7series : jalan jalan essentials

*saat sedang blogwalking, salah satu posting yang paling seneng gue baca adalah posting tentang hal hal yang dinomori. seperti, ’10 cara mencari gebetan saat jalan jalan’, atau ‘5 tanda kamu berjodoh dengan pangeran negeri seberang’. seru aja baca yang dinomerin gitu. nah, gue pun terpikir bikin postingan serupa, bisa tentang apa saja. dan karena angka favorit gue adalah 7, maka terpikirlah gue bikin 7series. ikut ikut dikit 7summit nih yeeee :p. so, shall we ?*

sunrise in sabang

meskipun lagi seneng hayan hayan akhir akhir ini, gue sebenernya anak rumahan lho. parnoan dan suka merasa insecure di jalan. takut begini takut begitu. takut kesasar, takut duit abis, takut ga bisa pulang. semacam punya mental ‘daripada kesasar naik bis, mending naik taksi deh’. susah emang jadi princess. #huft

tapi sejak beberapa kali jalan jalan ‘susah’, akhirnya gue pun mulai mengurangi rasa takut ini. susah di sini maksudnya jalan jalan dengan akomodasi terbatas ya. sebangsa kudu naik bis ekonomi, nggembel di stasiun, nginep di hotel jam jaman (hoahahaha), gitu gitu deh ya. tapi kalo dibawa parno mah tetep parno ya sis. makanya, modal utama pergi pergi itu emang mental sih.

meskipun udah mulai terbiasa jalan jalan agak susah dan bawa barang seperlunya, ada beberapa barang yang ga bisa gue tinggal pas jalan jalan.  jangankan jalan jalan, nginep di rumah mpok kikoy aja barang barang ini kudu gue bawa. biar hati princess ini tetep secure dan damai. yukmari.

selain hape dan dompet yang emang barang wajib, apa aja sih princess’ essentials ini ? dianaaaaa…Read More »

#149 – Anti Nglangut di Museum Angkut

tuan, nyonya dan motor motornya.

princess tuh emang gampang banget terdistraksi ya, zzzz. ya maklum deh, banyak acara *halah*. so, mari kita lanjutkan cerita melancong (gusti bahasaku…) ke Malang kemaren. yuk cuss…

sejak awal direncanakan, honestly speaking, akika ndak terlalu sreg maen ke Museum Angkut. dari hasil ngulik gugel kok kayaknya isinya ndak menarik dan mbingungi. ada yang nyeritain soal miniatur kota kota Yurop, ada yang nyeritain koleksi kendaraan, ada yang nyeritain soal parade Hollywood. gusti, ini sebenernya tempat apa sih ?!?

tapi atas paksaan bujuk rayu Kanjeng Ratu (baca : simbok Ratna), akhirnya meluncur juga kami ke Museum Angkut, setelah kelar dari Jatim Park 2. akika datang tanpa ekspektasi apa apa.

faktor utamanya, i’m not a fan of angkutan. orang bedanya Avanza sama Innova aku bingung, manalah aku ngerti bedanya mobil tahun 1970 sama 1980. belom lagi motor. apa beda 2 tak dan 4 tak ? sungguh, ini lebih susah daripada disuruh ngapalin tanggal Agresi Militer. saking hopeless-nya, pokoknya pas dateng uda diniatin ‘enjoy the show’ aja dan ga komentar apapun soal museumnya, termasuk aturan bawa kameranya yang menurut akika agak aneh.

begitu masuk, seperti yang kuduga, aku bingung. jadi ya, yours truly ini sebenernya pecinta museum. tiap masuk museum maunya liat semua display dan baca keterangannya. tapi di sini, aku mati kutu. iya sih, semua display ada keterangannya. tapi tetep aja aku nggak ngerti, karena bukan hal yang familiar. contoh, ada mobil dengan keterangan tahun pembuatannya. lha terus ? emang di tahun itu ada apaan ? buatku, akan lebih informatif kalo dikasih keterangan, misal, tentang sejarah mobil (pernah jadi punya siapa) atau trivia (misal, mobil termahal, dll). dan di lantai dasar ada display macem macem mobil, motor, sepeda, bahkan kereta kerajaan. akupun bingung. ini konsepnya apaaaaann…  gado gado banget sis ?

