ngapain aja selama karantina ?

gue tuh ya, emang ngga bisa deh lama lama ngendon di rumah. rasanya pengen kabur-kaburan aja, main ke mana kek gitu. makanya pas kudu #dirumahaja, gue udah kayak mamak mamak yang jemurannya keujanan, alias panic! at the disco banget. semua serba salah. serba kalut hati ini gaes.

tapi ya, namanya kita manusia kudu beradaptasi, ya mau ga mau lah ya, diriku ini harus berdamai dengan keadaan. kalo bahasanya Suhay Salim, you have to suck it up !! telen aja beb, kasih sambel biar makin enak. *cocol sambel Bu Rudi* perkara mencret mah pikir belakangan aja ya beb.

Read More »

blabbing : on being a mother

20170411_161539
lengen udah roti sobek gini pun ada yang ngomenin kurus lho :p

menyambut kelahiran si bocah dulu, bisa dibilang persiapan gue cukup mateng (mangga kali mateng). yoga sebisanya plus power walk tiap hari, makan nanas sampe meditasi ala ala. yes, kebetulan gue belajar gentle birth dan berusaha mewujudkan lahiran yang happy, tanpa beban dan mindful. terwujud ga ? yagitu hahaha. I still wish I spent the first 24 hours with only my baby and my husband. yastralahya.

Read More »

#153 current favorite

annyeong !!
sungguh ya, bulan puasa itu harusnya kan diisi dengan pengajian, tadarus dan kegiatan ibadah yang lain seperti tidur. tapi kalo pas lagi istirahat siang di kantor, kok kebanyakan malah jadi mager dan bingung mau ngapain ya.
daripada bengong berkepanjangan, kita bahas hal hal hits masa kini aja yuk. ato bahasa sok cute nya, current favorite :3
jadi apa apa aja sih yang lagi jadi kesayangan dan bahan browsingan yours truly ini ? here they are !!

Movie : Jurassic World
dulu pas Jurassic Park release, gue adalah salah satu anak yang nonton dengan penuh ketakjuban dan berharap dalam hati bahwa apa yang terjadi di film bisa terjadi di dunia nyata. emejing banget gak sih, ngeliat makhluk raksasa begitu di depan mata ? rasanya pengen nguyel uyel !! etapi sayang, semua kekaguman itu berkurang pas film kedua sama ketiga release. kurang nendang bro !
makanya pas ada film baru dari franchise ini, gue juga ga matok ekspektasi yang tinggi. ditambah pemerannya kok kurang familier ya *sungkem sama mas Chris*. so, pas suami ngajakin nonton, gue iya iya aja.

dan ternyata, gue puas banget nontonnya !! jalan ceritanya runut, pace nya pas dan logis, ditambah animasinya alus banget. dan ide ceritanya itu lho, keren banget !! kebayang ga sih kalo Isla Nublar ini eksis di kehidupan sebenernya ? pasti gue udah nabung gila gilaan buat trip ke sono dan menghabiskan hari lari larian sama Apatosaurus dan ngecengin Mosasaurus. sini cium aku Mosa-chan :*

soal Indominus Rex nya gimana ? gue sih masih percaya nih film disponsori Indomie, hahaha. kesan pertama begitu menggoda ngeliat si Indy ini, kok agak cupu yaaa… kurang sangar dibanding T-Rex. cuman setelah tau kemampuannya (kamuflase !! hilang dari radar !! tangannya gede !! hoahahaha), ternyata dese lumayan keren juga. meskipun tetep nggak bisa ngalahin Mosa-chan sih.

meskipun bagus dan memacu adrenalin, tetep ada beberapa hal cupu dari film ini. salah satunya, emang raptor bisa dilatih ya brooo ? kok gue ngeliatnya agak gimana gitu… soalnya sekalipun raptor ini makhluk sosial, kok kayaknya dese tabiatnya bukan kayak anjing yang bisa manut sama manusia gitu ya. tapi ya sudahlah, ini kan science FICTION. tapi yang paling cupu apalagi kalo bukan sepatunya Claire. ini sengaja apa gimana sih ? masak sepanjang shooting ga ada yang menunjukkan betapa anehnya lari lari di lumpur pake heels. ato jangan jangan sepatunya sponsored ya ? *curigation* (btw, masalah sepatunya si Claire ini sempet jadi bahan debat di situs2 review. selo banget ya sis…)
so, all in all, Jurassic World is recommended !! apalagi kalo di 4DX, syedaaaaaap 😀

Jurassic World meme is everywheeeeeere…
Song : Big Bang MADE Series
di samping kecintaanku pada John Mayer, ada satu genre yang berhasil mencuri hatiku. tiada lain tiada bukan adalah K-Pop. berawal dari Super Junior, gue pun sekarang suka ndengerin lagu dari band band lain. salah satunya, Big Bang. boyband ini beranggotakan 5 orang dan udah eksis sejak 2006. lagu lagu mereka lebih ke arah dance music, meskipun kalo nyanyi slow juga oke. tadinya sih mata ini tertuju ke Big Bang karena salah satu membernya, TOP, gantengnya udah ngalahin dewa Yunani. ganteng dan seksi bingiiiit. yang bikin lebih cinta, kelakuan dese ternyata dork banget. gak sesuai sama muka gantengnya. tapi di situ lah letak charmingnya doi.

serunya lagi, Big Bang ini salah satu artis Korea yang nulis dan produksi musiknya sendiri. dan emang lagu lagunya bagus bagus. bahkan musik mereka juga konon udah punya fans sendiri di Amrik. temen gue yang ga suka Korea pun rata rata suka lagunya Big Bang. dan di Korea pun Big Bang udah termasuk artis ‘papan atas’. dan semakin kesini mereka juga semakin berani buat eksperimen musik. video klip juga makin aneh aneh. fans nya gimana ? makin cinta juga doooong :3

nah, di tahun ini, Big Bang ceritanya come back. dan beda sama come back biasanya, kali ini mereka releasenya secimit cimit alias dua lagu per bulan. jadi konsepnya, album mereke judulnya ‘MADE’, tapi tiap bulan mereka release dua lagu yang mewakili tiap huruf di MADE album. bikin geregetan gak seeeeh… dan di bulan Juni ada dua lagu baru yang di release, Bang Bang Bang dan We Like 2 Party. Bang Bang Bang ini lagu ajojing banget, beatnya kenceng dan bikin pengen ngedance. sementara We Like 2 Party lebih slow dan ‘adem’, enak didengerin di perjalanan. laiknya lagu Big Bang yang lain, lagunya ear-catchy dan bikin nagih. so bisa dipastikan bahwa dua lagu ini bakal nangkring lama di playlist gue. *lalu muntah*

terus release baru di bulan Juli gimana ? langsung jatuh cinta !!

