#151 10 cara senang senang di sabang

apa yang terbayang saat kata ‘Sabang’ disebut ? Sabang, yang sering disebut di lagu ‘Dari Sabang sampai Merauke’, adalah satu kota yang ada di Aceh. kota ini kota paling barat Indonesia, terletak di barat pulau Sumatera. titik terluar Indonesia sendiri ada di Pulau Rondo, yang secara administratif masih masuk wilayah Sabang.

terus, apa bedanya Pulau Weh sama Sabang ? Sabang terdiri dari beberapa pulau, yang terbesar adalah Pulau Weh dan otomatis hampir semua kegiatan terpusat di sini, sementara yang lain adalah pulau pulau cilik menthik. makanya, orang sering menyebut Sabang adalah Weh dan Weh adalah Sabang. udah kayak slogan Musketeers ga sih sis ? one for all, all for one. *acungin pedang*

akhir akhir ini, Sabang jadi famous sebagai salah satu tujuan wisata. selain main air, di sana konon juga terkenal sama makanannya yang endeus. jiwa ini pun rasanya langsung terpanggil. langsung cuss deh book trip ke TO idola kita semua, ibupenyu. (I recommend her dengan sepenuh jiwa ragaku. main bareng mba Vindhya mah ga berasa liburan sama TO, tapi kayak main sama temen. nyantai dan senang !!). setelah kedramaan gara gara Lion, akhirnya rombongan kami pun sampai di Sabang dan senang senang sampai pulang dengan selamat dan hati yang gembira.

jadi bisa ngapain aja di Sabang ? let’s cekidot !! *ketauan banget angkatannya*

1. Snorkeling / Diving
ini sih udah pasti ya cyin. konon underwater Sabang udah lumayan famous sampe internesyenel. terbukti waktu kesono juga banyak mas dan mbak bule yang nginep di Iboih dan dijemput sama abang dive center. di sepanjang pantai Iboih juga banyak dive center dan persewaan pelampung + kapal. katanya mas mas yang jaga, banyak orang Aceh yang ke Sabang kalo weekend buat snorkeling atau sekedar main ke pantai.

terus, underwaternya secakep apa sih ? sebelum kami snorkeling, mba Vindhya sempet bilang kalo underwater di Sabang ini beda tipe sama di Taka Bonerate. dan ternyata emang beda cyin. kalo di Taka Bonerate, karena doski kan karang atoll, banyak terumbu karang dengan beragam rupa dan warna. sementara di Sabang, karena doski dasarnya pulau vulkanik, hampir ga ada terumbu karangnya. cumaaaan, kontur dasar lautnya berbatu batu gitu. dan batunya ga kecil lho sis, tapi guede guede banget.


yang beda lagi, di sini jenis parrot fish nya banyak dan… gede gede banget !! waktu di Taka Bonerate liat parrot fish seukuran tangan aja udah girang, apalagi di sini. parrot fish nya segede paha cyin !! paha gue ya, yang ukurannya sekarang XL *penting*.

sayang banget gue ga jadi diving di sini, karena konon yang pada diving intro pada ketemu gurita !! dan katanya bebatuannya juga lebih cakep di bawah sana. someday ya Sabang ya, someday… *elus fin*

2. Beaching
alias mantai !! hahaha. di Sabang ada banyak pantai, mulai yang publik kayak pantai Iboih sampai pantai di depan penginapan kayak di Freddies, yang ada di deket pantai Sumur Tiga. mulai dari foto foto, berjemur, sampe sekedar leyeh leyeh pun bisa dilakukan di pantai. bahkan konon di Freddies ada semacam rakit yang diiket di tengah laut, saking turis turisnya pengen bobok bobok di tengah ombak. niat yeeee…


mantai di Sabang ini pun seru selain karena anginnya yang sepoi sepoi, juga karena warna pantainya cakep banget. gradasi putih, hijau muda, hijau toska dan biru bikin betah duduk duduk di pantai dan ngomongin masa depan *eh*

oh iya, di pantai Iboih ada ibu ibu penjual semacam bakso baksoan gitu dan enaaaaak :9

buat yang suka main air, di depan Iboih Inn itu juga ciamik buat snorkeling atau sekedar cibang cibung. yang bikin makin emezh, airnya jernih pisaaan. tinggal duduk di dermaga aja hewan hewan di dalam air pada keliatan, apalagi kalo snorkeling. bahkan kata temen akik yang snorkeling, mereka sempet ketemu  sama segerombolan ikan, padahal masih deket sama penginapan lho.

