. sakitnya sungguh subhanallah. sekali, dua kali, akhirnya rambut si bayi nongol. saat itulah gue bener bener ngejan pake teriak, dan… BERHASIL. YA ALLAH ANAKKU LAHIIIIIRRRRRR… Alhamdulillah deeeeeeek…

si bocah lahir dengan kaget, seolah doi lagi bobok terus dibangunin. karena ga langsung nangis, akhirnya dibawa dulu ke ruang bayi, dimana doi langsung nangis. dr Hendrik pun siap siap njahit, sementara gue nanya si bocah. katanya kan kalo liat bocah jadi ga sakit dijaitnya. si bocah ternyata masih di observe, jadi gue harus menghadapi proses penjahitan tanpa doi *halah. ajaibnya, gue bisa kalem aja lo, malah ngobrol aja sama dr Hendrik. jait jait selesai, barulah si bocah dianter buat IMD yang berakhir dengan tidurnya si bocah, hoahaha…

kalo diinget inget, feeling gue pas abis lahiran itu masih datar lho. seneng iya, grateful iya, capek iya, tapi ya masuknya kategori biasa aja. nggak yang heboh gimana gitu. little did I know bahwa kehebohan (baca : sleepless nights) baru aja mulai.

oh iya, kalo ada yang bisa gue ubah dari proses lahiran bocah, gue mau telp nyokap sebelum lahiran. dari awal gue memang pengennya berdua aja suami pas lahiran, plus memang nyokap gue kan artis sibuk (pengajian melulu siiiiis). tapi ternyata, proses lahiran yang heboh itu bisa bikin gue kangen sekangen kangennya sama nyokap. mamak memang jawaban semua permasalahan ya.

anyway, hampir 6 bulan berselang, sungguh hidup gue tambah warna warni karena si bocah. ga nyangka, anak kicik yang dulu hobi tendang tendang perut, sekarang uda hobi teriak teriak. but it’s another story…

IMG_20161110_093242_HDR
ARUNA SAFIA FARANISSA, born November 10th, 2016, 9.23 am.

the long awaited post.

apa kareba semuanya ?!? semoga selalu dalam lindungan Tuhan Yang Maha Esa yaaaa… saya dan segenap kru The Journey mengucapkan selamat berpuasa, selamat Idul Fitri (mohon maaf lahir batin ya semuaaaa), juga selamat merayakan emas Olimpiade Rio 2016, Dirgahayu RI ke 71 dan juga Idul Adha yaaaaa… *sampe menggeh menggeh sing ngetik

blogger macam ini kok ucapan segitu banyak sampe harus dirapel ? mungkin kalo pembaca sekalian perhatikan (padahal ga ada yg perhatiin), postingan gue terakhir adalah di bulan Maret 2016 soal Cambodia Trip. postingan berikutnya tentang Choeung Ek di bulan Juli 2016. ada jeda hampir 4 bulan di antara postingan itu. ada apakah gerangan dengan yours truly ini kok sampe 4 bulan ga ada kabar berita ? *mohon dibaca dengan nada presenter Silet ya

cerita dimulai di tanggal 21 Maret 2016 alias 2 minggu setelah pulang dari Kamboja terus gagal move on.  kebetulan, sepulang dari Kamboja itu, kantor lagi ada restrukturisasi, so banyak banget kerjaan yang kudu diberesin. alhasil, frekuensi pulang malem pun bertambah. badan yang masih capek abis dolan pun jadi makin lesu. pokoknya bawaannya pengen tidur melulu. rasa ga enak badan ini pun ditambah sama mual yang hilang timbul. akhirnya pas suami pulang, dese pun komentar kalo badan kok anget kayak orang meriang. gue pun cuman menanggapi bahwa ini masuk angin beneran.

