#139 (throwback) drama seserahan



disclaimer : kisah ini terjadi sekian tahun cahaya yang lalu, di saat bensin masih Rp 6,500 per liter, dan Raffi Ahmad masih mencari pengganti Yuni Shara. #halah

 
di sebuah mall di kawasan Jakarta, terlihatlah sepasang muda mudi yang berdiri di depan toko sabun mandi bermerk. keduanya berdebat dengan suara dikecilkan, takut mbak mbak penjaganya nguping diam diam.
 
“aku maunya yang itu, yang satu paket udah sama shower gel plus body butter”
 
“sayang, kamu lho tiap hari mandinya pake Lux, ngapain beli beginian ? emang kepake ? udah beli Lux sama Sunsilk aja ya, yang sama sama biru”
 
“……” *sambil sayat sayat nadi*
 
***
 
drama tersebut tak lain tak bukan dibintangi oleh ndoro dan bojo, ditambah mbak mbak tokonya sebagai figuran. terjadi tidak lama sebelum yours truly here akhirnya resmi diculik dinikahi oleh mantan pacarnya, drama ini pun jadi satu dari sekian banyak drama pas nyiapin kawinan. bukan ndoro kalo nggak drama.
 
udah tahu dong ya, kalo kawinan ala Jawa itu heboh tetek bengeknya. ya ritualnya, ya ubarampenya. tadinya nikahan ndoro juga mau gitu, pesta tujuh hari tujuh malam, pake nyembelih sapi dan kambing, terus dibagi bagi lewat masjid. lho, ini mau kawinan apa Idul Adha sih ? tapi karena ndoro ini modern dan fierce, akhirnya diputuskan kalo Jawa-nya juga ga saklek saklek banget.
 
tapi tetep dong ya, ada beberapa hal yang sebisa mungkin masih ngikutin aturan Jawa, salah satunya seserahan. seserahan ini sendiri biasanya digunakan CPW (calon pengantin wanita ya, bukan calon yang lain lain) sebagai ajang modus. jadi jangan heran kalo baca wedding preparation blog dan isi seserahannya penuh dengan barang barang yang huwow dan mihil. kapan lagi bok, bisa minta ini itu tinggal tunjuk dengan alasan seserahan ?!? *tos perut rame rame*
 
tadinya ndoro pun dengan bangga dan jumawa mengajukan berbagai macam barang buat seserahan. Star Wars Ultimate Collection DVD. seri lengkap komik Samurai X. seperangkat home theatre. The Silmarillion book. tapi tentu saja semua itu langsung dicoret sama Ibunda Ratu. *nangis termehek mehek*. kata Ibu Ratu, seserahan itu kan melambangkan kesanggupan suami menafkahi istrinya lahir batin, tapi bukan berarti istrinya terus ngelunjak. akhirnya dengan lunglai ndoro pun terpaksa melambaikan tangan dengan pilu kepada barang impian di atas.
 
jadi akhirnya seserahannya apa aja ndoro ? cekidot gan !!
 
seperangkat alat sholat + Al Qur’an
fresh from Blitar. berasa banget ya aura kesholehannya.

 
kain batik yang cukup buat dua baju alias sarimbitan.
konon biar pengantinnya selalu cucok dan serasi. #aih.

sprei.
kata Ibu Ratu sih ini melambangkan urusan domestik rumah tangga
#uhuk
 
tas & sepatu.
tas beli di Payless, sepatu di UP.
melambangkan kemauan ngebayarin istri belanja. #halah

hayo tebak, ikan lele ini sebenernya apaan ?
belinya juga penuh drama, karena lucu lucu semuaaaa

baju pesta.
beli di bazaar jamsostek, kurang dari 200 ribu rupiah sajah.
oh iya, ada satu set baju lagi, tapi kelupaan di poto 😦

inisiatif ibu mertua, karena ndoro ndak suka make up.
tadinya cuman bisa bengong, liat make up komplit begini, wong ga iso pake.
tapi sekarang malah seneng dibeliin komplit gini.
makasih Ibu :*

jilbab two tone Una.
tentu aja belinya pas ada bazaar dong yaa…
paling suka sama yang ini, karena kayak kerang raksasa bentuknya
*lalu berubah jadi jinny oh jinny*

sumber pertikaian utama dalam rumah tangga : sabun mandi.
jujur milihnya juga cuman didasarkan pada warna yang waktu itu paling kece
jebul, bau dan performanya di kulit biasa aja
*lalu balik pake Lux*

selain di atas, masih ada juga yang bentuknya makanan dan buah karena pengantennya maruk. tadinya sih ndoro pengen ada bukunya juga, at least buku TLoTR, tapi dengan sukses ikutan ditolak sama bojo. qm jahat, mz.

terlepas dari perlambang dari seserahan, doski cukup jadi pelipur lara bagi para penganten wanita kok, di tengah drama nyiapin pernikahan yang heboh dan bikin elus elus dada.

so, what’s in your seserahan ?

Advertisements

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s