princess ketemu kereta kerajaan
maaf, kamu siapa ?
display campur campur, keterangan ndak ngerti, KZL bin ZBL.
sofanya lucu btw.

sambil bingung, kamipun pindah ke lantai dua. di sini ada display beberapa kapal… dan mobil lagi !! meskipun kali ini mobilnya lebih rapi dan secara mata awam lebih bagus bagus. di sini juga ada beberapa gimmick lucu, seperti perbedaan suara knalpot dan miniatur Titanic. bahkan ada bajaj yang boleh dipake buat foto foto. *pose ala Dom Toretto*

pusing pala princess…

abis itu… (aku nggak ngerti kita ngelewati apaan aja, hahaha, jadi kuceritain sesuai kronologi foto foto aja ya… *dangkal*). setelah display berbagai angkutan yang ada di indoor, masuklah kami ke area outdoor Pecinan dan Pelabuhan Sunda Kelapa yang ternyata seru banget buat tempat foto foto unyu !! abis itu, kami masuk *ceritanya* garasi mobil *LAGI* dan keluar di tempat Gangster Town. begitu keluar, aku pun mabok mobil saking bosennya liat mobil. tapi kalo beli insya Allah ga bosen kok mas.


galau. getir. gelisah.
kurang fierce apa coba ?

abis itu, barulah kami masuk ke miniatur kota kota di Europe, kayak yang banyak beredar di internet. mulai dari Venice, Paris, sampe London ada semua. serunya, kami bisa foto foto di sini, karena properti foto yang disediakan lumayan niat !! meskipun untuk bagian London (yang ada Queen Elizabeth-nya) agak mekso sih. hallo, Queen Elizabeth mleyot mleyot, zzzz.



btw… kok jebul gede banget sih MA ini !! jangan jangan abis ini masih ada miniatur kota di Afrika ? *semaput*. akhirnya, kelar dari London kami udah capek dan langsung balik ke hotel. ngelewatin area yang ada Hulk-nya, tapi kami terlalu capek buat mampir *lalu dilepeh ke laut Banda*. nyesel juga sih ga jadi nyobain Pasar Apung, padahal tinggal sebelahan. apa daya uda capeeeek. agak sebel juga sih kami ke sini pas ujan, jadi pas di area outdoor kami pun kademen.

jadi seneng ga ke Museum Angkut ? I’m exhausted, tapi lumayan happy lho ternyata. mungkin karena konten museumnya yang ga cuman mobil motor endebre, tapi juga miniatur kota yang unyu dan tentu aja… banyaknya spot buat foto foto cantik !! jadi kalo ditanyain seru ga kesini, ya seru… foto fotonya, hahaha.  meskipun, seperti kebanyakan museum, lampunya pake lampu kuning yang bikin efek remang remang. dan beberapa properti foto keliatan fake banget. hasil foto pun keliatan ‘palsu’, sepalsu bulu mata Syahrini *halah*.


tau kan kenapa kita ga ada yang jadi artis FTV ? nggak ada yang bisa akting !!

but seriously, this place is worth to visit. mungkin kalo bawa anak kecil agak pegel kali ya, secara rutenya lumayan jauh. lebih seru bawa suami/istri atau temen temen se-geng. yuk siiisss… btw, foto foto di sini pas siang kok kayaknya sedep yaaa… hmmm… *browsing tiket ke Malang*

sooo, next destination-nya mana ? of course, Surabaya !!

