#137 : Takabonerate Trip : ‘mencoba’ diving

jadi, tujuan utama ke Takabonerate kemaren apa, ndoro ? selain pengen liat pantai cantik dan main air, tentu pengen juga dong ketemu ikan ikan cantik (hello again, Nemo and friends !) alias snorkeling. setelah ketagihan gara gara Bira dan Pahawang, snorkeling ini jadi wajib bingit dilakuin di Takabonerate. apalagi pas tahu kalo underwater life di sini bagus banget dan sangat beragam.
 
sepasang dugong sedang bergandengan.
dan akhirnyaaaa, kesampean juga ya snorkeling di tempat cantik ini. sampe speechless banget lihatnya. mulai dari nemo dan kawan segenusnya, bintang laut yang warnanya beda beda, sampe liat penyu dan lobster merah segede bagong lagi jalan jalan di dasar laut !! ditambah lagi, ada juga ubur ubur yang seenak jidat renang renang di samping kami. sempet beberapa kali juga liat belut laut yang warnanya kayak batik.
 
assalamualaikum, ukhti.
 
ubur ubur nyempil
 
yang bikin ndoro heboh adalah, kemaren itu ketemu parrot fish yang berwarna warni dan di deket wall ketemu juga sama… eng ing eng, grouper aka kerapu !! dan bukan yang kecil lho ya, tapi doski udah lumayan gede juga, ngeliatnya sampe jiper dan pilih renang menjauh aja. takut dicaplok gitu lho, seus. yang bikin heboh lagi adalah school of fish alias rombongan ikan yang buanyak banget. mereka renang mendekat tapi pas mau dipegang, langsung kabur. jinak jinak ikan teri gitu deh.
 
parrot fish ijo royo royo
 
segerombolan ikan biru. can you spot them ?
selain ikan, karang karang disini juga cancik cancik dan buanyaaaak. saking banyaknya, rasanya udah renang jauh juga masih terpampang nyata itu karang karang. paling banyak sih kayaknya karang meja ya, terus ada juga karang otak dll dsb dst. yang bikin happy adalah, warna karangnya bener bener beragam. mulai dari hijau kalem sampe pink gonjreng juga ada. oh iya, di sini juga banyak kima, semacam kerang yang suka mangap mangap itu lho. doski juga beragam banget warnanya, mulai dari ungu janda gelap, sampe oranye cerah.
 
karang ungu yang cantik banget
kima ganteng.
etapi namanya snorkeling ya, tentu itu semua ndoro liatnya dari atas, alias ga bisa turun sampe bawah. bisa sih, kalo ente bisa free dive di laut, yang mana susah banget, apalagi buat yang masih amatiran kayak ndoro begini. beberapa temen yang ikut trip kemaren pun ada yg mau diving, yang konon pemandangannya katanya lebih we-o-we daripada snorkeling. kita mah snorkeling-an aja ya, makasih. *cupu*
 
geng snorkeling-waelah.
percayalah, namanya rejeki anak sholehah itu ga kemana. tiba tiba guide kita mengabarkan bahwa yang ga bisa diving boleh nyobain, karena di tabung masih ada sisa oksigen. kami pun langsung klakep, pada jiper. selama ini kan paling kita divingnya di kasur (alias tidur nyungsep). ga kepikiran buat diving di laut apalagi di lapangan bola. tapi dengan segala bujuk rayu dan janji manis para guide (“gratis lho mbak, difoto pula !!”), kami pun setuju. maaf, kami memang murah. tapi, yang penting kami ga gratis *tos perut sama Mas Edi*.
 
dan kok ya ndelalah ndoro kepilih buat jadi korban yang pertama. pas pake BCP dan diajarin cara napas di regulator, masih kalem. pake masker dan fin, masih anteng. dikasih tau nanti di dalam harus gimana, kalo masker kemasukan air gimana, masih lempeng. sampe akhirnya tibalah saat nyemplung di air. begitu nyemplung dan nyoba napas lewat regulator, lho, kok akik ga bisa napaaas ?!? napas rasanya berat dan paru paru rasanya ga keisi. pokoknya pengen napas di permukaan aja, biar lega.
 
