#159 mengenal Jakarta yang berbeda



apa sih yang lo – atau kita –  tahu soal Jakarta ?
selama hampir empat tahun tinggal di sini, yang gue tahu soal Jakarta masih generik banget. yang paling berkesan di sanubari sih tetep macetnya ya, yang terpaksa gue hadapi setiap hari. selain itu, Jakarta identik dengan event-event internasional dan fasilitas hedonisme yang merata di penjuru ibu kota.
obyek wisatanya gimana ? yang gue tau secimit banget. Ancol. Ragunan. Monas. dan teman temannya. destinasi yang mainstream banget ye emang, tapi at least gue pernah ke sana lah.
soal sejarahnya gimana ? setau gue, dulu bernama Sunda Kelapa, lalu jadi Jayakarta, lalu jadi Batavia, lalu jadi Jakarta sampe sekarang. udah gitu doang taunya. penduduknya etnis apa ? mbuuuuh. budayanya gimana ? nggak tauuuu. ngomong gih mbak sama jangkrik. krik.

beneran deh, entah karena saking hectic-nya tinggal di kota ini atau guenya yang males, gue sampe ga kepikiran lho buat cari tahu soal sejarah Jakarta. paling pol usaha gue ya maen ke museum museum, terutama di daerah kota. itupun cuman berakhir dengan nongkrong sambil minum es degan, hoahahaha.
padahal ye ngakunya mbak mbak penyuka sejarah dari SD sampe apal nama lengkapnya JP Coen dan timeline Agresi Militer Belanda. *lalu dilempar pake buku IPS SMP*

makanya pas tau bahwa ada event Travel n Blog yang memasukkan ahenda walking tour bareng Jakarta Good Guide, jiwa ini pun langsung terpanggil. pasti acaranya seru nih !! langsung cuss daftar dan join acaranya. Jakarta Good Guide sendiri adalah tour guide yang menginisiasi walking tour di Jakarta. udah ada beberapa rute, seperti Menteng dan Kota Tua, yang rata rata bertema sejarah.

di hari H (alias TODAY gaes ), setelah kami dibekali materi yang agak sesat tentang blog, berangkatlah kami laiknya anak SD study tour ke daerah Pasar Baru. yes, rute kami hari itu adalah Pasar Baru. kenapa Pasar Baru ? kita tanya Galileo karena rute ini adalah rute terbaru dari Jakarta Good Guide dan kita berkesempatan nyicipin rute yang masih ‘anget’ ini. asik banget yaaaa…

dipandu mas Canda Tawa dari Jakarta Good Guide, kami menyusuri jalan mulai dari Stasiun Juanda sampai Pasar Baru. kami melewati beberapa bangunan yang ternyata menyimpan sejarah, seperti Gedung Filateli, Galeri Antara dan Gereja Ayam. rata rata bangunan ini dibangun pada masa Belanda dan masih bertahan dengan kokoh sampe sekarang. mbangunnya pada pake semen apa sih ?
bangunan-bangunan ini juga sempat mengalami perubahan fungsi di jaman Jepang, seperti Gedung Kesenian Jakarta yang sempet jadi tempat mentas buat para seniman Indonesia yang nyindir Jepang. mirip sama Cak Durasim-nya Surabaya gitu deh. 
ga cuman bangunan-bangunan aja, kami juga diajak masuk ke Pasar Baru yang ternyata juga dipenuhi bangunan kuno, termasuk ke Gang Kelinci yang femes itu. bahkan sempet diajak masuk ke klenteng yang ada di gang kecil di Pasar Baru. ga nyangka banget di gang kecil itu ada klenteng.

kalo parkir ke hatimu, lewat mana mas ?
di akhir tur kami, kami melewati sebuah bangunan di pinggir jalan yang kelihatan kuno. sedihnya, bangunan ini kelihatan kumuh dan ga terawat. mas Canda pun cerita kalo ada banyak bangunan tua yang dibiarin hancur begitu saja alias ga diurusin sama pemerintah. kenapa ? karena bangunan tua itu biasanya milik swasta alias rakyat. jadi ya cuman bisa dianggurin gitu doang. sedih deh ah.

overall, gue suka banget sama walking tour beginian. selain memberi perspektif baru *HAZEG*, juga bikin kita belajar sejarah Jakarta. bahwa kota yang sering kita kutuk dan hina ini sebenernya kota yang penuh dengan sejarah. bukan hanya sejarah yang berkaitan dengan negara aja, tapi terutama yang berkaitan dengan masyarakat yang sampai sekarang masih menetap di sana. hayo, tau ga kalo dulu di Jakarta pernah ada transportasi air ? atau tau ga tempat Nyonya Meneer pertama kali berekspansi di Jakarta ? hal hal ini mungkin baru bisa kita ketahui setelah ikut walking tour ini.

dan sungkem kuhaturkan ke mas Canda yang pengetahuannya luas banget soal Jakarta dan asik diajak diskusi. nambah ilmu banget. mas Canda dulu makannya jurusannya apa sih ? kok tau aja ada tempat unik yang nyempil nyempil ?
udah gitu, sabarnya dese seluas lautan. nungguin kita poto poto sambil jajan, nyampein info dengan terstruktur, sampe jawab pertanyaan-pertanyaan absurd kami. (“mas, kalo Bakmi Aboen kenapa ga halal ? ada apanya sih ?” atau “mas, Sai Ba Ba beneran sakti ya ?”). sing sabar ya mas…

kamu terlihat lelah mas…

anyway, kata mas Canda, penataan kota tua paling keren itu ada di Melaka.
yukcusslah kita ke Melaka bersama sama !! *brb ngerampok bank*



*tulisan ini ditulis diketik sambil ngantuk dan pegel, demi memenuhi assignment dari Travel n Blog
*dear mas & mbak, kalian panitia apa asdos siiiih ? deadline-nya sama sama afgan !!

#148 The Art of Doing Nothing



apa sih yang sebenernya kita cari pas liburan ? apa sih yang memotivasi kita buat pergi ke sebuah tempat baru di antah berantah ? apa sih yang membuat kita rela naik kapal kayu selama 4 jam atau ngesot ngesot di bandara karena flight nya delay ?

 
pertanyaan pertanyaan itu menggaung di saat perjalanan pulang Banda Aceh – Jakarta. setelah main bareng Ibu Penyu ke Takabonerate di bulan November kemaren, dengan setengah impulsive akika book satu seat untuk ke Sabang, Aceh di bulan April 2015. ngabarin kanan kiri, siapa tau ada yang mau ikut, karena pas book seat masih ada sisa 5 orang. akhirnya, ini jadi perjalanan pertama ngikut open trip sendirian, cuman kenal sama mbak Penyu nya aja.
 
dari awal, trip ini udah penuh drama. selain pengunduran jadwal flight (yang menyebabkan perubahan drastis itinerary), anggota gerombolan tukik pun berubah karena ada yang cancel karena mau operasi. tapi buat yours truly here, ada satu drama yang memainkan peranan penting. apalagi kalo bukan drama menstruasi. *suara jangkrik*
 
jiwa ini langsung bete ketika nyadar bahwa jadwal tripnya ternyata barengan sama jadwal tamu bulanan. males banget bayangin ribetnya. tadinya masih pede, karena badan akika ini suka nelat. mundur 3 hari sampe semingguan lah. tapi kok feeling makin ga enak, jadi ya sudahlah. pembalut dan tetek bengek lain pun masuk carrier. tak lupa berbagai macam doa dipanjatkan biar dapetnya ntar aja, pas tripnya kelar. apalagi kan rencananya mau ikut intro dive.
 