#140 where have you been ? what have you done ?

kurang fierce apa coba ?!?


tahun baru itu identik sama apa sih ? selain terompet, kembang api dan mercon, ada dua hal yang biasanya rame pas tahun baru. apalagi kalo ga kaleidoskop & resolusi. hah ? benda apaan ituh ? kita tanya galileo *ditabok*

 
kaleidoskop, masih sodaraan sama stetoskop & periskop. sama sama buat ngintip. bedanya, stetoskop buat ngintip jantung, periskop buat ngintip musuh, kaleidoskop buat ngintip masa lalu. #halah. sementara resolusi, adalah sejenis makanan dari solo yang terpengaruh budaya Londo. …woy, itu risoles woy !!. pendeknya, kaleidoskop adalah hal hal yang terjadi di tahun kemaren dan resolusi adalah hal hal yang pengen kita lakukan di tahun mendatang.
 
tadinya sih ndoro ndak pati minat sama hal hal begindang, karena filosofi ndoro adalah hidup ini laiknya air. ga usah melihat masa lalu atau bermuluk muluk, selooowww… tapi kok ya ujug ujug jadi pengen bikin kaleidoskop. jadi, gimana royal kaleidoskop ala Putri Solo van Kemang ? here we go !!
 
Januari – Taman Safari
 
duile sis, gaul amat belom apa apa mainnya ke Taman Safari. bareng sama anggota Trio Mawut (Kanjeng Simbok + Nyi Blorong), ndoro pun bermain dengan riang bareng sama hulubalangnya Kanjeng Simbok dan hewan hewan yang imut. konsep Taman Safari ini lumayan digemari khalayak traveler lho. yang paling bikin gemes ya Baby Zoo, dimana kita bisa colek colek genit ke orangutan atau macan tanpa takut digrawuk.
di bulan Januari ini pula ndoro resmi pindah kantor ke bilangan TB Simatupang. makin macet, makin riweuh; tapi kalo ikhlas, insya Allah makin barokah. amiiiin… *benerin jilbab*
namanya Olivia. anak orang utan yang isengnya ga ketulungan.

 

Februari – Nostalgia UGM
 
bulan ini adalah bulan banjir, dimana pasar deket kosan ndoro pun kena banjir. tapi kesedihan ini ga lama lama kok, karena di akhir bulan akhirnya ndoro main main ke Jogja lagi !! *pelukan teletubbies bareng simbah*. ndoro pun sempet muter muter Jogja bareng simbah, nengok kosan lama dan mampir ke kampus tercinta, yang ternyata sekarang uda berubah banget gara gara dibangun tower di depannya. bentji aku bentji !

Tower apa ituuu ?!? kampusku kan ga ada towernyaaaa…

 

Maret – Mencicipi Bira
 
tak dinyana, di awal Maret, datanglah tawaran liburan dari sesosok makhluk bernama Arum. liburan ke Bira bareng dua sahabatnya, Ikha + Nube, dilanjut ke Makassar. tanpa ragu tanpa bimbang, kesempatan itu pun langsung ditangkap, HAP ! setelah ribet beli tiket, di akhir Maret kamipun berangkat. di sinilah ndoro pertama kali keluar pulau setelah sekian tahun, pertama kali snorkeling dan pertama kali liburan jauuuh. inilah titik awal ndoro ketagihan jalan jalan dan spesifiknya, snorkeling.

abis nyemplung di laut Liukang

 

April – Menyusur Ahpoong & Carita
 
lagi lagi melibatkan Trio Mawut, di bulan April ndoro pun menyusuri Pasar Ahpoong di Sentul City yang katanya asik dan seru. eh lha kok disono makannya Eat & Eat lagi, ga beda sama mall dong. *lempar bata* balikin duwit akuuuh… meskipun disini bisa main perahu perahuan dan banyak spot foto bagus, tetep aja masih kurang nancep di hati.
sementara di minggu akhir April, ndoro pun kembali gabung sama hulubalangnya Kanjeng Simbok buat main ke Carita. so 90’s banget ya guys. karena tadinya diiming imingi snorkeling, ndoro kuciwa berat soalnya airnya kuotor buanget. tapi lumayan terobati setelah main banana boat dan makan seafood super enak. maaf, perutku memang murah.

