#159 mengenal Jakarta yang berbeda



apa sih yang lo – atau kita –  tahu soal Jakarta ?
selama hampir empat tahun tinggal di sini, yang gue tahu soal Jakarta masih generik banget. yang paling berkesan di sanubari sih tetep macetnya ya, yang terpaksa gue hadapi setiap hari. selain itu, Jakarta identik dengan event-event internasional dan fasilitas hedonisme yang merata di penjuru ibu kota.
obyek wisatanya gimana ? yang gue tau secimit banget. Ancol. Ragunan. Monas. dan teman temannya. destinasi yang mainstream banget ye emang, tapi at least gue pernah ke sana lah.
soal sejarahnya gimana ? setau gue, dulu bernama Sunda Kelapa, lalu jadi Jayakarta, lalu jadi Batavia, lalu jadi Jakarta sampe sekarang. udah gitu doang taunya. penduduknya etnis apa ? mbuuuuh. budayanya gimana ? nggak tauuuu. ngomong gih mbak sama jangkrik. krik.

beneran deh, entah karena saking hectic-nya tinggal di kota ini atau guenya yang males, gue sampe ga kepikiran lho buat cari tahu soal sejarah Jakarta. paling pol usaha gue ya maen ke museum museum, terutama di daerah kota. itupun cuman berakhir dengan nongkrong sambil minum es degan, hoahahaha.
padahal ye ngakunya mbak mbak penyuka sejarah dari SD sampe apal nama lengkapnya JP Coen dan timeline Agresi Militer Belanda. *lalu dilempar pake buku IPS SMP*

makanya pas tau bahwa ada event Travel n Blog yang memasukkan ahenda walking tour bareng Jakarta Good Guide, jiwa ini pun langsung terpanggil. pasti acaranya seru nih !! langsung cuss daftar dan join acaranya. Jakarta Good Guide sendiri adalah tour guide yang menginisiasi walking tour di Jakarta. udah ada beberapa rute, seperti Menteng dan Kota Tua, yang rata rata bertema sejarah.

di hari H (alias TODAY gaes ), setelah kami dibekali materi yang agak sesat tentang blog, berangkatlah kami laiknya anak SD study tour ke daerah Pasar Baru. yes, rute kami hari itu adalah Pasar Baru. kenapa Pasar Baru ? kita tanya Galileo karena rute ini adalah rute terbaru dari Jakarta Good Guide dan kita berkesempatan nyicipin rute yang masih ‘anget’ ini. asik banget yaaaa…

dipandu mas Canda Tawa dari Jakarta Good Guide, kami menyusuri jalan mulai dari Stasiun Juanda sampai Pasar Baru. kami melewati beberapa bangunan yang ternyata menyimpan sejarah, seperti Gedung Filateli, Galeri Antara dan Gereja Ayam. rata rata bangunan ini dibangun pada masa Belanda dan masih bertahan dengan kokoh sampe sekarang. mbangunnya pada pake semen apa sih ?
bangunan-bangunan ini juga sempat mengalami perubahan fungsi di jaman Jepang, seperti Gedung Kesenian Jakarta yang sempet jadi tempat mentas buat para seniman Indonesia yang nyindir Jepang. mirip sama Cak Durasim-nya Surabaya gitu deh. 
ga cuman bangunan-bangunan aja, kami juga diajak masuk ke Pasar Baru yang ternyata juga dipenuhi bangunan kuno, termasuk ke Gang Kelinci yang femes itu. bahkan sempet diajak masuk ke klenteng yang ada di gang kecil di Pasar Baru. ga nyangka banget di gang kecil itu ada klenteng.

kalo parkir ke hatimu, lewat mana mas ?
di akhir tur kami, kami melewati sebuah bangunan di pinggir jalan yang kelihatan kuno. sedihnya, bangunan ini kelihatan kumuh dan ga terawat. mas Canda pun cerita kalo ada banyak bangunan tua yang dibiarin hancur begitu saja alias ga diurusin sama pemerintah. kenapa ? karena bangunan tua itu biasanya milik swasta alias rakyat. jadi ya cuman bisa dianggurin gitu doang. sedih deh ah.

overall, gue suka banget sama walking tour beginian. selain memberi perspektif baru *HAZEG*, juga bikin kita belajar sejarah Jakarta. bahwa kota yang sering kita kutuk dan hina ini sebenernya kota yang penuh dengan sejarah. bukan hanya sejarah yang berkaitan dengan negara aja, tapi terutama yang berkaitan dengan masyarakat yang sampai sekarang masih menetap di sana. hayo, tau ga kalo dulu di Jakarta pernah ada transportasi air ? atau tau ga tempat Nyonya Meneer pertama kali berekspansi di Jakarta ? hal hal ini mungkin baru bisa kita ketahui setelah ikut walking tour ini.

dan sungkem kuhaturkan ke mas Canda yang pengetahuannya luas banget soal Jakarta dan asik diajak diskusi. nambah ilmu banget. mas Canda dulu makannya jurusannya apa sih ? kok tau aja ada tempat unik yang nyempil nyempil ?
udah gitu, sabarnya dese seluas lautan. nungguin kita poto poto sambil jajan, nyampein info dengan terstruktur, sampe jawab pertanyaan-pertanyaan absurd kami. (“mas, kalo Bakmi Aboen kenapa ga halal ? ada apanya sih ?” atau “mas, Sai Ba Ba beneran sakti ya ?”). sing sabar ya mas…

kamu terlihat lelah mas…

anyway, kata mas Canda, penataan kota tua paling keren itu ada di Melaka.
yukcusslah kita ke Melaka bersama sama !! *brb ngerampok bank*



*tulisan ini ditulis diketik sambil ngantuk dan pegel, demi memenuhi assignment dari Travel n Blog
*dear mas & mbak, kalian panitia apa asdos siiiih ? deadline-nya sama sama afgan !!
Advertisements

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s