the trip went well, meskipun kok ya pas snorkeling pas ombak dan anginnya kenceuuung. ditambah, di malam kedua pun perut mulai mules mules khas mau dapet. dan betapa lemesnya ketika beneran datang bulan di hari ketiga trip. kok ya kalian tepat waktu amat sih laaaan… efeknya, akika pun jadi mager tingkat berat. mau gerak aja males, apalagi mau ikut intro dive, manalah diri ini sangguuuuup…
 
akhirnya, di hari ketiga pun akika cuman bisa cengo, ga ngerti mau ngapain. kebetulan, jadwalnya memang setengah hari acara bebas. sementara gerombolan yang lain pada intro dive dan snorkeling, akika cuman bisa leyeh leyeh di dermaga depan penginapan atau bobok bobok di hammock depan kamar. jiwa ini masih belom bisa terima kalo nggak bisa snorkeling lagi atau ikut intro dive.
 
kegeloan ini masih sedikit mengikuti pas city tour dan mempengaruhi keseluruhan mood selama sisa trip. pikiran ‘harusnya aku bisa snorkeling’ atau ‘harusnya aku bisa intro dive’ terus berdatangan. pokoknya jadi kepikiran ‘sayang banget uda sampe sini tapi ada yang kelewatan’. untungnya, kegeloan ini sedikit terobati karena gerombolan kali ini multi usia banget !! ketawa ketawa melulu deh sepanjang jalan.
 
sepanjang jalan, banyak ngobrol sama mba Vindhya, sang Ibu Penyu. mba Vindhya banyak cerita soal pengalamannya bawa orang ngetrip. sampe tiba tiba dia bilang, “orang Indonesia itu paling ga bisa kalo pas ngetrip dapet acara bebas”. kening pun berkerut. “maksudnya gimana mbak ?”.
“ya gitu. orang Indonesia kebanyakan sudah terbiasa dengan ritme hidup yang teratur. berangkat jam segini, pulang jam segini. makanya pas ada waktu bebas, mereka justru bingung sendiri mau ngapain. padahal namanya acara bebas, ya terserah. mau tidur sampe siang, mau renang, mau jalan jalan, ya terserah. kita udah terlalu terbiasa sama rutinitas. udah gitu, ada mindset bahwa kalo lo pergi ke sebuah tempat, lo harus bisa ngerasain SEMUA yang ada di situ. padahal kalo lo ga nikmatin, ya buat apa ?”
 
langsung berasa disambar petir ga sih sis ? langsung keinget sama kebetean pas dapet dan terpaksa cuman bisa leyeh leyeh. kenapa akika bete ? karena ga bisa intro dive atau snorkeling. kenapa ga bisa ? karena lagi dapet. akhirnya ngapain ? leyeh leyeh doang. doang ? DOANG ?
 
seus, bukannya liburan itu emang enaknya karena kita bisa leyeh leyeh ya ? ih sungguh aku baru sadar sendiri kalo diri ini masuk ke mayoritas orang Indonesia yang bingung dikasih waktu bebas. dikasih kesempatan leyeh leyeh, malah bete. padahal, bukannya waktu bebas itu yang mahal ? sampe dibela belain cuti dan pergi jauh. sungguh, aku langsung merenung di dalam taksi. *halah*
 
memang, leyeh leyeh or doing nothing itu kesannya buang buang waktu banget. udah sampe destinasi impian, kok malah diem diem aja. padahal ada banyak hal seru di luar sana. belum tentu kan bisa ke sana lagi.
but then, mba Vindhya bilang, “akan selalu ada hal baru kalo soal destinasi wisata. daripada memaksakan diri bisa dateng ke semua tempat, mending berdoa aja semoga bisa dateng lagi dan nyoba hal baru. sementara itu, nikmati yang bisa kita kunjungi dan lakukan sekarang”.
 
ih mba Vindhya keren amaaat, mau foto bareng plus tanda tangan doooong *eh*
jadilah sepanjang perjalanan pulang itu terngiang-ngiang lagi. sebenernya buat apa sih kita kita liburan ? buat pengalaman ? pengalaman yang gimana ? buat refreshing ? refreshing dari apa ? ato buat ‘sekedar pernah’ dan foto foto aja ? fotonya bagus ga ? ih aku jadi pusing sendiri.
 
anyway, siapalah diri ini ngomongin beginian sementara di luar sana ada banyak yang sudah makan asam garam dunia jalan jalan. but then, that quote is true.

 

smell you later, people !!

#140 where have you been ? what have you done ?

kurang fierce apa coba ?!?


tahun baru itu identik sama apa sih ? selain terompet, kembang api dan mercon, ada dua hal yang biasanya rame pas tahun baru. apalagi kalo ga kaleidoskop & resolusi. hah ? benda apaan ituh ? kita tanya galileo *ditabok*

 
kaleidoskop, masih sodaraan sama stetoskop & periskop. sama sama buat ngintip. bedanya, stetoskop buat ngintip jantung, periskop buat ngintip musuh, kaleidoskop buat ngintip masa lalu. #halah. sementara resolusi, adalah sejenis makanan dari solo yang terpengaruh budaya Londo. …woy, itu risoles woy !!. pendeknya, kaleidoskop adalah hal hal yang terjadi di tahun kemaren dan resolusi adalah hal hal yang pengen kita lakukan di tahun mendatang.
 
tadinya sih ndoro ndak pati minat sama hal hal begindang, karena filosofi ndoro adalah hidup ini laiknya air. ga usah melihat masa lalu atau bermuluk muluk, selooowww… tapi kok ya ujug ujug jadi pengen bikin kaleidoskop. jadi, gimana royal kaleidoskop ala Putri Solo van Kemang ? here we go !!
 
Januari – Taman Safari
 
duile sis, gaul amat belom apa apa mainnya ke Taman Safari. bareng sama anggota Trio Mawut (Kanjeng Simbok + Nyi Blorong), ndoro pun bermain dengan riang bareng sama hulubalangnya Kanjeng Simbok dan hewan hewan yang imut. konsep Taman Safari ini lumayan digemari khalayak traveler lho. yang paling bikin gemes ya Baby Zoo, dimana kita bisa colek colek genit ke orangutan atau macan tanpa takut digrawuk.
di bulan Januari ini pula ndoro resmi pindah kantor ke bilangan TB Simatupang. makin macet, makin riweuh; tapi kalo ikhlas, insya Allah makin barokah. amiiiin… *benerin jilbab*
namanya Olivia. anak orang utan yang isengnya ga ketulungan.

 

Februari – Nostalgia UGM
 
bulan ini adalah bulan banjir, dimana pasar deket kosan ndoro pun kena banjir. tapi kesedihan ini ga lama lama kok, karena di akhir bulan akhirnya ndoro main main ke Jogja lagi !! *pelukan teletubbies bareng simbah*. ndoro pun sempet muter muter Jogja bareng simbah, nengok kosan lama dan mampir ke kampus tercinta, yang ternyata sekarang uda berubah banget gara gara dibangun tower di depannya. bentji aku bentji !