Bidadaries temangsang.

 

Mei – Playdate ke Bogor
 
inilah bulan dimana sejawat kuliah berkumpul, bergembira dan bersuka ria kembali. ndoro, nyak kikoy, bubun, gitong & indah memutuskan buat sok sok an meet up di tempat yang sungguh fantastis dan bombastis. dan tentunya anti-mainstream doooong. tak lain tak bukan adalah Kebun Raya Bogor. *gagaknya kungfu Komang lewat*
ndoro tadinya super excited karena bisa main ke museum Zoologi dan lihat lihat bunga anggrek. tapi apa daya karena dalam group trip voting adalah yang utama, akhirnya kami cuman keliling cari spot foto dan spot makan yang enak. toh tujuan trip yang sesungguhnya adalah saling surhat layaknya gadis kuliah.
di bulan ini juga ada acara gathering kantor di… eng ing eng, Taman Safari ! duileee.. hits bingit…

geng hore kos Jogja. lengen aku kok gede amaaaaat…

 

Juni – Running Man-ing & Cirebon-ing
 
inilah event yang ditunggu tunggu sama mas bojo, Asian Dream Cup in Indonesia. sampe dibela belain balik dari Tuban lho. Alhamdulillah banget ya, suami punya selera lawak yang mirip, jadi kami sering sharing tontonan, musik dan cinta. #halah. kamipun nonton Asian Dream Cup di GBK dengan jiwa cerah ceria. pokoknya puas neriakin Kwangsoo, teriak teriak norak liat drone nya RM, sampe poto poto ga penting di GBK. eh tak dinyana, jebul besoknya mereka syuting di Taman Safari. duileeee, gahul amat deh ini Taman Safari. *elus elus badak*
di bulan ini juga, ndoro pun kembali terpilih jadi pendamping Kanjeng Simbok ke nikahan Mas Yoga, salah satu hulubalang. cencu kami sekalian plesiran dooong. kali ini tujuannya adalah Keraton Cirebon, sesuai dengan darah biru yang mengalir deras di nadi kami. *benerin konde*.

Running Man !!


Juli – Melebar di Blitar


libur Lebaran pun digunakan ndoro buat sowan ke tempat mertua untuk silaturahmi sama ngemil rendang gratis. selain itu, ndoro juga puter puter kota Blitar, yang jebulnya kok ya cilik menthik. dan di sini ga ada mall lho, soalnya konon pemerintah menggalakkan UKM warga dan melarang mall. ndoro sempet main ke Makam Bung Karno, kebun binatang abal abal (pake diamuk siamang segala (T___T)) sampe icip icip warung makan yang ternyata lumayan enak lho. yang bikin kaget, jebul disini lagi banyak bermunculan coffee shop gitu. tempat dan rasanya lumayan juga lho ternyata. way to go, Blitar !

this place is somehow mystical.

 

Agustus – Tuban, I’m in Love

ndoro sempat main main ke Cilegon di bulan ini. yaelaaah, Cilegon doaaang… ejangan salah, ndoro kesini dalam rangka tugas negara. tapi tetep ya, berhubung uda maen jauh jauh, mampirlah kita, icip icip duren Cilegon. gratis pula.
di akhir Agustus, datanglah hari yang dinanti oleh ndoro bagus.  ndoro bagus berulang tahun yang ke 17++. maka, dikirimlah hadiah spesial dari ibu kota, berwujud… ndoro. krik. kunjungan ke Tuban ini pun tentu saja jadi yang pertama buat ndoro. kotanya cuilik lho. dan jam 9 malem udah sepi. *balada anak kota*



future office. eh ?

