#158 singapore trip day 1 – pertama di Singapura

mamake, tekan singapur, mamake !!

pagi itu gue terbangun lebih dulu dari alarm hape. setelah melek dan liat jam, gue bertanya tanya, kok gue bangun pagi banget ya. jam 3 bok ! ada apakah gerangan ? setelah bengong, barulah gue sadar. yaamplooooop, akyu kan mau ke singapuuuuur…

langsung deh mandi, pasang jilbab, pake gincu, langsung cuss ke bandara…

setelah ketemu Ria di bandara, kami pun langsung masuk ke dalam, nyusul temen kami yang udah di dalem. tahapan cek bagasi dan check in pun dilalui dengan lancar. tahapan berikutnya adalah ngelewatin Imigrasi. masak gue deg degan coba, padahal ngelewatin imigrasi negara sendiri, zzzz. norak, norak deh.
setelah melewati mas imigrasi dan mas Air Asia yang herannya kok jutek jutek, kami pun ngumpul sama temen kami. karena terlalu excited, kami lupa cari sangu makan & minum. padahal kami bakal landing di Singapura jam 10.00. akhirnya kami keluar lagi dari waiting room dengan dijutekin bapak bapak imigrasi plus diancem paspor disita kalo kami kelamaan. bapak kurang piknik ya ? *kelitikin pake ulekan*

penerbangan berjalan lancar dan kami landing di Changi pas jam 10 pagi. karena judulnya nebeng, kami ikut aja kemana rombongan pergi. termasuk ke toilet. sebelumnya, nyak kikoy udah bilang kalo di beberapa toilat di Sinjiapo ini toilet kering, alias ga ada airnya. meski gitu, gue tetep mikir kalo di bandara harusnya berair dong ya. tapi ternyata, nggak ada malih !! zzzzz momen banget lah pas sadar. sembah sujudku padamu, tisu basah dan botol air, yang memudahkan urusan toilet kami selama di Singapura ini *kecup*

kelar ke toilet, kami masih harus antri buat keluar imigrasi Singapore. antri sekitar sepuluh menit, gue dipanggil ke konter yang dijaga mbak mbak bernama A**sa Yusof (nama sebenarnya). dese tanya tanya sedikit soal tujuan gue ke Singapore, yang gue jawab dengan cermat; sebelum akhirnya dia mencap paspor gue dengan mantap. finally, keperawanan paspor gue hilang sudah, horeeeee… *abaikan*
disambut singa kece ini di Changi

kelar imigrasi, princess siap putar putar Sinjiapo. sesuai kesepakatan, tujuan pertama kami adalah SEA Aquarium di Sentosa. mlipir dulu deh beli tiket di salah satu konter di Changi. konon beli tiket di sini bisa lebih murah karena ada paket-paketnya. tapi namanya di negara mahal ya bok, tetep sedih aja ngasihin SGD nya, ihik…

setelah sarapan, cuss antri buat beli EZ card. antrinya subhanallah banget ya ternyata, rame gilak. ada kali 15 menitan ngantri. anyway, cara makenya gimana ? cukup di tap aja ke mesin, kayak transjakarta jaman masih bagus gitu deh.
sebelum berangkat, dari hasil baca baca, katanya MRT Singapore itu keretanya bagus banget. bersih dan kinclong. makanya, gue menanti MRT nya datang dengan deg degan tak terkira. begitu dateng… lho kok begini doang ? emang bersih dan kinclong, plus banyak tempelan informatifnya. tapi… kok mirip prameks ya ? *dicemplungin ke laut Cina Selatan*

prameks banget ga sih sis ?!?

gaswatnya, kami kepisah sama rombongan temen kami tadi pas di MRT. berhubung ga kepikiran ngaktifin roaming dan WiFi pun ga ada yang nyaut, kami ga bisa saling mengabari. akhirnya kami pasrah bongkokan dengan segenggam print printan hasil browsing plus seonggok keyakinan bahwa kami bakal survive survive aja.

untung deh sempet browsing sampe bego soal rute MRT, jadi taulah kita mesti transit dan turun dimana. apalagi tiap deket stasiun tujuan, pasti ada woro woronya.