Tower apa ituuu ?!? kampusku kan ga ada towernyaaaa…

 

Maret – Mencicipi Bira
 
tak dinyana, di awal Maret, datanglah tawaran liburan dari sesosok makhluk bernama Arum. liburan ke Bira bareng dua sahabatnya, Ikha + Nube, dilanjut ke Makassar. tanpa ragu tanpa bimbang, kesempatan itu pun langsung ditangkap, HAP ! setelah ribet beli tiket, di akhir Maret kamipun berangkat. di sinilah ndoro pertama kali keluar pulau setelah sekian tahun, pertama kali snorkeling dan pertama kali liburan jauuuh. inilah titik awal ndoro ketagihan jalan jalan dan spesifiknya, snorkeling.

abis nyemplung di laut Liukang

 

April – Menyusur Ahpoong & Carita
 
lagi lagi melibatkan Trio Mawut, di bulan April ndoro pun menyusuri Pasar Ahpoong di Sentul City yang katanya asik dan seru. eh lha kok disono makannya Eat & Eat lagi, ga beda sama mall dong. *lempar bata* balikin duwit akuuuh… meskipun disini bisa main perahu perahuan dan banyak spot foto bagus, tetep aja masih kurang nancep di hati.
sementara di minggu akhir April, ndoro pun kembali gabung sama hulubalangnya Kanjeng Simbok buat main ke Carita. so 90’s banget ya guys. karena tadinya diiming imingi snorkeling, ndoro kuciwa berat soalnya airnya kuotor buanget. tapi lumayan terobati setelah main banana boat dan makan seafood super enak. maaf, perutku memang murah.

Bidadaries temangsang.

 

Mei – Playdate ke Bogor
 
inilah bulan dimana sejawat kuliah berkumpul, bergembira dan bersuka ria kembali. ndoro, nyak kikoy, bubun, gitong & indah memutuskan buat sok sok an meet up di tempat yang sungguh fantastis dan bombastis. dan tentunya anti-mainstream doooong. tak lain tak bukan adalah Kebun Raya Bogor. *gagaknya kungfu Komang lewat*
ndoro tadinya super excited karena bisa main ke museum Zoologi dan lihat lihat bunga anggrek. tapi apa daya karena dalam group trip voting adalah yang utama, akhirnya kami cuman keliling cari spot foto dan spot makan yang enak. toh tujuan trip yang sesungguhnya adalah saling surhat layaknya gadis kuliah.
di bulan ini juga ada acara gathering kantor di… eng ing eng, Taman Safari ! duileee.. hits bingit…

geng hore kos Jogja. lengen aku kok gede amaaaaat…

 

Juni – Running Man-ing & Cirebon-ing
 
inilah event yang ditunggu tunggu sama mas bojo, Asian Dream Cup in Indonesia. sampe dibela belain balik dari Tuban lho. Alhamdulillah banget ya, suami punya selera lawak yang mirip, jadi kami sering sharing tontonan, musik dan cinta. #halah. kamipun nonton Asian Dream Cup di GBK dengan jiwa cerah ceria. pokoknya puas neriakin Kwangsoo, teriak teriak norak liat drone nya RM, sampe poto poto ga penting di GBK. eh tak dinyana, jebul besoknya mereka syuting di Taman Safari. duileeee, gahul amat deh ini Taman Safari. *elus elus badak*
di bulan ini juga, ndoro pun kembali terpilih jadi pendamping Kanjeng Simbok ke nikahan Mas Yoga, salah satu hulubalang. cencu kami sekalian plesiran dooong. kali ini tujuannya adalah Keraton Cirebon, sesuai dengan darah biru yang mengalir deras di nadi kami. *benerin konde*.

Running Man !!


Juli – Melebar di Blitar


libur Lebaran pun digunakan ndoro buat sowan ke tempat mertua untuk silaturahmi sama ngemil rendang gratis. selain itu, ndoro juga puter puter kota Blitar, yang jebulnya kok ya cilik menthik. dan di sini ga ada mall lho, soalnya konon pemerintah menggalakkan UKM warga dan melarang mall. ndoro sempet main ke Makam Bung Karno, kebun binatang abal abal (pake diamuk siamang segala (T___T)) sampe icip icip warung makan yang ternyata lumayan enak lho. yang bikin kaget, jebul disini lagi banyak bermunculan coffee shop gitu. tempat dan rasanya lumayan juga lho ternyata. way to go, Blitar !

this place is somehow mystical.

 

Agustus – Tuban, I’m in Love

ndoro sempat main main ke Cilegon di bulan ini. yaelaaah, Cilegon doaaang… ejangan salah, ndoro kesini dalam rangka tugas negara. tapi tetep ya, berhubung uda maen jauh jauh, mampirlah kita, icip icip duren Cilegon. gratis pula.
di akhir Agustus, datanglah hari yang dinanti oleh ndoro bagus.  ndoro bagus berulang tahun yang ke 17++. maka, dikirimlah hadiah spesial dari ibu kota, berwujud… ndoro. krik. kunjungan ke Tuban ini pun tentu saja jadi yang pertama buat ndoro. kotanya cuilik lho. dan jam 9 malem udah sepi. *balada anak kota*



future office. eh ?

 

September – Jogja – Pahawang – Bandung

canggih banget ya ndoro, bisa antar kota antar propinsi gini. ke jogja sebenernya buat tugas negara sih, tapi boleh lah ya buat melepas kerinduan di sanubari ini bareng simbah dan… ditto. loh, kok masih disini aja lu, cung ?!? doakan ditto cepat mendapat jodoh ya sodara sodara #penting.
pulang dari Jogja, ndoro langsung cuss ke Pahawang bareng Nyi Blorong dan calonnya. calon apa, hanya Blorong yang tahu. rindu laut pun terpuaskan di Pahawang dengan lunas dan tuntas. pokoknya sekarang ndoro mau ikut lagi kalo ada weekend getaway di seputaran Jakarta #ambisius.
ga berapa lama, ndoro pun dicangking Kanjeng Simbok buat nemenin doski ke Bandung. ndoro cuman nebeng sih, tapi rindu akan Kota Kembang cukup terpuaskan. dan maen ke Bandung ini bikin nagih pengen ngebolang lagi. ngebolang dengan sensasi ‘lost’ tentunya… (iyalah, bolang aja artinya bocah ilang) *gagaknya Komang lewat lagi*

KESAYANGAN !!


Oktober – Anyer (survey doang)

jadi ceritanya, ndoro diajakin survey ke Anyer buat acara team building. meskipun cuman sehari, tapi puas banget seru seruan. ternyata hotel di Anyer bagus bagus yaaa… terus kerjaan team survey ngapain ? jalan jalan sama icip icip makanan, hahaha. bulan ini ga kemana mana, karena nyelesaiin kerjaan, soalnya bulan depan mau plesir jauuuh…

kolam renang berasa punya sendiri.