Serial : Game Of Thrones
adakah serial yang lebih hot dari Game of Thrones ? buat gue sih belum ada. serial ini adalah salah satu serial yang gue suka banget, bahkan gue betah aja lho nonton ulang dari season 1. fangirl banget ye. penyebab utamanya adalah, serial ini intrik dan konflik antar karakternya banyak banget !! premisnya sih simpel, perebutan tahta. tapi di dalamnya ternyata ribet banget. ada yang tusuk belakang, ada yang pake magic, lengkap wis. ditambah sepanjang serial ini ada banyak banget quotes yang bikin hati ini gremet gremet saking nendangnya.



gue bahkan merekomendasikan serial ini ke orang orang terdekat biar hebohnya bias barengan. untuk para pemirsa pemula Game of Thrones yang sering ngeluh betapa pace-nya lambat, saran akika cuman satu. lanjutkanlah nonton sampe finale season 1. kalo hatimu masih belum terpanggil atau jiwamu masih adem ayem, it’s not for you then. biasanya sih yang kelar season 1 terus pada nagih. bahkan suami gue, yang notabene picky dan kerjaannya nyela serial (ceritanya aneh !! tokohnya jelek !! dialognya nggak oke !!) pun kesirep dan namatin tiga season dalam waktu seminggu. aku bangga, bang !!

oh iya, salah satu yang bikin nagih, si GoT ini jagonya cliffhanger. demen banget bikin deg degan di akhir episode. apalagi setelah episode 10 alias finale dari season 5 yang kemarin tayang dan sukses bikin fans GoT teriak teriak stress. abis cliffhanger-nya parah pisan, nek ! ngebayangin season 6 masih setahun lagi tuh rasanya bikin pengen cabik cabik Ramsay Bolton deh. jadi marilah kita menunggu season 6 sambil tahlilan Jon Snow, ihik.

kamu yak opo nasibe, kakandaaaaa… T___T
Books
lagi ngga ada buku yang menarik hati, apalagi sampe menggoda iman. jadi, mari kita skip saja 😀

Life : Introduction to banci dandan amatir
apa yang seru ya ? selain bahwa dua temen deket gue mau kawin (tanggalnya deketan pula, zzzzz) kayaknya ga ada yang heboh di kehidupan ini.
oh, paling gue mau share tentang salah satu bahan browsingan gue aja, wahahaha.

jadi, gue adalah tipe cewek yang males make make up. bukan kenapa kenapa, kulit gue yang sensitive bin acne prone ini bikin males nyobain. ngapain aku ribet pake blush, ketika pipi gue udah merah karena jerawat ? ditambah nyokap dan lingkungan gue bukanlah make up addict. keluar rumah pake bedak bayi plus lip gloss nivea aja kayaknya udah ngecrong.
pas kuliah, gue mulai kenal sama eye liner dan eye shadow. makenya juga sambil takut takut sih, wong mata gue sipit dan tricky. saking takutnya, kalo bayangan di kaca agak aneh dikit, langsung gue apus. pokok e minder banget lah. gue baru agak berani pake make up itu setelah mulai cari kerja. kan pengen dong ya keliatan cetar membahana.

apa mau dikata, gue diterima di pabrik semen yang bisa dibilang laki semua. ibu ibu dan mbak mbak kantorannya pun pada nggak dandan. akhirnya, hilang musnahlah segala hasrat dan kemampuanku yang cuman seiprit ini dalam ber make up. hari hari bedak tabur plus lip gloss pun kembali.

naaaah, akhir akhir ini, entah kenapa gue sering browsing atau baca review soal make up. tadinya sih soal lipstik doang, tapi akhirnya merembet juga ke hal hal lain. dan ternyata, dunia per-make-up-an itu gegap gempita banget ya siiiiisss… beda shade aja bisa jadi bahan pergosipan mbak mbak. sampe sekarang pun kalo ada shade comparison, gue suka ngeliatin sampe nyureng. karena kadang bedanya dikiiiiit banget !

tapi yang paling menyenangkan pas baca review nya adalah, ngebayangin punya dan make tuh produk. rasanya jadi pengen nyobain lagi main main pake liner dan shadow. apalagi kalo baca tutorial kan kayaknya gampil banget tuh. oles sana oles sini, voila !! smokey eyes !! natural look !! dll dsb. makanya, jiwa kewanitaanku pun serasa terpanggil dan bangkit kembali. langsung deh kegirangan coba coba sedow lagi. norak, norak deh. meskipun hasilnya bleber dan malah keliatan kayak mbak mbak abis sakit zzzz.

nah, seiring dengan seringnya browsing dan baca baca review, tersireplah hatiku buat punya shadow palette sendiri. dan berhubung kemampuan masih basic level, gue pun sadar diri buat cari palette yang mostly warna natural. atau bahasa kerennya, nude shades.
setelah browsing, tertumbuklah mataku ke arah satu brand make up yang packagingnya kok ciamik abis *dangkal*. tiada lain tiada bukan, The Balm. merk asli Amrik ini emang femes karena packagingnya yang vintage dan quirky. etapi katanya kan harus jadi smart shopper ya, jangan kesengsem tampilan doang dong. performanya gimana nih make up ? dari review review kok ya bagus yaaaa… formulanya mudah dipakai, warnanya bagus dan aplikasinya mudah. langsung lah gue keplok keplok kesenengan.

setelah liat liat produknya The Balm, ada tiga palet yang bikin gue kebat kebit karena bingung milihnya. ada Nude Tude, Nude Dude dan Voyage 2. tsakeup banget kan mereka indyaaaaaang… sekarang sih gue belom beli, karena masih galau mau yang mana, hoahahaha, tapi kemungkinan besar sih Nude Tude / Dude. paling amaaaan.

atas : nude tude
bawah : nude dude
emang mirip mirip ya cyiiiin
Voyage 2. ga cuman sedow, ada luminizer, bronzer, blush & lipstiknya juga.
travel-friendly banget ye ?



so, what’s your current favorite ?