 

September – Jogja – Pahawang – Bandung

canggih banget ya ndoro, bisa antar kota antar propinsi gini. ke jogja sebenernya buat tugas negara sih, tapi boleh lah ya buat melepas kerinduan di sanubari ini bareng simbah dan… ditto. loh, kok masih disini aja lu, cung ?!? doakan ditto cepat mendapat jodoh ya sodara sodara #penting.
pulang dari Jogja, ndoro langsung cuss ke Pahawang bareng Nyi Blorong dan calonnya. calon apa, hanya Blorong yang tahu. rindu laut pun terpuaskan di Pahawang dengan lunas dan tuntas. pokoknya sekarang ndoro mau ikut lagi kalo ada weekend getaway di seputaran Jakarta #ambisius.
ga berapa lama, ndoro pun dicangking Kanjeng Simbok buat nemenin doski ke Bandung. ndoro cuman nebeng sih, tapi rindu akan Kota Kembang cukup terpuaskan. dan maen ke Bandung ini bikin nagih pengen ngebolang lagi. ngebolang dengan sensasi ‘lost’ tentunya… (iyalah, bolang aja artinya bocah ilang) *gagaknya Komang lewat lagi*

KESAYANGAN !!


Oktober – Anyer (survey doang)

jadi ceritanya, ndoro diajakin survey ke Anyer buat acara team building. meskipun cuman sehari, tapi puas banget seru seruan. ternyata hotel di Anyer bagus bagus yaaa… terus kerjaan team survey ngapain ? jalan jalan sama icip icip makanan, hahaha. bulan ini ga kemana mana, karena nyelesaiin kerjaan, soalnya bulan depan mau plesir jauuuh…

kolam renang berasa punya sendiri.


November – Takabonerate Trip

trip of the year-nya ndoro nih !! meskipun tanggalnya agak maksa (mepet tanggal closing cyiiin) dan penuh kegalauan gara gara harga tiket, Alhamdulillah wa syukurillah jadi juga berangkaaaat. dan balik ke Jakarta dengan kondisi sakau laut, sakau ngetrip dan… sakau diving. eciyeeee…

ECIYEEEE…


Desember – ga kemana mana (T___T)

lah, sedih amat neng, akhir tahun ga kemana mana. jadi ya, ndoro emang ga begitu suka pergi di akhir tahun atau merayakan tahun baru. pernah sih sekali, ala ala tahun baruan di Bandung, yang berakhir macet dan bête karena ga bisa kemana mana. ditambah kalo mau main ke laut kok ya cuaca udah mulai sering ujan. sempet sih, iseng main ke Hobbit Festival di Mall Alam Sutera, Tangerang. tapi ya gitu deh. biasa ajah.

pengen ke tempat aslinya, huks.



seperti yin dan yang, juga tumbu dan tutup, kaleidoskop pun punya pasangan yang inseparable. tak lain tak bukan, adalah resolusi. resolusi 2015 apa dong ndoro ?
yang paling dipengenin saat ini ada dua : serumah sama laki biar bisa indehoy dan segera dapet kidut biar ga ditanya tanya lagi. abis tau tau udah masuk tahun kedua kewong. kok cepet amaaat ?!?

semoga di tahun ini kita semua dapet berkah yang melimpah ruah ya, AMIN !!

#123 beaches(t)

sunset in Losari.


ngomongin trip ke Makassar lagi yaaakkk (buset, udah berapa abad buuuu… biar lah ya, maklum belom sempet melaut lagi, jadi sering terkenang kenang yang udah lalu. asal ga teringat mantan aja sih ya)

 
dari sekian pantai di Makassar yang kita samperin, ada 2 yang berbekas di hati bak bekas gosong setrika. hangat dan melekat. yang satu pantai cakep yang airnya pake gradasi biru – hijau, yang satu pasirnya bikin pengen bawa donat saking miripnya sama gula bubuk. terus mana yang better ? mana yang recommended ?
 