November – Takabonerate Trip

trip of the year-nya ndoro nih !! meskipun tanggalnya agak maksa (mepet tanggal closing cyiiin) dan penuh kegalauan gara gara harga tiket, Alhamdulillah wa syukurillah jadi juga berangkaaaat. dan balik ke Jakarta dengan kondisi sakau laut, sakau ngetrip dan… sakau diving. eciyeeee…

ECIYEEEE…


Desember – ga kemana mana (T___T)

lah, sedih amat neng, akhir tahun ga kemana mana. jadi ya, ndoro emang ga begitu suka pergi di akhir tahun atau merayakan tahun baru. pernah sih sekali, ala ala tahun baruan di Bandung, yang berakhir macet dan bête karena ga bisa kemana mana. ditambah kalo mau main ke laut kok ya cuaca udah mulai sering ujan. sempet sih, iseng main ke Hobbit Festival di Mall Alam Sutera, Tangerang. tapi ya gitu deh. biasa ajah.

pengen ke tempat aslinya, huks.



seperti yin dan yang, juga tumbu dan tutup, kaleidoskop pun punya pasangan yang inseparable. tak lain tak bukan, adalah resolusi. resolusi 2015 apa dong ndoro ?
yang paling dipengenin saat ini ada dua : serumah sama laki biar bisa indehoy dan segera dapet kidut biar ga ditanya tanya lagi. abis tau tau udah masuk tahun kedua kewong. kok cepet amaaat ?!?

semoga di tahun ini kita semua dapet berkah yang melimpah ruah ya, AMIN !!

#138 packing challenge

eciyeee… keren amat bu judulnya. bukan, ndoro bukan mau ikut ice bucket challenge, apalagi photo challenge di instagram.
 
jadi gini, ini masih berhubungan sama trip ke Takabonerate kemaren. basi nggak ? nggak dong ya. masih seger dan kinyis kinyis macam sayuran organik seiket 10 ribu di Food Hall.
 
dalam sejarah perjalan-jalanan ndoro yang masih secimit cimit ini, pasti selalu diwarnai oleh kegiatan penting yang bikin galau. apalagi kalo bukan packing. yep, proses ngepak ngepak ini jadi sesuatu yang dinanti (soalnya abis packing pasti liburan dong yaaaa) dan disebelin (karena RIBET !!). udah gitu, ndoro itu tipe orang yg antisipatif. mending bawa lebih daripada kurang. mending sedia spare 2 daripada 1. jadi bisa ditebaklah barang bawaan pasti membengkak dan butuh lebih dari 1 tas.
 
sampe pas packing kemaren, diniati sepenuh jiwa raga bahwa cuman boleh bawa tas sebiji. semua harus bisa masuk ke satu tas. kalopun bawa satu lagi, yang satu harus tas kecil, bukan tas gede. udah gitu, karena ini mau pergi jauh, ke laut pula, maka segala gaya traveling ala princess tergantikan dengan traveling ala anak gunung (tapi perginya ke laut, piye tah…). mempertimbangkan bahwa ndoro bakal bawa snorkel set dan kemalesan nyeret nyeret koper, akhirnya diputuskan kalo tas yang akan dipake adalah… tas gunung !! lho, canggih banget ndoro, tau tau punya tas gunung ?
 
jadi ceritanya, mas bojo, laiknya mas mas yang lain, adalah penyuka outdoor gear. gear nya ya, aktivitasnya mah biasa aja. kenapa ? karena outdoor gear ini biasanya lebih tahan banting dan multifungsi. ya celana, ya tas, jaket. nah, kesukaan ini pun nular ke estri yang cantik ini. kalo butuh apa apa, maunya beli di toko outdoor. sampe di suatu hari, ndoro merasa butuh tas buat jalan jalan yang muat banyak, tahan banting dan warnanya gonjreng. karena ransel biasa sudah tidak mencukupi, akhirnya ndoro menyeret diri ke toko outdoor dan memutuskan beli semi-carrier warna oranye keluaran Cozmeed. merk ini aseli Indonesia lho.
ada warna ijonya juga lho kakak…
 
kok nggak beli yang sekalian bagus kayak Deuter ? karena kemahalan. eh, serius ini. si oranye ini harganya cuman tiga ratusan. udah gitu doski gratis raincover (mentalnya tetep ya) dan dalemnya lumayan muat gede, sekitar 55 – 60 L. dipake jalan di kota bagus, dipake agak mblusuk pun (terlihat) lumayan kuat. udah gitu pas dicobain, rasanya nempel pas di punggung, plus strapnya juga cucok. akhirnya langsung lah kita bungkus. si oranye ini udah di trial pas jalan jalan ke Tuban & Pahawang. dan terbukti doski oke dan nyaman dipakai. muat banyak dan nggak bikin pegel.
 
etapi trip ke Tuban & Pahawang kan cuman 3 harian ya, sementara ke Takabonerate sekitar 6 hari. packing buat trip ke Takabonerate pun jadinya tricky banget. ndoro harus berulang kali bongkar muat barang di tas. padahal udah dipilih yang paling tipis dan bisa dipake berulang kali. gara garanya, snorkel set itu ternyata makan space yang banyak. berat sih nggak, cuman gede. fin aja panjangnya sama kayak panjang tas nya. alhasil teori gulung baju pun kudu dimodifikasi. pertama snorkel set itu dimasukkin dulu, barulah baju baju yang digulung (dan dimasukin plastik) ditata satu satu. itu pun booger bag dari fin nya ga dibawa, saking gedenya.
 
fin cakep yang bikin kisruh.
tapi, emang dasarnya ribet ye, tetep aja tas gunung itu ga berhasil mengakomodasi semua sajen barang. dengan berat hati, dibawa jugalah tas selempang ukuran sedang buat tempat syal, alat mandi, dll dsb. dan ini pun tasnya penuh, sodara sodara. emang sih, banyak barang yang akhirnya dibawa atas dasar ‘siapa tau ntar butuh’ tapi ternyata ga butuh. semacam bantal leher (bantal di penginapan turah turah) atau jaket (disono geraaaah…). untung ndoro bawa semacam tas lipet, jadi barang barang ini bisa masuk kesitu. lho, jadinya tetep bawa 3 tas ya ? haaaaah… challenge nya ga accomplished nih :(. tapi masih mending lah ya, yang 2 bukan tas gede. *positive thinking*
 
penampakan pas mendarat di Aroepalla Airport, Selayar.
tas gunung + tas lipet. masih ada tas selempang, gan !!
tas selempang si hitam di Bitombang. enak buat city tour.
PS : GOSONG BANGET YA GUE !!
another tas lipet. dikiranya waterproof, taunya kagak.
maafkan posenya ya. jadi tahu kan sebabnya gue ditolak jadi Victoria’s Angel ? 😦
 
lagian, iseng amat sih ndoro, pake nantang diri sendiri gitu. selain pengen ga ribet, ndoro juga pengen pelan pelan keluar dari zona nyaman. atau mungkin bahasanya memperluas zona nyaman kali ya. kenapa mulai dari packing ? karena packing itu sama dengan planning. apalagi kalo urusannya baju. kita kita cecewe kan rasanya geli geli gimana gitu kalo baju ndak matching. hari kesatu pake baju garis garis, hari kedua pake baju loreng loreng. kalo bajunya basah, baju hari keenam bisa dipake ga ? kalo salah planning ? bisa jadi baju loreng macan, tapi jilbab loreng zebra.
 
di samping itu, ndoro juga mau belajar cuek. tahu kan kalo kebanyakan planning pas mau traveling malah jadi ribet sendiri. sama juga masalah baju. baju ijo, jilbab kuning cocok ga ya, kuning yang kuning kunyit apa kuning jagung. hadeuh, lelah. makanya, harusnya tetep di planning, tapi dengan pinter. pinter pinter mix and match gitu lho jeung. kalo udah mix and match teteup ga cocok ? ya udah, ilmu kulit badak harus dikeluarin. lagian liburan kan seneng seneng ya cyin.
 
jadi intinya ini tadi cerita soal apa ndoro ? mbuh, hahaha.
 
oh iya, dari pengalaman kemaren, jadi ketauan, barang apa yang kira kira perlu dibawa dan nggak perlu dibawa. so, next trip harusnya uda lebih ringkes dan lebih padet. mungkin bisa dicontoh ini mbak Dina DuaRansel yang ringkes dan tapi tetep mengakomodasi semua kebutuhan saat traveling / jalan jalan.
 
smell you later, people !!