#145 Tribute to Paul Walker



*postingan ini disponsori mewek mewek abis nonton Fast & Furious 7

 
am a fan of Vin Diesel. dari jaman doski masih agak manis di tahun tahun awal Fast and Furious franchise, sampe udah pakde pakde begini. suara doski yang becek becek seksi plus wajahnya yang yunik, sungguh bikin diri ini kesengsem. makanya waktu doski main FF (as Dominic Toretto), excited bangetlah diriku. apalagi FF ini eksyen banget, banyak adegan balapan yang seru. meskipun filmnya ga terlalu nancep di hati sih.
 
berlanjut di 2F2F, dimana mas Vin ga nongol, cuman mas Paul Walker (as FBI agent, Brian O’Conner) sorangan. di sini akika mulai males. “ah paling cuman sampe film ketiga nih”. apalagi ketika di FF3 : Tokyo Drift, tokohnya totally baru dan Vin nongol cuman seuprit doang. eh ternyata, franchise ini masih dilanjutin lagi. film keempat, kelima dan keenam pun berturut turut rilis dengan action yang makin lama makin bikin melongo dan mikir “dude, are we seriously able to do THAT ?”

2F2F. jadul amaaaaaat…

karena memang makin laris, otomatis produser merencanakan bikin lebih banyak film FF. apalagi casts-nya uda ikrib satu sama lain dan kayak keluarga. malah akhirnya tema keluarga ini juga diangkat di film FF, bukan cuman sekedar street racing aja. plot yang lebih heboh udah dibikin, karakter baru pun uda di cast. tapi apa daya, tragedy happened.

 
di tengah tengah libur shooting Furious 7, one of it main actor, Paul Walker, tewas karena kecelakaan mobil di California, 30 November 2013. Porsche Carrerra GT yang dikemudikannya temannya, Roger Rodas, menabrak beton dan terbakar. Autopsi menyatakan Paul “initially survived the crash, but died due to thermal and traumatic injuries”. pokoknya baca laporan autopsinya bikin merinding deh. *ya ngapain juga akika baca laporan autopsi ya*. btw, foto mas Paul after accident yang beredar di internet itu hoax lho, karena konon mas Paul’s body was burned beyond recognition. bahkan warna mata dan rambutnya pun sampe ga dikenali. Rest in Peace, mas Paul 😦
 
semua orang pun shock dan sedih. meskipun kita kita cuman mengenal doski dari layar lebar, tapi semua temannya bilang bahwa doski adalah orang yang baik dan dermawan. doski bahkan ikut ekspedisi NatGeo tentang hiu putih dan membantu korban bencana alam. he was a good guy. so many stories about him yang bikin ikutan sedih (apalagi soal putri + pacarnya). begitu juga cast member FF, terutama Vin Diesel yang memang temenan deket sama doski. (you can browse over yutub to find how emotional they were. they’re indeed a family)
 
 
 
setelah semua memorial servicenya berlangsung, muncullah satu pertanyaan. doski meninggal di tengah tengah shooting Furious 7, terus gimandos dong nasib pilemnya ? ga mungkin dibatalin dong. proses produksi pun sempet mandeg beberapa bulan, sementara tim produksi nulis ulang cerita. spekulasi pun bertebaran. sebagian ingin karakter Brian O’Conner ‘dibunuh dengan heroik’ di film, sebagian yang lain ingin karakternya ‘pergi’ dengan elegan, tanpa perlu mati. dan dua adik Paul, Cody & Caleb pun diminta membantu buat jadi body double, untuk scene Brian yang belum sempet dishoot, sebelum diedit secara digital biar mirip Paul.
 
hasilnya gimana ? eike sukses mewek di saat keluar dari bioskop. di awal awal sih masih biasa aja. tapi pas adegan Brian nelpon Mia sebelum melakukan misi, akika langsung sedih. apalagi pas tau kalo Jordana Brewster (pemeran Mia) filmed the scene setelah Paul meninggal. so yes, it was her real emotion. tapi memang yang paling bikin jiwa ini sesenggukan ya adegan terakhir di pantai dan sesudahnya. as if the casts officially saying goodbye to Paul. it’s not their characters, it’s themselves. apalagi pas liat mukanya Vin Diesel. ealah, hatiku tertusuk sembilu saking sedih liat doski sedih.


btw, adik adiknya Paul Walker gimana di film ? keliatan ga kalo itu doski ? di beberapa scene sih ga keliatan jelas, karena mukanya ketutup bayangan atau sengaja nunduk. di beberapa yang lain, keliatan jelas. dan justru karena keliatan kalo itu bukan Paul, justru menambah efek ‘he’s not here with us anymore’. ih sedih.

 
Paul is such a good guy. Furious 7 pun specially dedicated for him. setelah satu tahun, finally we’re able to say goodbye officially to him. Paul surely will be missed. goodbye, Paul Walker. Rest in Peace.

 



 

 

#144 movie review : Cinderella

postingan ini disponsori oleh : Bos yang ngajak meeting dari jam setengah 3 tapi sampe mau jam 5 belom nongol juga. lalu doski muncul dari belakang.

