to write or not to write (Day 1-2 BPN)

mendekati akhir 2018, kayaknya baru kerasa deh, kok tulisan di blog makin lama makin dikit mwahahaha. padahal dulu udah ditekadin mau lebih rajin nulis. tapi biasa deh, berhenti di ide aja, eksekusi-nya maleeeees.

nah, mumpung banget nih, salah satu komunitas blog yang gue ikutin, Blogger Perempuan Network (BPN), bikin 30 Day Blog Challenge. uwuwuw, aku mau ikutan doooong… *anaknya gampang kepancing sih emang*

love-of-writing

Read More »

#159 mengenal Jakarta yang berbeda



apa sih yang lo – atau kita –  tahu soal Jakarta ?
selama hampir empat tahun tinggal di sini, yang gue tahu soal Jakarta masih generik banget. yang paling berkesan di sanubari sih tetep macetnya ya, yang terpaksa gue hadapi setiap hari. selain itu, Jakarta identik dengan event-event internasional dan fasilitas hedonisme yang merata di penjuru ibu kota.
obyek wisatanya gimana ? yang gue tau secimit banget. Ancol. Ragunan. Monas. dan teman temannya. destinasi yang mainstream banget ye emang, tapi at least gue pernah ke sana lah.
soal sejarahnya gimana ? setau gue, dulu bernama Sunda Kelapa, lalu jadi Jayakarta, lalu jadi Batavia, lalu jadi Jakarta sampe sekarang. udah gitu doang taunya. penduduknya etnis apa ? mbuuuuh. budayanya gimana ? nggak tauuuu. ngomong gih mbak sama jangkrik. krik.

beneran deh, entah karena saking hectic-nya tinggal di kota ini atau guenya yang males, gue sampe ga kepikiran lho buat cari tahu soal sejarah Jakarta. paling pol usaha gue ya maen ke museum museum, terutama di daerah kota. itupun cuman berakhir dengan nongkrong sambil minum es degan, hoahahaha.
padahal ye ngakunya mbak mbak penyuka sejarah dari SD sampe apal nama lengkapnya JP Coen dan timeline Agresi Militer Belanda. *lalu dilempar pake buku IPS SMP*

makanya pas tau bahwa ada event Travel n Blog yang memasukkan ahenda walking tour bareng Jakarta Good Guide, jiwa ini pun langsung terpanggil. pasti acaranya seru nih !! langsung cuss daftar dan join acaranya. Jakarta Good Guide sendiri adalah tour guide yang menginisiasi walking tour di Jakarta. udah ada beberapa rute, seperti Menteng dan Kota Tua, yang rata rata bertema sejarah.

di hari H (alias TODAY gaes ), setelah kami dibekali materi yang agak sesat tentang blog, berangkatlah kami laiknya anak SD study tour ke daerah Pasar Baru. yes, rute kami hari itu adalah Pasar Baru. kenapa Pasar Baru ? kita tanya Galileo karena rute ini adalah rute terbaru dari Jakarta Good Guide dan kita berkesempatan nyicipin rute yang masih ‘anget’ ini. asik banget yaaaa…

dipandu mas Canda Tawa dari Jakarta Good Guide, kami menyusuri jalan mulai dari Stasiun Juanda sampai Pasar Baru. kami melewati beberapa bangunan yang ternyata menyimpan sejarah, seperti Gedung Filateli, Galeri Antara dan Gereja Ayam. rata rata bangunan ini dibangun pada masa Belanda dan masih bertahan dengan kokoh sampe sekarang. mbangunnya pada pake semen apa sih ?
bangunan-bangunan ini juga sempat mengalami perubahan fungsi di jaman Jepang, seperti Gedung Kesenian Jakarta yang sempet jadi tempat mentas buat para seniman Indonesia yang nyindir Jepang. mirip sama Cak Durasim-nya Surabaya gitu deh. 
ga cuman bangunan-bangunan aja, kami juga diajak masuk ke Pasar Baru yang ternyata juga dipenuhi bangunan kuno, termasuk ke Gang Kelinci yang femes itu. bahkan sempet diajak masuk ke klenteng yang ada di gang kecil di Pasar Baru. ga nyangka banget di gang kecil itu ada klenteng.