#137 : Takabonerate Trip : ‘mencoba’ diving

jadi, tujuan utama ke Takabonerate kemaren apa, ndoro ? selain pengen liat pantai cantik dan main air, tentu pengen juga dong ketemu ikan ikan cantik (hello again, Nemo and friends !) alias snorkeling. setelah ketagihan gara gara Bira dan Pahawang, snorkeling ini jadi wajib bingit dilakuin di Takabonerate. apalagi pas tahu kalo underwater life di sini bagus banget dan sangat beragam.
 
sepasang dugong sedang bergandengan.
dan akhirnyaaaa, kesampean juga ya snorkeling di tempat cantik ini. sampe speechless banget lihatnya. mulai dari nemo dan kawan segenusnya, bintang laut yang warnanya beda beda, sampe liat penyu dan lobster merah segede bagong lagi jalan jalan di dasar laut !! ditambah lagi, ada juga ubur ubur yang seenak jidat renang renang di samping kami. sempet beberapa kali juga liat belut laut yang warnanya kayak batik.
 
assalamualaikum, ukhti.
 
ubur ubur nyempil
 
yang bikin ndoro heboh adalah, kemaren itu ketemu parrot fish yang berwarna warni dan di deket wall ketemu juga sama… eng ing eng, grouper aka kerapu !! dan bukan yang kecil lho ya, tapi doski udah lumayan gede juga, ngeliatnya sampe jiper dan pilih renang menjauh aja. takut dicaplok gitu lho, seus. yang bikin heboh lagi adalah school of fish alias rombongan ikan yang buanyak banget. mereka renang mendekat tapi pas mau dipegang, langsung kabur. jinak jinak ikan teri gitu deh.
 
parrot fish ijo royo royo
 
segerombolan ikan biru. can you spot them ?
selain ikan, karang karang disini juga cancik cancik dan buanyaaaak. saking banyaknya, rasanya udah renang jauh juga masih terpampang nyata itu karang karang. paling banyak sih kayaknya karang meja ya, terus ada juga karang otak dll dsb dst. yang bikin happy adalah, warna karangnya bener bener beragam. mulai dari hijau kalem sampe pink gonjreng juga ada. oh iya, di sini juga banyak kima, semacam kerang yang suka mangap mangap itu lho. doski juga beragam banget warnanya, mulai dari ungu janda gelap, sampe oranye cerah.
 
karang ungu yang cantik banget
kima ganteng.
etapi namanya snorkeling ya, tentu itu semua ndoro liatnya dari atas, alias ga bisa turun sampe bawah. bisa sih, kalo ente bisa free dive di laut, yang mana susah banget, apalagi buat yang masih amatiran kayak ndoro begini. beberapa temen yang ikut trip kemaren pun ada yg mau diving, yang konon pemandangannya katanya lebih we-o-we daripada snorkeling. kita mah snorkeling-an aja ya, makasih. *cupu*
 
geng snorkeling-waelah.
percayalah, namanya rejeki anak sholehah itu ga kemana. tiba tiba guide kita mengabarkan bahwa yang ga bisa diving boleh nyobain, karena di tabung masih ada sisa oksigen. kami pun langsung klakep, pada jiper. selama ini kan paling kita divingnya di kasur (alias tidur nyungsep). ga kepikiran buat diving di laut apalagi di lapangan bola. tapi dengan segala bujuk rayu dan janji manis para guide (“gratis lho mbak, difoto pula !!”), kami pun setuju. maaf, kami memang murah. tapi, yang penting kami ga gratis *tos perut sama Mas Edi*.
 
dan kok ya ndelalah ndoro kepilih buat jadi korban yang pertama. pas pake BCP dan diajarin cara napas di regulator, masih kalem. pake masker dan fin, masih anteng. dikasih tau nanti di dalam harus gimana, kalo masker kemasukan air gimana, masih lempeng. sampe akhirnya tibalah saat nyemplung di air. begitu nyemplung dan nyoba napas lewat regulator, lho, kok akik ga bisa napaaas ?!? napas rasanya berat dan paru paru rasanya ga keisi. pokoknya pengen napas di permukaan aja, biar lega.
 
sesaat sebelum nyemplung. masih anteng nyobain regulator.
daaannn… mulai panik.
 
setelah bilang ke guide kalo ga bisa napas, doski ngajakin masuk ke air dulu dengan iming iming janji manis bahwa napas akan lebih ringan setelah masuk air. yang mana adalah hoax. ndoro justru makin ga bisa napaaaas, daeeeeng. eh kok malah diketawain sama doski. katanya, ndoro panik, jadinya ngambil napasnya jadi terengah engah. padahal kalo diving harusnya ngambil napasnya panjaaaaaang dan dalaaaaam, jadinya kita tenang.
 
setelah dikasih instruksi buat napas tenang, ndoro pun dibawa muter muter di kedalaman sekitar 5 meter. dan melihat karang yang cantik dan ikan yang seliweran, mendadak segala rupa panik napas tadi pun hilang. yang ada rasanya pengen mendekat aja. oh iya, karena kita masih pada cupu, para guide tadi ‘mencangking’ kita dengan cara megangin BCP. namanya dicangking, ya gitu deh. masih pengen renang maju, eh disuruh belok kanan. masih pengen nangkring liat ikan di karang, eh udah diseret maju.
 
literally dicangking :))
persiapan difoto.
dan sensasinya, Ya Allah. sebelum nyemplung, udah diiming imingi duluan sama temen temen yang statusnya it’s complicated udah diver. katanya di bawah bakal tenang banget. karena ga ada suara yg lain dan kita berkomunikasi sama dive master pake sinyal tangan. dan bener banget sodara sodara. sensasi ketenangannya cetar membahana banget ngalahin bulu matanya Syahrini. fokus tertuju sama keindahan karang di sekitar kita. satu satunya suara yang kedengeran adalah suara napas dan gelembung udara dari regulator.
 
dan tentu yang paling subhanallah adalah, melihat ikan ikan dan karang karang tadi dari dekat. I saw them with my very own eyes, closely !! bukan cuman dari googling, bukan dari channel NatGeo, bukan dari foto orang. but my very own eyes. mereka cantiiiiik banget dilihat dari dekat. rasanya pengen banget menghampiri semua karang dan semua ikan, ngeliatin mereka terus terusan.
 
terpampang nyata. cetar membahana.
subahanallah banget ya.
 
tapi apa daya, diving gretongan ini kan didasarkan sisa oksigen di tabung yang harus dibagi bagi. akhirnya setelah 15 menit (bentar banget, daeng !!), ndoro pun balik ke kenyataan permukaan. setelah lepas BCP, snorkeling snorkeling bentar, baru deh mentas. tapi tetep lho ya, that sensation lingers on. aku mau diving lagi mamaaah *lalu digetok*
 
sebenernya sih ya, diving nggak sesederhana itu lho. selain tenang pas ambil napas, kita juga harus bisa ngatur buoyancy. dan segambreng hal lain yang harus dipelajari sebelum bisa sukses diving. inilah kenapa emang harusnya sebelum maen maen ke laut, baiknya kursus diving dan ambil sertifikasi dulu. biar bisa puas main di bawah laut.
 
jadi, mau main lagi ke laut ? MAU DONG !! doakan ndoro putri kuat iman dan kuat dompet ya, biar bisa ambil sertifikasi dan bisa main main ke laut lagi, amiiin !!
 
sebagai bonus, inilah poto ndoro, bojo dan nyak kikoy pas ceritane diving. brace yourself !!
 