setelah sempet transit di Outram Park, kami turun di Harbour Front, yang nyambung ke Vivo City, pintu gerbang ke Sentosa Island. tadinya kami berencana naik Sentosa Express, tapi nyali ini langsung menciut pas inget harganya 4 dolar. mahal bok !! setelah makan siang di Vivo City, akhirnya kami pun memutuskan buat ke Sentosa via Sentosa Boardwalk aja. Sentosa Boardwalk ini semacam jembatan yang menghubungkan Vivo City dan Sentosa Island. Tempatnya teduh dan ada travellator kayak di bandara biar kita ga capek capek amat.
setengah jalan di Sentosa Boardwalk, gue sama Ria mulai liat liatan. ternyata jauh bok !! apalagi kami bawa tas segede dosa begini. tapi demi 4 dolar, hajar sajalah *sambil nenggak air banyak banyak*

setelah sampe di Sentosa, kami langsung belok kanan, menuju SEA Aquarium. konon SEA ini adalah akuarium terbesar di dunia. pastinya langsung penasaran dong yaaaa…

SEA Aquarium

sebelum liat ikan ikan, kita akan diajak dulu liat Maritime Experimental Museum. isinya apaan ? intinya adalah jalur sutra yang femes itu dan berbagai kebudayaan di Asia. museumnya lumayan informatif, tapi sayang bentar banget. cuman luruuus, terus udah. *anti klimaks*

abis museum maritime tadi, kami ngikutin tanda panah yang menunjukkan SEA Aquarium. dan terpampang lah doi dengan megah. kami langsung ketemu Shark Seas disini. buseeeet, hiu hiu berenang dengan cueknya dan kami cuman bisa ndlongop sambil berusaha selfie pake tongsis (endonesa banget ga sih siiiiis). tapi namanya ikan renangnya cepet ya, sementara hapeku tak mampu mengimbangi, akhirnya ya gitu deh. ikannya cuman keliatan setengah. huft.

btw, banyak turis turis dari negara lain yang udah pake tongsis lho, apalagi yang sipit sipit. jadi ga ada rasa tengsin atau segan tuh. malah makin heboh kita makenya, hahaha
kelar liat Shark Seas dan Shipwreck (aquarium di sebelahnya), kamipun masuk ke Sea Tunnel yang pendek banget. cupu deh, sama SeaWorld aja masih panjangan SeaWorld.

setelah itu, barulah kami liat liat exhibit yang ada di dalamnya. senengnya, SEA ini informatif dan mengelompokkan hewannya sesuai habitatnya di alam secara geografis. edukatif yak.

setelah liat liat ikan dari berbagai belahan dunia dan selfie berbagai pose, akhirnya sampailah kami ke ‘hidangan utama’ SEA, Open Ocean. Open Ocean ini merupakan akuarium yang gede banget dan di dalamnya ada berbagai spesies ikan. ada grouper, berbagai jenis pari, hiu gergaji dan macan plus berbagai school of fish yang hendri.
kamipun langsung ternganga saking takjubnya ngeliat akuarium gede itu terpampang nyata di depan kami. it was almost majestic. di depan Open Ocean ini dibikin berundak, jadi bisa dinikmati tanpa berdesak desakan. tapi tetep ye, orang pada milih buat duduk di tingkat paling bawah.

gue dan Ria pun turun ke undakan paling bawah, lalu duduk di depan akuariumnya. dan makin melongolah gue waktu liat di deket permukaan sana berenanglah tiga ekor Manta Ray dengan anggunnya. bok !! sampe speechless gue. liat di NatGeo sering, liat di yutub pernah, tapi baru kali ini gue liat Manta Ray secara langsung; sampe amazed begini. meskipun kami terbatasi dinding kaca, hiks. semoga one day bisa renang sama kamu ya tayang, cups !!


oh iya, entah kenapa musik yang diputer di Open Ocean ini model model instrumental yang syahdu dan romantis gitu. betah banget deh duduk selonjoran di depan Open Ocean, nonton Manta Ray sambil denger musik syahdu. saking betahnya, gue sama Ria sampe ketiduran !! alamakjang !
kayaknya sih emang kita kecapekan otong otong tas segede dosa dari Changi ke Sentosa (jalan kaki via Boardwalk pula !!). untungnya di sepanjang SEA ini banyak tempat buat sekedar duduk dan minum.

pas kami kesana, kebetulan lagi ada pameran Sea Monsters : Past and Present di SEA. selain menampilkan ikan ikan keturunan prehistoris (hello, lungfish !!), juga ada beberapa model dan infografis soal ikan ikan masa lalu. they even have Nessie !! *lari peluk peluk Nessie*
herannya, yang tertarik kok kayaknya bule bule aja ya. kami aja sampe ga jadi foto foto gara gara area Nessie dikuasai bule. huft. maybe next time ya Nessie sayang :*

kelar dari SEA, kemana dong kita ? cari hostelmu dulu mbak !!
dalam keadaan capek luar biasa, kami pun ucluk ucluk mbalik ke Vivo City (lewat Boardwalk lagi !! biarpun capek, tetep emoh rugi kakaaaak…) dan naik kereta ke Lavender MRT Station, yang paling dekat ke hostel (liat di peta sih gitu).
di MRT, kami diliatin orang orang. tadinya mikir kami diliatin karena muka turis banget. ternyata, ada aturan bahwa kalo di MRT ga boleh nggembol tas, alias tas ditaruh di bawah. yaaah, tengsin deh. maap ya mas, mbak *sungkem*.