kalo parkir ke hatimu, lewat mana mas ?
di akhir tur kami, kami melewati sebuah bangunan di pinggir jalan yang kelihatan kuno. sedihnya, bangunan ini kelihatan kumuh dan ga terawat. mas Canda pun cerita kalo ada banyak bangunan tua yang dibiarin hancur begitu saja alias ga diurusin sama pemerintah. kenapa ? karena bangunan tua itu biasanya milik swasta alias rakyat. jadi ya cuman bisa dianggurin gitu doang. sedih deh ah.

overall, gue suka banget sama walking tour beginian. selain memberi perspektif baru *HAZEG*, juga bikin kita belajar sejarah Jakarta. bahwa kota yang sering kita kutuk dan hina ini sebenernya kota yang penuh dengan sejarah. bukan hanya sejarah yang berkaitan dengan negara aja, tapi terutama yang berkaitan dengan masyarakat yang sampai sekarang masih menetap di sana. hayo, tau ga kalo dulu di Jakarta pernah ada transportasi air ? atau tau ga tempat Nyonya Meneer pertama kali berekspansi di Jakarta ? hal hal ini mungkin baru bisa kita ketahui setelah ikut walking tour ini.

dan sungkem kuhaturkan ke mas Canda yang pengetahuannya luas banget soal Jakarta dan asik diajak diskusi. nambah ilmu banget. mas Canda dulu makannya jurusannya apa sih ? kok tau aja ada tempat unik yang nyempil nyempil ?
udah gitu, sabarnya dese seluas lautan. nungguin kita poto poto sambil jajan, nyampein info dengan terstruktur, sampe jawab pertanyaan-pertanyaan absurd kami. (“mas, kalo Bakmi Aboen kenapa ga halal ? ada apanya sih ?” atau “mas, Sai Ba Ba beneran sakti ya ?”). sing sabar ya mas…

kamu terlihat lelah mas…

anyway, kata mas Canda, penataan kota tua paling keren itu ada di Melaka.
yukcusslah kita ke Melaka bersama sama !! *brb ngerampok bank*



*tulisan ini ditulis diketik sambil ngantuk dan pegel, demi memenuhi assignment dari Travel n Blog
*dear mas & mbak, kalian panitia apa asdos siiiih ? deadline-nya sama sama afgan !!

#140 where have you been ? what have you done ?

kurang fierce apa coba ?!?


tahun baru itu identik sama apa sih ? selain terompet, kembang api dan mercon, ada dua hal yang biasanya rame pas tahun baru. apalagi kalo ga kaleidoskop & resolusi. hah ? benda apaan ituh ? kita tanya galileo *ditabok*

 
kaleidoskop, masih sodaraan sama stetoskop & periskop. sama sama buat ngintip. bedanya, stetoskop buat ngintip jantung, periskop buat ngintip musuh, kaleidoskop buat ngintip masa lalu. #halah. sementara resolusi, adalah sejenis makanan dari solo yang terpengaruh budaya Londo. …woy, itu risoles woy !!. pendeknya, kaleidoskop adalah hal hal yang terjadi di tahun kemaren dan resolusi adalah hal hal yang pengen kita lakukan di tahun mendatang.
 
tadinya sih ndoro ndak pati minat sama hal hal begindang, karena filosofi ndoro adalah hidup ini laiknya air. ga usah melihat masa lalu atau bermuluk muluk, selooowww… tapi kok ya ujug ujug jadi pengen bikin kaleidoskop. jadi, gimana royal kaleidoskop ala Putri Solo van Kemang ? here we go !!
 
Januari – Taman Safari
 
duile sis, gaul amat belom apa apa mainnya ke Taman Safari. bareng sama anggota Trio Mawut (Kanjeng Simbok + Nyi Blorong), ndoro pun bermain dengan riang bareng sama hulubalangnya Kanjeng Simbok dan hewan hewan yang imut. konsep Taman Safari ini lumayan digemari khalayak traveler lho. yang paling bikin gemes ya Baby Zoo, dimana kita bisa colek colek genit ke orangutan atau macan tanpa takut digrawuk.
di bulan Januari ini pula ndoro resmi pindah kantor ke bilangan TB Simatupang. makin macet, makin riweuh; tapi kalo ikhlas, insya Allah makin barokah. amiiiin… *benerin jilbab*
namanya Olivia. anak orang utan yang isengnya ga ketulungan.