 

 
apa sih cerita dongeng favorit jij semua ? kalo anak generasi 90-an sih pasti taunya dongeng dongeng klasik garapan Disney dong ya. Snow White, Sleeping Beauty, dan pastinya, the legendary Cinderella. dan memang versi animated (alias kartun) kisah kisah ini nancep di sanubari bak pasak tenda di Buper Cibubur.

saking familiarnya sama versi animated-nya, ketika ada gosip bahwa dongeng ini akan dibikin live actionnya di tahun 2000-an, daku pun hanya bisa melirik sinis sambil mbatin, ‘ah paling jadinya cupu dan ga asik’. terbukti di kisah Snow White yang diadaptasi jadi Snow White and the Huntsman dan Mirror Mirror, yang ternyata ga asik semua !! why oh why you have to cast Kristen Stewart as Snow White ? *banting kaca ajaib*
untungnya nasib live action Sleeping Beauty ga sengenes itu. Maleficent, yang ceritanya dari sudut pandang antagonis dari Sleeping Beauty, ternyata jadinya lumayan keren. Elle Fanning was so so, but Angelina Jolie beneran keren deh aktingnya dan make up nya.
itulah kenapa pas denger bahwa Cinderella mau dibikin live action juga, lagi lagi cuman dicuekin. ah paling cupu juga hasilnya’

*TUJES*

tapi, sebagai fans Game of Thrones, ane langsung terkezut bak disambar petir pas tau kalo Richard Madden, our beloved Robb Stark in Game of Thrones, di cast buat jadi Prince Charming !! APAAAAH !! kalo gitu Cinderella naik status jadi wajib tonton !! *langsung browsing jadwal*.
bentar bentar. siapa yang jadi Cinderella ? ndak tauuuu… filmnya musical apa drama ? mbuuuuhhh… reviewnya di Ameriki piye ? ndak peduliiii… yang penting bisa liat mas Robb Stark lagi pun jiwa ini uda bahagia… *dangkal*

atiku kesirep maaaaas…

maka, nontonlah akika bersama partner-curhat-nonton-karaoke-dan-belanja, si nyak. begitu dimulai, langsung dapet surprise berupa film pendek lanjutannya Frozen, Frozen Fever. ceritanya soal Elsa yang mau ngerayain ultahnya Anna dan ribet bikin macem macem, sebelum akhirnya doski tumbang gegara kena flu. lah, katanya ‘cold never bothered me anyway’, sis ? *dikutuk jadi boneka salju*

terus cerita Cinderella-nya gimana jeng ? same old story we know lah. Ella (nama asli Cinderella) tadinya hidup bahagia sama ayah dan ibunya (yang percaya magic), sebelum ibunya meninggal dan akhirnya ayahnya nikah lagi sama Lady Tremaine (perfectly ortrayed by my Lady Elf, Cate Blanchett). setelah ayah Ella meninggal, Lady Tremaine dan dua anaknya pun memperlakukan Ella seperti pelayan. karena doski sering tidur deket perapian dan mukanya penuh jelaga (cinder), akhirnya doski dipanggil Cinderella.
lalu, ketemulah doski sama Mr Kit, yang ternyata adalah pangeran dan mereka kenalan. soon after, kerajaan mengadakan pesta dansa untuk semua gadis. Cinderella pun dilarang pergi sama Lady Tremaine, baju pestanya dirobek. disinilah muncul hairy dogmother (baca : fairy godmother) yang lawak dan agak kriki (portrayed by our lovely Helena Bonham-Carter), yang akhirnya menyulap (bahasamu mbooook…) Cinderella jadi cantik dan bisa pergi ke pesta dansa.

sulap baju aku juga dong, hairy dogmother.

cerita selanjutnya uda tau kan ya ? *males ngetik*

karena mood bahagia uda terbangun karena nonton Frozen Fever, nonton Cinderella pun terasa menyenangkan. kebaikan hati mbak Ella pun terasa di aktingnya Lily James, meskipun menurut mata awam ini, kok dese kurang cucok ya jadi Cinderella ? terlalu sumeh *opotoh*. kemunculan Lady Tremaine dan dua anaknya (yang konyol pol) pun lumayan seru, meskipun aura villain-nya kurang keliatan. tapi tetep, bintang hatiku jatuh pada Mr Kit alias Prince Charming alias Robb  Stark versi cukuran. tapi tapi tapi…


mas, itu celananya kenapa ketat amaaaat ?!?

agak lumayan shock, biasa ngeliat Robb Stark gagah perkasa dengan segala jambang dan tatapan elang, lalu ngeliat dia di film ini dalam kondisi klimis dan sumeh. kayak bukan Richard Madden gitu lho. meskipun seneng sih, karena itu artinya dia bisa berperan jadi karakter lain, ya tho ? meskipun celananya bikin risih ya sis…

jadi seneng ga nonton Cinderella ? seneng sis !! salah satunya karena kostumnya (kecuali kostum para pria kerajaan ya) bagus bagus banget !! apalagi kostum pesta dansa & kostum nikahan jeng Cinderella… impian tiap anak cewek banget deh, make baju yang megah dan cancik kayak putri raja gitu. bahkan kostumnya Lady Tremaine pun cancik bingit, dengan warna ijo yang glamour.

 
 

CAKEP CAKEP AMAT DEH INI BAJU YAAAAA…

dan untuk the iconic blue dress-nya, emang keliatan bagus banget, kayak floating gitu. terkesan megah dan princess banget. bang, kalo mau bikin resepsi lagi, baju aku mau yang begitu yaaaaa *lalu dilempar  nyokap ke bengawan solo*. buat para bride-to-be, bolehlah ini wedding dressnya mbak Ella ditiru, terutama yang suka gaya klasik dan dibolehin bapak ibunya ga pake kebaya *curhat*

soooo, is this movie recommended ?
iiiiiyyyaaa… agak kurang nampol sih, karena tokoh antagonisnya kurang berasa. tapi buat yang pengen nostalgila sama dongeng klasiknya sih lumija ya cyin…

smell you later, people !!