20160311_064111
who knows that the little peanut is already visited Angkor Wat 🙂

lalu tiba tiba, gue pun mikir, mens terakhir kapan ya ? eyyaaaaa. setelah melewati puncak kegalauan kenapa kok ga hamil hamil, gue jadi lumayan cuek sama masalah ini. nyatet jadwal mens sih pasti ya, tapi nggak yang ngebet kayak tahun sebelumnya. yang penting mens nya ga pas suami nJakarta aja aku udah hepi sis. jadi ya rada cuek.

lalu gue pun inget, saat ke Kamboja itu harusnya gue udah mens hari ke 3 / 4. dengan catatan siklus ambo teratur ya. kebetulan siklus gue ini kayak remaja lagi jatuh cinta, galau. kadang pas, kadang meleset. tapi ini melesetnya kok udah jauh banget, hampir 3 minggu. tapi karena pernah meleset sampe 4 minggu, akhirnya gue cuekin lagi. puncaknya adalah ketika gue tiba tiba blas ga napsu makan apa apa. selain rasa mual, kok rasanya makanan ga ada yang napsuin.

besoknya, di hari Senin yang indah dan cerah, akhirnya gue tespek. abis tespek, stik nya ditinggal sholat dulu di atas kloset. kelar sholat, gue liat lagi tespeknya. yang ternyata… garisnya dua. jreng. Jreng. JRENG. APAAN NIH ?

img-20160321-wa0001
foto wajib dua garis >> foto bekas pipis :))

 

buru buru deh watsap suami, yang dibales dengan sama bingungnya. zzzz.

akhirnya dengan terburu buru dan mual, diputuskanlah bahwa pagi itu mampir dulu ke rumah sakit terdekat. buat cek awal, dipastikan beneran hamil, sehat dan minta obat mual. hoahahaha. cap cip cup, terpilihlah Kemang Medical Care alias KMC yang paling deket dari rumah. ga sempet browsing macem macem lagi. sampe sana, langsung request ke dr Ridwan yang konon termasuk dokter favorit. etapi beliau full, akhirnya pasrah ae siapa aja yang bisa langsung masuk. akhirnya dikasih lah ke dr Hari.

nunggu 15 menit ajuah, langsung masuk ke ruang periksa. langsung di cek juga via USG luar (bye USG transvaginaaaal), dan udah keliatan kantongnya ternyata. perasaanku ? datar sedatar datarnya. soale mual bro !! jadi pas diselamatin dr Hari pun daku hanya mengangguk, terus ngemis minta obat mual, hoahahaha.

karena bocahnya masih kicik banget, sekitar 5/6 minggu, dr Hari cuman minta dateng 2 minggu lagi plus dikasih vitamin dan obat mual yang bersyarat ‘diminum kalo udah ga kuat aja ya’. zzzz. ditahan aja nih dok ?

img-20160321-wa0013
very first photoshoot 🙂

meskipun hepi banget, ada satu pikiran yang mengganggu. eike pan LDM yak, lalu gimana nih kalo hamilnya mabok parah ? kalo ngidamnya aneh aneh, kayak ngidam gado gado depan pabrik Narogong ? kalo sampe harus diopname segala ? suami jauh, simbokku pun jauh. ke bahu siapakah aku harus bersandar ? sungguh aku galau !!

tapi untunglah gue sendirinya di Jakarta. pulang kantor lemes dan ga sanggup bawa motor ? tinggal nyegat taksi. ngidam bubur Barito padahal ujan deres ? tinggal order via GoFood. lagi ngemall terus lemes pengen pulang ? ada Grab Bike. pokok e hidup (sebenernya) tergolong mudah dan nyaman.

tapi perasaan nelongso pun muncul kalo udah sampe kos. naik tangga sendiri, bawa belanjaan sendiri, muntah pun oles oles minyak sendiri. plus kalo pas ditelpon suami atau nyokap kok bawaannya mewek dan sedih. yang bikin lebih sedih, perasaan ini pun entah kenapa sensinya bertambah berpuluh puluh derajat. ada temen komentar ‘kamu kok hamilnya lemes sih’, rasanya langsung pengen unfriend medsos. ada orang kantor komentar ‘lagian kamu sih, jauh jauhan pake hamil’, langsung pengen ngirim tuh orang ke kiln Narogong. berlebihan lah pokok e.

but like all things happened, semoga kegalauan dan kesusahan di TM 1 itu membuat si bocah jadi strong dan tegar ya, amiiiin. we’re now hitting our 33rd weeks, tinggal bentar lagi bisa ketemu si bocah. doakan kami sehat selalu yaaaaa, amiiin :*. doakan juga proses lahiran lancar, tenang dan nyaman, amiiiiin :*

smell you later !!

addiction : mellow and brokenhearted song

It’s not a silly little moment,
It’s not the storm before the calm.
This is the deep and dying breath of
This love that we’ve been working on.