 

Februari – Nostalgia UGM
 
bulan ini adalah bulan banjir, dimana pasar deket kosan ndoro pun kena banjir. tapi kesedihan ini ga lama lama kok, karena di akhir bulan akhirnya ndoro main main ke Jogja lagi !! *pelukan teletubbies bareng simbah*. ndoro pun sempet muter muter Jogja bareng simbah, nengok kosan lama dan mampir ke kampus tercinta, yang ternyata sekarang uda berubah banget gara gara dibangun tower di depannya. bentji aku bentji !

Tower apa ituuu ?!? kampusku kan ga ada towernyaaaa…

 

Maret – Mencicipi Bira
 
tak dinyana, di awal Maret, datanglah tawaran liburan dari sesosok makhluk bernama Arum. liburan ke Bira bareng dua sahabatnya, Ikha + Nube, dilanjut ke Makassar. tanpa ragu tanpa bimbang, kesempatan itu pun langsung ditangkap, HAP ! setelah ribet beli tiket, di akhir Maret kamipun berangkat. di sinilah ndoro pertama kali keluar pulau setelah sekian tahun, pertama kali snorkeling dan pertama kali liburan jauuuh. inilah titik awal ndoro ketagihan jalan jalan dan spesifiknya, snorkeling.

abis nyemplung di laut Liukang

 

April – Menyusur Ahpoong & Carita
 
lagi lagi melibatkan Trio Mawut, di bulan April ndoro pun menyusuri Pasar Ahpoong di Sentul City yang katanya asik dan seru. eh lha kok disono makannya Eat & Eat lagi, ga beda sama mall dong. *lempar bata* balikin duwit akuuuh… meskipun disini bisa main perahu perahuan dan banyak spot foto bagus, tetep aja masih kurang nancep di hati.
sementara di minggu akhir April, ndoro pun kembali gabung sama hulubalangnya Kanjeng Simbok buat main ke Carita. so 90’s banget ya guys. karena tadinya diiming imingi snorkeling, ndoro kuciwa berat soalnya airnya kuotor buanget. tapi lumayan terobati setelah main banana boat dan makan seafood super enak. maaf, perutku memang murah.

Bidadaries temangsang.

 

Mei – Playdate ke Bogor
 
inilah bulan dimana sejawat kuliah berkumpul, bergembira dan bersuka ria kembali. ndoro, nyak kikoy, bubun, gitong & indah memutuskan buat sok sok an meet up di tempat yang sungguh fantastis dan bombastis. dan tentunya anti-mainstream doooong. tak lain tak bukan adalah Kebun Raya Bogor. *gagaknya kungfu Komang lewat*
ndoro tadinya super excited karena bisa main ke museum Zoologi dan lihat lihat bunga anggrek. tapi apa daya karena dalam group trip voting adalah yang utama, akhirnya kami cuman keliling cari spot foto dan spot makan yang enak. toh tujuan trip yang sesungguhnya adalah saling surhat layaknya gadis kuliah.
di bulan ini juga ada acara gathering kantor di… eng ing eng, Taman Safari ! duileee.. hits bingit…

geng hore kos Jogja. lengen aku kok gede amaaaaat…

 

Juni – Running Man-ing & Cirebon-ing
 
inilah event yang ditunggu tunggu sama mas bojo, Asian Dream Cup in Indonesia. sampe dibela belain balik dari Tuban lho. Alhamdulillah banget ya, suami punya selera lawak yang mirip, jadi kami sering sharing tontonan, musik dan cinta. #halah. kamipun nonton Asian Dream Cup di GBK dengan jiwa cerah ceria. pokoknya puas neriakin Kwangsoo, teriak teriak norak liat drone nya RM, sampe poto poto ga penting di GBK. eh tak dinyana, jebul besoknya mereka syuting di Taman Safari. duileeee, gahul amat deh ini Taman Safari. *elus elus badak*
di bulan ini juga, ndoro pun kembali terpilih jadi pendamping Kanjeng Simbok ke nikahan Mas Yoga, salah satu hulubalang. cencu kami sekalian plesiran dooong. kali ini tujuannya adalah Keraton Cirebon, sesuai dengan darah biru yang mengalir deras di nadi kami. *benerin konde*.