*all pic taken from google*


#142 movie review >> Kingsman : The Secret Service

 
satu hal yang paling disuka (suka doang ya, ga pake cinta) dari Jekardah adalah bioskopnya banyak !! gimana nggak, hampir di setiap mall pasti ada bioskopnya. mulai dari 21, XXI sampe Blitz. ya paling mall mall cupu doang yang ga punya sih *lirikan tajam ke arah Citos*. sekarang kalo mau nonton ya tinggal cuss dateng ke bioskop terdekat dan beli tiket on the spot. dulu pas di Jogja, mau nonton jam 7 malem, jam 3 sore harus udah beli tiket. kalo nggak, ngga bakal kebagian.
 
salah satu efek banyak bioskop, tentu saja kegiatan nonton jadi gampil banget. lagi bengong pas hari libur, akhirnya nonton. meet up sama temen di mall, akhirnya nonton. abis acara kantor ato ketemu customer terus bingung mau ngapain, akhirnya nonton. saking gampangnya, pernah lho 7 hari dalam seminggu nonton melulu. ganti ganti bioskop pula. tapi sakit di dompet kak.
 
another efek kebanyakan nonton, beberapa film terasa biasa aja. “ih film itu biasa aja” atau “lumayan juga ya”. padahal dulu sebelum nonton pasti uda tau alur cerita dan cast nya siapa aja. eh tapi ini akika doang kali ya. secara kan emang pecinta spoiler, jadi kalo nonton film dalam kondisi blank justru ga suka.
 
tapi pas nonton film Kingsman kemaren bareng nyak, kondisinya justru kebalikannya lho. kami nonton dalam kondisi nggak tau itu film apa, ceritanya gimana, aktornya siapa. keputusan nonton Kingsman pun hanya didasarkan satu hal, “katanya filmnya bagus”. yang ngomong siapa juga ga tauuuu… yang penting feeling mendukung, langsung deh cuss beli tiket.
 
 
 
dan ternyata, emang baguuuussss…
 
film ini berkisah soal agensi rahasia independen yang bernama Kingsman. namanya juga independen, mereka bergerak dengan rahasia banget. tiap anggotanya punya code name berdasarkan nama ksatria Inggris (Galahad, Lancelot, dll. artsy banget ya, aku suka !!) dan punya identitas samaran. salah satunya Harry Hart (Galahad) yang nyaru jadi tailor. nah, salah satu kolega Hart terbunuh di misi dan Hart (yang masih feeling guilty) mengunjungi keluarga koleganya untuk ngasih bravery medal ke anaknya, Eggsy. Hart janji akan membantu apapun buat mereka.
 
17 tahun berlalu, Eggsy pun jadi berandalan seksi berlogat Inggris dan masuk penjara. doski pun iseng nelpon Hart dan ternyata beneran ditolongin. setelah lihat track recordnya Eggsy, Hart pun akhirnya mencalonkan Eggsy buat jadi salah satu Kingsman pengganti agen sebelumnya. of course si Eggsy harus melewati macem macem pelatihan. di saat yang sama, Kingsman juga harus menghadapi rencana besar konglomerat Richmond Valentine.
 
tadinya kita mikir ini filmnya tentang spy, agen rahasia dll yang serius macam James Bond. tapi ternyata jebulnya lawak banget !! adegan awal sih bikin deg degan dan jiper, kirain ini tipe gore movie. taunya gore nya justru bikin terhibur. bener bener ga berasa lho 2 jam nonton. banyak dialogue lawak di film ini, ditambah background music nya yang nyenengin dan pas banget. akting para aktor nya pun oke (hello, Mark Strong). dan yang paling penting… Taron Egerton ganteng bangeeeeet !!
 
 
 
keliatan banget doski well trained buat pilem ini. btw, mirip Leonardo Di Caprio ya :3
oh iya, meskipun film ini adalah versi lawaknya spy movies macam James Bond, tapi gearnya keren keren lho. payung multifungsi, jas anti peluru, korek granat. rasanya pengen punya saking badass nya.
 

btw, buat yang kangen sama Luke Skywalker, ada Mark Hamill juga lho di film ini. lumayan buat mengobati kerinduan *meskipun dese jadi tokoh cupu sih disini*
 
so, is this movie recommended ?
IYA BANGET. kalo ga bokek udah nyoba di 4DX ini *kode*
 
so, smell you later, people !!


#138 packing challenge

eciyeee… keren amat bu judulnya. bukan, ndoro bukan mau ikut ice bucket challenge, apalagi photo challenge di instagram.
 
jadi gini, ini masih berhubungan sama trip ke Takabonerate kemaren. basi nggak ? nggak dong ya. masih seger dan kinyis kinyis macam sayuran organik seiket 10 ribu di Food Hall.
 
dalam sejarah perjalan-jalanan ndoro yang masih secimit cimit ini, pasti selalu diwarnai oleh kegiatan penting yang bikin galau. apalagi kalo bukan packing. yep, proses ngepak ngepak ini jadi sesuatu yang dinanti (soalnya abis packing pasti liburan dong yaaaa) dan disebelin (karena RIBET !!). udah gitu, ndoro itu tipe orang yg antisipatif. mending bawa lebih daripada kurang. mending sedia spare 2 daripada 1. jadi bisa ditebaklah barang bawaan pasti membengkak dan butuh lebih dari 1 tas.
 
sampe pas packing kemaren, diniati sepenuh jiwa raga bahwa cuman boleh bawa tas sebiji. semua harus bisa masuk ke satu tas. kalopun bawa satu lagi, yang satu harus tas kecil, bukan tas gede. udah gitu, karena ini mau pergi jauh, ke laut pula, maka segala gaya traveling ala princess tergantikan dengan traveling ala anak gunung (tapi perginya ke laut, piye tah…). mempertimbangkan bahwa ndoro bakal bawa snorkel set dan kemalesan nyeret nyeret koper, akhirnya diputuskan kalo tas yang akan dipake adalah… tas gunung !! lho, canggih banget ndoro, tau tau punya tas gunung ?
 
