Tips Nyaman Main di Luar Ruangan

Di blogpost sebelumnya, sempet dibahas kalo Runa nih lagi sering kami ajak main ke luar ruangan. Lalu ada beberapa yang menanggapi, kalau anaknya kok kayak ngga excited main di luar ruangan. Ada yang anaknya tetep nempel ke ayah ibunya, ada juga yang main sebentar terus udahan. Lebih seneng main di indoor gitu maksudnya.

Sebenernya sih, ini tergantung tipe anaknya juga ya. Kalo kayak Runa yang memang tipe seneng gerak, udah pasti hepi bener diajak main di luar, bahkan sekedar lari lari aja dese bahagiaaa… Terus, kalo anaknya tipe indoor, apakah tetep bisa diajak main di outdoor ? Tentu saja tetep bisa. Bisa jadi lho anaknya ga betah main di luar karena faktor kebiasaan aja. Coba deh mulai diajakin main keluar, siapa tau malah jadi seneng anaknya.Read More »

Main di Luar Ruangan untuk Anak Aktif

20181228_145241_0001

Buat yang tau kami secara personal atau mungkin follow blog/IG/twitter (PD boleh ya, ahaha), pasti tahu bahwa anak Aruna nih punya panggilan kesayangan setengah gemes dari ibunya. Tak lain tak bukan adalah Anak Gasing. Kenapa kok sampe dipanggil Anak Gasing ? Karena anaknya aktif buanget. Muter muter ke sana sini tanpa henti. Bahkan datuknya pun sampai mengakui kalo Runa nih hampir ngga ada capeknya. Dibawa jalan jalan juga ayok aja. Pokoknya mirip gasing bener deh.

Tadinya sempet khawatir, kok anak ini aktif banget ya sampe ibunya pengen ngibarin bendera putih tiap anaknya lari lari. Ternyata keaktifan itu memang salah satu indikator bahwa anak itu sehat. Ditambah, untuk anak anak umur 2 tahun ke atas memang lagi masa masanya banyak bergerak, jadi normal ya. Bukan karena anaknya iseng atau nakal, tapi ya memang lagi umurnya aja.Read More »

favorite MPASI Tools

halo agaaaain semuaaaaa… setelah melawan kemalasan yang mendarah daging, akhirnya mood buat bahas MPASI MPASI an muncul juga. etapi mohon dicatat ya, gue ga akan bahas resep hahaha. karena selain gue juga nyontek orang, juga karena kalopun gue nyoba resep, banyakan zonk nya, ahaha. maka, marilah kita bahas perintilannya, yuk mari.

Read More »

#120 the odd cure

gue punya riwayat maag yang agak panjang. dari jaman SMA, jackpot di sekolah sebelum akhirnya enakan lagi adalah hal yang biasa. konon ini katanya penyakit turunan dari bokap. tapi sebisa mungkin bokap ga membiasakan buat minum obat. beliau menanamkan bahwa maag itu kuncinya cuman jaga makan. jaga makan dalam artian makan teratur ya, pagi siang sore. bukan diet dietan ga makan malem. iyalah, dulu gue langsing bak Miranda Kerr

as I grew up, gue pun menemukan bahwa meskipun gue jaga makan, tetep aja maag nya suka muncul. bahkan gue sempet sakit usus buntu, yang itupun konon munculnya dari si maag juga. semenjak usus buntu, mulailah gue bener bener jaga makan. yuk dada babay lah sama yg instan instan kecuali kopi. sayur dan segala buah pun mulai di embat. dan ternyata cukup manjur menahan si maag.

masuk dunia kerja, kambuh lagi lah si maag. dan jauh lebih parah. jarang jackpot sih, tapi mual di pagi hari is everyday routine. bikin GR banget ga sih. ditambah si mual ini seringnya munculnya ya suka suka dia, bahkan meskipun makan udah teratur dan isi menunya sayur – buah doang. pernah tiba tiba sore sore di kantor gue mual parah. begitu keluar kantor, langsung seger lagi. guenya aja yang pengen kabur ini mah

karena kemungkinan besar pemicunya stress, maka gue pun harus pinter pinter ngatur emosi. *usir orang orang dengan energy negatif *whoooooosh**. tapi, gue juga berusaha cari makanan yang bisa ‘mengademkan’ lambung (kalo menurut ilmu kedokteran cina, maag itu artinya lambungnya panas dan harus didinginin). salah satu yang manjur adalah jus pisang + timun. diminum tiap pagi. cara ini lumayan manjur, meskipun gue harus minimal 3 hari sekali mampir supermarket.