Running Man !!


Juli – Melebar di Blitar


libur Lebaran pun digunakan ndoro buat sowan ke tempat mertua untuk silaturahmi sama ngemil rendang gratis. selain itu, ndoro juga puter puter kota Blitar, yang jebulnya kok ya cilik menthik. dan di sini ga ada mall lho, soalnya konon pemerintah menggalakkan UKM warga dan melarang mall. ndoro sempet main ke Makam Bung Karno, kebun binatang abal abal (pake diamuk siamang segala (T___T)) sampe icip icip warung makan yang ternyata lumayan enak lho. yang bikin kaget, jebul disini lagi banyak bermunculan coffee shop gitu. tempat dan rasanya lumayan juga lho ternyata. way to go, Blitar !

this place is somehow mystical.

 

Agustus – Tuban, I’m in Love

ndoro sempat main main ke Cilegon di bulan ini. yaelaaah, Cilegon doaaang… ejangan salah, ndoro kesini dalam rangka tugas negara. tapi tetep ya, berhubung uda maen jauh jauh, mampirlah kita, icip icip duren Cilegon. gratis pula.
di akhir Agustus, datanglah hari yang dinanti oleh ndoro bagus.  ndoro bagus berulang tahun yang ke 17++. maka, dikirimlah hadiah spesial dari ibu kota, berwujud… ndoro. krik. kunjungan ke Tuban ini pun tentu saja jadi yang pertama buat ndoro. kotanya cuilik lho. dan jam 9 malem udah sepi. *balada anak kota*



future office. eh ?

 

September – Jogja – Pahawang – Bandung

canggih banget ya ndoro, bisa antar kota antar propinsi gini. ke jogja sebenernya buat tugas negara sih, tapi boleh lah ya buat melepas kerinduan di sanubari ini bareng simbah dan… ditto. loh, kok masih disini aja lu, cung ?!? doakan ditto cepat mendapat jodoh ya sodara sodara #penting.
pulang dari Jogja, ndoro langsung cuss ke Pahawang bareng Nyi Blorong dan calonnya. calon apa, hanya Blorong yang tahu. rindu laut pun terpuaskan di Pahawang dengan lunas dan tuntas. pokoknya sekarang ndoro mau ikut lagi kalo ada weekend getaway di seputaran Jakarta #ambisius.
ga berapa lama, ndoro pun dicangking Kanjeng Simbok buat nemenin doski ke Bandung. ndoro cuman nebeng sih, tapi rindu akan Kota Kembang cukup terpuaskan. dan maen ke Bandung ini bikin nagih pengen ngebolang lagi. ngebolang dengan sensasi ‘lost’ tentunya… (iyalah, bolang aja artinya bocah ilang) *gagaknya Komang lewat lagi*

KESAYANGAN !!


Oktober – Anyer (survey doang)

jadi ceritanya, ndoro diajakin survey ke Anyer buat acara team building. meskipun cuman sehari, tapi puas banget seru seruan. ternyata hotel di Anyer bagus bagus yaaa… terus kerjaan team survey ngapain ? jalan jalan sama icip icip makanan, hahaha. bulan ini ga kemana mana, karena nyelesaiin kerjaan, soalnya bulan depan mau plesir jauuuh…

kolam renang berasa punya sendiri.


November – Takabonerate Trip

trip of the year-nya ndoro nih !! meskipun tanggalnya agak maksa (mepet tanggal closing cyiiin) dan penuh kegalauan gara gara harga tiket, Alhamdulillah wa syukurillah jadi juga berangkaaaat. dan balik ke Jakarta dengan kondisi sakau laut, sakau ngetrip dan… sakau diving. eciyeeee…

ECIYEEEE…


Desember – ga kemana mana (T___T)

lah, sedih amat neng, akhir tahun ga kemana mana. jadi ya, ndoro emang ga begitu suka pergi di akhir tahun atau merayakan tahun baru. pernah sih sekali, ala ala tahun baruan di Bandung, yang berakhir macet dan bête karena ga bisa kemana mana. ditambah kalo mau main ke laut kok ya cuaca udah mulai sering ujan. sempet sih, iseng main ke Hobbit Festival di Mall Alam Sutera, Tangerang. tapi ya gitu deh. biasa ajah.