Can’t seem to hold you like I want to
So I can feel you in my arms.
Nobody’s gonna come and save you,
We pulled too many false alarms.

We’re going down,
And you can see it too.
We’re going down,
And you know that we’re doomed.
My dear, we’re slow dancing in a burning room.

I was the one you always dreamed of,
You were the one I tried to draw.
How dare you say it’s nothing to me?  IMG_m5syv

I’ll make the most of all the sadness,
You’ll be a bitch because you can.
You try to hit me just to hurt me
So you leave me feeling dirty
Because you can’t understand.

We’re going down,
And you can see it too.
We’re going down,
And you know that we’re doomed.
My dear, we’re slow dancing in a burning room.

Go cry about it – why don’t you?
Go cry about it – why don’t you?

 My dear, we’re slow dancing in a burning room,

 Don’t you think we ought to know by now?
Don’t you think we should’ve learned somehow?

***Read More »

#155 current favorite : Sober


udah tau dong ya kalo gue suka K-Pop ? udah tau juga dong ya kalo salah satu artis favorite gue adalah Big Bang ?  terlepas dari muka dan bodi yang bikin hati ini senat senut, salah satu yang gue suka dari Big Bang adalah lagu-lagunya. meskipun genre lagu-lagunya campur sari alias macem macem, rata rata punya satu persamaan : lagu lagu mereka ear-catchy banget, apalagi buat kuping gue.

 
meskipun di awal perkenalan gue sama K-Pop gue jatuh cinta sama Super Junior, tapi bisa dibilang sekarang gue lebih kesengsem sama Big Bang dari segi musikalitas. kalo segi kegoblokan sih ga ada yang ngalahin Suju yeee *kecup satu satu*
 
lagu-lagu Big Bang yang asik asik ini ga lepas dari sang leader, G-Dragon alias GD. konon dese pas training dikasih tugas bikin minimal dua lagu setiap hari. bayangin men, SETIAP HARI. mabok mabok deh. akhirnya, kemampuannya pun terasah dan sekarang pun dese jadi salah satu singer/rapper/songwriter idola Korea Selatan. practice does make perfect !!

semakin ke sini, lagu lagu Big Bang pun berkembang, terutama dari segi lirik. kalo dulu masih soal cinta-cintaan dan party, sekarang mereka mulai nulis lagu dengan tema yang lebih beragam, bahkan sampe soal depresi segala. dan ga cuman Big Bang sebagai grup, tapi juga mereka per individual juga (halo, Taeyang !!). seneng deh liatnya 😀
 
salah satu lagu yang gue suka banget, baik dari lirik maupun melodinya, adalah Sober. musiknya ear-catchy, nyanyinya seru dan ternyata liriknya cihui banget. beda sama judul lagunya, liriknya ga ada sober-sober-nya. it’s about growing up dan segala komplikasinya. betapa sebenernya dia masih merasa kayak anak kecil dan melakukan hal hal bodoh. being adult is hard, right boys ? bahkan ada orang bilang kalo liriknya menggambarkan pikiran orang yang lagi ngaco alias mabok.
 
MV nya sendiri lucu and I enjoy it. sementara menurut beberapa review, MV Sober ini penuh simbol. sungguh aku kagum sama orang orang yang cintanya ke K-Pop sedalam lautan setinggi Everest. mereka bisa aja lho nge-review MV sampe detil banget. sampe di freeze frame per frame bok !! meskipun endingnya semi pake ilmu cocoklogi juga sih.
 
intinya, gue lagi suka banget sama ini lagu. I play it almost non-stop. abis nagih banget. curiganya ni lagu dikasih obat deh sama si GD *halah*.
 
penasaran kan gimana lagunya ? (NGGAAAAAAAK…)
langsung aja cuss dengerin cyiiiin… jatuh cinta ga ditanggung ya :*
 
 
 
*meskipun aku ga nonton konsermu, cintaku tetep mengakar di jiwa kok mas. salam sayang buat kalian ya. sukses selalu. kecup peluk dari Kemang :*