kegiatan simpel macam duduk duduk sambil nyelupin kaki ke air pun ternyata menyenangkan ya 😀

3. Unexpected Encounter
selain ketemu parrot fish yang super unyu, gue juga ketemu sama ikan yang tak terduga. tak lain tak bukan adalah lion fish. pertemuan pertama ketemu pas snorkeling. langsung heboh deh, secara belom pernah ketemu dan konon si lion fish ini beracun. eeeeeh, tiwas pake heboh, ternyata pas ke penginepan ketemu doski lagi… di samping dermaga. mana warnanya lebih terang dan cakep. langsung deh foto foto sama si imut ini.


ngga cuma sampe situ kejutannya. besok paginya pas kami baru sarapan, bu Liza, pemilik Iboih Inn, tiba tiba menunjuk ke arah laut dan bilang, “tuh, ada biawak renang”. kami pun langsung balik badan dan ngeliatin sesosok biawak lagi renang. yagusti, baru kali ini lho liat biawak renang. ngerasa diliatin, si biawak sempet muter muter bentar sebelum akhirnya ilang di antara batu batu. belom sempet liat komodo dragon, liat biawak dulu boleh lah ya.


karena di depan Iboih Inn ada dermaganya, akika pun jadi betah duduk duduk di dermaga sambil ngeliatin ikan. selain parrot fish, ternyata banyak ikan yang unidentified. udah nanya nanya pun juga pada ga tau. next time kita ketemu ya ikan hitam, biar lebih ikrib, cups !

4. Makan siang di tengah laut
tau karamba kan ? iya, yang buat melihara ikan di lepas pantai. sewaktu di Pahawang, sempet diajakin ngeliat karamba di lepas pantainya. tapi ya cuman ngeliat aja. sementara di Sabang, kami diajakin makan di tengah laut, di atas karamba.

tadinya takut, karena si karamba ini kok kayaknya kurang kokoh gitu ya. tapi setelah memberanikan diri, ternyata seru juga lho. makan siang dikelilingi air yang jernih dan angin sepoi sepoi menyenangkan bangeeeet… kayaknya kalo misalnya disuruh di situ seharian juga akika betah deh, hahaha

5. Playing with bubbles
salah satu spot snorkeling yang kami kunjungi, ternyata menyimpan keseruan tak terduga. karena Pulau Weh ini pulau vulkanik, maka wajar kalo dese masih menyimpan beberapa gunung berapi. yang gue ga tau adalah, beberapa gunung berapi itu ada di laut dan sampai sekarang masih menimbulkan gelembung alias bubbles.

main bubbles ini ternyata menyenangkan banget. udah gitu, sensasi badan kena gelembung itu ternyata seru ya. meskipun tadinya sempet ‘ah, paling biasa aja’, ternyata gue lumayan menikmati main gelembung ini. selain karena belum pernah, amazing juga liat bubble yang muncul terus menerus dari bawah. berasa kayak iklan Sprite gitu deh sis.

6. Waiting for sunrise / sunset
sebenernya, Iboih Inn bukan tempat yang cucok nyari sunset atau sunrise, karena doski ketutupan sama pulau Rubiah. tapi buat gue, sunrise dan sunset itu selalu indah, keliatan ataupun nggak. rona langit yang berubah warna pelan pelan itu subhanallah banget dan bikin hati jadi adem.

meskipun sempet mendung, sunset di Iboih tetep cantik dan langit yang pelan pelan menggelap berlatar laut itu bener bener bagus banget. ditambah besoknya, kami kembali disuguhi pemandangan sunrise yang super ciamik. cucok banget lah nungguin sunrise dan sunset ini sambil ngemil ngemil cantik dan… pegangan tangan. hazeg.


ga cuman di Iboih, kami sempet liat sunset di daerah Taman Kuliner Sabang. sunset yang cakep banget, dengan warna pink yang pelan pelan menggelap sebelum hilang sempurna. pokoknya berkali kali ngucap Subhanallah deh di sini.