pengen ke tempat aslinya, huks.



seperti yin dan yang, juga tumbu dan tutup, kaleidoskop pun punya pasangan yang inseparable. tak lain tak bukan, adalah resolusi. resolusi 2015 apa dong ndoro ?
yang paling dipengenin saat ini ada dua : serumah sama laki biar bisa indehoy dan segera dapet kidut biar ga ditanya tanya lagi. abis tau tau udah masuk tahun kedua kewong. kok cepet amaaat ?!?

semoga di tahun ini kita semua dapet berkah yang melimpah ruah ya, AMIN !!

#96 Indonesia Fashion Week 2013

Japanese design !! kawaii, isn’t it ?

who doesn’t love fashion ? or at least looking at beautiful clothes, bags or shoes. well, I do love it :p. so when i heard that there’ll be IFW in JCC, i was enthusiastically looking for the information. it was held in JCC, 14 – 17 February 2013. since i will go to Jogja in friday, i decided to visit IFW in its first day, thursday. aaand, mba Aliah finally accompany me, yippi !!

so, there’s a lot of beautiful clothes and bag and shoes and accessories you can find there. and a lot of batik. you know, Indonesian actually are very creative. we found a batik seller that made beautiful dresses (though the price wasn’t that beautiful *sigh*). also clothing with cute cutting. and a lot of hijab seller. i tried to visit every stand, but one day isn’t enough. soooo many products to look at, so many stand to visit.

so here some pics from IFW.

complicated yet beautiful designs

the right one was my fave !!

found a cute elephant made from batik !!

IFW 2013 alley and stands

did i buy something ? mwahaha, it’s still a secret :p

aaanyway, i was in jogja in saturday, attended nia’s wedding. congratulations dear Ratu Donat, wish you all happiness on earth !! stay happy and fabulous 😀

grundy, me, simbah, budhe. happy and beautiful bridesmaids 😀

well, catch you later people ? cheers.

#76 : so long, Shoya Tomizawa


it was really a heart-breaking news.

saya sejujurnya bukan fans berat Moto GP. tapi yah, I am a daddy’s little girl, jadi ayah yg lumayan ngefans sering ngajakin saya nonton Moto GP. ditambah kakak kakak sepupu saya banyakan cowok, jadilah saya jadi sering ikutan nonton. mulai dari dulu jamannya Alex Criville berjaya, sampe sekarang si Dani Pedrosa dkk.

waktu nonton, saya sering ngobrolin juga sama ayah, tentang pembalap, ato peraturan lombanya, ato kronologis kalo ada yang jatuh. beranjak kuliah, saya uda jarang liat Moto GP, selain karena ga ada yg suka, TV kosan sinyalnya agak BBB alias putus nyambung putus nyambung. tapi saya masi suka baca2 beritanya juga sih.

I was a fan of Telefonica Movistar Honda. itu lhooo, jaman jaman jayanya Sete Gibernau (sekarang apa kabar ya mas-nya ?). pokoknya dulu mereka rival banget sama timnya Rossi. salah satu pembalap yang satu tim sama Sete Gibernau adalah Daijiro Kato. Yes, that Daijiro Kato. He was died after a crash at Suzuka Circuit and 2 weeks in coma state. meskipun bukan fans nya Kato, tetep aja rasanya miris liat kecelakaannya. apalagi waktu itu lagi heboh2nya persaingan Kato sama Rossi.

Kato nabrak dinding pembatas di Sirkuit Suzuka yang sebelumnya uda pernah diprotesin sama Rossi gara2 ga sesuai standar keselamatan Moto GP. fatalnya, setelah dia jatuh, yang ngangkat dan mindahin dia dari trek bukan petugas medis, tapi petugas pembersih trek. Kato koma dan dibawa ke rumah sakit. 2 minggu kemudian dia meninggal. sedihnya, 2 hari sebelum kecelakaan, anak keduanya baru aja lahir. T___T.