keluar dari stasiun MRT, kami bengong. harusnya sih hostel kami udah deket, tapi… ke arah manakah aku harus berjalan, wahai dewa dewa ? akhirnya Ria nyaranin liat jalur bis yang ditempel di halte bis. lagi asik liat liat, tiba tiba ada yang menyapa gue sambil ngajak salaman.
“Assalamualaikum”, ternyata seorang mbak mbak bergamis dan berjilbab bermuka Melayu yang kalo di Jawa mungkin namanya Mbak Dewi. doi kayaknya kasian ngeliat gue sama Ria bolak balik liat peta bis sama cek peta di iPad. mbak Dewi pun ngasih petunjuk arah menuju hostel kami dan bilang kalo kami bakal naik bis yang sejurusan. hanya, kami cuman naik satu halte aja.
“kalau sudah lihat King George’s Avenue, berarti sudah dekat”. King George’s Avenue itu apa, aku juga tak tahu, Rosalinda.

mana dimana, mana hostel saya ?!?
sesuai petuah mbak Dewi, kami turun di halte berikutnya… dan bengong. kemanakah aku harus melangkahkan kaki ? jawab aku, rumput yang bergoyang !!
akhirnya nekat lah kami berbelok ke kawasan gedung gedung tinggi. etapi kok isinya mbah mbah Chinese semua ? mampir ke 7-11 pun masnya ga mudeng. lah piye toh mas, sini pithes.

setelah lima abad (lebay !) muterin kawasan itu, terbacalah nama King George’s Avenue (yang ternyata semacam komplek flat) yang tadi disebut mbak Dewi. lhoh, udah deket dong ? yatapi deketnya dimana maliiiihh… princess princess udah bête, kesel dan capek luar biasa.
akhirnya kami duduk di depan sebatang pohon beringin (kok horror ?), minum es teh dan mulai liat peta lagi. siapa tau mata kami tadi siwer. akhirnya kami sepakat untuk berjalan ke arah yang agak berlawanan dari arah kami tadi. kalo abis ini masih belom ketemu, yawis, nyerah. tanya orang atau cari kantor pulisi *manja*

tapi namanya rejeki anak sholehah ya, ternyata arah kami kali ini BENAR !! ya ulih, emang deket sebenernya, tinggal lurus doang. meskipun kami agak kaget sih pas liat hostelnya. cuilik !! udah gitu dese diapit sama toko sparepart dan ruko. jiwa princess kami pun mulai berontak, pengen nginep di hotel cantik ajaaaaa. tapi arep piye maneh, udah dibayar kaaaaak *mewek*.
dengan tekad baja dan perut lapar, kami masuk ke hostel dan disambut resepsionis mas mas Chinese yang ramah. dese langsung menggiring kami ke sebuah kamar. etapi, kok kamarnya isinya mas mas ? kan kami pesennya female dormitory ? mas resepsionis pun membuka pintu di ujung kamar dan… voila !! inilah kamar kami.

taken from its website. http://www.pillowtalkhostel.com/
begitu masuk, kami speechless. dua princess dari Jawa yang kalo kemana-mana nginep di hotel ini syok liat kamar hostel. mirip banget lah sama hotel kapsul yang selama ini kutonton lewat tipi. cilik tenan, mbak bro !! kamar mandi bersama ada di belakang dan ada locker di bawah dipan. daaan, kami kebagian kasur di atas, jadi beneran harus praktek kemampuan panjat pinang. yassalam…

kami tepar menggelepar dengan pasrah selama lima menit di kasur, sampe akhirnya perut kami bunyi gara gara laper. akhirnya kami menyeret diri buat mandi dan makan di food court setempat. kalo emang capek dan laper, nasi empat dolar aja rasanya enak ya… *padahal karena bokek aja sih kak, hiks…*

setelah makan dan tempel tempel koyo, kami pun langsung masuk ke peraduan kamar kapsul, lier lier sambil wifi-an.
it was a very tiring day, but gue happy !!

next : we impulsively book a ticket for something.
apakah ituuuuu ?
smell you later !!
Advertisements

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s