7. Luluran
ada satu lagi tempat yang bikin surprise di Sabang. di sela sela snorkeling, kita bisa mampir buat luluran lho. apah ? mau luluran apa di Sabang ?

masih berhubungan dengan fakta bahwa dese pulau vulkanik, ada semacam sumber air panas di pinggir pantai. sumber air panas ini juga ada lumpurnya yang bisa dipake luluran. kata mba Vindhya, biasanya kita bisa sambil berendam di sumber air itu. tapi karena pas ke sana kemarin ga ada, akhirnya sama bapak pemandu kami diambilin lulur lumpur dari sumber yang lebih ke atas.


lulurnya gimana ? panas dan hitam cyin. udah gitu karena ada kandungan belerangnya, di kulit pun terasa perih (ini karena kulit gue aja sih kayaknya, kulit sensitif nan rewel). yang seru, pasir pasir di pantai ini pun anget, bahkan kadang kayak ada semburan panas gitu.

8. Leyeh leyeh manja
nikmat leyeh leyeh apalagi yang kau dustakan di Iboih, anak muda ? di depan kamar Iboih Inn (dan penginapan lainnya di Sabang, kayaknya) disediakan tempat tidur gantung yang sedep banget dipake bobok bobok siang, sambil menikmati angina dan dilewati monyet. nggak usah takut ngguling atau talinya putus karena badan kita keberatan (eh), soalnya tempat tidur gantung ini konon ukurannya ukuran bule, jadi pasti kuat menampung berat badan kita.

pengen leyeh leyeh sambil liat laut ? bisaaaaa… di depan Iboih Inn disediakan kursi kursi dan tentu saja, boleh pesen cemilan kesukaan.
pengen leyeh leyehnya lebih paripurna ? abis snorkeling seharian, leyeh leyehlah di dermaga, sambil nyeruput es teh nungguin sunset. surgaaaaaa…

9. Makan makan
satu hal yang ga boleh dilupain kalo lagi halan halan, adalah makanan. sebelum berangkat, gue blas ga browsing apa apa soal kuliner khas Sabang. maklum ya, gue kan omnivora, apa aja dimakan.
kulineran pun dimulai di… Iboih Inn. bu Liza menyuguhkan berbagai macam jenis makanan dan salah satu yang paling enak buat gue adalah indomie pisang goreng. pisang gorengnya digoreng pake tepung kheseus yang crispy dan enak pisan. hasil ngobrol sih pisang goreng ini pake tepung Adabi dan katanya ada yang jual di Jakarta.


selanjutnya, kulineran lah kita ke kota. tujuan pertama adalah Rujak. katanya sih famous sebagai rujak puncak, karena emang tempatnya agak di tanjakan. view dari tempat rujak ini bagus banget, karena kita bisa liat laut dan hutan hutan di sekitarnya. rujaknya juga endeus, meskipun lidah awam gue lebih suka rujak Aceh yang kami makan pas baru nyampe Aceh.

kelar haha hihi makan rujak, lanjutlah kami ke kuliner famous di Sabang lainnya, sate gurita. kami makan di Taman Kuliner Sabang. taman ini kayak pujasera gitu modelnya dan berada di pinggir laut. tempatnya enak dan kami dapet bonus sunset pas di sana. satenya gimana ? kenyil kenyil kayak sate ayam kalo menurut gue. sausnya boleh pilih, saus padang apa saus kacang. enak semuaaaa…


setelah nyate, langsung lah kami cuss ke Mie Jalak. ini perut apa sih, makaaaan mulu kerjaannya. mie ini disajikan dengan kuah dan potongan daging di atasnya, kayak mie ayam tapi mie nya langsing langsing kayak gue. yang bikin seger dan gurih adalah kuahnya yang bening dan harum. katanya sih kalo ditambah telor setengah mateng jadi lebih enak.

kopi gimana kopi ? kalo ini mah kayaknya ga cuman di Sabang ya, tapi seluruh Aceh. abis banyak banget kedai kopi di Aceh dan konon saking mengakarnya, mereka ga sungkan buat bawa anak kecil ikutan ke kedai kopi.