jadi ceritanya, mas bojo, laiknya mas mas yang lain, adalah penyuka outdoor gear. gear nya ya, aktivitasnya mah biasa aja. kenapa ? karena outdoor gear ini biasanya lebih tahan banting dan multifungsi. ya celana, ya tas, jaket. nah, kesukaan ini pun nular ke estri yang cantik ini. kalo butuh apa apa, maunya beli di toko outdoor. sampe di suatu hari, ndoro merasa butuh tas buat jalan jalan yang muat banyak, tahan banting dan warnanya gonjreng. karena ransel biasa sudah tidak mencukupi, akhirnya ndoro menyeret diri ke toko outdoor dan memutuskan beli semi-carrier warna oranye keluaran Cozmeed. merk ini aseli Indonesia lho.
ada warna ijonya juga lho kakak…
 
kok nggak beli yang sekalian bagus kayak Deuter ? karena kemahalan. eh, serius ini. si oranye ini harganya cuman tiga ratusan. udah gitu doski gratis raincover (mentalnya tetep ya) dan dalemnya lumayan muat gede, sekitar 55 – 60 L. dipake jalan di kota bagus, dipake agak mblusuk pun (terlihat) lumayan kuat. udah gitu pas dicobain, rasanya nempel pas di punggung, plus strapnya juga cucok. akhirnya langsung lah kita bungkus. si oranye ini udah di trial pas jalan jalan ke Tuban & Pahawang. dan terbukti doski oke dan nyaman dipakai. muat banyak dan nggak bikin pegel.
 
etapi trip ke Tuban & Pahawang kan cuman 3 harian ya, sementara ke Takabonerate sekitar 6 hari. packing buat trip ke Takabonerate pun jadinya tricky banget. ndoro harus berulang kali bongkar muat barang di tas. padahal udah dipilih yang paling tipis dan bisa dipake berulang kali. gara garanya, snorkel set itu ternyata makan space yang banyak. berat sih nggak, cuman gede. fin aja panjangnya sama kayak panjang tas nya. alhasil teori gulung baju pun kudu dimodifikasi. pertama snorkel set itu dimasukkin dulu, barulah baju baju yang digulung (dan dimasukin plastik) ditata satu satu. itu pun booger bag dari fin nya ga dibawa, saking gedenya.
 
fin cakep yang bikin kisruh.
tapi, emang dasarnya ribet ye, tetep aja tas gunung itu ga berhasil mengakomodasi semua sajen barang. dengan berat hati, dibawa jugalah tas selempang ukuran sedang buat tempat syal, alat mandi, dll dsb. dan ini pun tasnya penuh, sodara sodara. emang sih, banyak barang yang akhirnya dibawa atas dasar ‘siapa tau ntar butuh’ tapi ternyata ga butuh. semacam bantal leher (bantal di penginapan turah turah) atau jaket (disono geraaaah…). untung ndoro bawa semacam tas lipet, jadi barang barang ini bisa masuk kesitu. lho, jadinya tetep bawa 3 tas ya ? haaaaah… challenge nya ga accomplished nih :(. tapi masih mending lah ya, yang 2 bukan tas gede. *positive thinking*
 
penampakan pas mendarat di Aroepalla Airport, Selayar.
tas gunung + tas lipet. masih ada tas selempang, gan !!
tas selempang si hitam di Bitombang. enak buat city tour.
PS : GOSONG BANGET YA GUE !!
another tas lipet. dikiranya waterproof, taunya kagak.
maafkan posenya ya. jadi tahu kan sebabnya gue ditolak jadi Victoria’s Angel ? 😦
 
lagian, iseng amat sih ndoro, pake nantang diri sendiri gitu. selain pengen ga ribet, ndoro juga pengen pelan pelan keluar dari zona nyaman. atau mungkin bahasanya memperluas zona nyaman kali ya. kenapa mulai dari packing ? karena packing itu sama dengan planning. apalagi kalo urusannya baju. kita kita cecewe kan rasanya geli geli gimana gitu kalo baju ndak matching. hari kesatu pake baju garis garis, hari kedua pake baju loreng loreng. kalo bajunya basah, baju hari keenam bisa dipake ga ? kalo salah planning ? bisa jadi baju loreng macan, tapi jilbab loreng zebra.
 
di samping itu, ndoro juga mau belajar cuek. tahu kan kalo kebanyakan planning pas mau traveling malah jadi ribet sendiri. sama juga masalah baju. baju ijo, jilbab kuning cocok ga ya, kuning yang kuning kunyit apa kuning jagung. hadeuh, lelah. makanya, harusnya tetep di planning, tapi dengan pinter. pinter pinter mix and match gitu lho jeung. kalo udah mix and match teteup ga cocok ? ya udah, ilmu kulit badak harus dikeluarin. lagian liburan kan seneng seneng ya cyin.
 
jadi intinya ini tadi cerita soal apa ndoro ? mbuh, hahaha.
 
oh iya, dari pengalaman kemaren, jadi ketauan, barang apa yang kira kira perlu dibawa dan nggak perlu dibawa. so, next trip harusnya uda lebih ringkes dan lebih padet. mungkin bisa dicontoh ini mbak Dina DuaRansel yang ringkes dan tapi tetep mengakomodasi semua kebutuhan saat traveling / jalan jalan.
 
smell you later, people !!

#134 pengamen rock ‘n roll



jadi ceritanya, sejak Januari kemaren, kantor saya resmi pindah ke daerah selatan Jakarta, tepatnya di bilangan TB Simatupang. alasan pindahnya sih karena selain sewanya mahal, juga biar yang rumahnya daerah luar Jakarta bisa lebih deket.


tapi kalo saya mah, malah lebih jauh (-___-“)

karena kos di Kemang (baca : Mampang sonoan dikit), maka buat saya lebih enak kalo kantornya di Gatot Subroto. selain akses kopajanya gampang, juga karena masih bisa dijangkau via kaki sendiri. sementara di kantor yang sekarang, akses bis-nya ribet. dan ga ada busway. belum kalo hujan, banyak titik yang rawan tergenang. duh, pokok e masih lebih suka sama kantor yang lama lah.

sejak di kantor baru inilah, saya mau ga mau pulang kantor sambil nebeng bis. padahal dulu sering banget pulang kantor jalan kaki sambil olahraga. ndilalahnya, kok ya cuman beberapa bis yang lewat. idola kita bersama, tentu saja, Kolantas #509, jurusan Kp Rambutan. dari depan kantor, saya naik Kolantas ini sampe Ampera, sebelum dilanjut naik P-20.

entah kenapa, suka ada aja yang aneh aneh kalo naik bis ini. saya pernah diteriakin bapak bapak yang baru naek. ternyata dia memang sedikit ‘miring’. kernet dan supirnya sendiri uda biasa ditebengin si bapak. pernah juga sebangku sama mbak mbak yang kayaknya lagi berantem sama pacarnya. jadi doski sms-an sambil sesenggukan dan berkali kali ngusap air mata. drama banget ga sih bok. 

tapi pengalaman paling epik selama naik Kolantas, ya baru kejadian kemaren. jadi kebetulan Kolantas yang saya naikin itu penuh dan di depan ada dua pengamen baru nyanyi Sweet Child O’ Mine. i didn’t really pay attention sih, karena emang mereka terlihat seperti pengamen biasa. sampe Menara 165, beberapa orang masuk dan Kolantas mulai penuh. nah terjadilah percakapan ini di antara dua pengamen tersebut.