and yesterday, I heard the similar news. Shoya Tomizawa, pembalap Moto 2 (pengganti kelas 250cc) tim Technomag-CIP dari Jepang tewas di Sirkuit Misano, San Marino. Shoya tewas setelah jatuh dan dilindas dua pembalap di belakangnya, Alex de Angelis dan Scott Redding dengan kecepatan diatas 200kmph. yang paling bikin miris adalah, umurnya baru 19 tahun, baru lulus SMA, gan !!

btw, saya baru liat video tabrakannya, dan yah, beneran bikin miris. Shoya kelindes telak di daerah kaki sama perut. abis kecelakaan, dia langsung dibawa ke rumah sakit. ga lama, dia dinyatakan meninggal karena trauma hebat di dada dan perut. padahal Shoya ini salah satu pembalap yg bakatnya lumayan hebat. dia baru aja jadi juara GP Qatar dan runner up GP Spanyol dengan spesifikasi motor yang ada di bawah pesaingnya. sayang, dia ga sempet menunjukkan bakatnya lebih jauh.

dan ternyata, seminggu sebelumnya, di GP Indianapolis, salah satu pembalap umur 13 tahun, Peter Lenz, juga tewas pas supporting race. kejadiannya mirip sama kecelakaannya Shoya. dia jatuh dan pas di belakangnya ada Xavier Arjat dengan kecepatan tinggi.

setiap olahraga, setiap profesi, pasti punya resiko sendiri-sendiri. buat para pembalap, apa yang mereka dapet dari balapan, sepadan sama resikonya. saat kematian Daijiro Kato, publik Jepang beranggapan kalo Kato, samurai di atas lintasan, pergi dengan membawa kemenangan. so does Shoya Tomizawa.

so long, Shoya Tomizawa.


Shoya Tomizawa


Daijiro Kato

#72 : heartbreak


saya sedih. seriously. banyak sekali rasanya yang terjadi di minggu ini dan honestly bukan sesuatu yang bisa dikesampingkan dengan mudah. hiks. mulai dari ditinggal KKN, sesuatu yang terjadi di keluarga, sampe masalah si tujuh huruf. .

tapi ada hal lain yang bikin saya semakin patah hati. masi berhubungan sama the biggest event of the year, Piala Dunia. yap, kekalahan Jerman. (gubrak). sebenernya sih di awal Piala Dunia, saya masi biasa2 aja. saya ngga njagoin siapa2. tadinya sih saya fans Oranje, tapi mengingat Dennis Bergkamp uda ngga main, jadi ya saya biasa aja.

tapi seiring masuk ke 16 besar, saya mendadak ngefans Jerman. why why oh why ? saya tersepona sama pemain2 mudanya. bukan, bukan muka ato bodinya, tapi mainnya. Bastian Schweinsteiger, Thomas Mueller dan Mesut Ozil terutama. they’re dam* good ! apalagi pas main lawan Inggris dan Argentina. gara2 uda lama ngga nonton bola, saya beneran takjub ngeliat mereka.

dan pas lawan Spanyol kemaren, saya uda heboh, yakin kalo Jerman yang bakal menang. ngeliat track record mereka pas ngalahin Argentina, banyak yang prediksi kalo mereka bakal ketemu Belanda di final, yang notabene ngalahin Brazil. bayangin dong, bakalan oh wow banget itu final. tapi ternyata, hiks, mereka kesandung Spanyol, huaaaaaa..

emang sih, mainnya jelek banget pas lawan Spanyol, tapi masi sangat-sangat tidak rela. Mueller ngga main gara2 akumulasi kartu, Schweinsteiger dipepet kanan kiri, Ozil bener2 di blok. Bahkan Lahm yang biasanya stabil juga operannya meleset semua. intinya, saya masih nyesek Jerman kalah. not that i hate Spain or sumting, tapi yaaa, hahaha, masi tetep pengen liat Jerman di final .

*menghela nafas*

seriously. saya sedih. dan kalo lagi sedih (atau galau) begini saya suka cari kata2 mutiara yang bisa sedikit mem-boost mood saya. oh, dan introspeksi. mungkin saya masih kurang doanya. masih kurang rajin sholat dan ngajinya. masih kurang ikhlas sedekahnya. masih kurang keras usahanya.

yooooooooossshhh !! harus berlari lebih cepat ! uda mulai iri sama yang uda pada kerja, haha.

*cheers.
kampus.
Park Sang Woo – a song for a fool