 
 
 
smell you later people !!
 
*all photos courtesy of Ibu Penyu (mba Vindhya), Mas Edi & Anisa. eh sama Mas Fahmi of Taman Nasional Taka Bonerate juga :D*

#136 : Takabonerate Trip : beach(es)

sunset in gusung. pak kapten jadi cameo yaaahh…
taken by Mas Edy.
 
coba googling Takabonerate di mbah gugel deh. apa yang bakal jij baca ? pantai yang indah ? sunset yang bikin merinding ? underwater life yang sungguh emejing ?
 
percayalah, semua itu bener. ya pantainya, ya sunsetnya, ya underwaternya. tadinya pas ndoro browsing dan baca itu semua, sempet juga ada pikiran, “ini editan foto bukan sih ? apa aslinya begitu ?”. dari situlah, akhirnya ndoro me-manage ekspektasi dan berangkat liburan dengan keinginan senang senang. masalah disananya gimana, ya pikirin ntar lah ya. #selow kakak.
 
begitu menginjakkan kaki di pelabuhan Patumbukan, Selayar (pelabuhan tempat kami naik kapal untuk berangkat ke Tinabo), jiwa ini udah mak greng aja liat laut. kenapa ? karena meskipun di pelabuhan yang notabene harusnya biasa aja, pemandangannya ga kalah ciamik.
pelabuhan aja ganteng.
 
dan bener aja sodara sodara, ternyata pulau Tinabo itu guantengnya ga ketulungan. pasir yang putih, air yang hijau toska dan langit yang biru, cukup bikin hati langsung cenat cenut pengen nyemplung.
pulau Tinabo. pantainya ditumbuhi semacam ganggang yang disebut lamun dalam bahasa sekitar.
seakan belum cukup bikin ndoro histeris, ada kejutan lain yang menanti di pantai Tinabo ini. deket banget sama bibir pantai, ada cumi cumi yang berenang renang dan… baby hiu !! you read it right, people. BABY SHARKS !! dan ga cuman sebiji dua biji, tapi mungkin hampir 20-an bayi hiu menyambut kami yang baru turun dari kapal sore itu.
 
come here, sharkie sharkie…
katanya sih bayi bayi hiu ini nongkrong di Tinabo karena perairannya dangkal dan hangat, selain biar aman dari predator yang biasanya stand by di perairan yang lebih dalam. tapi ada juga yang bilang kalo bayi bayi hiu ini muncul sejak para guide Takabonerate yang stand by di pulau ini sering membuang ikan yang nggak habis dimakan ke laut. biasanya ‘prosesi feeding time’ ini dilakukan saat air pasang.
bukan, dia bukan lagi ngobok obok air, tapi ngasih makan ikan ke para hiu.
oh iya, pulau Tinabo yang kami inepin ini sebenernya cuilik banget lho. dulunya pulau ini ditinggali penduduk, tapi karena dijadikan posko taman nasional, akhirnya penduduknya dipindahin dulu ke pulau lain. sisa sisa ‘pendudukan’ ini masih ada di belakang pulau, tapi kesannya malah jadi kotor karena kayu dan sampah masih bertumpuk. ndoro pun sempet muterin pulau Tinabo sambil jogging. eternyata capek juga bok, padahal paling cuman 3 km jauhnya.
langit, awan, pantai dan matahari yang beranjak naik.
selain pantai, kami sempet main ke gosong (atau gusung, dalam bahasa Bugis). tentu ini bukan buat nyindir kami (yang emang gosong), tapi emang itu sebutan untuk gundukan pasir yang muncul di saat air surut. di gusung ini, ndak ada pohon sama sekali, tapi banyak kepiting yang lari lari disini. oh iya, di pantai ini juga banyak ikan pari kecil yang seliweran. tapi kami di warning sama guide buat ga iseng nggodain, karena mereka punya semacam sengat beracun di ekor.
pasir putih sampai ujung
kepiting galak.
kebetulan, pas nyampe di gusung ini, hari sudah sore dan menjelang sunset. akhirnya kami nongkrong nongkrong dulu sambil liat sunset yang subhanallah bagus banget. sebelumnya mbak penyu uda bilang, kalo di Takabonerate sunsetnya pasti beda beda tiap harinya. dan emang bener banget. subhanallah.
 
the orange sphere and the boat
sok sokan megang matahari gitu deh. please jangan tanya kenapa cahayanya bisa bling bling.
taken by Mas Edy
pada akhirnya, pantai pantai itu bikin bengong dan kebayang bayang, bahkan ketika ndoro udah di Jakarta dan balik ke rutinitas kantor (contoh : hari ini). masih belum bisa move on dari pasir dan ombak. *ditabok pake invoice*
 
so, smell you later, people !!


#135 Takabonerate Trip : preview

pulau punya sendiri, jeng ?
 
haaai, halooo… pada kangen nggak sama ndoro putri ? *krik*
pasti pada penasaran yekan, kok hampir 2 mingguan ndoro putri ilang dari dunia curhat tulis menulis disindang. buat yang follow sosmed pasti tau dong ya, ndoro putri abis kemana. tak lain dan tak bukan, ndoro putri abis liburaaaaaan… *lempar lope lope ke udara*
 
ih asik banget ya, cungpret begini masih bisa liburan. anyway, liburannya berapa lama ? 6 hari, 20 – 25 Nov 2014. bareng siapa ? sama laki dan nyak kikoy. kita ikut trip-nya ibupenyu, so pasti ada temen teman baru juga dong. kemana ? Takabonerate dan Makassar.
 
eh ?  Taka what ?
 
yep, untuk liburan kali ini emang tujuannya jauhnya ga kira kira. kami liburan ke Takabonerate, 13 jam perjalanan dari Makassar. Takabonerate ini adalah taman nasional tempat gugusan atoll terbesar ketiga di dunia (setelah Kwajifein di Marshall Island dan Suvadiva di Maldives). atol sendiri adalah koral yang mengelilingi laguna dan muncul di permukaan laut. dan karena pembentuk atol adalah koral, kalo gugusan atol nya gede, berarti koralnya banyak dong yaaa…
 
lho, ndoro tau Maldives-nya Indonesia (azeg) ini dari mana ? jadi ceritanya tersebutlah seorang temen kantor, sebut saja Mas Yusa, karena emang namanya itu. doski cerita kalo abis dari Derawan dan planning on his next trip. ngobrol ngalor ngidul, doski pun nyebut pengen ke Takabonerate, disertai poto poto dari temennya. ndoro putri pun langsung kesirep pas liat gambarnya. cancik bingit. eh ndelalah kok di bulan Juli 2014, ndoro baca via twitter kalo @ibupenyu mengadakan trip kesana. langsung deh cap cip cup tempat dan Alhamdulillah jadi berangkat.
 
