#131 Pahawang Trip (part 3)

the infamous pose nunjuk cecak
rencananya, di malam kami nginep di Ketapang itu, bakal ada ikan bakar party. kan seru tuh ya, di pinggir pantai, bikin api unggun, terus nari nari ala India bakar ikan. iklan Silverqueen banget ga siiihhh…

tapi memang kenyataan tak selalu seindah mimpi sih ya. gara gara kamar mandi di homestay cuman sebiji dan pompanya galau, akhirnya menjelang isya baru beres deh acara mandinya. dan ternyata ikannya belum dibeli *lempar gelas aqua*. daripada makin zonk, ndoro dan kanjeng pun dituntun sama pangeran dugong buat ngicipin jajanan aneh di Ketapang. mulai dari cilok kuah pempek, pop es dawet, sampe cemilan telur.

abis njajan, langsunglah kami tepar setelah sebelumnya dijanjiin bakal diajakin ke pulau berbatu kayak belitung.

menjelang subuh, Reza yang emang pernah nyantri di pesantren kilat, mbangunin kami buat subuhan daaan… nungguin sunrise. kami pun nongkrong di deket pelabuhan sambil nyemil madurasa + tolak angin. tak lupa bercengkrama layaknya anak muda di coffee shop ternama. ga berapa lama, mulai deh muncul semburat oranye cantik, diikuti bola oranye yang pelan pelan naik ke atas.

terus ada yang prewed dadakan gitu deh…
oh iya, di sekitaran pelabuhan ini berenang renang banyak ikan kecil, semacam ikan teri gitu. tapi lucunya, mereka bisa lompat lompat.

ikan lucu yang bisa lompat lompat
pas mau balik ke homestay, ketemulah kami sama rombongan. ternyata kita mau langsung ke Pulau Maitem. langsung lah kami cuss naek kapal di sana. anyway, kapal di sini namanya lumayan lawak lhoh. mulai dari Spongebob sampe Ben Ten. ga ada yang Sailormoon nih pak ?

karamba yang banyak kami temu di sepanjang jalan ke Maitem.
ga berapa lama, kami pun sampe di Maitem. pulau ini punya mercusuar yang tinggi banget dan ada penjaganya. bahkan di pulau ini pun ada rumah dinas punya Kementrian Perhubungan. seperti di pulau lain di sekitaran Pahawang, laut di sekitarnya lumayan jernih dan ada terumbu karangnya. loh, katanya mirip Belitung mas ? eternyata kami harus trekking (halah) dulu selama 10 menit sebelum sampe ke mercusuar dan batu batu karangnya.

ebegitu nyampe… loh kok beda dari bayangan ? mercusuarnya bukan yang dari beton terus tinggi kayak di film film bajak laut, tapi cuman rangka baja yang berbentuk kayak menara Eiffel. dan batu batu itemnya juga ternyata minimalis, alias ga seheboh kayak di Belitung. KW 1 nya pun enggak. etapi sekali lagi, eman eman dong ya kalo njuk terus manyun. selama masih bisa poto poto, Aida we will survive kok.

mumet ra sih ?
pemandangan sarapan
gitar mana gitar ?
batu batu cantik Maitem
kanjeng + pangeran.
kebebasan semu para cungpret
kelar dari Maitem, langsunglah kami beres beres buat balik ke Jakarta. pake mandi dulu ga ? enggak doooong… praktis ama jorok emang beda tipis ya. tapi karena kebayang sepanjang perjalanan bakal gerah banget, akhirnya dibela belain basuh basuh badan dikit pake sabun. abis itu, cuss lah kita naik mobil menuju Bakaheuni.

di tengah jalan, kami sempat mampir di toko oleh oleh. tapi kok kayaknya mainstream amat ya bawa kripik dari Lampung. akhirnya ndoro cuman beli sambel (buat diri sendiri) sama es cincau yang endeus banget. sambel ini lumayan enak lho, seger dan pas banget buat campuran apapun. singkat cerita, sampailah kami di Bakaheuni. karena udah kebayang bakal sumpek sumpekan lagi di ferry, akhirnya kami sholat dan cuci muka dulu (plus beli es teh sama cemilan) biar agak segeran.
kartu pass, buat dikoleksi.
eh namanya rejeki anak sholeh ya, ferry yang kami naiki pas pulang ini ternyata beda sama yang waktu berangkat. ferry-nya gede, bersih dan ber-AC !! konon ferry bernama Raja Rakata ini second hand punyanya Yapon (abis prameks, akhirnya ferry). yang paling bikin girang, ternyata di ferry yang ini kita bisa upgrade ke kelas VIP seharga 8 ribu perak saja !! yang dimaksud VIP adalah ruangan luas ber-TV dan ber-AC. jadi kita disitu ya goler goler seenaknya aja. tapi tanpa rasa jijik, karena emang bersih tempatnya.

karena rebutan tempat goler goler sama segerombolan ibu ibu (tetep yeeeee…), akhirnya kami baru bisa jalan jalan liat liat ferry setelah setengah perjalanan. berbagai petunjuk di kapal masih berbahasa Jepang, bahkan salah satu klosetnya adalah kloset ala ala jepang. etapi tetep lho ya di kapal ini banyak yang jual indomie sama kopi termosan kayak di sepur ekonomi.
Merah Putih dan matahari
KMP Raja Rakata Jakarta
piye macane ?
sekitar maghrib, kami pun merapat di Merak. perjalanan pun masih dilanjut via darat ke Kp Rambutan dan rumah masing masing. capek ? pasti. seneng ? iya pake banget. buat cungpret macam yours truly yang kerja di Jakarta ini, pasti pengen banget liburan di tempat yang jauh dan beda dari keseharian. kalo liburan ke kota lain, mungkin masih biasa aja. tapi liburan yang isinya alam begini yang bikin happy.

oh iya, ini pertama kalinya lho ndoro putri ngikut trip gabungan alias open trip. lumayan menyenangkan dan terjangkau ternyata. tadinya lebih suka jalan jalan bareng mantan pacar atau sejawat terdekat dan sempet khawatir ini itu kalo ikut open trip. eternyata seru jugaaa… dan yang pasti murah dong ya, wong rombongannya sekampung gitu.

jadi begitulah akhir kisah saga Pahawang Trip yang membahagiakan. esok senennya, ndoro putri pun berangkat kantor dengan semangat yang terpompa dan membara, juga jiwa melaut yang semakin membuncah. IHIY !!

so, catch you later people 😀
Advertisements

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s