ga ada yang namanya better beach dalam sejarah nyamperin pantai (yang sebenernya masih seiprit ini). kayaknya tiap pantai punya uniqueness-nya sendiri. inget banget jaman SMA punya impian renang di Pantai Kuta, Bali. begitu nyampe yang ada justru ilfil karena ruame pake buanget. bule bule pun pating telecek, baik yang pake baju ataupun nggak (pake bikini maksudnya). tapi ke-ilfil-an itu pun ilang begitu liat sunset yang emang cantik banget.
 
atau ketika dengan isengnya gue ke Pantai Samas, Jogja; demi melihat penyu yang jadi bahan praktikum temen gue di Fakultas Biologi. pas mau kesana, bayangannya indah banget. duduk duduk di pantai sambil liat penyu berenang. kenyataannya, jauh banget jek !! pantainya super puanas dan anginnya gede. pasirnya cakep sebenernya, putih halus. tapi panasnya ga tahan bok. mana waktu itu gue ga kenal sunblock pula. tapi siapa sangka, duduk di lincak pinggir pantai sambil minum es degan ternyata peaceful banget.
 
dan begitu juga sama pantai di Makassar. sebelum berangkat, beneran udah hakul yakin kalo yang namanya pantai Bara itu best of the best. pasir putih, nyiur melambai, udah beneran pantes jadi gambar pantai di kalender. dan memang itu yang kita jumpai di sana. konon si Pantai Bara Bere ini adalah private beach punya bule. setelah pake acara kesasar masuk ke hotelnya (sotoy sih !!), terpampang juga pantai ini di depan mata.

kayak lukisan ya awannya
masih bersih dan cantik

 

pasir yang kayak gula bubuk, air yang hijau toska, pokok e ciamik tenan lah. pantai ini bukan pantai sunset maupun sunrise (which is not a problem for me) tapi landscape nya beneran bikin jiwa raga bergetar. belom lagi di pinggirnya cuman ada satu pedagang yang jualan indomie + kopi, jadi pantainya masih terkesan bersih.

how can you not love this ?

 

tapi posisi Pantai Bara sebagai jawara chart pantai ku pun tersaingi sama Pantai Liukang. pantai ini tempat snorkeling yang beneran bikin bibir otomatis bertasbih begitu nyemplung. airnya bening banget dengan koral koral cantik dan ikan yang seliweran sambil ngerumpi. bahkan daku dapet bonus pemandangan belut mencaplok ikan dari sarangnya, pas di bawah kaki yang bau asem. di lepas pantai Liukang juga bisa renang sama penyu yang ada di rumah perahu.

gradasinyaaaaa…

 

begitu naik ke darat, pemandangan cakep perpaduan pantai sama tebing pun terpampang. meskipun panas (iyalah, snorkeling siang siang gitu), tapi langitnya sungguh ajib. di situ ada warung makan yang ikannya fresh from the oven ocean plus es degan. aduh alamak sensasinyaaa… aku ngerjain rekonsiliasi di sini aja ya paaak… *ditabok*

tebing di Liukang. garang !!
pengen baliiiiikk 😦


terus mana yang paling cakep ? hard to decide, eh ? jatuh cinta banget lah pokoknya sama pantai pantai ini. ngga bisa mutusin mana yang jadi favorita, justru jadi pengen jalan jalan liat pantai di tempat lain (emang maruk sih dasarnya).

so, what’s your favorite beach these days ?

bonus : sunset di Bira

 

#79 : (pic only) raindust

it will be a very very late news. jogja hujan abu. haha, telat banget ya baru ngomong sekarang. it was rained around 2 in the morning. bisa dibayangin dong kagetnya pas bangun mendadak se jogja putih semua. berasa pilem the mist aja, lol. here’s some pic btw. 😀

(oh, sorry if the pics maybe in low quality, my cellphone only has 2 MP camera).

(abu di motor saya, speedonya ga keliatan)


(pemandangan dari atap kosan. kayak silent hill ya ?)


(depan gang pak ateng, selokan mataram)


(jakal, jam 3 sore)


(jalan magelang, jam 3 sore)


(trans jogja full abu)


(langitnya serem ya ?)