Cerita Tentang Aruna

gue lumayan sering dapet pertanyaan soal namanya bocah. konon katanya nama ini lebih sering dipake sama anak cowok, kalo buat cewek jadinya Aruni. etapi sebenernya awalnya dari mana sih gue dapet nama ini ?

jadi ya, dari dulu gue udah seneng sama bahasa Sansekerta. nyaru dikitlah sama bahasa Kawi di Pepak Basa Jawa. begitu tekdung, mulailah gue gerilya cari nama yang bagus. kenapa ga pake bahasa Minang ? karena laki gue juga bingung nyari nama Minang yang bagus ahaha. kenapa ga pake bahasa Arab ? rencananya memang namanya ada 3 kata, nanti kata kedua sama ketiga boleh deh pake Arab. tapi memang kata pertamanya gue pengen pake bahasa Sansekerta.

akhirnya browsing lah gue ke sana sini. akhirnya ketemu satu nama yang akik suki. waktu itu belom ketauan sih si bocil ini anak lanang apa wedok. tapi nama ini menurut gue cocok aja buat cowok maupun cewek. yup, ga lain ga bukan namanya si bocah sekarang, Aruna. menurut beberapa web, arti namanya adalah pagi hari, sunrise atau fajar. dari web yang lain, arti namanya lebih merujuk ke warna merah saat fajar. and I thought, bagus juga artinya. semoga anaknya pun bisa jadi morning person ga kayak emaknya.

long story short, si bocah pun kami namai Aruna. waktu berlalu, dan ujug ujug gue menemukan buku mitologi yang bilang bahwa Aruna adalah nama dewa yang juga sais keretanya Dewa Surya (matahari). lalu suatu hari gue menemukan account twitter @harimbawa. account ini fokus ke bahasa Sansekerta dan sering ngetwit soal arti arti kata dalam bahasa Sansekerta. iseng, gue pun nanya ke dia.

aruna 1

yang lalu dijawab

aruna 2

yah intinya begitu ya. artinya lebih condong ke kemerah merahan, tapi konon di India pun banyak yang memaknai Aruna sebagai pagi hari, jadi ya udahlah ya.

waktu berlalu, musim hujan pun datang (apeu). lalu ujug ujug gue ketemu lagi sama twitnya si mas. beliau lagi cerita soal Garuda. and guess what, di cerita itu, Aruna ternyata adalah kakaknya Garuda. mereka sama sama putranya Kasyapa dan Dewi Vinata. Kasyapa punya istri lain bernama Dewi Kadru, yang mana sodaranya Dewi Vinata (sungguh mbulet ya pemirsa). Kasyapa pun berjanji surga pada kedua istrinya bakal mengabulkan permintaan keduanya. Dewi Kadru minta seribu anak yang perkasa (mbak e wonder woman sumpah), sementara Dewi Vinata minta dua anak yang akan lebih kuat dan cemerlang dari Dewi Kadru.

seiring berjalannya waktu (alias 500 tahun nek, yuk mari), anak anak Dewi Kadru pun menetas, 1000 ekor naga. Dewi Vinata pun jadi iri dong, kok anaknya belom menetas sih. dengan hengpon jadul kekepoan tingkat tinggi. Dewi Vinata pun ngopek ngopek salah satu telurnya. guess what, ternyata memang janinnya belum berkembang sempurna, terutama bagian bawahnya. si janin pun marah dan dia terbang ke angkasa. bisa nebak ga nama si janin siapa ? yes, Aruna.

waktu baca, gue antara kaget sama merenung. ceritanya sungguh menyindir diriku ini. kenapa ? karena ga lain ga bukan, di dalam diri gue ada sifat Dewi Vinata yang ngga sabaran. doi minder dan iri saat anak anak sodaranya lahir sementara anaknya belom, padahal takdir anaknya sudah dipastikan lebih kuat dari 1000 anak Kadru. cuman karena iri dan penasaran aja, salah satu anaknya malah jadi ga sempurna.

dalam dunia baru berjudul motherhood ini, suering banget gue mengalami hal itu. ada anak sepantaran Runa tapi tumbuh kembangnya lebih jos, gue langsung minder. ada anak yang umurnya di bawah Runa tapi badannya lebih gede, gue langsung iri. padahal, harusnya kan ngga gitu juga ya. dalam setiap kulwap parenting yang gue ikutin, banyak banget yang menitikberatkan bahwa tiap anak itu spesial, the one and only. ngga bisa dibandingin, ngga bisa disamain. gue sih mengaminkan secara gue juga ga suka dibandingin. tapi dalam prakteknya, gue sering lho merasa minder.