Pengamen A : yah, mulai penuh cuy
Pengamen B : iya, ga enak kalo mau nyanyi kenceng kenceng
A : mau mintain duit sekarang ?
B : entar aja, kita sekalian nebeng sampe Ampera
A : oh ya udah, kita latihan dulu aja, biar hot
B : boleh deh *sambil nggenjreng gitar*
A : nyanyi lagu apa ya ? oh gue tahu. kita nyanyi Adele aja
B : lah, kok nyanyinya Adele sih ?
A : kan bentar lagi musim hujan, biar syahdu
B : bro, kita ini kan pengamen rock ‘n roll *ngangkat gitarnya yang emang ada tulisan ‘ROCK ‘N ROLL’ segede gaban*
A : oh iya bro !! ya udah, kita latihan nyanyi Bon Jovi aja deh ya
gue : *nahan ngakak*

so far, itu sih pengalaman paling heboh naik Kolantas kuning ijo ini. meskipun kadang ngeselin, tapi Kolantas ini masih jadi transportasi utama saya pas pulang kantor. semoga nantinya ada bis yang lewat depan kantor bablas langsung ke kos yaaa (ada sih, P20, tapi biasanya doski lewat tol)

so, how your day going ?
*cheers

#132 current favorite : komik

toko buku bekas
mau nulis soal kebolangan saya sama cici ke Bandung, tapi kok males ya. niat ngepost tiap minggu pun juga ga kelakon. tapi kalo ga dipaksain, ya ga jalan, iya kan ?

jadi daripada ngga ada topik, marilah kita membahas topik yang sungguh seru dan menggetarkan jiwa raga. #oposeh

benar sekali sodara sodara, jawabannya adalah KOMIK. *disambit pisang dari segala penjuru*

note : komik disini maksudnya komik Jepang alias manga ya. karena biasanya hanya komik Amerikano aja yang disebut comic books. sementara manga ya manga.

jadi ya, dari jaman Sun Go Kong mencari kitab suci SMP, ndoro putri adalah pelanggan setia persewaan buku. beda sama di kota metropolitan nan sumpek ini, di kerajaan kota asal, persewaan buku itu pating telecek. bahkan di jogja, tiap berapa gang juga ada. persewaan buku ini pun jadi solusi mudah dan murah buat mahasiswa dan anak sekolah yang ga punya duit buat beli novel atau komik. ini juga yang jadi salah satu faktor pemilihan kos kosan (hello, Cendekia !!).

di setiap persewaan buku, yang paling laris biasanya adalah komik. apalagi komik lanang, macam Shoot, Dragon Ball, Offside, de es be. selain ragamnya banyak, peminatnya juga ga cuman anak sekolahan doang. saya pernah kok ketemu mas mas rapi dan wangi yang ternyata kerja di bank pita kuning di Cendekia. hobinya pinjem komik borongan, biar waktu pinjamnya boleh agak lamaan.

herannya, di pelosok Jakarta, kok ya ga ada persewaan buku seupil pun. bahkan sampe di gugel pun tetep ga nemu. tapi berhubung pas di Jakarta ini ndoro putri udah dapet upah barang sepundi dua pundi emas (eciyeeeee…), mau ga mau akhirnya beli. beda banget sama jaman SMA dimana mau beli satu komik aja puasanya seminggu. sekarang mah tinggal merem sambil ngambil komik. (etapi bayarnya tetep sambil mewek sambil ngepit dompet sih…)

so, judul apa sih yang lagi hot di reading list ndoro putri ? here we go !!

1. Nura : Rise of the Yokai Clan (Nurarihyon no Mago)

ceritanya soal Rikuo Nura, cucu Nurarihyon, pemimpin klan Nura.  klan Nura ini adalah klan yang isinya yokai (spirit/arwah dalam budaya Jepang). ternyata, yokai ini terbagi jadi beberapa klan dan Rikuo harus jadi Komandan Ketiga, nggantiin kakeknya. Rikuo ini berdarah 1/4 yokai, karena nenek dan nyokapnya manusia, makanya doski cuman bisa jadi yokai selama 1/4 hari. plotnya sih berputar di sekitar persaingan antara klan Nura dan klan lain. ada juga keluarga Keikain yg juga onmyouji (semacam biksu).
yang bikin geregetan, yokai di serial ini ga semuanya sangar. banyak yang lawak dan ga ada serem seremnya.  di komik ini juga dijelasin soal beberapa yokai yang udah jadi urban legend di Jepang dan juga sejarahnya.

2. Bakuman

tentang duo Mashiro dan Takagi yang pengen jadi mangaka (pembuat komik). duo anak SMA ini pun bagi tugas. Takagi bikin name (cerita) dan Mashiro bikin gambarnya. seru banget baca perjuangan mereka buat nembus JUMP (penerbit komik beken di Jepang. terbitan di JUMP pasti bagus dan buat masukin karya kesana seleksinya ketat banget ngalahin SPMB). di komik ini dijelasin berbagai hal soal komik, kayak genrenya, istilah teknis dan proses seleksinya.
kalo suka baca komik battle macam Bleach atau Naruto, mungkin bakal bosen baca komik ini, karena komiknya cukup ‘padet’.