#146 Malang Trip – Menjajal Jatim Park 2

sekali sekali boleh ya mukanya hendri (-___-“)
cerita bermula dari seorang temen yang dengan iseng (apa malah baik hati ya) memutuskan nikah di tanggal 3 April di Surabaya, deket deket sama long weekend. karena kangen berat sama ondomohen, akhirnya berkonspirasilah akika sama suami buat dateng ke nikahan temen tersebut plus liburan ke Surabaya. eh kok ndelalah dua anggota Bidadaries, simbok + blorong, memutuskan buat ikut. jadi cuss lah kita berempat liburan ke Surabaya.
 
dari awal, suami uda ngusulin buat sewa mobil, biar lebih gampang keliling Surabaya. tapi namanya jiwa lagi kesambet, kok ya muncul ide berjudul Malang Trip. berdasarkan pemikiran bahwa eman eman 2 hari di Surabaya doang, maka sepakatlah kami buat main main sekalian ke Malang. tapi karena di Malang cuman sehari semalem, maka cuman beberapa obyek aja yang bisa dikunjungi. setelah proses seleksi berkas dan psikotes yang penuh eyel-eyelan, akhirnya diputuskan bahwa kami cuman ke dua obyek di Batu aja : Jatim Park 2 & Museum Angkut. obyek lain nanti aja, kalo misal waktunya cukup. #dipikirkarondodok
 
akhirnya, di hari Jumat yang cerah dan barokah, landing-lah tiga ekor bidadari khayangan di Juanda. setelah ribet beli Beard Papa (yang enak banget !!), naiklah kami ke kereta kencana yang disetir suami akika. tidak lupa sepanjang jalan doa dipanjatkan, biar kami selamat… dan jalanan ga macet !! karena katanya jalanan ke Batu di long weekend itu uda kayak jalanan mau ke Puncak. kenapa ya tiap liburan pengennya main ke tempat dingin dingin ? *naikin alis*
 
gerombolan si berat menuju Malang !!
singkat cerita, setelah macet di beberapa titik dan drama mobil depan mogok, sampailah kami di daerah Batu. lalu bingung, kita ke Jatim Park 2 dulu apa Museum Angkut dulu ? tempatnya ga terlalu jauh juga. karena menurut info internet Museum Angkut tutup jam 8, akhirnya kami cuss ke Jatim Park 2 dulu. Jatim Park 2 ini merupakan adik dari Jatim Park 1. bedanya, di Jatim Park 2 ini isinya hewan hewan semua !! ada dua obyek utama dari Jatim Park 2 : Museum Satwa & Batu Secret Zoo. masih ada Eco Park sih, tapi karena waktunya mepet, kami cuman ke dua obyek itu aja pake tiket terusan.
 
di gate Jatim Park 2, kami disambut flamingo flamingo segede gaban yang ceria. setelah parkir dan ke toilet, berjalanlah kami ke kompleks Jatim Park 2. ada tiga bangunan gede menanti kami : Batu Secret Zoo di sebelah kanan, Pohon Inn di tengah dan Museum Satwa di sebelah kiri. sambil nunggu suami jumatan, bidadaries pun akhirnya poto poto (dan beli topi) dulu. btw, Pohon Inn ini hotel yang berbentuk pohon raksasa dan ceritanya ada di tengah hutan. jadi interiornya juga berbau satwa, semacam selimut loreng macan, sofa motif macan tutul, bahkan di beberapa kamar ada poster binatangnya !! ya agak males juga ya bangun bobok liat foto kuda nil (-___-“)
 
 
ceritanya ini akar akar pohon ya gaes…
 
 
 
setelah pasukan kumpul, cuss lah kami ke Museum Satwa (MS). di pintu masuk, kami disambut fosil dinosaurus yang geda banget (meskipun suami langsung mbisikin, ‘ga mungkin asli itu’) dan diorama hewan hewan Afrika. jadi di MS ini dibagi per section, ada bagian serangga, ikan, juga mamalia. serunya, para hewan ini dibikin diorama kayak aslinya. jadi bukannya berpose biasa aja, si hewan dibikin berpose macem macem, seperti ngejar mangsa atau bikin sarang. oh iya, di MS ini banyak display interaktif, kayak display hiu yang dikasih kesan di air, atau banyak fakta tentang hewan yang dipajang di dinding. sebenernya, banyak spot foto lucu di MS, tapi sayangnya, seperti kebanyakan museum, pencahayaannya ga ciamik alias remang remang piye gitu.
 