ndoro, nyak kikoy + laki. somewhere in Takabonerate
airnya menggoda iman banget ya gaes.
Takabonerate sendiri sekarang udah jadi taman nasional, di bawah Kementrian Kehutanan (jangan tanya kenapaaa, karna ku tak tahuuu… *ditabok*. etapi pas kami kesana, para guidenya lagi asik nggosip tentang Takabonerate yang katanya akan dipindah ke bawah Kementrian Kelautan dan Perikanan. all the best for daengs ya :*). Di Takabonerate ini ada sekitar 20 pulau dan ada 7 yang dihuni penduduk. Penduduknya kebanyakan suku Bugis dan Bajo, yang memang suku laut. jadi ndak cuman wisata alam aja disini, tapi juga wisata budaya, ihiy !
 

peta zonasi Takabonerate, dicomot dari web http://tntakabonerate.com/id/. click to enlarge ya

yang bikin sedih, ternyata masih banyak lho orang Indonesia yang ga tau tentang Takabonerate. pas jawab kalo mau liburan ke Takabonerate, reaksi orang rata rata sama. “eh dimana itu ?” , “itu luar negeri ya ?” atau yang ekstrim “itu di Afrika ya ?”. hellooooo, peopleeee… tapi kalo misalnya googling soal Taka taka bon bon ini emang yang keluar banyak blog bule sih, daripada lokal. itulah kenapa, tiap tahun, diadakan juga Takabonerate Expedition, semacam Sail Komodo atau Sail Raja Ampat, yang bertujuan buat promosi dan menarik wisatawan.
 
untuk menuju ke heaven on earth-nya Sulawesi ini emang perjuangan banget. kalo via darat dari Makassar, harus perjalanan 5 jam ke Bira dulu, lalu nyebrang pake ferry selama 2 jam ke Selayar. di Selayar pun harus naik mobil dulu selama 2 jam ke pelabuhan Selatan, sebelum dilanjut naik kapal (again !) selama 4 jam ke Pulau Tinabo Besar, tempat kami menginap. mati gaya nggak bu di kapal ? banget. baru sekali itu lho ndoro makan siang di atas kapal sambil gliyat gliyut karena ombaknya gede. tapi makin kesini malah makin betah. malah pas perjalanan pulang, udah bisa bobok dengan pulaaass…
 
4 hours. in this boat. try me, captain !!
kapal kami bersandar di dermaga Tinabo.
 
ejadi cemana cerita selama liburan yang bikin jiwa raga bahagia ini (soalnya ga ada sinyal sama sekali ya bok, so ndoro bebas dari telpon orang kantor, wakakakakak) ?
 
will smell you later, ‘kay ?
*ndoro putri yang gosong dan eksotis*

#123 beaches(t)

sunset in Losari.


ngomongin trip ke Makassar lagi yaaakkk (buset, udah berapa abad buuuu… biar lah ya, maklum belom sempet melaut lagi, jadi sering terkenang kenang yang udah lalu. asal ga teringat mantan aja sih ya)

 
dari sekian pantai di Makassar yang kita samperin, ada 2 yang berbekas di hati bak bekas gosong setrika. hangat dan melekat. yang satu pantai cakep yang airnya pake gradasi biru – hijau, yang satu pasirnya bikin pengen bawa donat saking miripnya sama gula bubuk. terus mana yang better ? mana yang recommended ?
 
ga ada yang namanya better beach dalam sejarah nyamperin pantai (yang sebenernya masih seiprit ini). kayaknya tiap pantai punya uniqueness-nya sendiri. inget banget jaman SMA punya impian renang di Pantai Kuta, Bali. begitu nyampe yang ada justru ilfil karena ruame pake buanget. bule bule pun pating telecek, baik yang pake baju ataupun nggak (pake bikini maksudnya). tapi ke-ilfil-an itu pun ilang begitu liat sunset yang emang cantik banget.
 
atau ketika dengan isengnya gue ke Pantai Samas, Jogja; demi melihat penyu yang jadi bahan praktikum temen gue di Fakultas Biologi. pas mau kesana, bayangannya indah banget. duduk duduk di pantai sambil liat penyu berenang. kenyataannya, jauh banget jek !! pantainya super puanas dan anginnya gede. pasirnya cakep sebenernya, putih halus. tapi panasnya ga tahan bok. mana waktu itu gue ga kenal sunblock pula. tapi siapa sangka, duduk di lincak pinggir pantai sambil minum es degan ternyata peaceful banget.
 
dan begitu juga sama pantai di Makassar. sebelum berangkat, beneran udah hakul yakin kalo yang namanya pantai Bara itu best of the best. pasir putih, nyiur melambai, udah beneran pantes jadi gambar pantai di kalender. dan memang itu yang kita jumpai di sana. konon si Pantai Bara Bere ini adalah private beach punya bule. setelah pake acara kesasar masuk ke hotelnya (sotoy sih !!), terpampang juga pantai ini di depan mata.

kayak lukisan ya awannya
masih bersih dan cantik

 

pasir yang kayak gula bubuk, air yang hijau toska, pokok e ciamik tenan lah. pantai ini bukan pantai sunset maupun sunrise (which is not a problem for me) tapi landscape nya beneran bikin jiwa raga bergetar. belom lagi di pinggirnya cuman ada satu pedagang yang jualan indomie + kopi, jadi pantainya masih terkesan bersih.

how can you not love this ?

 

tapi posisi Pantai Bara sebagai jawara chart pantai ku pun tersaingi sama Pantai Liukang. pantai ini tempat snorkeling yang beneran bikin bibir otomatis bertasbih begitu nyemplung. airnya bening banget dengan koral koral cantik dan ikan yang seliweran sambil ngerumpi. bahkan daku dapet bonus pemandangan belut mencaplok ikan dari sarangnya, pas di bawah kaki yang bau asem. di lepas pantai Liukang juga bisa renang sama penyu yang ada di rumah perahu.

gradasinyaaaaa…

 

begitu naik ke darat, pemandangan cakep perpaduan pantai sama tebing pun terpampang. meskipun panas (iyalah, snorkeling siang siang gitu), tapi langitnya sungguh ajib. di situ ada warung makan yang ikannya fresh from the oven ocean plus es degan. aduh alamak sensasinyaaa… aku ngerjain rekonsiliasi di sini aja ya paaak… *ditabok*

tebing di Liukang. garang !!
pengen baliiiiikk 😦


terus mana yang paling cakep ? hard to decide, eh ? jatuh cinta banget lah pokoknya sama pantai pantai ini. ngga bisa mutusin mana yang jadi favorita, justru jadi pengen jalan jalan liat pantai di tempat lain (emang maruk sih dasarnya).

so, what’s your favorite beach these days ?

bonus : sunset di Bira

 

#118 Sakau (kuliner) Makassar

aku sakau kuliner Makassar (T___T)

hahaha, random banget ya. jadi ceritanya kemaren abis liat liat foto di hape, dan nemu foto kulineran pas di Makassar. terus dengan noraknya pengen ke Makassar lagi, hahaha. ini pabrik semen ga mau bikin kantor di Makassar ya ? *nyiapin CV* *ndaptar ke pak wapres* *eh*

meskipun kemaren tujuan utama kita ke Sulawesi adalah ke Bira, tapi kita sempet juga nyobain kuliner nya Makassar, langsung di tempat asalnya. honestly speaking, gue bukanlah orang yang ngejar kuliner pas travelling. i’ll be fine munching warteg, fast food or indomie dobel along the way. temen temen seperjalanan juga ga terlalu pada ngejar kuliner sih aslinya. tapi ya alhamdulillah ya, tour guide kita kemaren baek banget dan ngajakin makan ke beberapa tempat enak di Makassar.