3. Kimi Ni Todoke

kisah cinta anak SMA yang mengharu biru dan menggoyahkan iman. Sawako Kuronuma adalah anak SMA yang bentuknya mirip Sadako (The Ring, in case you don’t remember). karena bentuknya horor, doski pun dijauhi temen temen sekelasnya. sampe akhirnya Kazehaya, temen sekelasnya yang baik dan ‘bersinar’. Kazehaya pun nolongin Sawako buat adaptasi dan kenalan sama temen temennya, karena menurut Kazehaya, si Sawako ini aslinya polos (banget) dan baik. seperti pepatah Jawa, witining tresno jalaran seko ra ono liyo kulino, lambat laun Sawako dan Kazehaya pun merasakan debar jantung yang ngalahin ombak pantai selatan tiap mereka berkhalwat berduaan.
baca komik ini bikin geregetan sendiri saking clueless-nya si Sawako dan Kazehaya. oh dan pastinya nostalgia jaman SMA yang unyu unyu nggilani itu.

4. A Chef of Nobunaga 

komik yang bikin laper. bercerita soal Ken, yang hilang ingatan dan terdampar di jamannya Nobunaga Oda. etapi Ken ini jago banget masak, bahkan masakan Eropa. akhirnya doski direkrut buat jadi chef-nya Nobunaga Oda dan sering dikirim jadi utusan untuk menyampaikan keinginan Oda. Ken ini kreatifnya ga ketulungan dan (so far) selalu sukses menjalankan misi dari Oda. ga cuman belajar masakan, komik ini juga ngejelasin soal sejarah perang dan strateginya Oda.
di komik ini dijelasin sejarah masakan yang dibuat Ken dan juga ada simple recipe di belakang tiap volume.

5. Piece (Kanojo no Kioku)

written by my lovely and surem mangaka, Ashihara Hinako. doski emang sering nulis cerita yang surem dan ‘berat’ yang bikin pembacanya masuk ke jurang kegelapan. di Piece, doski nyeritain soal kenangan SMA yang kembali lagi lewat pemakaman teman SMA yang ga populer. di komiknya pun banyak disisipi kalimat kalimat ‘dalem’ dan introspektif.
i read it mostly karena ini karangan Ashihara Hinako. tapi ternyata emang ceritanya bagus dan kontemplatif dan penuh patah hati.
6. Becoming a Star (Kirara no Hoshi)

another manga that i read based on the mangaka. Ai Morinaga adalah salah satu mangaka favorit ndoro putri dan kanjeng simbah. tak lain tak bukan karena tiap komiknya sungguh menggambarkan gairah jiwa muda dan kebodohan yang sungguh kriki maksimal. ditambah gambarnya Ai Morinaga ini cakepnya ga ketulungan. ceritanya soal Hoshi, yang dipaksa Kirara buat jadi artis buat membantu agensi milik keluarganya yang lagi dilanda utang. syaratnya, Hoshi ga mau identitasnya ketahuan. bisa ditebak, kebodohan pun mewarnai kehidupan dua anak muda ini.

sebenernya masih banyak lagi sih, semacam Detektif Conan, Prince of Tennis atau Psychometrer. tapi ya 6 komik ini yang lagi seneng senengnya dibaca dan dinantikan kelanjutan tiap volumenya. pokoknya tiap ke gramedia, hati ini ketar ketir membayangkan  volume terbaru.
so, what’s your current favorite ?

*all photos taken from google

#127 batik-fied

kemaren Hari Batik lho !! *penting*
agak bete juga sih Hari Batik terlewatkan begitu aja. dulu, di jaman kuliah, ada semacam peraturan nggak tertulis bahwa kalo hari Jumat kudu pake batik. hukumnya sunnah muakad *yekali*. maka jangan heran kalo misalnya maen ke kampus saya di hari Jumat, terus liat anak muda make batik. mulai dari batik yang modis sampe batik Korpri (hello, Iqbal). karena kebiasaan ini juga, koleksi batik saya pun lumayan banyak dan bervariasi.

begitu kerja, frekuensi make batik pun berkurang. selain bawa bajunya cuman dikit (di tahun pertama, seragamnya wear-pack cyiiin), juga karena uda pada ga cukup *nangis di pojokan*. udah gitu, di kantor saya, kalo hari Jumat adalah harinya sholeh – sholehah. pada pake baju koko gitu deh. ibu ibu pada pake rok atau dress. alhasil, kebiasaan make batik tiap Jumat ini pun lambat laun pudar kayak Rossa.

makanya, saya sebenernya sedikit antusias menyambut Hari Batik kemaren. biasanya sih ya, bagian hura hura kantor saya (baca : Corporate Communications) suka ngajakin pake batik terus ngadain lomba poto departemen. seru bingit kan yaaa… etapi kok kayaknya taun ini lagi khilaf. pengumumannya telat dan alhasil ga ada yang antusias gitu di departemen saya. akhirnya ya yukdadahbabay deh Hari Batik, berlalu tanpa kesan dan pesan yang menggoncang iman.

etapi yang penting aku make batik kooook… *penting* *no poto hoax*

but i think i will start wearing batik on Friday again. kebiasaan baik boleh dong ya dilanjutkan… berarti harus beli batik lagi nih *ngibrit online shopping* *ditabok mas bojo*

yuk kita mulai membiasakan make batik. SNSD aja pake batik lho,… meskipun editan.

surprise liat poto ini !! chinguuu, kalian gorjes bingiiittt… etapi ternyata…
poto aslinya adalah ini… siapapun yang ngedit… NIAT LO MAS !!
seribu puja puji dan kesalutan kuhaturkan pada fans SNSD (most likely yang ngedit mas mas sih ya). kalian akan selalu menempel di memoriku untuk kategori niat dan komitmen ngefans. 

jadi inget jaman nonton SM Town di Senayan, ada SNSD juga. dimana ada SNSD, disitu ada fanboy. tadinya masih meremehkan fanboys ini. ebegitu lagunya mulai, suara mereka jejeritan kedengeran lho. yang bikin serem, suaranya ngebas bok !! mereka juga ga segen buat ngedorong cewek cewek demi selangkah menuju puncak stage.

aaanyway, semoga masalahnya cepet kelar ya, chingu chingu SNSD ku *kecup*

catch you later !!