#35 : perahu kertas part 2..

akhirnya saya selesai juga baca perahu kertas.. empat jempol buat Luhde, Remi dan Pak Wayan.. satu jempol untuk keikhlasan, satu untuk ketabahan, satu untuk kerelaan dan satu lagi untuk cinta.. hebat.. kalo mereka artis, saya bakal langsung beli poster mereka dan memajangnya di kamar.. sebagai bukti bagaimana manusia selalu bisa menang dalam perang melawan patah hati..

tapi sejujurnya, saya sedikit menyayangkan endingnya.. kenapa mereka berdua bersatu ?? kenapa Kugy pada akhirnya ga bahagia sama Remi ?? kenapa Keenan ga hidup damai aja sama Luhde ??

seperti yang diomongin Kugy ke Keenan saat mereka ketemu di tempat jemuran Karel.. “saya ga mau merasakan sakit ini lagi di dada, tidak 10 atau 20 tahun lagi”.. saat saya baca bagian ini, saya merasa dapet pencerahan, bagaimana manusia selalu akan bisa move on.. tapiiii.. mereka bersatu.. hikshiks.. (hepi ending malah ditangisi.. haha)

btw, saya terusik dengan salah satu kata2 Remi :
“carilah orang yg ga perlu meminta apa-apa tapi kamu mau memberikan segalanya untuk dia”
kalo uda ketemu, terus mau diapain ?? kalo uda ditawarin tapi dia ga mau, gimana ??
haha.. pengalaman pribadi nih ceritanyaaa.. *blush*

apapun itu, buku ini berhasil memberi saya tenaga lagi untuk bermimpi.. dan juga move on..

“kenangan itu cuma hantu di sudut pikir. selama kita cuma diam dan nggak berbuat apa-apa, selamanya dia tetap jadi hantu. nggak akan pernah jadi kenyataan.”

*cheers..

Advertisements

3 thoughts on “#35 : perahu kertas part 2..

  1. haha pengen mengomentari agak panjang nih.
    ketika bagian dimana akhirnya keenan menyatakan perasaannya ke kugy sekaligus menyampaikan perpisahan, dan kugy ngomong “aku ga ingin sepuluh … dua puluh tahun dari sekarang kerasa sakit klo ngingat kamu.” di situ sebenernya udah keliatan banget kok klo endingnya pasti mereka bakalan barengan.
    soal kenapa kugy ga bahagia aja ma remi, gue setuju tingkat tinggi, secara gue ngefans akut ma remi. tapi entah kenapa gue ga setuju klo keenan ama luhde. errr kenapa ya? ga dapet feel-nya aja, gue ga gitu suka ma luhde. dia dewasa dan bijak, tapi gue kurang suka cewe’ yang malu-malu doyan kaya’ dia hahahaha.
    dan gue rasa justru keenan-kugy bersatu di akhir cerita, justru karena mereka udah mulai bisa mengikhlaskan satu sama lain dan kembali pada pilihan hati masing-masing yaitu remi dan luhde. pernah baca quantum ikhlas? insya allah kita akan mendapatkan apa yang benar-benar kita inginkan ketika kita udah bisa mengikhlaskannya.

    Like

  2. @haris.. satu kata yang bisa menggambarkan beberapa saat ini.. miserable.. =P
    sip2.. ngko ta edit link e..

    @arum.. ini perahu kertas, bukan quantum ikhlas.. haha..
    aku cuman pengen ada 'contoh' aja rum.. bahwa perang melawan patah hati itu bisa dikalahkan.. dan lembaran baru itu bisa dibuka tanpa beban.. hehe..

    Like

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s