#73 : melipirisme


udah sekitar 4 bulan ini saya akhirnya bawa motor juga ke jogja (ke jogjanya naik motor sendiri lho, hahaha, bangga). lumayan, kemana2 jadi jauuuuuhh lebih gampang dan hemat. errr, bensin lumayan juga sih keluarnya, lha wong saya dolan-dolan terus, hahaha.

karena uda lama ngga bawa motor, saya sempet kagok juga. bukan kagok mengendarai motornya, tapi kagok bawa motor di jalan raya. yang mau belok kanan takutlah, yang jalan paling banter cuman 40 lah, ndeso abis pokok e. apalagi di jalan gang sebelah pak ateng. meskipun judulnya gang, tapi yang lewat situ kecepatannya bisa sampe 40. di jalan raya, wow, lebih heboh. sering saya mau nyebrang jalan dan motor2 yang lewat saling kebut2an macam pembalap Grand Prix.

yah, buat yang uda pernah tinggal di jogja pasti tau gimana para pengendara motor di jogja. dibilangnya sih suka pada nekat dan ga kira-kira. asal mak wush wush aja. beda banget sama image jogja yang alus, kalem dan ngga grasa grusu. sebenernya sih ya, prinsip asal mak wush wush ini ngga cuman di jogja. di solo juga banyak pengendara motor yang gitu. tapi levelnya masih di bawah jogja, masi lebih anteng yang di solo.

tapi ada satu sikap yang paling saya sebelin dari para pemotor ini. tiada lain tiada bukan adalah melipir. tau melipir ? bahasa gampangnya sih ‘jalan melawan arus’. jadi misalnya ada jalan yang satu arah ke arah timur, nah, si motor ini jalan ke barat di jalur ke timur (jah, kok jadi ribet gini sih ?). buat yang ga ngerti hubungin saya aja deh, ntar saya kasih tau melipir itu gimana, lol.

kenapa saya sebel sama perilaku melipir ini ? pas saya masih jadi pejalan kaki alias belum bawa motor dulu, sering banget saya hampir ketabrak motor yang jalan melipir di depan gang kosan. padahal jalan di depan gang kosan adalah jalan paving block yang uda jelas satu arah. makanya kalo pas nyebrang saya biasanya cuman tengok kanan, namanya satu arah. dan mendadak ada yang klakson dari kiri, yang ternyata adalah motor melipir, nglakson seolah saya yang salah. begitu juga kalo naik motor. kayak kemaren. saya keluar dari gang langsung belok kiri (sekali lagi, jalannya searah !) dan langsung diklakson sama motor yang lagi melipir mau ke fotokopian. sebel ngga sih ? uda membahayakan orang lain, memacetkan lalu lintas, sungguh ga guna ini perilaku.

makanya, pas saya uda bawa motor, saya ogah melipir. padahal kos saya letaknya agak nanggung. mau muter kejauhan, mau belok langsung ga bisa, wong satu arah. tapi kalo saya sih dibela2in muter dikit masuk jalan kampung. yah, beberapa kali melipir memang, tapi hanya kalo jalan sepi nyenyet (biasanya kalo uda malem dia atas jam 10). and hey, bukannya melipir itu melanggar hak pengguna jalan lain ?

tadinya saya ngira yang ngelakuin melipirisme ini cuman orang2 sekitar kampung. biasanya sih ibu2 ato mbak2 yang males muter. ternyata mahasiswa juga lho. tentu bukan mahasiswa taat lalu lintas macam Nidya Judhi Astrini, tapi mahasiswa yang males muter dan memilih untuk mengambil resiko mencelakakan diri sendiri dan orang lain. mungkin buat yang uda terlatih melipir bisa melakukan dengan efisien. lha yang belom ? (no offense everyone)

yah, gimanapun melipirisme tetap pilihan. dilarang pun juga tetep banyak yang ngelakuin. so, do at your own risk, people 🙂

*cheers…
kamar kos.
l’arc en ciel – my heart draws a dream

Advertisements

6 thoughts on “#73 : melipirisme

  1. ahahah..aku yoo kerep mlipir! hobi malah, sebagai orang yang malang-melintang di jadag permotoran, pengen rasane ndelok solo sik “level kebrutalan pengendara motor”di bawah jogja..hahah

    Like

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s