sesaat sebelum nyemplung. masih anteng nyobain regulator.
daaannn… mulai panik.
 
setelah bilang ke guide kalo ga bisa napas, doski ngajakin masuk ke air dulu dengan iming iming janji manis bahwa napas akan lebih ringan setelah masuk air. yang mana adalah hoax. ndoro justru makin ga bisa napaaaas, daeeeeng. eh kok malah diketawain sama doski. katanya, ndoro panik, jadinya ngambil napasnya jadi terengah engah. padahal kalo diving harusnya ngambil napasnya panjaaaaaang dan dalaaaaam, jadinya kita tenang.
 
setelah dikasih instruksi buat napas tenang, ndoro pun dibawa muter muter di kedalaman sekitar 5 meter. dan melihat karang yang cantik dan ikan yang seliweran, mendadak segala rupa panik napas tadi pun hilang. yang ada rasanya pengen mendekat aja. oh iya, karena kita masih pada cupu, para guide tadi ‘mencangking’ kita dengan cara megangin BCP. namanya dicangking, ya gitu deh. masih pengen renang maju, eh disuruh belok kanan. masih pengen nangkring liat ikan di karang, eh udah diseret maju.
 
literally dicangking :))
persiapan difoto.
dan sensasinya, Ya Allah. sebelum nyemplung, udah diiming imingi duluan sama temen temen yang statusnya it’s complicated udah diver. katanya di bawah bakal tenang banget. karena ga ada suara yg lain dan kita berkomunikasi sama dive master pake sinyal tangan. dan bener banget sodara sodara. sensasi ketenangannya cetar membahana banget ngalahin bulu matanya Syahrini. fokus tertuju sama keindahan karang di sekitar kita. satu satunya suara yang kedengeran adalah suara napas dan gelembung udara dari regulator.
 
dan tentu yang paling subhanallah adalah, melihat ikan ikan dan karang karang tadi dari dekat. I saw them with my very own eyes, closely !! bukan cuman dari googling, bukan dari channel NatGeo, bukan dari foto orang. but my very own eyes. mereka cantiiiiik banget dilihat dari dekat. rasanya pengen banget menghampiri semua karang dan semua ikan, ngeliatin mereka terus terusan.
 
terpampang nyata. cetar membahana.
subahanallah banget ya.
 
tapi apa daya, diving gretongan ini kan didasarkan sisa oksigen di tabung yang harus dibagi bagi. akhirnya setelah 15 menit (bentar banget, daeng !!), ndoro pun balik ke kenyataan permukaan. setelah lepas BCP, snorkeling snorkeling bentar, baru deh mentas. tapi tetep lho ya, that sensation lingers on. aku mau diving lagi mamaaah *lalu digetok*
 
sebenernya sih ya, diving nggak sesederhana itu lho. selain tenang pas ambil napas, kita juga harus bisa ngatur buoyancy. dan segambreng hal lain yang harus dipelajari sebelum bisa sukses diving. inilah kenapa emang harusnya sebelum maen maen ke laut, baiknya kursus diving dan ambil sertifikasi dulu. biar bisa puas main di bawah laut.
 
jadi, mau main lagi ke laut ? MAU DONG !! doakan ndoro putri kuat iman dan kuat dompet ya, biar bisa ambil sertifikasi dan bisa main main ke laut lagi, amiiin !!
 
sebagai bonus, inilah poto ndoro, bojo dan nyak kikoy pas ceritane diving. brace yourself !!
 
 
 
 
smell you later people !!
 
*all photos courtesy of Ibu Penyu (mba Vindhya), Mas Edi & Anisa. eh sama Mas Fahmi of Taman Nasional Taka Bonerate juga :D*
Advertisements

One thought on “#137 : Takabonerate Trip : ‘mencoba’ diving

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s