 
ini contoh dioramanya. yang belakang ya, bukan yang depan :p
winter vacation versi remang remang
diorama yang mukanya paling malesin…
kelar di MS, perut uda mulai laper. karena kok kayaknya ngga ada tukang bakwan malang, kami memutuskan makan di restoran Pohon Inn. udah cuek aja kalo misalnya mahal. ternyata, makanannya murah lho. ga sampe 50 ribu deh per orang. yang seru, restoran ini berbatasan sama kandang leopard, cheetah & macan tutul. ditambah, lantai restorannya ternyata berputar, jadi kita bisa makan sambil nonton hewan hewan itu. interior restorannya juga keren, ada banyak replika binatang yang dipajang buat memberi kesan di hutan. meski agak serem juga ya bok, ngambil makan di gubukan, eh di atasnya ada anakonda (-___-“).
 
interior Pohon Inn Restaurant. jungle book banget ga sih siiiis…
setelah isi perut, masuklah kami ke Batu Secret Zoo (BSZ). di salah satu artikel internet, si BSZ ini bahkan dibandingin sama Singapore Zoo dan katanya lebih keren dari Taman Safari. makin penasaran doooong, apalagi pecinta binatang kayak eike. *masuk BSZ sambil rangkulan sama Simba*.
 
megah banget ya cyiiiin…
di pintu masuk, kami disambut sama… tikus air !! gusti, kenapa sih makhluk yang gedenya dua kalinya tikus rumahan itu dipajang di depan ? sungguh zzz. di BSZ ini, ada jalur yang membawa kita melihat hewan hewan. kontur tempatnya turun naik, karena kadang ada kandang binatang A di atas, terus pas di bawahnya ada kandang binatang B. ada juga beberapa binatang (beda spesies ye) ditaruh di kandang yang sama, karena mereka ga saling ganggu. sama kayak di MS, di BSZ juga dibagi bagi beberapa section, seperti Aquarium buat ikan ikan dan Reptile Garden buat reptilia. di tiap kandang juga disediakan informasi soal hewan di kandang tersebut, seperti habitat, nama latin, dll.
 
ketemu King Julien !! *nari bokong bareng*
track di BSZ yang unyu dan sejuk.
berang berang yang sekandang sama bebek. tetap rukun dan ikrib.
di beberapa tempat, ada binatang yang stand by buat diajak foto dan kita boleh ngasih seikhlasnya. sayang kemaren pas kesana ga ada yang menarik hati buat diajak foto. *maafkan aku, binturong !!*. selain foto, untuk beberapa binatang juga ada atraksi ngasih makan, tapi karena kami datengnya pas jam nanggung, maka ga sempet juga liat itu hewan hewan makan. sama kayak MS, di BSZ ada banyak tempat yang emang sengaja di set buat foto foto dan juga gimmick gimmick lucu, kayak kuis tebak mata binatang atau binatang terberat.
 
aku juga ga tau tujuan poto ini apa… zzzz…
ini maksudnya sok sokan di bawah laut gitu ya cyin, meskipun modelnya kok ya hendri (-___-“)
setelah zoo, di belakang ternyata ada semacam taman bermain gitu. beberapa atraksi hewan BSZ seperti safari atau atraksi singa laut, juga ada di sini. ada juga istana boneka –  istana bonekaan (yang sebentar banget dan krik luar biasa karena narasi sama bonekanya ga nyambung). ada juga uji ketangkasan ala ala pasar malem. kebetulan, ngepasin rombongan bidadaries, ternyata lagi ada anak sekolah study tour. jadinya ruame banget deh itu BSZ. sebelnya, kami jadi harus rebutan kalo mau naik atraksi. ditambah lagi, ujan rintik rintik pun membuyarkan mood kami dan kami pilih udahan main di BSZ nya. umur emang ga boong ye. *saking malesnya sampe foto foto pun ogah, hwahahaha*
 
in short, Jatim Park 2 ini a must visit place banget kalo lagi main ke Malang. apalagi kalo ada anak / adek / ponakan yang masih kecil, pasti seneng diajakin ke sini. kalopun ga ngajakin anak kecil, pasti lumayan hepi foto foto kok di sini. tadinya sempet sedih juga ga sempet ke Jatim Park 1, tapi untungnya suami janji surga kalo next time bakal ke JP 1.
 
 
next destination : Museum Angkut !!