jadi pelatih lumba-lumba


di suatu malam yang cerah, keluarga saya ngumpul di ruang keluarga sambil nonton tv.. bokap nonton bola, saya utak-utik laptop, adek saya ngerjain PR dan nyokap nyuapin adek sambil ngecek PR-nya.. PR-nya mengarang bahasa Indonesia tentang cita-cita gitu deh.. haha, dari dulu sampe sekarang PR-nya ga berkembang ya..

pas mau mulai, mendadak adek bingung.. dia bingung milih cita-cita apa yang mau dia ceritain.. tadinya si adek pengen banget jadi polwan dan dia ngefans sama apapun yang berbau polisi.. tapi suatu waktu, keluarga kami mendapat pengalam traumatis dari para polisi.. alhasil, adek saya langsung ogah jadi polwan.. dan sampe dia ngerjain PR itu, adek belom nemuin cita-cita pengganti.. (cita-cita pengganti ???)

karena uda bingung, akhirnya si adek tanya ke saya, “mbak, mbak cita-citanya apa ?”.. saya, yang lagi ngerjain tugas pun rada surprise ditanyain begitu.. di belakang adek saya, bokap dan nyokap uda sibuk ngasih isyarat, “dokter”, “dosen” dan profesi-profesi lain yang terdengar mentereng.. merasa ga sreg, saya mikir lagi, profesi apa yang kira-kira bakal saya jalani dengan senang hati.. dan jawaban saya adalah..

“jadi pelatih lumba-lumba”

reaksi adek saya adalah melongo dan bingung, sementara bokap dan nyokap sibuk mengoreksi jawaban saya (dan akhirnya saya dimarahin karena dikiranya saya menjawab ngawur aja).. beliau berdua pun sibuk menyampaikan bahwa saya (seolah-olah) ingin menjadi pegawai bank atau pegawai negeri, setelah sebelumnya gagal jadi dokter..

padahal, jawaban itu serius lho.. saya ga pernah tahu kalo pelatih lumba-lumba itu bisa dijadikan profesi utama.. tapi kayaknya kerjaannya emang enjoy dan fun.. dan, ya itu tadi, saya mungkin akan menjalaninya dengan suka cita.. saya jadi bingung.. salahkah kalau misalnya saya benar2 bercita2 jadi pelatih lumba-lumba sepenuh hati (sampe kuliah keteteran misalnya) ??..

lagian, apakah punya cita2 seperti itu salah ?? yang penting kan bukan cita2 jadi rampok ato criminal.. (saya yakin, ga ada orang yang bercita2 begitu).. ato karena itu bukan profesi yang mentereng dan bisa ‘menaikkan’ nama keluarga ?? ato karena ga menghasilkan banyak duit ??

padahal setiap orang punya mimpi dan cita-cita sendiri.. punya hal yang disenanginya sendiri-sendiri.. pantaskah jika kita menjelek2kan mimpi orang lain ?? mimpi adalah harapan.. berarti kalo kita menjelekkan mimpi seseorang, sama aja mengambil harapan yang dia punya..

ada seorang teman yang pengen keliling eropa laiknya ikal dan arai di laskar pelangi.. dia pun mulai cari2 beasiswa di eropa dan googling mengenai cara dan biaya backpacking ke eropa.. tapi, seorang teman yang lain mengomentari mimpinya dengan kejam, “ih, ga kreatif amat sih.. abis laskar pelangi, langsung deh sejuta umat pengen ke eropa.. lagian kan beasiswa di sana susah dapetnya..”.. tau apa yang terjadi ?? karena teman yang kritikus ini dianggap lebih berpengalaman dalam hal pergi ke luar negeri, teman yang pemimpi pun langsung jiper.. pada akhirnya dia memang sedikit demi sedikit melepaskan mimpi besarnya ke eropa.. see ?? hanya sebuah komentar, dan satu mimpi besar terlepas..

sebenarnya, bukan salah teman yang kritikus sepenuhnya.. tapi, setidaknya, kata2 itulah yang jadi pemicu.. apakah begitu susah bagi kita untuk mengapresiasi mimpi orang lain dan memberinya dorongan ??

mungkin ini bisa dikembalikan ke diri kita masing-masing.. ingat, bermimpilah, karena bermimpi itu gratis.. mewujudkannya mungkin sulit, tapi nothing is impossible, impossible is nothing..

*sekali2 nulis rada sotoy.. haha*

Advertisements

3 thoughts on “jadi pelatih lumba-lumba

share me your thought

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s