10. Main ke tugu 0 kilometer
ga ke Sabang kalo ga ke tugu 0 kilometer katanya. sayang beribu sayang, pas kesana kok pas si tugu lagi dipugar. katanya sih mau ditinggiin dan dibuat dari precast yang masih dikirim dari Aceh. peluang bisnis ini, hahaha. untungnya, tulisan Tugu 0 Kilometer segede bagongnya masih ada. jadilah kami cuss foto foto di depan tulisan ini. di depan tugu ini banyak yang jual pisang goreng Adabi, jadi bolehlah foto foto sambil ngemil.


ada satu spot foto di depan tugu 0 kilometer yang lumayan menantang. jadi kayak di pinggir tebing gitu. eike mah ga berani ya bok, tapi emang pemandangannya cakep bingiiits.
terus, dapet sertifikat ga di sono ? kan tugunya baru dipugar bebeeeeb, jadi ya sudah, cukup foto foto aja deh. btw, titik 0 kilometer Indonesia yang sebenernya ada di Pulau Rondo, bukan di tugu ini.

***

meskipun kecil, ternyata jalanan Sabang lumayan enak buat jalan jalan, terutama di daerah kotanya. ngga ada macet, iyup dan sepi. di sepanjang jalan banyak taman buat bermain anak anak. meskipun ternyata banyak juga anak anak piyik naik motor, kayak di Jawa.

selain jalan jalan menikmati jalanan Sabang, bisa juga mampir ke Piyoh. Piyoh ini toko oleh oleh khas Sabang yang menjual kaos, gantungan kunci, magnet dan benda benda lain yang berbau Sabang. semacam Joger-nya Bali atau Dagadu-nya Jogja. Piyoh sendiri artinya mampir atau singgah. semacam ramah tamah ala Aceh. meskipun kecil, barang yang dijual berkualitas lho. kaosnya lembut dan kata kata nya unik.

oh iya, di Sabang juga lagi demam akik lho. mba Lia, salah satu temen ngetrip sempet beli akik dan dapet murah, sekitar 35 ribu. luar biasanya, besoknya di Aceh batu yang mirip dihargai 350 ribu !! wooow, tau gitu aku kulakan akik siiisss…

selain akik, warga sabang kayaknya lagi seneng foto foto di tugu ‘I Love Sabang’. konon, tugu ini baru dan banyak warga lokal yang main ke sini ? yang turis gimana ? ikut foto foto doooong…


jadi, liburan ke Sabang sukses dong ? sukses kakaaaak… sukses seneng seneng dan dapet kenalan baru. seneng deh kalo dapet temen jalan yang kayak keluarga gini

Taman Kuliner Sabang
***

meskipun tadinya tujuan ke Sabang / Weh adalah snorkeling, ternyata along the way gue justru menemukan banyak hal menyenangkan yang nggak berhubungan sama snorkeling. dan ini bikin gue seneng karena sebelumnya gue ga kepikiran bahwa kegiatan sederhana macem leyeh leyeh pun sama menyenangkannya. mungkin next liburan bisa jadi gue akan spare waktu seharian leyeh leyeh doang, hahaha.

ada temen yang pernah bilang ke gue, kalo liburan, rendahkanlah ekspektasi lo. browsing boleh, tapi jangan jadikan bahan browsing (yang biasanya blog orang) sebagai standar tentang hal hal yang akan kita temui di tempat liburan. karena tiap orang kan punya sudut pandang dan selera yang berbeda. jadi, menyenangkan untuk mereka, belum tentu menyenangkan buat kita. mungkin itulah sebabnya kenapa dengan traveling, kita “see what we see, not only what we have come to see”.


smell you later !!

*photos courtesy of me, Ibu Penyu & Feddy HD


*Tulisan ini diikutsertakan dalam rangka blog competition yang diadakan oleh #TravelNBlog

Advertisements

3 thoughts on “#151 10 cara senang senang di sabang

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s