hal lain yang bikin menohok adalah, Runa di umurnya sekarang (17mo), masih males jalan. apakah Runa bisa jalan ? bisa. apakah dia mau mencoba jalan kemana mana ? sayangnya ngga, hahaha. anaknya selow banget ya ampun, kemana mana pilih merangkak. padahal dia udah bisa jalan sebenernya. jujur ya, ini sempet bikin gue galau setengah mati. gue dulu jalan di umur 11 bulan, adek gue 12 bulan. anak anak temen temen gue pun di umur 13/14 bulan udah jalan. gue pun bertanya tanya, apakah ada yang salah sama anak gue ? apa kakinya kurang kuat ? apa energinya kurang secara makannya susah banget ? I keep wondering why.

yang manaaaa… saat gue bawa ke dokter pun dibilangnya masih normal, huft. batas anak jalan itu 18 bulan, so masih normal sebenernya. plus, case nya Runa adalah anaknya ngga mau, bukan ngga bisa. jadi ya, bener bener nunggu kesiapan anaknya aja. mirip mirip sama kisahnya Aruna anaknya Dewi Vinata tadi ngga siiiih… sama sama bagian bawah tubuh pula. hiks. padahal kalo Dewi Vinata mau nunggu, Aruna ini bakal jadi kuat dan cemerlang kayak Garuda, adiknya.

jadi yaaaa, memang namanya ibu tuh sabarnya harus seluas lautan ya sis. ya sabar ngadepin bocah, sabar ngadepin lingkungan, warbiyasak deh. kalo kata rang orang, berat karena hadiahnya surga, kalo gampang mah hadiahnya permen. makanya gue sekarang lagi belajar fokus ke Runa, ngga liat kiri kanan dengan tujuan mbandingin lagi. ya asal sperma sama ovumnya aja beda, masak mau disamain.

terus, apakah namanya Runa bakal diganti, secara dewa nya ternyata ga sempurna ? ngga braaaay, gue ngga segitunya juga sih ahaha. konon cerita Mahabarata dan Ramayana itu dibikin biar kita ambil pelajaran dan ngga usah ngerasain susah paitnya hidup para tokoh. jadi ya, penggambaran aja. gue malah kinda amazed namanya Runa membawa “cerita” seberat itu, terutama buat emaknya. artinya di beberapa bahasa lain juga bagus kok, jadi bismillah barokah ya buibuuu…

20170419_101005
tenangno pikirmu buk…

 

PS. gue baru searching lebih jauh soal nama anak gue setelah baca tweet tadi ahaha. dan gue baru tahu kalo, 1. Aruna dalam bahasa Hittite (dulu masuk ke Mesopotamia) adalah “sea” alias laut. lalu, 2. Wat Arun alias Temple of Dawn namanya refers to Aruna juga. wajib banget nih jadi destinasi plesir. then, 3. dalam bahasa Khmer, good morning adalah Arun Suesdey, lagi lagi refers ke Aruna juga. dalam bahasa Thailand jadi Arun Swat. 4. Aruna sebagai adik Garuda ada di cerita Mahabarata. Aruna juga ada di Ramayana sebagai ibu (yes, female form) dari Sugriwa dan Subali. 5. Aruna juga disebut sebagai salah satu orang bijak yang mendapat ilmu otodidak dalam mitologi lain.

2 thoughts on “Cerita Tentang Aruna

  1. mbaaaaaa … keren banget pengembaraan cari namanyaaaaa … aku lagi hamil … dan skrg giliranku yg kasih nama anak. anak pertama udah sama bapaknya .. aku jadi terinspirasi hihihi.. salam kenal ya sesama member 1m1c

    btw … aku jg ngerasain hal yg sama soal perekmbangan anak2. anak2 (kembar) ku speech delay .. dulu … (dan aku baru menyadari bbrp waktu belakang) aq terlalu fokus pada pencapaian .. jadinya stres sendiri pas anaknya masiiiiih aja blum bisa ngomong.. eh alhamdulillah pas emaknya udah ‘bebaskan diri’ dan fokus menikmati proses .. baru anaknya bisa ngomong (usia 3 tahun) …

    anak emang ngasi byk pelajaran ke emaknya .. terutama pelajaran buat jadi lapang dada dan bijaksana #aseeej

    Like

    • mbaaa, ya ampun baru sempet kebales niiih ahaha. salam kenal juga ya mbaaa
      emang mba, dulu kupikir jadi ibu tuh bisa go with the flow, ternyata ngga juga yaa
      kudu bisa ngelola emosi dan ekspektasi (yang mana syusyaaaah)

      Like

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s