tapi belakangan ini gue menemukan ‘obat’ baru buat at least menahan mual pagi hari. this…



hahaha, iya bener, prenagen emesis *ngakak sendiri*.  gue dapet semacam promo di foodmart dan hadiahnya ya prenagen, boleh milih yang mana. dan ternyata lumayan juga buat ngurangin mual di pagi hari lho, apalagi kalo pas males bikin jus pisang timun. meskipun ga tau juga itu sugesti apa piye ya. i haven’t got the second red line, anyway. *in case ada yg kepo* *GR*

btw, gue beneran nambah guendut after lebaran. so i think i have to start the diet slash everyday exercise slash clean eating, no ? doakan gue ya, semoga perut gue bisa balik ke masa kejayaan dulu. kencang dan berotot !! #sahih.

so, smell you later, people.
*makin lama postingan gue makin ga penting ga sih*
**oh, it’s my blog anyway*

#118 Sakau (kuliner) Makassar

aku sakau kuliner Makassar (T___T)

hahaha, random banget ya. jadi ceritanya kemaren abis liat liat foto di hape, dan nemu foto kulineran pas di Makassar. terus dengan noraknya pengen ke Makassar lagi, hahaha. ini pabrik semen ga mau bikin kantor di Makassar ya ? *nyiapin CV* *ndaptar ke pak wapres* *eh*

meskipun kemaren tujuan utama kita ke Sulawesi adalah ke Bira, tapi kita sempet juga nyobain kuliner nya Makassar, langsung di tempat asalnya. honestly speaking, gue bukanlah orang yang ngejar kuliner pas travelling. i’ll be fine munching warteg, fast food or indomie dobel along the way. temen temen seperjalanan juga ga terlalu pada ngejar kuliner sih aslinya. tapi ya alhamdulillah ya, tour guide kita kemaren baek banget dan ngajakin makan ke beberapa tempat enak di Makassar.

atas ki-ka : coto Makassar, ikan bakar Liukang, pisang epe
tengah ki-ka : mie Titi, pallu basa
bawah ki-ka : iga konro, es pisang ijo, es pallu butung

just seeing the pic above aja rasanya gue langsung pengen ngacir ke Raja Konro Mariki Citos. two dishes in the middle are the most delicious. apalagi yang namanya Pallu Basa. kita kemaren ke Pallu Basa di Jl Serigala yang katanya emang famous. gue kurang ngeh juga sih ya itu daging apa jeroan, tapi pokoknya enak buanget. harusnya makannya ditambahin telor, tapi gue ogah, haha.

sementara di Bira, ga ada kuliner khas nya sih. tapi kita sempet makan ikan bakar yang sumpah enak banget. ga tau pengaruh tempat, ikan yang masih fresh ato emang kita yang laper gara gara kelamaan snorkeling. sambelnya pasti dong, sambel dabu dabu yang sumpah bikin lidah melet melet terus saking pedesnya.

di Bira juga,  kita sempet makan di restoran Phinisi di pinggir pantai. the food was so so, but the place is amazing. ya lo bayangin aja deh ya, makan ditemani cahaya bintang dan suara ombak. abis makan, tinggal turun tangga deh dan kita langsung sampe ke pinggir pantai. asik abis duduk duduk di pinggir pantai sambil makan indomie :9

ada satu warung makan lain di pinggir Bira, tapi ini versi rakyat jelatanya. sambel dabu dabunya super mantap. tempatnya pas banget sebelum tangga turun ke pantai Bira. this rumah makan is kinda famous, karena konon mas tour guide kita sampe harus reservasi tempat dan kami nunggu makanan sampe setengah jam.

beneran abis ini harus ke Raja Konro Mariki Citos deh *perut langsung bunyi*. doski spesialis makanan Makassar gitu. Mie Titi nya lumayan enak, but still, they don’t have Pallu Basa in their menu 😦

aaaanyway, ini abis lebaran tapi kenapa gue malah nulis soal Makassar sih ? hahaha

Selamat Hari Raya Idul Fitri ya semuaaa… Mohon maaf lahir dan batin…
*sungkem satu satu*
semoga kita semua makin disayang Allah yaaaa, amiiiiinnn…

smell you later, people :*

note : ini gue sebenernya lagi di kantor. please ojok ditiru yo.