#83 : Monggo Pelepas Galau


alohaaa !! lama nian rasanya tidak di apdet ini blog, lol. maaf maaf. tujuh huruf udah di ujung nih. ibarat orang mau BAB, uda kadung jongkok tapi belom bisa keluar, huhuhu. (perumpamaan ini memang agak kriki, maafkan saja lah ya). pokoknya terus doakan tujuh huruf saya, biar cepet kelar. anda udah bosen kan liat saya di kampus ? hahaha.

gara2 stres yang makin numpuk pas nggarap tujuh huruf itu, akhirnya saya pun menyusun strategi dolan dolan. terkumpullah kompatriot sebanyak 3 orang yang juga ndelalah berhasrat dolan juga. setelah musyawarah, akhirnya kami pun setuju dolan ke pabrik coklat Monggo di bilangan Kotagede.

sepanjang jalan saya amazed sendiri. baru kali ini saya ke Kotagede dan langsung nggumun. kenapa coba ? rumahnya bagus-bagus !! serius. Kotagede, terutama di bagian rumah-rumah berarsitektur Belanda itu, layaknya Yogya tahun 70-an. (ini saya doang sih ya yang agak lebay). besok kalo punya suami, bakal saya ajakin ke situ, terus tunjuk-tunjuk sambil bilang, β€œaku mau rumah yang itu mas !!”. hahaha.

singkat cerita, kami sampai di pabrik coklat Monggo. bangunannya kecil, cuman sekitar 2 – 3 rumah aja. ternyata, kita bisa liat proses pembuatan coklatnya. saya, yang emang gampang nggumun, langsung dengan heboh liat proses pembuatannya. semua hand-made dan semua pegawai-nya (sepenglihatan saya lho ya) perempuan. tapi yang paling bikin nggumun adalah, kertas pembungkusnya dicetak pake printer biasa. persis printer yang ada di Tri Edhi. ini beneran home industry ini namanya πŸ˜€

produk coklat Monggo


ada beberapa rasa yg disediain sama Monggo. Praline, Caramello, Cashew, dll, dsb, dst. tapi yang berhasil bikin saya nggumun (lagi !!) adalah rasa paling baru dari Monggo. Chili Crispy !! men, rasa cabe !! kami, anak-anak tidak tahu malu ini pun minta tester ke mbak Monggo, tapi sayangnya tester rasa cabe lagi abis dan tidak ada di antara kami yg mau mengorbankan uang buat beli coklat rasa cabe ini.

coklat rasa cabe. 80 gr of eruption !!

setelah nongkrong agak lama, akhirnya kami cabut. tapi masa iya uda nongkrong ga beli ? untungnya salah seorang kompatriot merelakan diri untuk membelikan teman-temannya yang sedang agak minus kondisi finansialnya. love you !! *peluk cium* *pake sendal* karena bingung, saya akhirnya milih Praline. yummy !!

menurut referensi, di deket coklat Monggo ada satu rumah makan enak, namanya warung Sido Semi. dengan semangat 45 dan perut keroncongan, berangkatlah kami. tapi apa coba yang kami temui di sana ?? papan ini !!

(kalau hari Selasa tutup)


men, ternyata tiap hari Selasa warungnya tutup dan kami ke sana hari Selasa *nangis kejer*. dan akhirnya kami memutuskan makan di Obonk (sungguh tidak kreatif) sekalian pulang. kebetulan, makannya di Obonk Pakualaman. abis makan, iseng saya masuk ke Puro Pakualaman. tapi ternyata udah tutup. yah, sayang banget.

oh, sorry for the low quality pics. my phone only has 2 MP camera. bawa kamdig sih, tapi lupa baterainya abis. zzzzz. btw, ini pertama kalinya saya nulis review tempat makan ala blog wisata ato blog kuliner gitu deh. harap maklum ya kalo agak kriki, hahaha. so, kalo mau dolan-dolan ajakin saya yaaa, lagi seneng-senengnya nih πŸ˜€ hehehe.

*cheers
kamar kosan
Westlife – Miss You

Advertisements

3 thoughts on “#83 : Monggo Pelepas Galau

  1. @lutpenk. kantormu ning ndi jeh kakanda ? kw ra omong2 sih, eike kan iso mampir (dan njaluk traktir :D)

    @sasa. sini sini ta anterin aja, hahaha. harganya 20-an sa, kita pada ga mau ambil resiko. abis baru kali ini tau ada coklat rasa cabe, mwahahaha

    Like

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s