atas ki-ka : coto Makassar, ikan bakar Liukang, pisang epe
tengah ki-ka : mie Titi, pallu basa
bawah ki-ka : iga konro, es pisang ijo, es pallu butung

just seeing the pic above aja rasanya gue langsung pengen ngacir ke Raja Konro Mariki Citos. two dishes in the middle are the most delicious. apalagi yang namanya Pallu Basa. kita kemaren ke Pallu Basa di Jl Serigala yang katanya emang famous. gue kurang ngeh juga sih ya itu daging apa jeroan, tapi pokoknya enak buanget. harusnya makannya ditambahin telor, tapi gue ogah, haha.

sementara di Bira, ga ada kuliner khas nya sih. tapi kita sempet makan ikan bakar yang sumpah enak banget. ga tau pengaruh tempat, ikan yang masih fresh ato emang kita yang laper gara gara kelamaan snorkeling. sambelnya pasti dong, sambel dabu dabu yang sumpah bikin lidah melet melet terus saking pedesnya.

di Bira juga,  kita sempet makan di restoran Phinisi di pinggir pantai. the food was so so, but the place is amazing. ya lo bayangin aja deh ya, makan ditemani cahaya bintang dan suara ombak. abis makan, tinggal turun tangga deh dan kita langsung sampe ke pinggir pantai. asik abis duduk duduk di pinggir pantai sambil makan indomie :9

ada satu warung makan lain di pinggir Bira, tapi ini versi rakyat jelatanya. sambel dabu dabunya super mantap. tempatnya pas banget sebelum tangga turun ke pantai Bira. this rumah makan is kinda famous, karena konon mas tour guide kita sampe harus reservasi tempat dan kami nunggu makanan sampe setengah jam.

beneran abis ini harus ke Raja Konro Mariki Citos deh *perut langsung bunyi*. doski spesialis makanan Makassar gitu. Mie Titi nya lumayan enak, but still, they don’t have Pallu Basa in their menu 😦

aaaanyway, ini abis lebaran tapi kenapa gue malah nulis soal Makassar sih ? hahaha

Selamat Hari Raya Idul Fitri ya semuaaa… Mohon maaf lahir dan batin…
*sungkem satu satu*
semoga kita semua makin disayang Allah yaaaa, amiiiiinnn…

smell you later, people :*

note : ini gue sebenernya lagi di kantor. please ojok ditiru yo.

#112 up, up and away

long weekend is coming jendral !! ah tapi gue tetep di jakarta doang kok *sambil nangis menganak sungai*. tiket yang mahalita ditambah tanggal long weekend yang deket deket closing akhirnya memupuskan harapan daku buat long weekend an.
ah sudahlah *usap ingus*

so, eike mau cerita soal satu brand sepatu yang jadi idola eike dari jaman kuliah dan masih kere kerenya. pernah dibahas di postingan ini juga. yep, tak lain dan tak bukan adalah si UP nya jeng Diana Rikasari *berasa kenal aja. kenal sih, baru kemaren, hahaha*. mari tepok tangan duluuu !!!

berawal dari hobi ngeblog, terus blogwalking, terus ngeliat link blog nya Mba Di ini. suka nggumun banget liat gayanya, terus DIY nya. until one day, doski ngerilis si UP shoes ini. awalnya gue cuman ngeliat aja, tanpa berani beli. soalnya emang pas awal awal kan koleksinya doski wedges gitu ya bok, dimana pas jaman kuliah itu make wedges bisa diitung pake jempol saking jarangnya.

tapi namanya juga cewek, gairah berdandan dan tampil cantik itu pasti selalu ada dong yaaa… setelah kerja, baru deh eike berani beli, si Stella Black yang emang uda diincer dari kapan tau. padahal ya gue kerja di pabrik semen, dimana alas kaki sehari hari itu ya safety boots yang guede itu. tapi ya nekat aja, meskipun kapan mau make juga misteri.

seperti katanya Leo Tolstoy (heleh), Tuhan tau, tapi menunggu. setahun pas masa training, gue penempatan di kantor pusat. meaning, gue terlepas dari safety boots segede kaki badak itu dan bisa pake wedges, yaaaaay ! bahagia itu emang sederhana ya. *kalo kasus gue mah sederhana sama ga penting bedanya tipis yaaa, hahaha*

UP ini emang famous karena design nya yang ga biasa dan unik. dan yang kadang bikin geregetan adalah dalam satu model biasanya ada beberapa warna / motif. dan semuanya lucu !! jadi bawaannya pengen langsung login dan klik ‘Add to Cart’. urusan bayar membayar, ya belakangan, hahaha. dan ada beberapa sepatunya yang limited, biasanya yang motif floral / batik. oh iya, doski juga awet kok. Stella gue udah berumur 3 tahunan masih cancik gituuu… tapi ya pemakaiannya juga ngaruh kan ya. doski bukan tipe sepatu yang buat jalan di batu batu gitu ya buibu. kalo itu pake yg merk Eiger aja yaaa… *mulai ngelantur*.

karena emang dasarnya si UP ini enteng dan enak dipake, bahkan untuk orang yang dasarnya jarang pake wedges kayak gue; akhirnya gue pun tertarik buat beli beberapa lagi *tentunya setelah nabung berbulan bulan penuh darah dan air mata dong*. dan emang orang orang bilang sepatunya bagus dan lumayan affordable. bahkan si mantan pacar pun setuju buat ngebeliin salah satu UP buat jadi seserahan. 

*sampe sekarang seserahan gue belom dibongkar. masih teronggok manis di atas lemari. semua gara gara Ibunda Ratu (baca : nyokap) yang nyaranin setengah maksa. kami iya iya aja deh akhirnya.*

dan kemaren, UP baru aja bikin semacam garage sale. all for IDR 200k sajaaa. gue, arum dan kiki pun langsung kalap, hahaha. saking kalapnya sampe ga sempet foto foto. i got my long-time-dreamed Claire Vintage Floral size 39 yang sebenernya agak kegedean. si Claire ini saking langkanya bahkan di web uda ga ada, huhuhuhu.

up until now, gue juga udah punya LouLou Gold, Cole Blue, Pixie Black, Rumi Denim and still waiting for my dear Carline polkadot. *suami gue pasti langsung puyeng baca ini, bwahahaha*. anyway, sizing nya si UP ini kadang agak tricky lhoh, tergantung kaki juga sih. Stella gue size 38, tapi Pixie gue yg size nya 38 juga ternyata agak kesempitan. ada juga yang pas pesen open toes pas, tapi pas closed toes ternyata sempit. kalo mau pesen sih silahkan konsul dulu ya ke admin nya. mungkin bisa dibaca baca disini dulu.

sebagai penutup, ini poto gue pake rumi denim pas jalan ke bogor *disambut lemparan botol aqua*. one of my resolution adalah being more photogenic *sungguh nggak penting*. biar kalo ngerekomen barang, orang bisa liat poto gue dan percaya, HAHAHA.

Bogor, Mei 2014. *plis itu tas pinggang gue dianggap aja ga ada*
Shirt : Uniqlo
Dress : Triset
Veil : House of Kalila
Sandals : Up’s Rumi Denim

see you later, lovely people !!